Buka menu utama
Cucak kuning
Pyc melan 060617 2020082 jbti ed resize.jpg
Cucak kuning,
dari Kuningan, Jawa Barat
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Aves
Ordo: Passeriformes
Famili: Pycnonotidae
Genus: Pycnonotus
Spesies: P. melanicterus
Nama binomial
Pycnonotus melanicterus
(Gmelin, 1789)
Sinonim

Sumber:[2]

  • Muscicapa melanictera Gmel.
  • Pycnonotus melanicterus Blanf. & Oates.

Cucak kuning (Pycnonotus melanicterus) adalah nama sejenis burung pengicau dari suku Pycnonotidae. Burung ini juga dikenal umum sebagai kutilang emas, pecampeor (Sd.) atau tempuruk kunyit (Mly.). Nama ilmiahnya adalah Pycnonotus melanicterus (Gmelin, 1789). Sementara dalam bahasa Inggris disebut Black-crested Bulbul, merujuk pada jambulnya yang hitam. Cucak kuning diketahui mengalami penurunan spesies.[1]

Cucak kuning adalah jenis cucak-cucakan yang memiliki kepala hitam dan merah pada tenggorokan -kecuali subspesies yang terdapat di Kalimantan, P.m. montis yang berwarna kuning. Kicauannya nyaring, ribut, indah, "hii-tii-hii-tii-wiit" dengan nada terakhir turun, dan "tee-tee-wheet-wheet", "whit-wheet-wit" dan campuran kombinasi antara kedua bunyi tersebut. Bisa juga berbunyi "whee-whee, whee-whee" dengan nada yang naik-turun. Memiliki perbedaan dengan cucak kuricang, bulu yang lebih panjang, perutnya yang berwarna kuning dan matanya berwarna putih. Sedangkan, warna bulu cucak kuricang kuning zaitun dan lebih sedikit. Tersebar luas di India, Cina, hingga Indonesia. Ditemui dari 0-500 mdpl. Ditemukan di hutan hujan, perbukitan dan dataran rendah. Memakan tetumbuhan, serangga, dan berkumpul dalam kelompok kecil. Apabila marah, cucak kuning akan menegakkan jambul. Telur berjumlah 2, dilekatkan di sarang laba-laba, diletakkan di ujung percabangan. Berkembang biak pada bulan Agustus. Sering dijadikan untuk memasterkan burung murai batu. Di Lampung, biodiversitas spesies ini terganggu karena adanya perkebunan kopi ilegal.

Daftar isi

TaksonomiSunting

Spesies ini memiliki ras yang memiliki tenggorokan merah dispar yang tersebar di Sumatra, Jawa, dan Bali. Namun, ras Kalimantan yang bertenggorokan kuning, montis tersebar di Kalimantan. Beberapa pakar burung seperti Rasmussen & Anderson (2005) memperlakukan bentuk tenggorokan merah secara terpisah sebagai spesies tersendiri cucak delima (Pycnonotus dispar), sedangkan tenggorokan kuning sebagai Pycnonotus montis.[3] Mata dari kedua spesies ini merah dan merah-kehitaman. Kemudian, ujung ekor kedua spesies tersebut berwarna sedikit pucat dan "tawar".[4] Kemudian, Rasmussen & Anderson (2005) juga membagi spesies yang disebut Pycnonotus melanicterus ini menjadi 5 kelompok, seperti P. flavisentris, P. gularis, P. dispar, dan juga P. montis. Ia dibagi berdasarkan warna mata, tenggorokan, warna ekor dan bulu, keterangan warna, dan perilaku.[4]

DeskripsiSunting

 
Cucak kuning, dari Fraser Hill, Malaysia

Burung ini berukuran sedang, agak kecil dan ramping (18 cm). Sisi tubuh atas berwarna hijau zaitun, sisi bawah berwarna kuning. Kepala berwarna hitam kelam, dengan warna merah pada tenggorokan (kecuali ras Kalimantan yang berwarna kuning). Paruh dan kakinya hitam.[5] Irisnya berwarna kemerahan atau putih.[6] Kicauannya indah,[5] ribut, dan nyaring, "hii-tii-hii-tii-wiit" dengan nada terakhir turun,[3] dan "tee-tee-wheet-wheet", "whit-wheet-wit" dan campuran kombinasi antara kedua bunyi tersebut.[7] Bisa juga berbunyi "whee-whee, whee-whee" dengan nada yang naik-turun.[2]

Spesies ini memiliki perbedaan dengan cucak kuricang, yaitu bulu cucak kuning lebih panjang, perutnya kuning dan matanya berwarna putih. Sedangkan, warna bulu cucak kuricang kuning zaitun dan lebih sedikit.[8]

Persebaran dan habitatSunting

Cucak kuning menyebar luas di India, Cina Selatan, Asia Tenggara, Sumatra, Kalimantan dan Jawa.[6] Biasanya ia hidup di hutan hujan, tapi biasanya di ujung hutan.[8] Tapi umumnya di Sumatra, ia ditemukan di dataran rendah dan perbukitan sampai pada ketinggian 1.200 m. Di Jawa, umumnya ditemukan di bagian barat dan selatan, di hutan dataran rendah hingga ketinggian 1.500 mdpl. Di Kalimantan, ia lebih umum ditemui di gunung-gunung,[8] seperti Gunung Kinabalu, Kayan Hulu, hingga Liang Kubung.[5] Burung ini merupakan spesies penetap.[9] Burung ini diintroduksi ke Singapura.[1] Pada 1986, untuk pertama kalinya cucak kuning baru didapati di Bali, yaitu Taman Nasional Bali Barat.[7]

Ia bisa ditemui di ketinggian 0-500 mdpl. Di India sana, cucak kuning bisa ditemui di hutan berkayu yang basah/lembah yang berhutan.[2]

Kebiasaan & ekologiSunting

 
Tembelekan, sebuah flora Indonesia yang sangat berbau tidak enak, namun disukai sebagai tumbuhan obat dan juga cucak kuning

Agak pemalu, menyukai kerimbunan daun dan pepohonan tinggi di pinggir hutan dan hutan sekunder. Kadang-kadang memakan serangga, tetapi biasanya rajin mencari buah-buahan.[9] Ia juga memakan tetumbuhan dari genus Ficus spp., tembelekan (Lantana camara), Dendrocnide spp., dan juga lampeni (Ardisia spp.). Ia selain memakan tetumbuhan, ia juga memakan serangga Hymenoptera, Isoptera, dan juga larva serangga.[10] Kalau makan, kadang-kadang ia bergabung bersama jenis cucak atau kutilang lain.[8] Cucak kuning bergabung dalam kelompok kecil, biasa berjumlah 4-5 ekor.[2] Apabila marah, ia akan menegakkan jambul .[3] Ia juga menyinggahi bunga dari Woodfordia floribunda. Ditemukan, bahwa cucak kuning mengunjungi bunga dari tumbuhan ini. Biasanya, cucak kuning ditemukan di percabangan tumbuhan ini untuk mencari nektar.[11]

Sarang cucak kuning dilaporkan besar, bentuknya seperti cawan rapi[9] yang mendalam dan terdapat pada ujung tunggul pohon yang kecil atau pada dahan bercabang dan terbuat dari rumput dan direkatkan pada jaring laba-laba. Telurnya berjumlah dua dan berwarna putih-kemerahan, seperti warna tanah dan berbintik banyak.[12] Cucak kuning berkembangbiak pada bulan Agustus.[9] Sementara di Sailan, cucak kuning berkembang biak pada bulan Januari dan Mei. Dilaporkan, ia bertelur setiap bulan dari Januari-Mei.[2] Pada contoh sarang lain, diketahui sarangnya juga terbuat dari dedaunan kering dan dasar sarang dari tangkai daun.[12]

Penggunaan dan dalam kebudayaanSunting

Kutilang emas dapat dijadikan burung master yang favorit untuk murai batu. Kicauannya yang indah dan sedikit monoton menjadikan ia dapat ditiru murai batu. Adapun suara yang dimaksud adalah bunyi "kristal" dan "tembakan-tembakan". Di habitatnya yang asli, cucak kuning ini adalah salah-satu burung yang rajin berkicau dan dapat merangsang murai batu untuk berkicau.[5]

Sayangnya, burung ini hanya dijadikan penghias rumah. Adapun Jawa Barat dan Jakarta jarang ada lomba cucak-cucakan atau ketilang. Selain itu, burung ini juga kurang diminati. Oleh sebab itu, harganya tidak sebaik burung lainnya.[5]

Di Sailan (sekarang Srilanka), dinamai ka-karulla.[2]

KonservasiSunting

Dalam sebuah percobaan oleh Philpott et al. (2008), cucak kuning memang dapat ditemui di Taman Nasional Bukit Barisan Selatan, Lampung.[13] Di sana, sebuah kebun kopi ilegal didirikan oleh petani secara ilegal di luar Taman Nasional dan mereka menerima pendapatan lebih banyak dari kebun kopi mereka. Ini mengganggu biodiversitas yang ada di sana.[14] Bila dibandingkan dengan perkebunan kopi di Chiapas, Meksiko, perkebunan kopi di Meksiko tersebut lebih menjaga dan memperhatikan keanekaragaman hayati (biodiversitas) flora dan fauna yang ada di sana.[15]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Butchart, S. & Symes, A. (2012). "Pycnonotus melanicterus". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2012.2. International Union for Conservation of Nature. Diakses tanggal 13 December 2012. 
  2. ^ a b c d e f Baker 1922, hlm. 414-415.
  3. ^ a b c "Cucak Kuning". Kutilang Indonesia. 26 November 2011. Diakses tanggal 13 December 2012. 
  4. ^ a b Collar & Pilgrim 2007, hlm. 20.
  5. ^ a b c d e Hermawan 2012, hlm. 127-129.
  6. ^ a b "Pycnonotus melanicterus". FOBI. Diakses tanggal 13 December 2012. 
  7. ^ a b van Helvoort & Soetawijaya 1986, hlm. 53-54.
  8. ^ a b c d Strange 2001, hlm. 236-237.
  9. ^ a b c d "Cucak kuning". Semarang Bird Web. Diakses tanggal 16 December 2012. 
  10. ^ Becking 1989, hlm. 197.
  11. ^ Raju 2005, hlm. 105-106.
  12. ^ a b Hume 1889, hlm. 189.
  13. ^ Philpott et al. 2008, hlm. 1813.
  14. ^ Philpott et al. 2008, hlm. 1807.
  15. ^ Philpott et al. 2008, hlm. 1816.

BacaanSunting

Bacaan lanjutanSunting

  • King, B., M. Woodcock, and E.C. Dickinson. 1975. A Field Guide to The Birds of South-East Asia. Collins. London. ISBN 0-00-219206-3
  • MacKinnon, J. 1993. Panduan lapangan pengenalan Burung-burung di Jawa dan Bali. Gadjah Mada University Press. Jogyakarta. ISBN 979-420-150-2
  • MacKinnon, J., K. Phillipps, and B. van Balen. 2000. Burung-burung di Sumatra, Jawa, Bali dan Kalimantan. LIPI dan BirdLife IP. Bogor. ISBN 979-579-013-7

Pranala luarSunting