Buka menu utama
Ekonomi
GDP PPP Per Capita IMF 2008.svg
Kategori umum

Ekonomi mikro · Ekonomi makro
Sejarah pemikiran ekonomi
Metodologi  · Pendekatan heterodoks

Bidang dan subbidang

Behavioral  · Budaya  · Evolusi
Pertumbuhan  · Pengembangan  · Sejarah
Internasional · Sistem ekonomi
Keuangan dan Ekonomi keuangan
Masyarakat dan Ekonomi kesejahteraan
Kesehatan  · Buruh  · Manajerial
Bisnis Informasi  · Informasi · Game theory
Organisasi Industri  · Hukum
Pertanian  · Sumber daya alam
Lingkungan · Ekologis
Geografi Ekonomi  · Kota · Pedesaan  · Kawasan
Peta ekonomi

Teknik

Matematika  · Ekonometrika
Eksperimental · Neraca nasional

Daftar

Jurnal · Publikasi
Kategori · Topik · Ekonom

Portal.svg Portal Bisnis dan ekonomi

Geografi Ekonomi sesuai namanya adalah cabang ilmu sosial yang memadukan ilmu geografi dan ekonomi. Geografi ekonomi menekankan pokok bahasannya pada aspek keruangan atau spasial dari aktivitas ekonomi manusia.[1] Distribusi barang dan jasa serta komunikasi merupakan salah satu contoh aspek ekonomi yang sangat bergantung pada kondisi ruang atau spasial dari suatu wilayah. Kajian geografi ekonomi secara singkat adalah kajian yang bertujuan untuk menemukan atau mengoptimumkan potensi ekonomi suatu wilayah berdasarkan kondisi geografisnya. Mengingat bahwa kondisi tiap wilayah berbeda-beda, kajian geografi ekonomi terapan umumnya terbatas secara regional.[2] Hal yang membedakan geografi ekonomi dengan cabang ilmu ekonomi lainnya adalah penekanan terhadap tiga konsep kunci yaitu:

  • Ruang: konsep ini merujuk pada penekanan terhadap jarak dan luasan wilayah terhadap suatu aktivitas ekonomi
  • Tempat:berbeda dengan ruang, konsep ini menekankan pada aspek sosial seperti keadaan sosial-politik, budaya dan komoditas ekonomi.
  • Batasan atau skala: Batasan atau skala digunakan untuk memudahkan tipologi fisis dari suatu kawasan karena kondisi tiap wilayah yang berbeda-beda[3]
Tambang emas Grasberg di Puncak Jaya, aktivitas ekonomi dan pertambangan akan sangat dipengaruhi oleh kondisi geografis dari wilayah tersebut

Daftar isi

Sejarah dan latar belakangSunting

Jarak merupakan salah satu faktor penghambat utama dari aktivitas ekonomi manusia dan kondisi geografis sangat mempengaruhi seberapa besar jarak yang ditempuh untuk mengadakan suatu aktivitas ekonomi. Tidak hanya jarak, kondisi geografis juga dapat mempengaruhi budaya serta komoditas pada suatu wilayah sehingga hal ini juga mempengaruhi produksi dan permintaan barang dan jasa pada wilayah tersebut. Kemudian perkembangan ilmu kartografi menjadi salah satu pijakan dari percepatan aktivitas ekonomi manusia pada masa lampau. Penjelajah-penjelajah pada masa awal peradaban manusia tidak hanya mendeskripsikan suatu wilayah berkaitan dengan aspek visual dari bentang alamnya, namun juga didalamnya termasuk aktivitas keseharian manusia serta entitas yang diproduksi dari suatu wilayah, seperti yang ditemukan pada tujuh peta dari daerah Qin, Tiongkok yang merujuk pada abad ke 4 SM[4]. Setelah itu kartografi makin berkembang pada era kolonialisme bangsa Eropa yang ingin menemukan wilayah penghasil sumber daya baru di daerah Amerika, Afrika dan Asia. Beberapa tokoh modern yang kontribusinya sering dikaitkan dengan geografi ekonomi diantaranya: Alfred Weber, Alfred Marshall, Jeffrey Sachs, Paul Krugman dan sebagainya.[2]

Ruang lingkupSunting

Geografi dan ekonomi merupakan ilmu yang mempunyai bahasan yang luas. Tiga konsep kunci yang telah disebutkan memberikan kita ruang lingkup dimana ilmu geografi ekonomi bekerja. Ruang lingkup tersebut diantaranya: Jumlah dan distribusi penduduk, peranan unit-unit politik, peranan ekonomi, peranan lingkungan budaya, peranan lingkungan alam, interaksi antara manusia, serta lokasi, ukuran dan bentuk dari sumberdaya[5]

Pendekatan studi Geografi EkonomiSunting

Dalam kajiannya, geografi ekonomi tidak hanya menggunakan metode pendekatan yang berkaitan dengan aspek spasial suatu wilayah. Pendekatan lainnya seperti pendekatan melalui aspek historis dan aspek perilaku merupakan hal yang umum dilakukan. Berikut ini adalah metode pendekatan yang berkaitan dengan kajian geografi ekonomi beserta penjelasannya:

Pendekatan teoretisSunting

Aspek teoretis pendekatan studi geografi ekonomi memuat distribusi spasial dari suatu aktivitas ekonomi. Pendekatan teoretis pada geografi ekonomi menjelaskan beberapa fenomena seperti:[3]

  • Pengelompokan orang-orang berdasarkan pekerjaannya pada suatu bisnis di suatu kota.
  • Penentuan lokasi dari suatu kota berdasarkan rute aktivitas ekonomi seperti bandar udara, pelabuhan dan jalan tol.
  • Distribusi dari pusat bisnis dan aktivitas manusia pada suatu kota dari padat kemudian mulai berkurang ke pinggiran kota atau hingga terbentuk pusat bisnis baru di pinggiran kota.
  • Bisnis yang terkelompok pada suatu daerah dengan hasil produksi yang serupa.

Pendekatan topikSunting

Pendekatan topik dimulai dari penentuan topik berdasarkan gejala dan masalah yang terjadi pada suatu wilayah berkaitan dengan kondisi geografi dan aktivitas ekonomi masyarakat di wilayah tersebut. Berdasarkan landasan keruangan akan dapat diungkap karakteristik gejala yang dipilih di daerah yang bersangkutan, dan kemudian dapat dibandingkan dengan gejala atau masalah di wilayah lain.[5]

Pendekatan historisSunting

Pendekatan historis pada geografi ekonomi, menggunakan data historis untuk menganalisis aktivitas dan perkembangan ekonomi pada suatu wilayah berkaitan dengan kondisi geografinya. Data historis ini juga dapat digunakan untuk menganalisis pola dari suatu gejala ekonomi pada suatu wilayah, seperti bagaimana pusat-pusat aktivitas ekonomi dan populasi penduduk pada suatu wilayah mengalami pergeserah dan faktor-faktor penentunya.[3][5]

Pendekatan komoditasSunting

Pada pendekatan komoditas titik berat kajian studi adalah pada komoditas yang dihasilkan pada suatu wilayah. kajian ini meliputi garis-garis besar penggunaannya, sejarah serta rencana pengembangannya. Aspek geografi yang perlu diperhatikan berkaitan dengan kajian ini diantaranya: iklim, kondisi tanah, vegetasi, fauna dan lain sebagainya.[5]

Pendekatan aktivitas manusia atau pendekatan perilakuSunting

Dalam pendekatan aktivitas manusia, aktivitas ekonomi penduduk menjadi aspek yang paling diperhatikan. Aktivitas ekonomi penduduk dikaji berdasarkan persebarannya, interelasinya dan deskripnya dengan gejala spasial lain yang berkaitan dengan aktivitas tersebut seperti: kesuburan tanah, hidrografi, relief, transportasi, komunikasi dan lain sebagainya.[3][5]

Pendekatan regionalSunting

Pada pendekatan regional atau kewilayahan, dalam mempelajari suatu gejala atau masalah pada suatu wilayah, aspek pengamatan ditekanan bukan kepada komoditas atau aktivitas manusianya, melainkan kepada wilayah yang merupakan ruang atau wadahnya. Misalnya dalam meninjau masalah kelaparan atau kemiskinan berdasarkan wilayahnya. Pertanyaan utama yang mucul adalah di wilayah-wilayah mana kelaparan atau kemiskinan itu terjadi. Dengan pertanyaan utama tadi akan dapat diungkapkan persebaran gejala atau masalah kelaparan atau kemiskinan di permukaan bumi. Apa sebab kelaparan atau kemiskinan terjadi di wilayah yang bersangkutan. Selanjutnya dapat diungkap interelasi dan interaksi gejala kelaparan atau kemiskinan itu dengan gejala-gejala lain pada ruang atau regio yang sama. Selanjutnya akan dapat diidentifikasi karakteristik gejala kelaparan atau kemiskinan berdasarkan ruang atau wilayah.[5]

Cabang ilmu geografi ekonomiSunting

Geografi PertanianSunting

 
Terasering pada persawahan di Jatiluwih, Kabupaten Tabanan, Bali. Kondisi geografis sangat berpengaruh terhadap aktivitas pertanian disuatu wilayah.

Geografi pertanian menganalisis dan mengoptimumkan suatu potensi dari ruang spasial terhadap aktivitas pertanian. Dalam perkembangan industri pertanian, ilmu geografi menjadi sangat penting karena komoditas pertanian dari suatu wilayah sangat dipengaruhi kondisi geografisnya.[6]

Geografi industriSunting

Geografi industri adalah cabang ekonomi geografi yang menganalisis pengaruh spasial suatu wilayah terhadap aktivitas suatu industri. Cabang ini menganalisis faktor-faktor geografis, regulasi pemerintahan serta fasilitas penunjang untuk suatu industri disuatu wilayah atau negara.[7]

Geografi perdagangan internasionalSunting

Cabang ilmu ini menganalisis distribusi spasial dari arus perdagangan internasional dengan mempertimbangkan kondisi geografis dan regulasi dari tiap-tiap negara.[8]

Geografi sumberdayaSunting

Geografi sumber daya menganalisis pengelolaan sumber daya dari suatu wilayah berdasarkan kondisi geografisnya seperti: keuntungan dan kerugian dari lokasi suatu pabrik berdasarkan ketersediaan material mentah serta kemudahan distribusi barang.[9]

Geografi transportasi dan komunikasiSunting

Ilmu geografi adalah dasar dari bagaimana transportasi dan komunikasi dibangun pada suatu wilayah, karena jarak dan lokasi merupakan bahasan pokok dalam geografi. Perpaduannya dengan ekonomi akan memudahkan analisis aktivitas ekonomi seperti perdagangan antar wilayah berkaitan dengan faktor spasial yang mempengaruhinya.[10]

Geografi finansial atau geografi keuanganSunting

Era globalisasi telah memudahkan arus keuangan antar tiap negara. Cabang ilmu ini mempelajari bagaimana regulasi pemerintahan, keadaan sosial-politik dan budaya serta faktor-faktor lainnya dalam distribusi spasial dari aktivitas finansial pada suatu wilayah ataupun antar negara.[11]

Lihat jugaSunting

RefrensiSunting

  1. ^ Giarratani, Frank; Hewings, Geoffrey J. D.; McCann, Philip (2013-12-27). Handbook of Industry Studies and Economic Geography (dalam bahasa Inggris). Edward Elgar Publishing. ISBN 9781782549000. 
  2. ^ a b Combes, Pierre-Philippe; Mayer, Thierry; Thisse, Jacques-François (2008-09-08). Economic Geography: The Integration of Regions and Nations (dalam bahasa Inggris). Princeton University Press. ISBN 9781400842940. 
  3. ^ a b c d Sokol, M. Economic Geography (2011) Archive. University of London
  4. ^ Hsu, Mei-ling (1993). "The Qin Maps: A Clue to Later Chinese Cartographic Development". Imago Mundi. p92-93.
  5. ^ a b c d e f "Ruang lingkup geografi ekonomi". Rinalto Sunarpi (2004), Buku Ajar Geografi Ekonomi. Archive.Universitas Gajah Mada.
  6. ^ Laingen, Chris; Harrington, Lisa M. Butler. "Agricultural Geography". Oxford Bibliographies Online Datasets (dalam bahasa Inggris). doi:10.1093/obo/9780199874002-0060. 
  7. ^ V. Lall, Somik et-al (2003). The Economic Geography of Industry Location in India. Archive. The World Bank Development Research Group Infrastructure and Environment
  8. ^ Andresen, Martin A. (2010-02-01). "Geographies of International Trade: Theory, Borders, and Regions". Geography Compass (dalam bahasa Inggris). 4 (2): 94–105. doi:10.1111/j.1749-8198.2009.00314.x. ISSN 1749-8198. 
  9. ^ "Natural Resources Geography". TheFreeDictionary.com. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  10. ^ "the relative advantages and disadvantages of alternative locations for a factory, with regard to purchase of raw materials and sale of finished goods". Vaughn, Gerald F. (1994). "The Geography of Resource Economics". Land Economics. 70 (4): 515–519. doi:10.2307/3146645. 
  11. ^ ". for financial firms the choice of geographical location can be greatly widened for consumers". Funke, Jayson J. "Geography of Finance". Oxford Bibliographies Online Datasets (dalam bahasa Inggris). doi:10.1093/obo/9780199874002-0024. 

Bacaan lebih lanjutSunting

  • Barnes, T. J., Peck, J., Sheppard, E., and Adam Tickell (eds). (2003). Reading Economic Geography. Oxford: Blackwell.
  • Combes, Pierre-Philippe; Mayer, Thierry; Thisse, Jacques-François (2008-09-08). Economic Geography: The Integration of Regions and Nations (dalam bahasa Inggris). Princeton University Press. ISBN 9781400842940. 
  • Dixon D. Adam (2014).The New Geography of Capitalism: Firms, Finance, and Society. Oxford Scholarship online.
  • H. Robinson (1979). Economic Geography (Handbook Series). Macdonald & Evans Ltd.


Geografi juga tersedia dalam Proyek Wikimedia lainnya.
 
Commons
Galeri dan peta
 
Wiktionary
Kamus dan tesaurus
 
Wikiquote
Kutipan
 
Wikibooks
Buku dan manual
 
 
Wikisource
Perpustakaan
 
Wikiversity
Bahan belajar
 
Filsafat Geografi Matematika Biologi Kimia Sejarah Teknologi Fisika