Buka menu utama
Jalan yang dinamai menurut Eleazar ben Killir di Tel Aviv.

Eleazar ben Killir, juga dikenal sebagai Eleazar Kalir, Eleazar Qalir atau El'azar HaKalir (c. 570 – c. 640) adalah seorang penyair Yahudi yang hidup dalam era Bizantium[1] dan menggubah dalam bahasa Ibrani sejumlah syair dan liturgi klasik, yang dikenal sebagai piyut, terus dinyanyikan selama berabad-abad dalam kebaktian keagamaan signifikan, termasuk pada Tisha b'av[2] dan pada hari Sabat setelah suatu pernikahan. Dia adalah salah satu paytanim, penyair liturgi Ibrani, paling awal dan paling produktif dalam Yudaisme. Ia menulis piyutim untuk semua festival Yahudi utama, hari Sabat khusus, untuk hari kerja yang berkarakter hari raya, dan untuk hari-hari puasa. Banyak himne gubahannya telah dipakai dalam doa-doa hari raya dalam ritual sinagoge Yahudi Ashkenazi'.

Detail biografiSunting

Meskipun puisinya memiliki tempat yang menonjol dalam ritual cetak dan dia diketahui telah tinggal di suatu tempat di Timur Dekat, dokumentasi mengenai rincian kehidupan Eleazar ben Killir telah hilang dari sejarah, termasuk tahun yang tepat dan keadaan sekitar kelahiran dan kematiannya. Dia dikatakan telah menjadi murid komposer piyut abad ke-6 lain, Yannai, yang menurut legenda tertentu, menjadi cemburu terhadap pengetahuan Eleazar yang lebih unggul dan menyebabkan kematian Eleazar dengan memasukkan kalajengking ke dalam sepatunya yang kemudian menyengat secara mematikan.[3] Samuel David Luzzatto[4] menolak legenda ini berdasarkan fakta bahwa piyutim Yannai ini masih dituturkan. Luzzatto berpendapat bahwa jika Yannai adalah seorang pembunuh maka tidak mungkin piyutim Yannai ini akan menjadi begitu populer. Selain itu, Luzzatto berpendapat, Rabbi Gershom ben Yehuda menyebutkan mengenai Yannai dan menggunakan istilah kehormatan, sesuatu yang tidak akan dilakukan oleh Rabbi Gershom jika legenda itu benar.[5]

Dalam himne akrostik gubahannya dia biasanya menandatangani dengan nama ayahnya, Kalir, tapi tiga kali ia menulis Killir. Dalam beberapa darinya, ia menambahkan nama kotanya, Kiryat-sefer (Lihat Rosh. Brochos, ch. 5, siman 21. [6]). Nama Eleazar, kota tempat tinggalnya (Kiryat-sefer), dan masa hidupnya telah menjadi subjek dari banyak diskusi dalam literatur modern Yahudi (Italia, Babilonia, Mesopotamia dan Palestina telah diklaim oleh berbagai sarjana sebagai tanah air Killir), dan beberapa legenda tentang kariernya telah diturunkan.

Penulis "Aruk" (sv 3, קלר) menurunkan nama "Kalir" dari bahasa Yunani κόλλυρα = "kue kecil,"[7] dan melaporkan bahwa penyair itu memperoleh namanya dari sejenis kue, bertuliskan ayat-ayat Alkitab, yang diberikan kepadanya untuk makan sebagai jimat untuk kebijaksanaan ketika dia mulai bersekolah. Kesarjanaannya kemudian dikaitkan jimat itu, yang disebut "Kue Eleazar" ("Eleazar the Cake"). Sementara kebiasaan itu diketahui telah ada di antara orang-orang barat Suriah dan orang-orang Yahudi, yang lain mengklaim bahwa penjelasan yang dikemukakan oleh "Aruk" tidak dapat diterima, karena "Kalir" bukanlah nama si penyair, tapi nama ayahnya. Penafsiran lain menyatakan bahwa nama itu berasal dari kampung si penyair atau kampung ayahnya: kota Italia Cagliari di Sardinia, Calais, Cologne, Kallirrhoe di Trans-Yordan (A. Jellinek, S. Cassel), atau Edessa di Suriah (F. Perles). Yang lain melihat di dalamnya nama Latin "Celer" (J. Derenbourg). Kota Kiryat-sefer telah diidentifikasi dengan tempat alkitabiah di Tanah Israel dengan nama yang sama (W. Heidenheim), dengan kota Babel Sippara (Filosseno Luzzatto),[8] dan dengan Cagliari (Civitas Portus), di Italia.

Teori bahwa dia tinggal di Italia didasarkan pada premis bahwa ia menulis dua "Kerobot" untuk festival-festival (Berliner, "Geschichte der Juden di Rom," ii. 15;[9] Einstein,"Monatsschrift," xxxvi. 529[10]) meskipun Tosafot dan Rosh menyatakan bahwa dia tidak menulis apapun untuk hari kedua.

Waktu hidupnya telah ditetapkan pada tanggal yang berbeda, sejak abad kedua, sampai abad kesepuluh atau abad kesebelas. Berdasarkan karya Saadiah Sefer ha-galuy, beberapa sarjana menempatkannya pada abad ke-6. Sejumlah otoritas lebih kuno menganggap dia telah menjadi guru Mishnah dan mengidentifikasi dirinya dengan Eleazar b. 'Arak[11] atau dengan Eleazar b. Simeon[12] (Lihat Heller, Rabbi Yom-Tov Lipmann. Ma'adanei Yom Tov. Brochos, ch. 5, siman 21, gloss 5.  di mana ia membahas apakah ia adalah putra dari Rashbi atau Rabbi Shimon yang lain). Dia telah dirancukan dengan penyair lain dengan nama Eleazar b. Jacob; dan sebuah buku dengan judul "Kebod Adonai" oleh Botarel dianggap ditulis oleh Eleazar ben Killir.

Referensi awal untuk Killir tampaknya terdapat dalam sebuah responsum dari Natronai Gaon (c. 853; Weiss, "Dor Dor we-Dorshaw," iv. 118), dalam komentari "Yetzirah"  mengenai Saadia (lihat Gräber,"Oẓar ha-Sifrut," aku., v.) dan dalam bukunya "Agron" (Stade's "Zeitschrift," 1882, p. 83), serta dalam tulisan-tulisan Al-Kirkisani (Harkavy, "Ha-Maggid," 1879, No. 45, p. 359a).

Penelitian modern menunjukkan probabilitas bahwa ia dan gurunya adalah orang Yahudi Palestina; dan karena Yannai diketahui telah menjadi salah satu otoritas halakik bagi Anan ben David, orang yang diduga sebagai pendiri Karaisme, dan karenanya seharusnya telah hidup pada waktu yang cukup lebih awal dari yang diduga, masa hidup Killir dapat diperbaiki dengan beberapa kemungkinan sebagai paruh pertama dari abad ke-7. Dari sudut pandang linguistik itu akan tampak bahwa Killir tinggal di Tanah Israel pada akhir abad keenam.

Himne-himne gubahan Killir menjadi objek studi dan tafsir Kabbalah, sebagaimana kepribadiannya yang adalah misteri. Dikisahkan bahwa api surgawi mengelilinginya ketika dia menulis "Ve'hachayos" dalam Kedushah untuk Rosh Hashanah;[13] bahwa ia sendiri naik ke surga dan di sana belajar dari para malaikat rahasia penulisan himne menurut abjad.

Perkembangan aneh legenda Killir ini terlihat dalam cerita bahwa Saadia menemukan di makam Killir suatu resep untuk membuat "kame'ot" dalam bentuk kue (Goldziher, "Festschrift zum 70ten Geburtstag Berlin," p. 150). Mengenai suatu piyut yang terdapat dalam Mahzor Vitry dan dianggap oleh Brody merupakan karya Killir ("Ḳonṭres ha Piyyuṭim," p. 67, Berlin, 1894)[14], lihat Max Weisz di "Monatsschrift," xli. 145.

Gaya puitisSunting

"Gaya Kallir" ("Kallir style") telah memberikan pengaruh kuat terhadap para penyair yang meneruskannya di Eretz Yisra'el dan di Timur Dekat.

KaryaSunting

Meskipun sejumlah himne gubahannya telah hilang, lebih dari 200 himne termasuk di dalam Mahzorim, yaitu buku-buku doa untuk siklus hari-hari raya.[15] Kebanyakan kinot untuk Tisha B'Av juga telah digubah olehnya.

Kebanyakan karya Killir tetap belum dipublikasikan, walaupun Shulamit Elizur telah menerbitkan tiga volume sajak-sajaknya, dan terus mengerjakan karya-karyanya.

Terjemahan sejumlah himne Killir ke dalam bahasa Jerman terdapat dalam buku Zunz, "Synagogale Poesie des Mittelalters" pp. 75 et al. (Berliner, "Synagogal-Poesieen," p. 24; De Lagarde, "Mittheilungen," ii. 138), dalam edisi buku doa Sachs, dan dalam karya Karpeles, "Zionsharfe," pp. 10-17; sejumlah himne diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Nina Davis dalam "J. Q. R." ix. 29, dan oleh Mrs. Lucas dalam "Songs of Zion,"[16] p. 60.[15]

Sejumlah sajak Killir terdapat dalam volume-volume edisi Davis & Adler German Festival Prayers berjudul Service of the Synagogue.[17]

Jalan di Tel AvivSunting

Di modern Israel kota Tel Aviv, "Elazar HaKalir" street, dekat dewan kota, gedung ini bernama setelah dia.

Lihat pulaSunting

  • Siddur

ReferensiSunting

  1. ^ Samuel Krauss (Studien zur byzantinisch-jüdischen Geschichte 1914 p. 99 et 127-129)
  2. ^ Carmi, T. (1981). "To the Tenth Century". Hebrew Verse (dalam bahasa English and Hebrew). Fairfield, Pennsylvania: Penguin Books. hlm. 227. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  3. ^ Carmi, T. (1981). "Table of Poems". Hebrew Verse (dalam bahasa English and Hebrew). Fairfield, Pennsylvania: Penguin Books. hlm. 88. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  4. ^ Luzzatto, Samuel David (1856). מבוא למחזור כמנהג בני רומא (dalam bahasa Hebrew). Livorno. hlm. 8. Diakses tanggal 2013-10-07. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  5. ^ "Eliezer Kallir - Updated". Oct/7/08. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-09-30. Diakses tanggal 2013-10-07.  Periksa nilai tanggal di: |date= (bantuan)
  6. ^ Rosh (dalam bahasa Hebrew). Brochos, ch. 5, siman 21, with Ma'adanei Yom Tov. Diakses tanggal 2013-12-25. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  7. ^ Trachtenberg, Joshua (2004) [Originally published 1939]. Jewish Magic and Superstition. Philadelphia: University of Pennsylvania Press. hlm. 123. ISBN 9780812218626. 
  8. ^ Luzzatto, Samuel David. מבוא למחזור כמנהג בני רומא. hlm. 9. Diakses tanggal 2013-10-07. 
  9. ^ Berliner, Abraham (1893). Geschichte der Juden in Rom (dalam bahasa German). 2. Frankfurt: J. Kauffmann. hlm. 15. Diakses tanggal 2013-12-25. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  10. ^ Einstein, Berthold (1887). "Abermals über die Kalir-Frage". Monatsschrift für die Geschichte und Wissenschaft des Judenthums (dalam bahasa German): 529. Diakses tanggal 2013-12-25. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  11. ^ Shlomo ben Aderet. "469". שאלות ותשובות (dalam bahasa Hebrew). 1. OCLC 233041810. Diakses tanggal 2013-10-07. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  12. ^ Tosafot (in Hebrew).   תוספות חגיגה יג א. Wikisource.Tosafot (dalam bahasa Ibrani).   תוספות חגיגה יג א. Wikisource. 
  13. ^ Shibbole ha-Leket 28
  14. ^ קונטרס הפיוטים (dalam bahasa Hebrew). Diakses tanggal 2013-11-06. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  15. ^ a b Artikel ini memadukan teks dari Jewish Encyclopedia 1901–1906  article "Kalir, Eleazar", sebuah terbitan yang kini berada di ranah publik.
    Jewish Encyclopedia bibliography:
  16. ^ Songs of Zion by Hebrew Singers of Mediæval Times. Translated into English verse by Mrs. Henry Lucas. London: J. M. Dent and Co. 1894. Diakses tanggal 2013-11-06. 
  17. ^   Chisholm, Hugh, ed. (1911). "Kalir, Eleazer". Encyclopædia Britannica. 15 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 642. 

Pranala luarSunting