Industri berat

Industri dengan skala besar

Industri berat adalah industri yang melibatkan satu atau lebih karakteristik seperti produk besar dan berat, yaitu peralatan dan fasilitas besar dan berat (seperti alat berat, peralatan mesin besar, bangunan besar dan infrastruktur skala besar) atau proses yang kompleks atau banyak. Karena faktor-faktor itu, industri berat melibatkan intensitas modal yang lebih tinggi daripada industri ringan, dan jenis industri ini juga sering kali lebih bersiklus dalam hal investasi dan memperkerjakan buruh.

Pabrik baja terintegrasi di Belanda. Dua menara besar adalah tanur tiup.
US Steel Košice (di Slovakia) - contoh khas dari pabrik industri berat.

Transportasi dan konstruksi bersama dengan bisnis pasokan manufaktur hulu telah menjadi sebagian besar dari bisnis industri berat dan beberapa manufaktur padat modal sepanjang zaman industri. Contoh-contoh dari pertengahan abad ke-19 hingga awal ke-20 meliputi pembuatan baja, produksi artileri, pengangkatan lokomotif, pembuatan alat mesin, dan jenis penambangan yang lebih berat. Dari akhir abad ke-19 hingga pertengahan ke-20, ketika industri kimia dan industri listrik berkembang, mereka melibatkan komponen industri berat dan industri ringan, yang segera juga berlaku untuk industri otomotif dan industri pesawat terbang. Pembuatan kapal modern (karena kayu yang diganti baja) dianggap industri berat. Sistem besar sering menjadi ciri industri berat seperti pembangunan gedung pencakar langit dan bendungan besar selama era pasca Perang Dunia II, dan pembuatan/penyebaran roket besar dan turbin angin raksasa pada abad ke-21.[1]

Sebagai bagian dari strategi ekonomiSunting

Banyak negara Asia Timur mengandalkan industri berat sebagai bagian penting dari ekonomi mereka secara keseluruhan. Ketergantungan pada industri berat ini biasanya adalah masalah kebijakan ekonomi pemerintah. Di antara perusahaan Jepang dan Korea dengan sebutan "industri berat" dalam nama mereka, banyak perusahaan yang merupakan produsen produk kedirgantaraan dan kontraktor pertahanan untuk pemerintah masing-masing negara seperti Fuji Heavy Industries Jepang dan Hyundai Rotem Korea, sebuah proyek bersama Hyundai Heavy Industries dan Daewoo Heavy Industries.[2]

Di negara-negara komunis abad ke-20, perencanaan ekonomi sering berfokus pada industri berat sebagai area untuk investasi besar, bahkan hingga mencapai tingkat biaya peluang yang menyakitkan pada kurva kemungkinan produksi (pepatah klasik, "banyak senjata tetapi tidak cukup mentega"). Hal ini dimotivasi oleh kekhawatiran akan kegagalan mempertahankan keseimbangan militer dengan kekuatan kapitalis asing. Sebagai contoh, industrialisasi manik Uni Soviet pada 1930-an, dengan industri berat sebagai penekanan utama berusaha meningkatkan kemampuannya untuk memproduksi truk, tank, artileri, pesawat terbang, dan kapal perang hingga mencapai tingkat yang akan membuat negara ini menjadi kekuatan besar. Tiongkok di bawah Mao Zedong mengejar strategi yang sama, yang akhirnya memuncak pada Lompatan Jauh ke Depan tahun 1958–1960, suatu upaya untuk secara cepat mengindustrialisasi dan membentuk pertanian kolektif.[3][4] Upaya industrialisasi ini gagal menciptakan industrialisasi dan malah menyebabkan Kelaparan Besar Cina, di mana 25-30 juta orang meninggal sebelum waktunya.[5]

PemintakatanSunting

Industri berat terkadang juga merupakan penunjukan khusus dalam undang-undang pemintakatan lokal. Hal ini memungkinkan industri dengan dampak besar (pada lingkungan, infrastruktur, dan lapangan kerja) untuk ditempatkan setelah pertimbangan dan pemikiran yang panjang. Sebagai contoh, pembatasan zonasi untuk tempat pembuangan sampah biasanya memperhitungkan lalu lintas truk berat yang akan menimbulkan keausan yang mahal pada jalan menuju tempat pembuangan sampah.[6]

Gas rumah kacaSunting

Per 2019 industri berat mengeluarkan sekitar 22% dari emisi gas rumah kaca global: panas suhu tinggi yang diperlukan industri berat menyumbang sekitar 10% dari emisi global.[7]

ReferensiSunting

  1. ^ Teubal, Morris (1973). "Heavy and Light Industry in Economic Development". The American Economic Review. 63 (4): 588–596. ISSN 0002-8282. 
  2. ^ Wade, Robert (2003-11-30). Governing the Market: Economic Theory and the Role of Government in East Asian Industrialization (edisi ke-With a New introduction by the author). Princeton, NJ: Princeton University Press. ISBN 978-0-691-11729-4. 
  3. ^ Walder, Andrew G. (2015-04-06). "5, 8". China Under Mao. Harvard University Press. ISBN 978-0-674-28670-2. 
  4. ^ Naughton, Barry J. (2006-10-27). The Chinese Economy: Transitions and Growth. Cambridge, Mass: The MIT Press. ISBN 978-0-262-64064-0. 
  5. ^ Walder 2015, hlm. 169-173.
  6. ^ Committee, British Association Glossary (1952). "Some Definitions in the Vocabulary of Geography, IV". The Geographical Journal. 118 (3): 345–346. doi:10.2307/1790321. ISSN 0016-7398. 
  7. ^ Roberts, David (2019-10-10). "This climate problem is bigger than cars and much harder to solve". Vox (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-10-20.