Eddy Kusnadi Sariaatmadja

pengusaha Indonesia

Eddy Kusnadi Sariaatmadja (lahir 23 Agustus 1953) adalah seorang pengusaha dan filantropi asal Indonesia. Dia merupakan pemilik Elang Mahkota Teknologi, perusahaan induk dari Surya Citra Media (SCTV, Indosiar, O Channel, SinemArt, Screenplay, Liputan6.com) serta pemegang saham beberapa perusahaan start-up, diantaranya Bukalapak dan Dana.

Eddy Kusnadi Sariaatmadja
Anggota Komite Ekonomi Industri Nasional
Masa jabatan
19 Januari 2016 – sekarang
PresidenJoko Widodo
PendahuluTidak ada
Informasi pribadi
Lahir23 Agustus 1953 (umur 68)
Jakarta, Indonesia
Kebangsaan Indonesia
PasanganSofi Wijaya
HubunganFofo Sariaatmadja (adik)
Ida Sariaatmadja (adik)
Lina Sariaatmadja (adik)
Darwin Wahyu Sariaatmadja (adik)
Widya Sariaatmadja (adik)
AnakAdi Sariaatmadja
Alvin Widarta Sariaatmadja
Orang tuaMohamad Soeboeb Sariaatmadja
PekerjaanFounder & CEO Elang Mahkota Teknologi
Kekayaan bersihKenaikan US$3,6 miliar (Juni 2021)[1]

KehidupanSunting

Eddy merupakan putra pertama Mohamad Soeboeb Sariaatmadja, seorang pengusaha yang berasal dari Sunda, sedangkan ibunya berdarah Palembang. Dia menyelesaikan pendidikan sarjana di jurusan Civil Engineering, University of New South Wales, Australia pada tahun 1978. Selanjutnya Eddy meraih gelar master di bidang Engineering Science di universitas yang sama, yang diraihnya pada tahun 1980. Rangkaian pencapaian pendidikannya di perguruan tinggi tersebut, menjadi modal bagi usahanya di bidang teknologi, khususnya di industri media.

BisnisSunting

Perjalanan bisnisnya dimulai pada tahun 1983, ketika dia mendirikan PT Elang Mahkota Komputer. Semula perusahaan ini merupakan distributor komputer merek Compaq di Indonesia. Pada tahun 1997, PT Elang Mahkota Komputer berganti nama menjadi PT Elang Mahkota Teknologi (Emtek).

Pada tanggal 2 Agustus 2004, Emtek bersama MRA Media mendirikan stasiun televisi swasta lokal pertama di Jakarta, yakni O Channel yang memfokuskan siarannya di wilayah Jabodetabek. Di tahun 2005, Emtek menguasai Surya Citra Media melalui PT Abhimata Mediatama. Pada tahun 2007, Emtek membeli saham MRA Media, sehingga O Channel telah dimiliki Emtek sepenuhnya.

Di tanggal 17 April 2008, Emtek memutuskan untuk menguasai Surya Citra Media secara langsung.[2] Dan di tanggal 12 Januari 2010, Emtek resmi mencatatkan saham perdananya di Bursa Efek Indonesia. Pada 13 Mei 2011, Emtek resmi membeli saham Indosiar Karya Media (induk Indosiar) sebesar 27,24% dari PT Prima Visualindo. Pada akhir penawaran tender wajib, Emtek resmi menguasai Indosiar sebesar 84,77%.[3]

Pada tanggal 23 November 2011, Emtek berhasil meluncurkan televisi berlangganan dengan merek Nexmedia. Nexmedia sendiri adalah televisi berlangganan yang bisa dipasang dengan antena televisi biasa.[4] Namun Nexmedia menghentikan operasinya pada 1 September 2019, kemudian digantikan dengan Vidio Premier dan Nex Parabola.[5]

Dalam beberapa tahun terakhir, Emtek juga agresif mencaplok saham sejumlah perusahaan start-up. Setelah mendirikan platform dompet digital DANA, Emtek juga menguasai 50% saham PT Nusa Satu Inti Artha yang mengelola platform dompet digital DOKU. Kemudian Emtek juga membeli 34,88% saham perusahaan e-commerce PT Bukalapak.com.[6]

Untuk menambah porsi investasinya di industri kesehatan, di tahun 2020 Emtek mengakuisisi 71,88% saham PT Sarana Metropolitan Tbk (SAME), yang merupakan pengendali jaringan Rumah Sakit Omni Internasional. Akuisisi ini melengkapi kepemilikannya di jaringan Rumah Sakit EMC.

Menurut majalah Forbes, di tahun 2021 kekayaan Eddy ditaksir mencapai 3,6 miliar USD. Jumlah ini telah menempatkannya ke dalam jajaran 10 orang terkaya di Indonesia.[7] Di tahun 2018, Forbes juga menempatkan Eddy sebagai salah satu dari 40 orang paling dermawan di Asia.[8]

Catatan kakiSunting