Buka menu utama

Heru Mugiarso

Sastrawan dan akademikus Indonesia

Heru Mugiarso (lahir di Purwodadi, Jawa Tengah, 2 Juni 1961; umur 58 tahun) adalah sastrawan berkebangsaan Indonesia yang juga akademikus Universitas Negeri Semarang. Heru bersama Sosiawan Leak merupakan insiator Gerakan Puisi Menolak Korupsi. Dia telah memublikasikan karya-karya sastranya berupa puisi dan esei di berbagai media massa maupun jurnal akademik. Selain menulis, Heru juga menampilkan karyanya di berbagai panggung pertunjukan, antara lain di Museum Rumah Budaya Tembi dalam acara Sastra Bulan Purnama dan Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi dalam roadshow Puisi Menolak Korupsi. Sejak tahun 2018, Heru mengasuh program Bianglala Sastra di Cakra TV semarang. [1][2][3][4][5][6][7]

Heru Mugiarso 290319.jpg
Lahir 2 Juni 1961 (umur 58)
Bendera Indonesia Purwodadi, Jawa Tengah
Pekerjaan Akademikus, sastrawan
Tahun aktif 1980

Proses kreatifSunting

Heru Mugiarso memulai proses kreatif bidang sastra ketika masih duduk di Sekolah Menengah Pertama di kota kelahirannya, Purwodadi Kabupaten Grobogan, tahun 1975. Beberapa tokoh yang menginspirasi, kala itu, antara lain Frederico Garcia Lorca, W.S. Rendra, Taufiq Ismail, Goenawan Mohammad, dan Sapardi Djoko Damono yang diekspresikan dalam karya-karya puisi yang kemudian ditampilkan pada panggung apresiasi. Dia juga rajin berkorespondensi dengan beberapa sastrawan di antaranya Korrie Layun Rampan, Ragil Soewarna Pragolapati, dan Linus Suryadi AG. Korrie bahkan pernah membahas puisi-puisi Heru yang dimuat pada rubrik sastra Pendakian Suara Sastra (1979). Sejak remaja Heru bergabung dengan Kumandang Sastra yang diasuh oleh Victor Roesdianto, mengudarakan puisi di program Cakrawala Sastra. Saat Kelompok Penulis Semarang terbentuk, Heru cukup aktif dalam pertemuan-pertemuan komunitas diketuai Bambang Sadono itu. Tahun 1985 Heru mulai meniti karier sebagai pengajar di IKIP Semarang, pada Fakultas Ilmu Pendidikan. Saat itulah aktivitas keseniannya agak menyurut, namun dasawarsa 1990-an dia terpanggil kembali berkarya. Puluhan puisinya dimuat di surat kabar harian Suara Merdeka yang dikurasi oleh sastrawan Triyanto Triwikromo.

Tonggak penting dari proses kreatifnya adalah ketika berhasil memenangi lomba manuskrip antologi puisi yang diselenggarakan oleh Komunitas Sastrawan Indonesia pada tahun 2003 dengan menyisihkan para penyair yang lebih dulu berkiprah, seperti Nur Zain Hae, Marhalim Zaini, dan Indra Tjahjadi. Selain itu, beberapa puisi Heru berhasil masuk dalam 100 Puisi Indonesia Terbaik yang diterbitkan oleh Gramedia Pustaka Utama, tahun 2007. Pada tahun 2012 ia diundang dalam Seminar Sastra Budaya Nusantara Melayu Raya (Numera) di Kota Padang. Dalam acara itu ia bersama beberapa penyair dari Indonesia, Malaysia, dan Thailand meluncurkan karya masing-masing. Buku antologi Puisi karyanya, Tilas Waktu (Leutikaprio, 2011) yang diluncurkan pada cara tersebut, masuk dalam katalog perpustakaan Cornell University, Yale University dan University of Washington.

Tahun 2013 Ia mencetuskan gerakan Puisi Menolak Korupsi bersama Sosiawan Leak yang di kemudian hari menginspirasi para penyair Indonesia untuk terus bergerak dalam berbagai kegiatan seperti penerbitan buku, roadshow, seminar, workshop, pelatihan, festival baca puisi, di lebih dari empat puluh kota di Indonesia. Pada akhir tahun 2016, Komisi Pemberantasan Korupsi menggandeng Gerakan Puisi Menolak Korupsi dalam rangka peringatan Hari Anti-Korupsi Internasional, di Kota Pekanbaru, di mana Heru hadir sebagai salah satu pembicara. Sebagai penyair, ia telah membacakan karyanya di berbagai tempat dan kota di tanah air di antaranya Jakarta, Tangerang, Bandung, Yogyakarta, Surakarta, Banjarbaru, Pekanbaru, Tanjungpinang, Blitar, Banyuwangi, Tegal, Kudus, Sragen, dan lain-lain.

BibliografiSunting

  • Semarang dalam Sajak (1980),
  • Narasi 34 Jam (KSI,2001
  • Perjalanan Ziarah (Manuskrip buku puisi, 2003) – pemenang KSI Award 2003
  • Menjemput Fatamorgana (Novel, 2002)
  • Indonesia, Di mana Alamatmu? (2004)
  • Peta Kepenyairan 18 Penyair JawaTengah (TBJT, 2005),
  • 100 Puisi Indonesia Terbaik 2008 (Gramedia, 2007)
  • Antologi Puisi Penyair Nusantara (Kelompok Studi sastra Banjarbaru, 2008)
  • Serpihan Risalah Cinta (Graha Puitika, 2011).
  • Tilas Waktu (Leutikaprio, 2011)
  • Puisi Menolak Korupsi I, II, IV (2013-2015)
  • Pengantin Langit (2012)
  • Memo untuk Presiden (2013)
  • Memo untuk Wakil Rakyat (2014)
  • Memo Anti Terorisme (2014)
  • Musim pada Kata Cookies (2015)
  • Jejak Tak Berpasar (2015)
  • Blencong (2015)
  • Memo untuk Anti kekerasan terhadap Anak (2016)
  • Tancep Kayon (2016)
  • Lumbung Puisi Indonesia IV (2016)
  • Puisi – puisi Diaphan dari Republik Nurani (2016)
  • Catatan Kaki di Ranah Puisi (esei, 2015)
  • Mas Guru Membaca Tanda-tanda Zaman (esei, 2015)

PenghargaanSunting

  • KSI Award 2003 melalui karyanya, Perjalanan Ziarah

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Universitas Negeri Semarang Heru Mugiarso, diakses 22 Desember 2016
  2. ^ Kumandang Sastra Puisi Heru Mugiarso, diakses 22 Desember 2016
  3. ^ Good Reads Heru Mugiaraso, diakses 22 Desember 2016
  4. ^ Leutika Prio Heru Mugiarso, diakses 22 Desember 2016
  5. ^ Koran Tempo Heru Mugiarso Pemenang KSI Award, diakses 22 Desember 2016
  6. ^ Ayo Sekolah Tetesan Air Burung, diakses 22 Desember 2016
  7. ^ Berita Jateng Gelar Pertunjukan: Victor Roesdianto, Djawahir Muhammad, Heru Mugiarso, Driya Widiana, diakses 22 Desember 2016