Elang Mahkota Teknologi

perusahaan Indonesia

PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (lebih dikenal dengan nama Emtek, sebelumnya bernama PT Elang Mahkota Komputer) merupakan perusahaan konglomerat Indonesia yang didirikan pada tahun 1983 di Jakarta.

PT Elang Mahkota Teknologi Tbk
Emtek
Sebelumnya
PT Elang Mahkota Komputer (1983-1997)
Publik
Kode emitenIDX: EMTK
Industri
Didirikan3 Agustus 1983; 39 tahun lalu (1983-08-03) di Jakarta, Indonesia
PendiriEddy Kusnadi Sariaatmadja
Kantor
pusat
,
Tokoh
kunci
  • Alvin Widarta Sariaatmadja (Direktur Utama)
  • Sutanto Hartono (Wakil Direktur Utama)
  • Eddy Kusnadi Sariaatmadja (Komisaris Utama)
  • Fofo Sariaatmadja (Komisaris)
  • Susanto Suwarto (Komisaris)
PendapatanKenaikan Rp 7.368 triliun (2016)
Penurunan Rp 385.1 milyar (2016)
Total asetKenaikan Rp 20.376 triliun (2016)
Pemiliklihat daftar
Karyawan
2638 (2009)
Anak
usaha
lihat daftar
Situs webwww.emtek.co.id

Sejarah

Pada tahun 1983, PT Elang Mahkota Komputer (Emtek) didirikan oleh Eddy Kusnadi Sariaatmadja sebagai perusahaan layanan komputer pribadi dan pernah menjadi distributor eksklusif produk Compaq di Indonesia. Eddy mengembangkan bisnisnya bersama saudaranya, Fofo Sariaatmadja dari awalnya hanya menjual perangkat keras, kemudian ke berbagai bidang terkait seperti perangkat lunak, data dan jaringan komputer.[1] Emtek juga pernah diberi kepercayaan untuk menjadi penyuplai perangkat keras Compaq ke berbagai instansi pemerintah dan perusahaan swasta.[2] Terdapat 3 anak usaha utama dalam Grup Emtek pada 1995, meliputi PT Abhimata Citra Abadi (jaringan), PT Abhimata Persada (perangkat lunak) dan PT Intipraja Teknosindo (manufaktur/perakitan perangkat keras),[3] yang kemudian bertambah dengan PT Tangara Mitrakom (VSAT) dan PT Bitnet Komunikasindo (ISP). Pada tahun 1997, PT Elang Mahkota Komputer berganti nama menjadi PT Elang Mahkota Teknologi, sebagai langkah untuk menciptakan perusahaan komunikasi dan teknologi one-stop solution.[4]

Pada tahun 2000, Emtek memasuki bisnis penyiaran dengan awalnya menggandeng Singleton Group Australia untuk mengakuisisi sebagian saham SCTV, dengan mendirikan PT Cipta Aneka Selaras (kemudian menjadi PT Surya Citra Media Tbk, SCM) sebagai perusahaan induk dari televisi swasta kedua di Indonesia tersebut.[5] Kepemilikan Emtek kemudian terus meningkat, hingga pada 2005, kepemilikan saham mayoritas SCM sudah berada di tangan Emtek melalui PT Abhimata Mediatama.[6] Sebelumnya, di 2 Agustus 2004, Emtek bersama MRA Media mendirikan televisi swasta lokal pertama di Jakarta yakni O Channel yang memfokuskan siarannya di wilayah Jabodetabek. Tahun 2007-2008, Emtek membeli saham MRA Media sehingga O Channel telah dimiliki Emtek sebesar 100 persen. Pada 17 April 2008, Emtek memutuskan untuk menguasai Surya Citra Media secara langsung.[7] Sementara itu, bisnis distributor Compaq, kemudian dilepas (beralih ke perusahaan lain) seiring mergernya Compaq dengan Hewlett-Packard.[8]

Pada 12 Januari 2010, Emtek resmi mencatatkan saham perdananya di Bursa Efek Indonesia, dengan melepas 10% sahamnya dan merupakan emiten pertama yang melakukan IPO di tahun tersebut.[9] Setahun kemudian, di tanggal 3 Mei 2011, Emtek resmi membeli saham Indosiar Karya Media (induk Indosiar) sebesar 27,24% dari PT Prima Visualindo. Pada akhir penawaran tender wajib, Emtek resmi menguasai Indosiar dengan saham 84,77%.[10] Ekspansi lain di bidang penyiaran dilakukan pada 23 November 2011, dengan televisi berlangganan dengan merek Nexmedia, yang bisa dipasang dengan antena televisi biasa.[11] Namun, Nexmedia menghentikan operasinya pada 1 September 2019, kemudian digantikan dengan Vidio Premier dan Nex Parabola.[12] Bisa dikatakan, seiring waktu, bisnis komputer dan teknologi di Emtek, kemudian kalah dengan bisnisnya dalam bidang penyiaran yang jauh bisa memberikan keuntungan lebih besar.[13]

Memasuki tahun 2010-an, kendaraan bisnis keluarga Sariaatmadja ini berekspansi ke beberapa bidang, seperti kesehatan (rumah sakit) dan teknologi aplikasi digital. Aplikasi digital sendiri ditangani oleh PT Kreatif Media Karya, yang mengelola berbagai situs informasi milik grup ini dan memberikan pendanaan pada startup, seperti Bukalapak dan Dana, sedangkan di bidang kesehatan didirikan PT Elang Medika Corpora dan sejumlah akuisisi dilakukan pada beberapa perusahaan rumah sakit.[14] Kemudian, di akhir tahun 2021, grup Emtek juga terjun ke industri perbankan dengan mengakuisisi Bank Fama Internasional.[15]

Kepemilikan

Berikut ini adalah daftar kepemilikan perusahaan per 30 November 2022.[16]

  • Eddy Kusnadi Sariaatmadja (22,94%)
  • Susanto Suwarto (11,62%)
  • PT Adikarsa Sarana (10,46%)
  • Anthony Salim (9%)
  • Piet Yaury (8,15%)
  • The Northern Trust Company S/A Archipelago Investment Pte Ltd (7,01%)
  • PT Prima Visualindo (6,21%)
  • Publik (24,22%)
  • Treasury stock (0,4%)

Anak usaha

Berikut ini merupakan anak usaha Emtek berdasarkan laporan keuangan tahun 2021.[17]

Kepemilikan langsung

  • PT Surya Citra Media Tbk (Surya Citra Media)
  • PT Kreatif Media Karya (KMK Online)
  • PT Sarana Mediatama Metropolitan Tbk (EMC Healthcare)
  • PT Elang Media Visitama
  • PT Teknologi Optimal Prioritas Sentosa
  • PT Abhimata Citra Abadi
  • PT Tangara Mitrakom
  • PT Sakalaguna Semesta
  • PT Elang Cakra Arena
  • PT Indosurya Menara Bersama
  • PT Omni Intivision (Moji)
  • PT Global Kriya Propertindo
  • PT Elang Persada Teknologi
  • PT Pratama Landasan Usaha Sejahtera
  • PT Elang Graha Propertindo
  • PT Elang Prima Retailindo
  • PT Indopay Merchant Services
  • PT Elang Karya Persada
  • PT Elang Aliansi Sejahtera
  • PT Bitnet Komunikasindo
  • PT Elang Pesona Triloka
  • PT Astika Gerbang Timur
  • PT Elang Medika Corpora (Rumah Sakit EMC)

Kepemilikan tidak langsung

Mantan anak usaha

Berikut ini merupakan mantan anak usaha Emtek yang telah dilepas, digabung, maupun ditutup.[18][19][20]

  • PT Abhimata Mediatama
  • PT Asia Towers Internasional
  • PT Ekaprasarana Primatel
  • PT Mediatama Anugrah Citra (Nexmedia)
  • Outdoor Media Investment Ltd
  • Plan B Investment Holding Ltd
  • PT Elang Prima Retailindo (O Shop)
  • PT Indosiar Karya Media Tbk (Indosiar Karya Media)

Referensi

Pranala luar