Buka menu utama

Marsekal Madya TNI (Purn.) Ida Bagus Sanubari (lahir di Denpasar, Bali, 30 Maret 1952; umur 67 tahun) adalah seorang purnawirawan perwira tinggi TNI Angkatan Udara lulusan Akademi Angkatan Udara TNI (1974). Diterima menjadi Calon Prajurit Taruna pada tahun 1971, dan dilantik sebagai Letnan Dua pada tahun 1974. Mengikuti pendidikan Sekbang A-21 dan diwisuda (Wing Day) sebagai penerbang pada tahun 1976.

Ida Bagus Sanubari
Informasi pribadi
Lahir30 Maret 1952 (umur 67)
Bendera Indonesia Denpasar, Bali
KebangsaanBendera Indonesia Indonesia
PasanganNy. Indah Indari Prameswati
Anak1. Ida Ayu Devianila Tamara, SE
2. Ida Bagus Wisnu Yudhantara
Alma materAkademi Angkatan Udara (1974)
Dinas militer
Pihak Indonesia
Dinas/cabangLambang TNI AU.png TNI Angkatan Udara
Masa dinas1974-2011
PangkatMarsdya pdh au komando.png Marsekal Madya TNI
SatuanKorps Penerbang

Selama berkarier di militer, IB. Sanubari telah mendapat sebelas tanda kehormatan sebagai bukti pengabdiannya pada negara melalui TNI Angkatan Udara. Tanda kehormatan tersebut yaitu Satya Lencana VIII tahun, Satya Lencana XVI tahun, Satya Lencana XXIV tahun, Bintang Swa Bhuana Paksa Nararya, Bintang Swa Bhuana Paksa Pratama, Bintang Yudha Dharma Nararya, Satya Lencana Seroja, Satya Lencana Dwidya Sistha, Satya Lencana Dwidya Sistha Ulangan I, Satya Lencana Dwidya Sistha Ulangan II serta Veteran Pembela Kemerdekaan RI.[1][2][3]

Pendidikan MiliterSunting

Karier MiliterSunting

Perjalanan karier Marsekal Muda TNI IB. Sanubari berawal sebagai penerbang pesawat tempur T-33 di Skadron Udara 11, Kosat Sergap Lanud Iswahyudi Madiun (1976), kemudian menjadi penerbang pesawat tempur F-86 Sabre Skadron Udara 14 Wing 300 Lanud Iswahyudi (1979). Setelah menjadi penerbang, kariernya berlanjut sebagai Instruktur Penerbang di Wingdik 1 Lanud Adisucipto Yogyakarta (1982). Tahun 1985, penerbang yang memperistri Indah Indari Prameswati dan telah dikaruniai dua anak masing-masing Ida Ayu Devianila Tamara, S.E dan Ida Bagus Wisnu Yudhantara ini, kembali ke Lanud Iswahyudi sebagai Komandan Flight Operasi “C” Skadron Udara 15, Komandan Flight Operasi “B” Skadron Udara 15 (1986), Komandan Flight Operasi “A” Skadron Udara 15 (1988) serta Kasi Lambangja (1990). Dari Sarang Elang Penempur di Lanud Iswahyudi, penerbang alumnus AAU tahun 1974 ini, meneruskan kariernya menjadi Komandan Skadron Pendidikan 102 Lanud Adisucipto (1990) dan jabatan sebagai Komandan Lanud Surabaya diraih tahun 1993, kemudian Kepala Dinas Personel Lanud Surabaya. Setelah menjabat di Pangkalan Udara TNI AU, penerima sebelas tanda kehormatan itu bertugas di lembaga pendidikan yaitu Patun Golongan IV Seskoau dan Kepala Departemen Penggunaan Kekuatan (Kadep Gunkuat) tahun 1977. Jabatan selanjutnya Paban IV/Dukopslat Staf Operasi Mabesau (1998) dan Asisten Operasi Kohanudnas (2000). Pangkat bintang satu (Marsekal Pertama) diraih saat menjabat Pangkosekhanudnas (Panglima Komando Sektor Pertahanan Udara Nasional) I tahun 2003. Karier berikutnya menjadi Kepala Staf Kohanudnas (2003) dan Pangkoopsau II (2006), saat sebagai Pangkoopsau II ini pangkatnya naik menjadi Marsekal Muda kemudian menjabat Asisten Logistik Kasau[4] dan Pangkat bintang tiga (Marsekal Madya) didapat ketika menjabat Komandan Sekolah Staf dan Komando Tentara Nasional Indonesia (Sesko) TNI (2007)[5] dan Kepala Badan SAR Nasional (2008).

ReferensiSunting

Jabatan militer
Didahului oleh:
Laksma TNI Bambang Karnoyudho
Kepala Basarnas
2008 - 2010
Diteruskan oleh:
Marsdya TNI Wardjoko
Didahului oleh:
Laksdya TNI Tedjo Edhy Purdijatno
Komandan Sesko TNI
Februari 2008 - Oktober 2008
Diteruskan oleh:
Marsdya TNI Edy Harjoko
Didahului oleh:
Marsda TNI Soebandrio
Panglima Koopsau II
5 Januari 2006 - 23 Oktober 2007
Diteruskan oleh:
Marsda TNI Yushan Sayuti