Ernst Utrecht (Surabaya, 30 Oktober 1922Amsterdam, 4 September 1987) adalah seorang ilmuwan sekaligus pakar hukum yang juga dikenal sebagai politikus Indo-Belanda yang berhaluan nasionalis. Ia pernah menjadi Anggota Konstituante RI mewakili golongan Indo-Belanda dan PNI.

Ernst Utrecht
Persconferentie in Den Haag over de toestand in Turkije Mr. Ernst Utrecht, Bestanddeelnr 931-8969.jpg
Ernst Utrecht (foto tahun 1982)
Lahir(1922-10-30)30 Oktober 1922
Bendera Hindia Belanda Coat of Arms of Surabaya (1931).svg Surabaya , Hindia Belanda
Meninggal4 September 1987(1987-09-04) (umur 64)
Bendera Belanda Wapen van Amsterdam.svg Amsterdam, Belanda
KebangsaanBendera Hindia Belanda Hindia Belanda (1922-1952)
Bendera Indonesia Indonesia (1952-1969)
Bendera Belanda Belanda (1969-1987)
AlmamaterLogo TH Bandoeng.jpg Technische Hoogeschool te Bandoeng (Institut Teknologi Bandung) (tidak selesai karena Perang Dunia II)
UniversiteitLeidenLogo.jpg Rijksuniversiteit Leiden
PekerjaanPengacara
Politikus
Dosen
Dikenal atasAnggota Konstituante
Dekan Fakultas Hukum Universitas Jember
Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Baperki
Dosen Universitas Pattimura
Dosen Universitas Hasanuddin
Dosen Universitas Indonesia
Dosen Universitas Padjadjaran
Politikus Partai Nasional Indonesia
Pakar Hukum pertama di Indonesia yang menulis dalam Bahasa Indonesia
Partai politikIndonesian National Party logo.gif Partai Nasional Indonesia (1957-1965)
Suami/istriElien Utrecht
AnakArtien Utrecht
Salah satu murid Ernst Utrecht ketika di Makassar, Baharuddin Lopa yang kelak akan menjadi Jaksa Agung dan Menteri Hukum dan HAM pada Kabinet Persatuan Nasional.

Riwayat HidupSunting

Ia dilahirkan di Surabaya pada tahun 1922. Sebenarnya, Ernst Utrecht pernah kuliah di Institut Teknologi Bandung. Akan tetapi, kuliahnya terbengkalai akibat Perang Dunia II. Utrecht kemudian kuliah Hukum dan Indologie di Universitas Leiden. Kemudian, ia menikah dengan Elien Utrecht dan memiliki anak bernama Atrien Utrecht.[1] Lulus dari Leiden, ia pulang kembali ke Indonesia pada tahun 1952 dan dinaturalisasi menjadi Warga Negara Indonesia bersama dengan Elien dan Atrien Utrecht.[2]

Kehidupan di IndonesiaSunting

Kehidupan AkademisSunting

Setibanya di Indonesia, ia menjadi pengajar di Kursus Dinas C pada Kementerian Dalam Negeri di Malang di mana ia mengajar mata pelajaran pengantar ilmu hukum dan hukum administratif.[3]

Kemudian, ia menjadi dosen tamu di Makassar, Sulawesi Selatan di Universitas Hasanuddin yang kala itu merupakan cabang dari Universitas Indonesia (1954-1956). Kemudian, dari tahun 1956 sampai 1958, ia menjadi dosen kepala Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin yang sudah resmi terbentuk.[2] Konon, ketika aktif mengajar di Makassar, ia termasuk akrab dengan Baharuddin Lopa yang saat itu masih berstatus sebagai mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Indonesia cabang Makassar.[4] Menurut Djokomoelyo, tampilannya santai dan sering pakai sandal, suka bergurau dengan contoh kasus yang aktual yang mudah dicerna.[4]

Sebagai akibat kurangnya tenaga pengajar pada saat itu, Utrecht juga memiliki jadwal mengajar di kota lain dan berperan sebagai pendiri universitas di kota Ambon bersama Yayasan Perguruan Tinggi Maluku (bakal Universitas Pattimura) dan Cirebon (Universitas Sunan Gunung Jati). Dibandingkan memilih menjadi dosen tetap di Universitas Indonesia Jakarta, ia memilih pindah ke Bandung pada tahun 1957 untuk mengajar di Universitas Padjadjaran. Selama waktu itulah ia aktif mengajar di berbagai kota seperti Makassar, Ambon, dan Jember. Selain mengajar hukum administrasi negara, di Perguruan Tinggi lain Ia juga mengajar hukum pidana dan menulis buku hukum pidana yang menjadi buku wajib di fakultas hukum.

Dekan Universitas BaperkiSunting

Ia mencapai jabatan tertinggi pertamanya sebagai Dekan Fakultas Ekonomi dan Hukum Universitas Baperki (sekarang Universitas Trisakti) pada tahun 1960.[3][2] Di Universitas Baperki tersebut, ia mengajar mata kuliah Hukum Administrasi Negara.

Menurut beberapa mahasiswa di Universitas Baperki, Prof. Utrecht adalah seorang yang sangat sederhana. Bertubuh besar, kulit hitam layaknya orang Indonesia Bagian Timur. Ia sering berkemeja putih yang ke-abu-abuan dan kumal. Celananya pun demikian kedombrongan dan selalu memakai sepatu sandal yang tidak pernah mengenal semir. Kuliah yang diberikan sangat menarik hanya saja jadwal kuliah tidak menentu. Bisa satu minggu berturut-turut, kemudian dua bulan tidak ada kuliah. Ini kemungkinan disebabkan oleh kesibukan dirinya yang memberikan kuliah di beberapa Universitas dan juga menjadi Rektor di Universitas Negeri Brawijaya di Jawa Timur.

Pada suatu waktu beliau menawarkan kepada mahasiswa Universitas Res Publica (Baperki) apabila ada yang mau ikut pindah bersama dirinya untuk kuliah ke Universitas Negeri Brawijaya, beliau akan menerimanya.[5][6]

Pindah ke BandungSunting

Alasan lain Utrecht pindah ke Bandung dan meninggalkan Fakultas Hukum Universitas Indonesia disebabkan oleh perselisihan antara dirinya dengan penguasa militer lokal di Ambon, Herman Pieters, yang juga menjabat sebagai dewan pengurus universitas tersebut. Sebagai akibatnya, Utrecht dikeluarkan pada 30 Juli 1960.[3][2]

Meraih Gelar DoktorSunting

Kemudian, pada tahun 1962 ia meraih gelar doktor untuk studi banding mengenai penerapan hukum internasional di Bali dan Lombok.[7] Selain itu, ia juga pernah menjadi dosen sekaligus sekretaris Fakultas Hukum Universitas Jember (saat itu bernama Universitas Tawang Alun yang menjadi universitas filial (jarak jauh) dari Universitas Brawijaya) pada dekade 1960-an.[2][8]

Kehidupan politikSunting

Utrecht adalah seorang politikus yang aktif. Ia menjadi anggota PNI dan duduk di DPR dan Konstituante.[9] Selain itu, Ia pernah menjadi penasehat Soekarno. Selain itu, menurut Pusat Sejarah TNI AD (1995), ia termasuk ke dalam anggota Himpunan Sarjana Indonesia (HSI).[10]

Utrecht AffairSunting

Salah satu keputusan berani yang pernah ia buat adalah keputusan untuk melarang HMI sebagai organisasi di Fakultas Hukum Universitas Jember (ketika menjabat sebagai sekretaris fakultas) yang dikuatkan dalam Surat Keputusan No. 2/64.[11] Sebelum mengeluarkan keputusan melarang HMI, dalam kuliahnya Utrecht melarang mahasiswanya masuk HMI. Yang sudah terlanjur masuk diminta segera keluar. Jika tidak keluar, mahasiswa anggota HMI tidak akan diluluskan dalam mata kuliahnya. Kebijakan ini diambil karena HMI merupakan organisasi yang terkait partai terlarang saat itu, Masyumi.[8] Konflik lain yang pernah terjadi selama di Jember adalah kalimatnya mengenai pemisahan negara dan agama serta pemisahan hukum dan kewajiban akan menjalankan perintah agama[3]. Kelak, kasus ini akan dikenal sebagai "Utrecht Affair".[11]

Keputusan Utrecht tersebut mendapat protes keras dari para mahasiswa yang diwakili oleh Dewan Mahasiswa Universitas Brawijaya (DM-UB). DM-UB menilai kuliah dan tindakan Utrecht telah merusak ketenangan, keutuhan, persatuan mahasiswa, dan sivitas akademika umumnya yang selama ini telah terbina dengan baik. Tetap dengan sikap tersebut, Utrecht mengeluarkan surat terbuka kepada DM-UB seraya mengatakan tidak lagi mengakui wewenang DM-UB terhadap mahasiswa FH Universitas Brawijaya Cabang Jember. Utrecht juga memprovokasi Senat Mahasiswa FH untuk segera merombak DM-UB.[11]

Merespons sikap tersebut, pada 16 November 1963 DM-UB mengeluarkan resolusi menuntut agar Menteri Perguruan Tinggi dan Ilmu Pengetahuan (PTIP) melarang Utrecht mengajar di Universitas Brawijaya Cabang Jember. Tentu saja Utrecht menolak resolusi DM-UB sehingga penyelesaian dicari. Pimpinan Universitas, Dewan Penyantun, dan Pimpinan Yayasan berkumpul. Sayangnya, pertemuan para pimpinan yang tidak dihadiri unsur lembaga kemahasiswaan itu cenderung menyalahkan DM-UB.[11]

Di tengah perdebatan, masih ada dua orang pimpinan fakultas yang memiliki opini berbeda. Keduanya adalah Dekan dan Pembantu Dekan I Fakultas Ilmu Pendidikan (FIP) Drs. Sudarpo Mas'udi dan Drs. Amir Hamzah Wirjosukarto. Sudarpo dan Amir Hamzah pernah menjadi aktivis HMI Cabang Yogyakarta. Amir Hamzah tercatat pernah menjadi Ketua Umum Pengurus Besar PII. Dalam rapat, Sudarpo dan Wirjosukarto meminta penilaian pimpinan universitas diberikan setelah mendengar keterangan DM-UB. Karena usulnya itu, bersama dengan Utrecht, Sudarpo dan Wirjosukarto dikeluarkan dari Universitas Brawijaya Cabang Jember.[11]

Pasca Utrecht Affair, Gerakan 30 September dan Eksodus ke BelandaSunting

Akibat konflik dengan militer/TNI (dalam hal ini Herman Pieters) dan kelompok agama (dalam hal ini HMI/Masyumi), ia mengalami akibat berat setelah peristiwa G30S dimana ia ditangkap dan dipenjara pada tahun 1965. Ia dikeluarkan dari penjara pada tahun 1966 kemudian pergi ke negeri Belanda pada tahun 1969 (melalui Singapura, Australia, dan Amerika Serikat) hingga meninggal di sana serta tidak pernah kembali ke Indonesia.[3][10]

Tanggapan Terkait Penumpasan PKI di BaliSunting

Terkait peristiwa Gerakan 30 September dan pembasmian pihak-pihak yang terlibat setelahnya, ia sempat berkomentar mengenai pembantaian simpatisan PKI di Bali (Ia pernah menjadi pengurus PNI di Bali). Ia menganggap bahwa peristiwa pembasmian simpatisan PKI di Bali dianggap sebagai "perang suci". Pembantaian itu sendiri menurutnya dianggap tidak berdosa bagi para pelakunya yang, menurutnya, terdiri atas masyarakat biasa dan buruh pertanian yang juga diikuti dengan simpatisan PNI di Bali.[12][13][14] Bahkan, terkait peristiwa pembasmian ini, ia berasumsi bahwa pihak-pihak yang ikut serta dalam pembasmian (atau penumpasan) simpatisan PKI ini mencapai 50.000 jiwa.[15] Selain itu, ia juga mencatat terkait pembuangan para tahanan politik (tapol) ke Pulau Buru, Maluku. Jumlah tahanan tersebut (sebelum dibuang ke Pulau Buru) mencapai 250.000 jiwa.[16]

Terkait Peristiwa PurwodadiSunting

Salah satu kritiknya yang tajam pada awal Pemerintahan Orde Baru ialah terkait Peristiwa Purwodadi. Ia mengkritik pemerintahan Suharto di awal periodenya dengan mengatakan “Repelita is onzin” (Repelita adalah omong kosong). Ia mengatakan bahwa bantuan ekonomi barat kepada Indonesia adalah sama dengan imperialisme ekonomi yang membawa Indonesia memasuki Kapitalisme Barat.[17] Selain itu, pada dekade 1970-an ia pernah menganggap Indonesia pada masa Orde Baru merupakan Indonesia yang memasuki era pemerintahan "Kasta Militer".[18]

Setelah tidak lagi tinggal di Indonesia dan menjadi eksil di Belanda, ia sering menulis buku dan jurnal terkait kondisi terkini di Indonesia dan negara-negara Asia Tenggara dan sekitarnya (terutama Australia, Papua Nugini, dan Fiji) baik dalam bidang politik, ekonomi, pertahanan, dan sosial hingga wafat pada 1987.

Opini dan PemikiranSunting

Dalam bukunya mengenai Ambon (1972), ia menulis mengenai masyarakat Maluku sebagai berikut: “Berbicara mengenai dunia politik, pada umumnya masih asing bagi masyarakat Maluku dan belum membudaya. Orang Ambon baru sibuk bilamana ia sendiri, keluarganya, atau teman-temannya terancam dan bersikap spontan tanpa memahami permasalahannya dahulu dalam mengambil keputusan. Sikap dan pembawaan ini hingga ia mudah menjadi korban politik praktis. Padahal mereka sangat setia dalam unsur-unsur keagamaan, rajin kerja di kantor, dan pembawaannya dalam pergaulan sangat ceria dengan siapapun yang disenanginya.” [19][20]

Karya TulisSunting

Buku:

  1. Pengantar Dalam Hukum Indonesia (1957).
  2. Hukum Pidana (1958)
  3. Pengantar dalam Hukum Indonesia. (1962)
  4. Hukum Pidana Volume II (1962)
  5. Pengantar Hukum Administrasi Negara Indonesia (1962)
  6. Sedjarah hukum internasional di Bali dan Lombok, pertjobaan sebuah studi hukum internasional regional di Indonesia (1962) (sebuah disertasi doktor hukum).[7]
  7. Indonesië's nieuwe orde, Ontbinding en neokolonisatie (1970).[21]
  8. Ambon. Kolonisatie, dekolonisatie en neo-kolonisatie. Opgetekend door F. Jaspers (1972).[20]
  9. Land Reform and Bimas in Indonesia (1973).[22][23]
  10. De onderbroken revolutie in het Indonesische dorp (1974).[24]
  11. Vijf jaar strijd in de Filippijnen : het Marcos-regime 1969-1975 (1975).[25]
  12. Industrial estates and Australian companies in Singapore (1976).[26]
  13. Transnational corporations in the developing world (1976).
  14. Papua New Guinea : an Australian neo-colony (1977).[27]
  15. Transnational corporations in South East Asia and the Pacific (1978).[28]
  16. The Indonesian army : a socio-political study of an armed, privileged group in the developing countries (1978).[29]
  17. Papoeas in Opstand (De tweede kwestie Nieuw Guinea): Het verzet van de Papoes tegen het Indonesiese bewind in West Irian (1978).[30]
  18. Sejarah Alternatif Indonesia (1979, bersama dengan Malcolm Caldwell).[31]
  19. The military and the 1977 election (1980).[32]
  20. The social and cultural impact of the activities of transnational corporations in Southeast Asia (1982).
  21. Transnational corporations research project: the social and cultural impact of the activities of transnational corporations in Southeast Asia (1982)
  22. Fiji: Client State of Australasia? (1984).[33]
  23. Transnational Corporations and Export-Oriented Industrialization (1985).

Karya Tulis Ilmiah:

  1. Staatkundige hervormingen in de Goudkust van Afrika (1952)
  2. "Het bloedbad op Bali", dalam De Groene Amsterdammer (1967).
  3. Land Reform in Indonesia (1969).[34]
  4. Class struggle and politics in Java (1972).[35]
  5. The Indonesian army as an instrument of repression (1972).[36]
  6. American Sociologists on Indonesia (1973).[37]
  7. Land Reform and Bimas in Indonesia [23]
  8. The Separatist Movement in the Southern Philippines (1975).[38]
  9. Insoluble agricultural problems : Impediments to agricultural development in Indonesia, the Philippines and Malaysia (1975).[39]
  10. Political mobilisations of peasants in Indonesia (1976).[40]
  11. Religion and Social Protest in Indonesia (1978).[41]
  12. Army and islamic opposition in Indonesia (1979).[42]
  13. De blijvende afhankelijkheid, een sombere toekomst (1980).
  14. The Muslim Merchant Class in the Indonesian Social and Political Struggles (1984).[43]

SumberSunting

Pranala luarSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Santoso, Aboeprijadi,; Mualim, Yanti,; Pamungkas, Lea,. Dari beranda Tribunal : bunga rampai kisah relawan (edisi ke-Cetakan 1). Bandung. ISBN 9786028331845. OCLC 981560916. 
  2. ^ a b c d e Utrecht, Elien. (2006). Melintasi dua zaman : kenangan tentang Indonesia sebelum dan sesudah Kemerdekaan (edisi ke-Cet. 1). Depok, Indonesia: Komunitas Bambu. ISBN 9793731060. OCLC 85208715. 
  3. ^ a b c d e Manullang, Fernando Morganda (2015-07-27). "THE PURPOSE OF LAW, PANCASILA AND LEGALITY ACCORDING TO ERNST UTRECHT: A CRITICAL REFLECTION". Indonesia Law Review (dalam bahasa Inggris). 5 (2): 187–207–207. doi:10.15742/ilrev.v5n2.141. ISSN 2356-2129. 
  4. ^ a b "Baharuddin Lopa Yang Saya Kenal - REQnews.com". www.reqnews.com (dalam bahasa Inggris). 2019-04-09. Diakses tanggal 2019-08-27. 
  5. ^ "Gelora45". gelora45.com. Diakses tanggal 2019-08-27. 
  6. ^ Tiong Djin, Siauw (2014). URECA: Berperan Dalam Pembangunan Bangsa. Jakarta: Perkumpulan Res Publica Indonesia,.  line feed character di |title= pada posisi 34 (bantuan)
  7. ^ a b Utrecht, Ernst (1962). Sedjarah hukum internasional di Bali dan Lombok, pertjobaan sebuah studi hukum internasional regional di Indonesia. Bandung: Sumur Bandung. 
  8. ^ a b 1984-, Hadi, Kuncoro,. Kronik '65 : catatan hari per hari Peristiwa G30S sebelum hingga setelahnya (1963-1971) (edisi ke-Cetakan pertama). Gejayan, Yogyakarta. ISBN 9789799116055. OCLC 1007495217. 
  9. ^ "Mr. Drs. Ernst Utrecht - PNI (Partai Nasional Indonesia) - Profil Anggota - Konstituante.Net". Konstituante.Net. Diakses tanggal 2018-07-28. 
  10. ^ a b salafykolaka.net. Bahaya Laten Komunisme Di Indonesia (dalam bahasa English). 
  11. ^ a b c d e "Islamofobia, Utrecht Affair, Larangan Ajar Agama di Sekolah". Republika Online. 2019-07-22. Diakses tanggal 2019-08-27. 
  12. ^ Robinson, Geoffrey. (2006). Sisi gelap pulau dewata : sejarah kekerasan politik. Yogyakarta: LKiS. ISBN 9798451554. OCLC 968655092. 
  13. ^ Robinson, Geoffrey, 1957- (1995). The dark side of paradise : political violence in Bali. Ithaca: Cornell University Press. ISBN 9781501732188. OCLC 1043219067. 
  14. ^ Suryawan, I Ngurah, 1980- (2010). Genealogi kekerasan dan pergolakan subaltern : bara di Bali Utara (edisi ke-Cet. 1). Rawamangun, Jakarta, Indonesia: Prenada. ISBN 9789793464534. OCLC 607257826. 
  15. ^ "Indonesia 1965: The Forgotten Massacres - Europe Solidaire Sans Frontières". www.europe-solidaire.org. Diakses tanggal 2019-08-27. 
  16. ^ "Pulau Buru, Tempat Pembuangan Tahanan Politik G30S". SINDOnews.com. Diakses tanggal 2019-08-27. 
  17. ^ "Purwodadi: Skandal Pertama Orde Baru". Historia - Obrolan Perempuan Urban (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-01-24. 
  18. ^ "Trio Habibie & Tim-Tim". IndoPROGRESS (dalam bahasa Inggris). 2016-09-06. Diakses tanggal 2019-08-27. 
  19. ^ Benedicta Nusmese, Maria (2011-11-03). "Dampak Gerakan Separatis Republik Maluku Selatan (RMS) Terhadap Hubungan Luar Negeri Indonesia-Belanda". Universitas Komputer Indonesia. 
  20. ^ a b Utrecht, Ernst, 1922-1987. (1972, ©1971). Ambon : kolonisatie, dekolonisatie en neokolonistaie. Amsterdam: Van Gennep. ISBN 9060121511. OCLC 2980858. 
  21. ^ Utrecht, Ernst, 1922-1987. (1970). Indonesië's nieuwe orde. Ontbinding en neokolonisatie. Amsterdam,: Van Gennep. ISBN 9060120957. OCLC 2133808. 
  22. ^ Utrecht, Ernst (1973). Land Reform and Bimas in Indonesia (dalam bahasa Inggris). 
  23. ^ a b Utrecht, Ernst (1973-01-01). "Land reform and Bimas in Indonesia". Journal of Contemporary Asia. 3 (2): 149–164. doi:10.1080/00472337308566863. ISSN 0047-2336. 
  24. ^ boekwinkeltjes.nl. "Boekwinkeltjes.nl - Utrecht, Ernst - De onderbroken revolutie in het Indonesisch". Boekwinkeltjes (dalam bahasa Belanda). Diakses tanggal 2019-08-27. 
  25. ^ Utrecht, E. (Ernst), 1922-1987. (1975). Vijf jaar strijd in de Filippijnen : het Marcos-regime 1969-1975. Amsterdam: Van Gennep. ISBN 9060122712. OCLC 780535923. 
  26. ^ Utrecht, Ernst, 1922-1987. (1976). Industrial estates and Australian companies in Singapore. Sydney: Transnational Corporations Research Project, Faculty of Economics, University of Sydney. ISBN 0909426201. OCLC 3707100. 
  27. ^ Utrecht, Ernst, 1922-1987. (1977). Papua New Guinea : an Australian neo-colony. Sydney: Transnational Corporations Research Project, University of Sydney. ISBN 0909426627. OCLC 4189595. 
  28. ^ Utrecht, Ernst, 1922-1987. (1978-<c1985>). Transnational corporations in South East Asia and the Pacific. Sydney: Transnational Corporations Research Project, University of Sydney. ISBN 0909426821. OCLC 8031652. 
  29. ^ Utrecht, Ernst, 1922-1987. (1980). The Indonesian army : a socio-political study of an armed, privileged group in the developing countries. [Townsville, Qld.]: James Cook University of North Queensland. ISBN 0909714592. OCLC 29009845. 
  30. ^ "Papoeas in Opstand (De tweede kwestie Nieuw Guinea): Het verzet van de Papoes tegen het Indonesiese bewind in West Irian by Utrecht, Ernst: Ordeman, Rotterdam orig. wrappers - Expatriate Bookshop of Denmark". www.abebooks.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-08-27. 
  31. ^ Caldwell, Malcolm; Utrecht, Ernst (1979). Indonesia: an alternative history (dalam bahasa Inggris). Alternative Publishing Co-operative. 
  32. ^ Utrecht, Ernst, 1922-1987. (1980). The military and the 1977 election. Queensland: James Cook University of North Queensland. ISBN 0864430000. OCLC 9080915. 
  33. ^ Utrecht, Ernst, 1922-1987.; Transnational Corporations Research Project (University of Sydney) (1984). Fiji, client state of Australasia?. Sydney: Transnational Corporations Research Project, University of Sydney. ISBN 0908470355. OCLC 12695697. 
  34. ^ Utrecht, E. (1969-11-01). "Land Reform in Indonesia". Bulletin of Indonesian Economic Studies. 5 (3): 71–88. doi:10.1080/00074916912331331482. ISSN 0007-4918. 
  35. ^ Utrecht, Ernst (1972-01-01). "Class struggle and politics in Java". Journal of Contemporary Asia. 2 (3): 274–282. doi:10.1080/00472337285390541. ISSN 0047-2336. 
  36. ^ Utrecht, Ernst (1972-01-01). "The Indonesian army as an instrument of repression". Journal of Contemporary Asia. 2 (1): 56–67. doi:10.1080/00472337285390041. ISSN 0047-2336. 
  37. ^ Utrecht, Ernst (1973-01-01). "American Sociologists on Indonesia". Journal of Contemporary Asia. 3 (1): 39–45. doi:10.1080/00472337308566847. ISSN 0047-2336. 
  38. ^ Utrecht, Ernst (1975-04). "The Separatist Movement in the Southern Philippines". Race & Class (dalam bahasa Inggris). 16 (4): 387–403. doi:10.1177/030639687501600404. ISSN 0306-3968. 
  39. ^ "Utrecht, Ernst - Résultats de la recherche - Serveur de Documents de l'IDEP". invenio.unidep.org (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2019-08-27. 
  40. ^ Utrecht, Ernst (1976-01-01). "Political mobilisations of peasants in Indonesia". Journal of Contemporary Asia. 6 (3): 269–288. doi:10.1080/00472337685390371. ISSN 0047-2336. 
  41. ^ Utrecht, Ernst (1978-09). "Religion and Social Protest in Indonesia". Social Compass (dalam bahasa Inggris). 25 (3-4): 395–418. doi:10.1177/003776867802500306. ISSN 0037-7686. 
  42. ^ Utrecht, Ernst (1979-01-01). "Army and islamic opposition in Indonesia". Journal of Contemporary Asia. 9 (2): 175–186. doi:10.1080/00472337985390171. ISSN 0047-2336. 
  43. ^ Utrecht, Ernst (1984-02). "The Muslim Merchant Class in the Indonesian Social and Political Struggles". Social Compass (dalam bahasa Inggris). 31 (1): 27–55. doi:10.1177/003776868403100102. ISSN 0037-7686.