Google Iklan

perusahaan asal Amerika Serikat
(Dialihkan dari Google AdWords)


Google AdWords atau Google iklan (bahasa Inggris: Google Ads) adalah sebuah produk periklanan yang dibuat oleh Google yang sampai saat ini masih menjadi sumber pemasukan utama Google di bidang periklanan. Google AdWords adalah sebuah strategi pemasaran periklanan baru yang menggunakan mesin pencarian Google sebagai sarana beriklan, bisa disebut juga sebagai Search Engine Marketing atau pemasaran berbasis mesin pencari.[2]

Google Iklan
TipeIklan daring
Versi pertama23 Oktober 2000; 23 tahun lalu (2000-10-23)[1]
GenreIklan daring
Informasi pengembang
PengembangGoogle
PenerbitGoogle Play
Informasi tambahan
Situs webads.google.com
Stack ExchangeEtiqueta
Facebook: ENGoogleAds Twitter: GoogleAds Youtube: UCgl9rHdm9KojNRWs56QI_hg
Sunting di Wikidata Sunting di Wikidata • Sunting kotak info • L • B
Info templat
Bantuan penggunaan templat ini

Pada tanggal 24 Juli 2018, Google AdWords berganti nama menjadi Google Ads. Nama Google Ads digunakan untuk menggambarkan tipe kampanye komplit yang tersedia saat ini, termasuk Search, Display dan Video.[3]

Sejarah sunting

 
Logo lama dari layanan

Google meluncurkan AdWords pada tahun 2000.[1] Awalnya, Google sendiri yang akan menyiapkan dan mengelola kampanye pengiklan. Google kemudian memperkenalkan sebuah portal layanan sendiri AdWords untuk bisnis kecil yang ingin mengatur iklan mereka.

Pada tahun 2005, Google memulai sebuah layanan manajemen kampanye yang dikenal sebagai "Jumpstart".[4]

Pada tahun 2007, Google mengakuisisi DoubleClick sebesar $3,1 miliar. Akuisisi ini penting secara strategis bagi Google, karena memberikan akses ke teknologi penayangan iklan DoubleClick yang canggih dan hubungan industri yang terjalin.[5] Perjanjian ini, sementara "mengubah Google menjadi tenaga rumahan", kemudian menarik pengawasan antimonopoli, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang dampaknya terhadap persaingan pasar dan dominasi periklanan digital.[6]

Pada tahun 2008, Google meluncurkan Tantangan Pemasaran Daring Google,[7] sebuah latihan akademik di kelas untuk siswa tersier.[8]

Google menghentikan merek DoubleClick dan AdWords pada tahun 2018 untuk menyederhanakan titik masuk bagi pengiklan dan penjual iklan. Produk utama dinamakan ulang menjadi Google Ads, memberikan akses ke inventaris di Google Search, layanan video YouTubenya, toko aplikasi Google Play, dan partner penerbit situs web AdSense.[9][10]

Fungsionalitas sunting

Sistem Google Ads sebagian didasarkan pada tembolok dan sebagian lagi pada kata kunci yang ditentukan oleh pengiklan. Google menggunakan karakteristik-karakteristik untuk menaruh salinan iklan di halaman yang mungkin mereka pikir relevan. Pada tahun 2023, Google memperkenalkan Topics API, yang memungkinkan penargetan iklan berdasarkan riwayat penelusuran yang disimpan di peramban, untuk Google Chrome.[11][12] Pengiklan membayar ketika pengguna mengalihkan penjelajahan mereka untuk mengklik salinan iklan.[13] Iklan dapat diterapkan secara lokal, nasional, atau internasional.

Iklan teks Google meniru tampilan rata-rata hasil pencarian di Google.[14] Menawarkan pencarian iklan hanya teks pada awalnya, Google meluncurkan iklan "Showcase Shopping" pada 2016. Dengan format ini, pengecer dapat memilih agar serangkaian gambar produk muncul di hasil pencarian terkait dengan berbagai permintaan pencarian dan kata kunci.[15] Pada Mei 2016, Google mengumumkan Expanded Text Ads, memungkinkan 23% lebih banyak teks.[16] Iklan gambar di jaringan tampilan dapat berupa salah satu dari beberapa ukuran standar yang berbeda seperti yang ditentukan oleh Interactive Advertising Bureau (IAB).

Pembatasan konten iklan sunting

"Status Keluarga" dari sebuah iklan ("aman bagi keluarga", "tidak aman bagi keluarga", atau "dewasa") ditetapkan oleh peninjau Google dan menunjukkan "pemirsa mana yang cocok untuk iklan dan situs web tersebut". Hal ini akan berganti pada waktu, halaman tertentu, dan negara mana saja iklan ini dapat muncul.

Mulai Desember 2010, Google AdWords menurunkan pembatasan penjualan minuman beralkohol kadar tinggi.[17] Kini Google mengizinkan iklan yang mempromosikan penjualan minuman beralkohol kadar tinggi dan minuman keras. Ini adalah tambahan dari perubahan kebijakan yang telah dibuat pada Desember 2008, yang mengizinkan iklan yang mempromosikan merek minuman beralkohol kadar tinggi dan minuman keras.

Beberapa kata kunci, seperti yang berhubungan dengan peretasan, tidak diperbolehkan sama sekali. Dari Juni 2007, Google melarang pengiklan AdWords untuk layanan penulisan esai mahasiswa, sebuah langkah yang mendapat tanggapan positif dari universitas.[18] Google memiliki beragam kata kunci dan kategori spesifik yang dilarangnya, berbeda-beda menurut jenis dan negara. Misalnya, penggunaan kata kunci untuk produk yang berhubungan dengan alkohol dilarang di Thailand dan Turki; kata kunci untuk perjudian dan kasino dilarang di Polandia; kata kunci untuk layanan aborsi dilarang di Rusia dan Ukraina; dan kata kunci untuk layanan atau produk dewasa dilarang di seluruh dunia mulai Juni 2014.[19]

Pada Maret 2020, pada awal krisis Virus Corona, Google memblokir semua kata kunci masker wajah agar tidak memenuhi syarat untuk penargetan iklan sebagai bagian dari kebijakan untuk mencegah perusahaan mencoba memanfaatkan pandemi ini.[20]

Harga sunting

Setiap kali seorang pengguna melakukan sebuah pencarian di Google, Google Ads menjalankan sebuah lelang waktu nyata yang menentukan iklan penelusuran mana yang ditampilkan pada laman hasil penelusuran serta posisi iklan. Oleh karena itu, biaya kampanye Google Ads bergantung pada berbagai faktor, termasuk jumlah maksimum seorang pengiklan bersedia membayar per klik kata kunci, dan kualitas penilaian dari iklan (berdasarkan relevansinya dan frekuensi klik serta ekstensi iklan).

Meskipun strategi penawaran lanjutan dapat digunakan untuk secara otomatis mencapai Cost per action (CPA) yang telah ditentukan sebelumnya, hal ini tidak sama dengan model penetapan harga CPA tetap.

Pelacak konversi sunting

Sebagai tambahan untuk melacak klik, Google Ads menyediakan pengiklan sebuah kemampuan untuk melacak dan melaporkan konversi lainnya yang terjadi setelah klik sebagai pembelian, pembuatan akun atau panggilan. Pelacakan konversi diterapkan dengan mengirimkan pengidentifikasi ke situs web pengiklan sebagai parameter URL, yang kemudian digunakan oleh pengiklan untuk mengirim konversi ke Google Ads, memungkinkan Google Ads untuk melacak konversinya lagi kembali ke aslinya untuk pelaporan. Google juga memungkinkan pengiklan memasang piksel di situs web mereka yang mengirimkan konversi ke akun Adwords. Hal ini memungkinkan pengiklan menargetkan iklan mereka untuk mendorong konversi dengan lebih efektif. Untuk kebanyakan lalu lintas, Google mengirimkan pengenal unik untuk setiap klik (dalam parameter gclid), memungkinkan untuk menentukan sumber konversi secara tepat. Untuk mematuhi pembatasan pelacakan pada perangkat Apple, pengidentifikasi anonim yang tidak dikaitkan dengan orang tertentu digunakan (disebut wbraid dan gbraid). Google Ads menyediakan kemampuan untuk melaporkan banyak konversi anonim dengan menggunakan "konversi sesuai model" yang menggabungkan detail pelanggan tambahan untuk menyimpulkan, pengguna mana yang akan di atribusikan konversi tersebut.[21][22]

Google Ads dapat diintegrasikan dengan Google Analytics 4 (GA4), yang dapat meningkatkan konversi secara efektif. Integrasi ini memungkinkan pemahaman yang lebih komprehensif tentang interaksi pengguna di berbagai platform dan perangkat.

Google Ads memperkenalkan konversi yang disempurnakan untuk membuat pengukuran konversi lebih akurat.[23]

Pada 2018, Bloomberg News melaporkan bahwa Google telah membayar jutaan dollar kepada Mastercard untuk kegunaan pelacakan konversi data kartu kredit penggunanya secara offline. Kesepakatan itu belum diumumkan secara publik.[24][25]

Teknologi sunting

Sistem AdWords pada awalnya diimplementasikan di atas mesin basis data MySQL. Setelah sistem diluncurkan, pihak manajemen memutuskan untuk memakai Oracle tetapi akhirnya dikembalikan ke MySQL setelah sistem menjadi lebih lambat.[26] Akhirnya, Google mengembangkan sistem distribusi Relational database (RD) khusus yang dikenal sebagai Google Spanner khusus untuk kebutuhan bisnis periklanan. Antarmukanya menawarkan Pengeditan Spreadsheet, Laporan Kueri Penelusuran, dan metrik konversi.[27]

Platform sunting

Platform Google AdWords terbagi 2, yaitu:

1. Google Search, di mana iklan kita muncul pada mesin pencarian Google. Platform search ini berdasarkan text dan keyword.

2. Google Display Network, di mana iklan kita akan muncul pada situs-situs yang termasuk ke dalam jaringan Google Display Network. Yaitu situs-situs yang memasang Google Adsense pada situsnya. Platform Display Network ini berdasarkan text, image, flash maupun video.

Google juga menyediakan alat (tool) Keyword Tool untuk melihat data mengenai jumlah pencarian dan tingkat kompetisi pemakaian suatu keyword untuk beriklan di AdWords. Selain itu dengan menggunakan Google Insight dan Google Trends kita juga dapat mengetahui trend keywords yang sedang banyak dicari oleh suatu masyarakat, sehingga kita bisa menargetkan campaign iklan kita melalui keywords tersebut sesuai dengan tren yang berlaku saat ini. Situs resmi AdWords beralamat di http://www.google.com/adwords/.[2]

Namun tidak semua yang memasang iklan di Google memiliki kemampuan maupun waktu untuk mengelola kampanye iklan secara efisien. Hal ini disebabkan sangat banyak sistem pengaturan atau settings yang dapat mempengaruhi efektivitas kampanye iklan mereka. Masalah tersebut dapat diatasi oleh agen Adwords yang mempekerjakan seorang Adwords Qualified Individual Diarsipkan 2013-10-16 di Wayback Machine. yang mampu mengoptimalkan iklan, contohnya Golden e-Marketing Diarsipkan 2013-04-15 di Wayback Machine., agar tidak ceroboh dan tanpa disadari membuang-buang anggaran budget Adwords-nya.

Sistem sunting

Google AdWords mempunyai dua cara beriklan, yaitu:

1. Sistem PPM atau Pay Per Million Impressions, di mana para pengiklan membayar produk yang diiklankan melalui Google berdasarkan jumlah per seribu impressions atau tayangnya iklan tersebut.

2. Sistem PPC atau Pay Per Click, di mana para pengiklan membayar iklan berdasarkan jumlah klik yang didapat dari iklan tersebut. Jadi apabila iklan tersebut tampil di mesin pencarian Google namun tidak ada yang melakukan klik, maka pengiklan tidak akan membayar biaya tayang iklannya.

Kontroversi sunting

Kata kunci bermerek dagang sunting

Google mendapat kecaman karena mengizinkan pengiklan AdWords untuk menawar kata kunci bermerek dagang.[28] Pada 2004, Google memulai mengizinkan pengiklan untuk bertaruh pada berbagai istilah pencarian di AS dan Kanada, termasuk merek dagang pesaing mereka[29] dan pada Mei 2008 memperluas kebijakan ini ke Inggris dan Irlandia. Hingga tahun 2023, pengiklan dilarang menggunakan merek dagang perusahaan lain dalam teks iklannya jika merek dagang tersebut telah terdaftar di tim Dukungan Hukum Periklanan.[30]

Pada Maret 2010, Google telah terlibat dalam kasus pelanggaran hak cipta yang melibatkan perusahaan Perancis yang memiliki merek dagang Louis Vuitton.[31] Gugatan tersebut berkaitan dengan apakah Google bertanggung jawab atas pengiklan yang membeli kata kunci yang melanggar pelanggaran merek dagang. Pada akhirnya, Pengadilan Uni Eropa memutuskan bahwa Google AdWords "bukanlah pelanggaran hukum merek dagang Uni Eropa, tetapi konten dari beberapa iklan yang terhubung dengan kata kunci Google keywords mungkin saja melanggar tergantung pada fakta-fakta khusus dari kasus tersebut."[32] Selain itu, di beberapa yurisdiksi Amerika, penggunaan nama seseorang sebagai kata kunci untuk tujuan periklanan atau perdagangan tanpa persetujuan orang[33] tersebut telah menimbulkan kekhawatiran mengenai Hak atas Privasi.[34]

Pelarangan dukungan TI sunting

Pada tahun 2018, Google menerapkan perubahan kebijakan yang melarang mengiklan dukungan teknis konsumer, termasuk layanan yang berkaitan dengan pemecahan masalah, keamanan, penghapusan virus, konektivitas internet, akun daring (seperti pengaturan ulang kata sandi atau dukungan login), atau instalasi perangkat lunak",[35][36] Direktur Kebijakan Produk Global Google, David Graff menyatakan bahwa kebijakan tersebut dimaksudkan untuk "mengatasi penyalahgunaan" dan "aktivitas penipuan" dari penyedia dukungan teknis pihak ketiga, dan bahwa program verifikasi untuk penyedia yang sah akan diluncurkan "dalam beberapa bulan mendatang".[37] Hal ini masih belum terwujud, mengakibatkan pelarangan yang efektif di semua layanan dukungan IT dan perbaikan yang berhubungan di platform Google Ads. Para komentator menyatakan keprihatinannya bahwa ini adalah upaya Google untuk menghambat hak konsumen untuk memperbaiki perangkat elektronik.[38]

Digunakan oleh perusahaan bahan bakar fosil untuk greenwashing sunting

Perusahaan bahan bakar fosil, penyandang dana dan lembaga hubungan masyarakat termasuk ExxonMobil, Shell, Aramco, McKinsey, dan Goldman Sachs adalah salah satu pelanggan terbesar Google Ads. Satu dari lima Google Ads untuk istilah terkait iklim (misalnya net zero, penyimpanan karbon, penangkapan karbon, dan transisi energi) dibayar oleh perusahaan bahan bakar fosil. Sebuah studi oleh The Guardian dan InfluenceMap menemukan bahwa iklan muncul di 86% pencarian untuk "nol bersih". Lebih dari separuh pengguna dalam survei tahun 2020 tidak dapat membedakan antara hasil Google biasa dan Iklan Google.[39] Salah satu penulis studi tersebut, InfluenceMap menyatakan "Google membiarkan kelompok yang berkepentingan untuk terus menggunakan bahan bakar fosil membayar untuk mempengaruhi sumber daya yang diterima masyarakat ketika mereka mencoba untuk mendidik diri mereka sendiri. Sektor minyak dan gas sudah tidak lagi memperdebatkan ilmu pengetahuan tentang perubahan iklim dan kini berupaya mempengaruhi diskusi publik mengenai dekarbonisasi demi kepentingan dekarbonisasi sendiri."[39]

Klinik anti-aborsi sunting

Sebuah laporan yang dilakukan oleh Tech Transparency Project menemukan bahwa wanita yang berasal dari daerah penghasilan rendah di kota-kota AS lebih banyak ditargetkan oleh pusat krisis kelahiran anti-aborsi daripada wanita di wilayah kota yang lebih berpenghasilan. Banyak dari pusat krisis ini menggambarkan diri mereka sebagai klinik aborsi dan menganjurkan tindakan anti-aborsi bagi perempuan hamil.[40]

Penelitian ini dilakukan di Atlanta, Miami, dan Phoenix dengan perempuan dari tiga kelompok pendapatan berbeda, menggunakan frasa "klinik aborsi di dekat saya" dan "Saya ingin aborsi". Menurut hasilnya, Phoenix menunjukkan peningkatan sebesar 16% dalam rekomendasi pusat krisis dari kelompok berpendapatan rendah ke menengah, sedangkan terdapat perbedaan sebesar 49% jika dibandingkan dengan daerah berpendapatan tinggi.[41][42]

Referensi sunting

  1. ^ a b "Google Launches Self-Service Advertising Program". Google. October 23, 2000. Diakses tanggal July 25, 2018. 
  2. ^ a b Ni Ketut Susrini (2009). Google. B First. hlm. 107. ISBN 978-979-24-3840-6. 
  3. ^ "Google AdWords is now Google Ads - Google Ads Help". support.google.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-13. Diakses tanggal 2022-07-23. 
  4. ^ "What is Jumpstart?". Diarsipkan dari versi asli tanggal April 29, 2006. 
  5. ^ Story, Louise; Helft, Miguel. "Google Buys DoubleClick for $3.1 Billion". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 April 2023. 
  6. ^ Lohr, Steve (21 September 2020). "This Deal Helped Turn Google Into an Ad Powerhouse. Is That a Problem?". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 January 2021. 
  7. ^ "Google Online Marketing Challenge". www.google.com. 
  8. ^ Rosso, Mark; McClelland, Marilyn; Jansen, Bernard (Jim); Fleming, Sundar (April 2009), "Using Google AdWords in the MBA MIS Course" (PDF), Journal of Information Systems Education, 20 (1): 41–49, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal March 5, 2010 
  9. ^ "Introducing simpler brands and solutions for advertisers and publishers". June 27, 2018. Diakses tanggal July 2, 2018. 
  10. ^ "Introducing simpler brands and solutions for advertisers and publishers". The Keyword. June 27, 2018. Diakses tanggal July 25, 2018. 
  11. ^ Claburn, Thomas. "Google Chrome pushes browser history-based ad targeting". www.theregister.com (dalam bahasa Inggris). 
  12. ^ Taylor, Dan (18 April 2023). "Results from Google Ads' interest-based advertising testing". Google (dalam bahasa Inggris). 
  13. ^ "Display Ads, Video Ads, Search Ads & App Ads - Google AdWords – Google". adwords.google.com. Diakses tanggal January 6, 2017. 
  14. ^ "About text ads - Google Ads Help". support.google.com. Diakses tanggal 2019-04-04. 
  15. ^ Marty Swant (July 12, 2016). "Google Launches Smarter, More Visual Ads Timed for Holiday Shopping". Adweek. Diakses tanggal July 22, 2016. 
  16. ^ Marvin, Ginny (2016-07-26). "Google expanded text ads are live, and device bidding & responsive ads for native roll out". Search Engine Land (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-12. 
  17. ^ "Change to the AdWords advertising policy on alcohol". Diarsipkan dari versi asli tanggal March 12, 2012. 
  18. ^ "Google bans essay writing adverts". BBC News. May 22, 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 24, 2008. Diakses tanggal May 23, 2008. 
  19. ^ "Google Announces Impending Anti-Porn Advertising Policies". AVN.com. Adult Video News. Diakses tanggal June 9, 2014. 
  20. ^ "Google bans all ads for medical face masks amid coronavirus outbreak". www.cnbc.com (dalam bahasa Inggris). 2020-03-11. Diakses tanggal 2020-03-11. 
  21. ^ "Google Ads Conversion Tracking Post IOS 14". Able CDP. November 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 December 2021. Diakses tanggal 26 June 2022. 
  22. ^ "About modeled online conversions". Google Ads Help. Diakses tanggal 26 June 2022. 
  23. ^ "Google Ads Has A New Way To Measure Offline Leads". Search Engine Journal (dalam bahasa Inggris). 2022-03-04. Diakses tanggal 2022-03-18. 
  24. ^ Liao, Shannon (30 August 2018). "Google reportedly bought Mastercard data to link online ads with offline purchases". The Verge (dalam bahasa Inggris). 
  25. ^ "Google and Mastercard Cut a Secret Ad Deal to Track Retail Sales". Bloomberg.com (dalam bahasa Inggris). 30 August 2018. 
  26. ^ Lembo, Phil (May 30, 2007). "eldapo: Let's get a real database". Eldapo.blogspot.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 5, 2012. Diakses tanggal June 14, 2013. 
  27. ^ Shute, Jeff; Vingralek, Radek; Samwel, Bart (2013). "F1: A Distributed SQL Database That Scales". Google, Inc. *University of Wisconsin-Madison. 
  28. ^ Rosso, Mark; Jansen, Bernard (Jim) (August 2010), "Brand Names as Keywords in Sponsored Search Advertising", Communications of the Association for Information Systems, 27 (1): 81–98, doi:10.17705/1CAIS.02706  
  29. ^ Stefanie Olsen (April 13, 2004). "Google plans trademark gambit". CNET. 
  30. ^ "Update to the Trademarks policy (June 2023) - Advertising Policies Help". support.google.com. Diakses tanggal 24 October 2023. 
  31. ^ le, Par La rédaction de ZDNet fr | Publié le mercredi 30 nov-1 à 00:00- Modifié (2006-06-29). "Confirmation en appel de la condamnation de Google pour contrefaçon". ZDNet France (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2023-09-15. 
  32. ^ "European Union: Google Adwords And Online Advertising: Trade Mark Infringement? ECJ Decision". www.mondaq.com. Diakses tanggal May 2, 2013. 
  33. ^ Fishman, Ross. "Bad Precedent: Lawyer Censured for Buying Google Keywords for Other Lawyers and Law Firms". The National Law Review. Diakses tanggal March 5, 2014. 
  34. ^ "Robert L. Habush and Daniel A. Rottier, Plaintiffs-Appellants, v. William M. Cannon, Patrick O. Dunphy and Cannon & Dunphy, S.C., Defendants-Respondents." (PDF). Case No.: 2011AP1769. Court of Appeals of Wisconsin Published Opinion. February 21, 2013. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal May 14, 2013. Diakses tanggal March 5, 2014. 
  35. ^ "Update to Other restricted businesses policy (October 2018) - Advertising Policies Help". support.google.com. Diakses tanggal 2019-05-24. 
  36. ^ "Other restricted businesses - Advertising Policies Help". support.google.com. Diakses tanggal 2019-05-24. 
  37. ^ "Restricting ads in third-party tech support services". Google (dalam bahasa Inggris). 2018-08-31. Diakses tanggal 2019-05-24. 
  38. ^ "Google Ads No Longer Supporting Promotion of Computer Repair Ads Etc. (What to do)?". support.google.com (dalam bahasa Inggris). 2018-11-30. Diakses tanggal 2019-05-24. 
  39. ^ a b "Fossil fuel firms among biggest spenders on Google ads that look like search results". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2022-01-05. Diakses tanggal 2022-01-05. 
  40. ^ Morel, Laura C. (2022-12-15). "Anti-abortion pregnancy centers are deceiving patients – and getting away with it". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2023-02-07. 
  41. ^ "Google Helps 'Fake Abortion Clinics' Target Low-Income Women". Tech Transparency Project (dalam bahasa Inggris). 2023-02-06. Diakses tanggal 2023-02-07. 
  42. ^ Noor, Poppy (2023-02-07). "Google targets low-income US women with ads for anti-abortion pregnancy centers, study shows". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2023-02-07. 

Pranala luar sunting