Iklan daring


Iklan daring, juga dikenal sebagai pemasaran daring, iklan Internet, iklan digital atau iklan web, adalah bentuk pemasaran dan periklanan yang menggunakan Internet untuk menyampaikan pesan pemasaran promosi kepada konsumen. Banyak konsumen yang menganggap iklan daring mengganggu [2] dan semakin beralih ke pemblokiran iklan karena berbagai alasan.

Pendapatan iklan sebagai persen di salah satu negara maju menunjukkan peningkatan iklan digital sejak 1995 dengan mengorbankan media cetak. [1]

Ketika perangkat lunak digunakan untuk melakukan pembelian, itu dikenal sebagai iklan terprogram.[3]

Iklan daring mencakup pemasaran email, pemasaran mesin pencari (SEM), pemasaran media sosial, berbagai jenis iklan tampilan (termasuk iklan spanduk web ), dan iklan seluler . Seperti media periklanan lainnya, periklanan online sering melibatkan penerbit, yang mengintegrasikan iklan ke dalam konten online-nya, dan pengiklan, yang menyediakan iklan untuk ditampilkan pada konten penerbit. Peserta potensial lainnya termasuk biro iklan yang membantu menghasilkan dan menempatkan salinan iklan, peladen iklan yang secara teknologi mengirimkan statistik iklan dan melacak afiliasi periklanan yang melakukan pekerjaan promosi independen untuk pengiklan.

Pada tahun 2016, pemasukan iklan Internet di Amerika Serikat melampaui pendapatan televisi kabel dan televisi teresterial . [4] :14 Pada tahun 2017, pemasukan iklan internet di Amerika Serikat mencapai $83,0 miliar, meningkat 14% dibandingkan pemasukan $72,50 miliar pada tahun 2016. [5] Dari hasil riset di perkirakan pengeluaran iklan daring 2019 menempatkannya di $125,2 miliar di Amerika Serikat, sekitar $54,8 miliar lebih tinggi daripada pengeluaran untuk televisi ($70,4 miliar).[6]

Banyak praktik periklanan online umum yang kontroversial dan sebagai akibatnya semakin diregulasi (semakin banyak dibuat peraturan yang ketat). Pemasukan iklan daring juga mungkin tidak cukup menggantikan aliran pemasukan penerbit lain. Penurunan pemasukan iklan telah menyebabkan beberapa penerbit menempatkan konten mereka di balik paywalls.[7]

SejarahSunting

Pada awal mula ada Internet, iklan daring sebagian besar dilarang. Misalnya, dua jaringan pendahulu ke Internet, ARPANET dan NSFNet, memiliki "kebijakan penggunaan yang dapat diterima" yang melarang jaringan "penggunaan untuk kegiatan komersial oleh perusahaan". [8] [9] NSFNet mulai menghapus larangan penggunaan komersialnya pada tahun 1991.[10] [11] [12] [13]

SurelSunting

Contoh iklan daring pertama yang dipublikasikan secara luas dilakukan melalui surat elektronik. Pada tanggal 3 Mei 1978, seorang pemasar dari DEC (Digital Equipment Corporation), Gary Thuerk, mengirim email ke sebagian besar pengguna ARPANET di pantai barat Amerika, mengiklankan open house untuk model baru komputer DEC.[9] [14] Terlepas dari kebijakan penggunaan yang dapat diterima, pemasaran surat elektronik berkembang pesat [15] dan akhirnya dikenal sebagai " spam ".

Pesan spam non-komersial berskala besar pertama yang diketahui dikirim pada tanggal 18 Januari 1994 oleh administrator sistem Universitas Andrews , dengan mengirimkan-silang pesan keagamaan ke semua newsgroup USENET. [16] Pada Januari 1994 Mark Eberra memulai perusahaan pemasaran email pertama untuk memilih daftar email di bawah domain Insideconnect.com. Dia juga memulai Asosiasi Pemasaran Email Langsung untuk membantu menghentikan email yang tidak diinginkan dan mencegah spam.[17] [18]

Empat bulan kemudian, Laurence Canter dan Martha Siegel, mitra di firma hukum, secara luas mempromosikan layanan hukum mereka dalam posting USENET berjudul "Lotre Kartu Hijau – Yang Terakhir?" [19] Spam USENET Canter dan Siegel Green Card meningkatkan profil periklanan online, merangsang minat yang luas dalam periklanan melalui Usenet dan email tradisional. [16] Baru-baru ini, spam telah berkembang menjadi operasi yang lebih industri, di mana spammer menggunakan pasukan komputer yang terinfeksi virus ( botnet ) untuk mengirim spam dari jarak jauh.

Tampilan IklanSunting

Iklan spanduk online dimulai pada awal 1990-an ketika pemilik halaman mencari aliran pendapatan tambahan untuk mendukung konten mereka. Layanan online komersial Prodigy menampilkan spanduk di bagian bawah layar untuk mempromosikan produk Sears. Iklan web pertama yang dapat diklik dijual oleh Global Network Navigator pada tahun 1993 ke firma hukum Silicon Valley. [20] Pada tahun 1994, iklan spanduk web menjadi arus utama ketika HotWired, komponen online Majalah Wired, dan Pathfinder (situs web) Time Warner [21] menjual iklan spanduk ke AT&T dan perusahaan lain. Iklan AT&T pertama di HotWired memiliki rasio klik-tayang 44%, dan alih-alih mengarahkan para pengklik ke situs web AT&T, iklan tersebut ditautkan ke tur online tujuh museum seni paling terkenal di dunia. [22] [23]

Cari IklanSunting

GoTo.com (berganti nama menjadi Overture pada tahun 2001, dan diakuisisi oleh Yahoo! pada tahun 2003) menciptakan lelang kata kunci iklan pencarian pertama pada tahun 1998. [24] :119 Google meluncurkan program iklan pencarian "AdWords" (sekarang berganti nama menjadi Google Ads) pada tahun 2000 [25] dan memperkenalkan alokasi peringkat berbasis kualitas pada tahun 2002, [26] yang mengurutkan iklan pencarian dengan kombinasi harga tawaran dan kemungkinan pencari untuk mengklik iklan-iklan.[24] :123

Tren terkiniSunting

Baru-baru ini, perusahaan telah berusaha untuk menggabungkan pesan iklan mereka ke dalam konten editorial atau layanan berharga. Contohnya termasuk Red Bull 's. Red Bull Media House streaming lompatan Felix Baumgartner dari luar angkasa secara online, majalah online Coca-Cola , dan aplikasi gratis Nike untuk pelacakan kinerja. [23] Pengiklan juga merangkul media sosial [27] [28] dan iklan seluler; belanja iklan seluler telah tumbuh 90% setiap tahun dari 2010 hingga 2013. [29] :13

Menurut analisis Pusat Data Usia Iklan, pada tahun 2017 lebih dari setengah pendapatan agensi berasal dari pekerjaan digital.[30]

Metode pengirimanSunting

Menampilkan Iklan

 
Online Marketing
 
Example of display advertising featuring geotargeting

Iklan bergambar menyampaikan pesan iklannya secara visual menggunakan teks, logo, animasi, video, foto, atau grafik lainnya. Iklan bergambar biasanya digunakan di media sosial, situs web dengan slot iklan, dan di kehidupan nyata. Dalam kehidupan nyata, iklan bergambar bisa menjadi tanda di depan gedung atau papan reklame di sepanjang jalan raya. Tujuan dari iklan bergambar adalah untuk mendapatkan lebih banyak lalu lintas, klik, atau popularitas untuk merek atau organisasi periklanan. Pengiklan tampilan sering menargetkan pengguna dengan ciri-ciri tertentu untuk meningkatkan efek iklan. Pengiklan daring (biasanya melalui server iklan mereka) sering menggunakan cookie, yang merupakan pengidentifikasi unik dari komputer tertentu, untuk memutuskan iklan mana yang akan ditayangkan kepada konsumen tertentu. Cookie dapat melacak apakah pengguna meninggalkan halaman tanpa membeli apa pun, sehingga pengiklan nantinya dapat menargetkan ulang pengguna dengan iklan dari situs yang dikunjungi pengguna.[31]

Saat pengiklan mengumpulkan data di beberapa situs web eksternal tentang aktivitas online pengguna, mereka dapat membuat profil terperinci tentang minat pengguna untuk menayangkan iklan yang lebih bertarget. Agregasi data ini disebut penargetan perilaku . [32] Pengiklan juga dapat menargetkan audiens mereka dengan menggunakan kontekstual untuk menayangkan iklan bergambar yang terkait dengan konten halaman web tempat iklan muncul [24]:118 Penargetan ulang, penargetan perilaku, dan iklan kontekstual semuanya dirancang untuk meningkatkan laba atas investasi pengiklan, atau ROI, atas iklan yang tidak bertarget.[33]

Iklan Spanduk WebSunting

Spanduk web atau iklan spanduk biasanya adalah iklan grafis yang ditampilkan dalam halaman web. Banyak iklan banner ditayangkan oleh peladen iklan pusat.

Iklan spanduk dapat menggunakan media kaya untuk menggabungkan video, audio, animasi, tombol, formulir, atau elemen interaktif lainnya menggunakan applet Java, HTML5, Adobe Flash, dan program lainnya.

ReferensiSunting

  1. ^ Nakamura, Leonard I. (FRB); Samuels, Jon (BEA); Soloveichik, Rachel H. (BEA) (October 24, 2017). "Measuring the "Free" Digital Economy Within the GDP and Productivity Accounts" (PDF). SSRN.com. Social Science Research Network publishing working paper 17-37 of the Research Department, Federal Reserve Bank of Philadelphia. hlm. 37 (Fig. 3). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal March 20, 2021. 
  2. ^ "Attitudes to Advertising - Digital News Report 2015". 15 May 2015. 
  3. ^ Alaimo, Cristina; Kallinikos, Jannis (2018). Schultze, Ulrike; Aanestad, Margunn; Mähring, Magnus; Østerlund, Carsten; Riemer, Kai, ed. "Objects, Metrics and Practices: An Inquiry into the Programmatic Advertising Ecosystem". Living with Monsters? Social Implications of Algorithmic Phenomena, Hybrid Agency, and the Performativity of Technology. IFIP Advances in Information and Communication Technology (dalam bahasa Inggris). Cham: Springer International Publishing. 543: 110–123. doi:10.1007/978-3-030-04091-8_9. ISBN 978-3-030-04091-8. 
  4. ^ "IAB internet advertising revenue report: 2016 full year results" (PDF). PricewaterhouseCoopers, Internet Advertising Bureau. April 2017. Diakses tanggal 6 February 2018. 
  5. ^ "US Ad Spending: eMarketer's Updated Estimates and Forecast for 2017 - eMarketer". www.emarketer.com. 
  6. ^ PricewaterhouseCoopers. "Global Entertainment & Media Outlook 2020–2024". PwC (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-15. 
  7. ^ Gonzales, Niero (9 March 2013). "Half of Destructoid's readers block our ads. Now what?". Destructoid. Diakses tanggal 14 June 2013. 
  8. ^ "NSFNet Acceptable Use Policy". Information Policies: A Compilation of Position Statements, Principles, Statutes, and Other Pertinent Statements. Coalition for Networked Information. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 August 2013. Diakses tanggal 24 June 2013. 
  9. ^ a b Templeton, Brad (2008). "Reflections on the 25th Anniversary of Spam". Diakses tanggal 14 June 2013. 
  10. ^ "NSFNet—National Science Foundation Network". Living Internet. 2011. Diakses tanggal 25 June 2013. 
  11. ^ "The Internet". National Science Foundation. Diakses tanggal 24 June 2013. 
  12. ^ Pakštas, Algirdas (21 February 2008). "Problems and Realities of Internet Governance and Regulations (and a Role of the IEEE ComSoc)" (PDF). The First Mamoun Conference for Computer Science, Communications Technology and their Applications, keynote talk. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2008-02-21. Diakses tanggal 19 June 2013. 
  13. ^ "Evolution of the Internet". Cisco Press. Diakses tanggal 25 June 2013. 
  14. ^ Seabrook, Andrea (3 May 2008). "At 30, Spam Going Nowhere Soon". All Things Considered. NPR. Diakses tanggal 14 June 2013. 
  15. ^ Denning, Peter J. (1 March 1982). "ACM President's Letter: Electronic Junk". Communications of the ACM. 25. Association for Computing Machinery. 
  16. ^ a b Templeton, Brad. "Origin of the term "spam" to mean net abuse". Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 July 2012. Diakses tanggal 14 June 2013. 
  17. ^ Emery, Vince (14 June 1996). How to Grow Your Business on the Internet: Your Complete Guide to Making Money at the Speed of Light  (edisi ke-1). Scottsdale, Arizona, U.S.: Coriolis Group Books. hlm. 55–140. ISBN 978-1883577759. 
  18. ^ "Internet Users Are Notoriously Picky About E-Mail". Internet World. Meckler. 1996. 
  19. ^ "Junk Mail". Electronic Billboards on the Digital Superhighway: A Report of the Working Group on Internet Advertising. The Coalition for Networked Information. 28 September 1994. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 June 2013. Diakses tanggal 24 June 2013. 
  20. ^ Briggs, Rex; Hollis, Nigel (April 1997). Advertising on the Web: Is there Response Before Clickthrough?. Journal of Advertising Research. hlm. 33–45. 
  21. ^ https://www.cjr.org/business_of_news/time-inc-meredith.php
  22. ^ Morrissey, Brian (12 April 2013). "How the Banner Ad Was Born". Digiday. Diakses tanggal 12 June 2013. 
  23. ^ a b McCambley, Joe (12 February 2013). "Stop Selling Ads and Do Something Useful". Harvard Business Review. Diakses tanggal 15 June 2013. 
  24. ^ a b c Jansen, B.J.; Mullen, T. (2008). "Sponsored search: an overview of the concept, history, and technology". International Journal of Electronic Business. 6 (2): 114–131. doi:10.1504/ijeb.2008.018068. 
  25. ^ "Google Launches Self-Service Advertising Program". Google. October 2000. Diakses tanggal 13 June 2013. 
  26. ^ "Google Introduces New Pricing for Popular Self-Service Online Advertising Program". Google. February 2002. Diakses tanggal 16 July 2017. 
  27. ^ "Super Bowl Social Media Marketing: A Detailed History". Social Media Today. 1 February 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 February 2014. Diakses tanggal 14 June 2013. 
  28. ^ Curtis, Dr. Anthony (2013). "The Brief History of Social Media". Mass Communication Department, University of North Carolina at Pembroke. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 March 2012. Diakses tanggal 9 June 2013. 
  29. ^ "IAB internet advertising revenue report: 2012 full year results" (PDF). PricewaterhouseCoopers, Internet Advertising Bureau. April 2013. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2013-05-12. Diakses tanggal 12 June 2013. 
  30. ^ Johnson, Bradley (30 April 2018). "Agency Report 2018: Digital rules, growth slows, consultancies surge". Advertising Age. 89 (10): 14. 
  31. ^ Helft, Miguel; Vega, Tanzina (29 August 2010). "Retargeting Ads Follow Surfers to Other Sites". Diakses tanggal 20 June 2013. 
  32. ^ Drell, Lauren (26 April 2011). "4 Ways Behavioral Targeting is Changing the Web". Mashable.com. Diakses tanggal 20 June 2013. 
  33. ^ Moe, Wendy W. (2013). "Chapter 9: Targeting Display Advertising" (PDF). Advanced Database Marketing: Innovative Methodologies & Applications for Managing Customer Relationships. Gower Publishing, London. ISBN 978-1409444619. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 23 August 2012. Diakses tanggal 20 June 2013.