Dewa Agung

Dewa Agung atau Deva Agung adalah gelar raja-raja Klungkung, yang paling terkemuka di antara sembilan kerajaan Bali, Indonesia. Gelar ini juga diberikan kepada anggota dinasti berpangkat tinggi lainnya. Istilah Dewa berarti "dewa" dan juga merupakan sebutan umum untuk anggota kasta ksatria. Agung diterjemahkan sebagai "tinggi" atau "hebat". Secara harafiah, gelar itu berarti Tuhan yang Agung.[1]

Deskripsi raja Bali Dewa Agung ditarik oleh dua kerbau putih, di tahun 1597 Houtman Verhael vande Reyse ... Naer Oost Indien.

Para penguasa Gelgel, yang mengklaim kekuasaan atas seluruh Bali dan wilayah sekitarnya hingga akhir abad ke-17, biasanya dikenal dengan gelar kerajaan Dalem, secara harfiah berarti "di dalam". Setelah tahun 1686, keturunan garis Gelgel lama tinggal di Istana Klungkung, beberapa kilometer di utara Gelgel, dan mengambil gelar baru. Otoritas langsung mereka meliputi wilayah yang agak kecil di sekitar istana, dan pulau terdekat Nusa Penida. Mereka diakui oleh penguasa Bali lainnya memiliki posisi ritual yang didahulukan, meskipun kemampuan mereka untuk memaksakan kehendak mereka pada delapan raja lainnya terbatas.[2] Landasan penting dalam otoritas garis Dewa Agung adalah kepemilikan benda-benda pusaka yang diduga mengandung kemampuan magis.

Sebuah kontrak dengan Hindia Timur Belanda ditandatangani pada tahun 1843, dan konon menempatkan Klungkung di bawah kekuasaan Belanda. Kontrak dengan negara bagian Bali lainnya ditandatangani pada saat yang bersamaan. Kontroversi seputar penafsiran kontrak menyebabkan tiga ekspedisi Belanda ke pulau itu pada tahun 1846, 1848 dan 1849. Ekspedisi 1849 mengalahkan Kerajaan Buleleng dan Karangasem dan kemudian menyerbu wilayah Klungkung. Tentara Belanda mengalami kesulitan ketika komandan jenderal Andreas Victor Michiels dibunuh oleh prajurit Klungkung. Sebuah perjanjian damai diikuti yang meninggalkan kerajaan Bali selatan otonom di bawah kekuasaan nominal Belanda.[3] Setelah tahun 1900, kebijakan kolonial Belanda menjadi lebih aktif, dan bermaksud untuk menekan posisi independen yang selama ini dinikmati oleh kerajaan-kerajaan di sebagian besar Indonesia. Sebagai bagian dari ini, Gubernur Jenderal J. B. van Heutsz mulai ikut campur dalam urusan Bali.

Dewa Agung Jambe II tiba di Gianyar untuk berunding dengan Belanda selama Intervensi Belanda di Bali (1906).

Dewa Agung terakhir kehilangan nyawanya dalam apa yang disebut puputan di Istana Klungkung pada tanggal 28 April 1908 selama intervensi Belanda di Bali (1908). Ini adalah serangan bunuh diri yang sarat ritual oleh dinasti dan pengikut mereka terhadap detasemen pasukan kolonial Belanda yang bersenjata lengkahlm.Pada akhirnya hampir dua ratus orang Bali terbunuh oleh peluru Belanda atau dengan tangan mereka sendiri.[4]

Setelah peristiwa itu, Klungkung ditempatkan di bawah kekuasaan langsung Belanda. Pada tahun 1929, keponakan penguasa terakhir, Dewa Agung Oka Geg, diangkat menjadi bupati oleh penguasa kolonial. Pada tahun 1938, statusnya dan tujuh bupati Bali lainnya diangkat menjadi zelfbestuurder atau raja. Setelah pembentukan negara kesatuan Indonesia pada tahun 1949-1950, kekuasaan raja dihapuskan di Bali dan di tempat lain. Gelar Dewa Agung hilang dengan kematian Dewa Agung Oka Geg pada tahun 1964. Anggota keluarganya sejak itu secara berkala memerintah Klungkung sebagai bupati.

Dewa Agung Jambe II tahun 1908.

Anggota penguasa dinasti Dewa Agung

  • Dewa Agung Jambe I 1686-c. 1722 (keturunan dari dinasti Gelgel)
  • Dewa Agung Gede atau Surawirya c. 1722-1736 (putra)
  • Dewa Agung Dimade 1736-sebelum 1769 (putra)
  • Dewa Agung Sakti akhir abad ke-18 (putra)
  • Dewa Agung Putra I akhir abad 18-1809 (putra)
  • Dewa Agung Putra II 1814-1850 (putra)
  • Dewa Agung Putra III 1851-1903 (sepupu)
  • Dewa Agung Jambe II 1903-1908 (putra)
  • Dewa Agung Oka Geg 1929-1950 (keponakan)

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ M.J. Wiener (1995), Visible and invisible realms; Power, magic, and colonial conquest in Bali. Chicago: University of Chicago Press, hlm.22.
  2. ^ A. Vickers (1989), Bali; A paradise created. Ringwood: Penguin, hlm.58.
  3. ^ A. Vickers (1989), hlm.30-1.
  4. ^ M.J. Wiener (1995), hlm.3-4; H. Schulte Nordholt (1996), The spell of power; A history of Balinese politics 1650-1940. Leiden: KITLV Press, phlm.210-6.

Bacaan lebih lanjutSunting

  • H. Creese (1991), 'Balinese babad as historical sources; A reinterpretation of the fall of Gelgel', Bijdragen tot de Taal-, Land- en Volkenkunde 147, pp. 236–260.
  • C. Geertz (1980), Negara; The theatre state in nineteenth-century Bali. Princeton: Princeton University Press.
  • I Wayan Warna et al., ed. (1986) Babad Dalem; Teks dan terjemahan. Denpasar: Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Daerah Tingkat I Bali.