Cetbang

Meriam era Majapahit

Cetbang (juga dikenal sebagai bedil, warastra, atau meriam coak) merupakan senjata jenis meriam yang diproduksi dan digunakan pada masa kerajaan Majapahit (1293–1527 M) dan kerajaan-kerajaan di Nusantara setelahnya. Ada 2 jenis utama dari cetbang: Cetbang bergaya timur yang bentuknya mirip meriam Cina dan diisi dari depan, dan cetbang bergaya barat yang berbentuk mirip meriam Turki dan Portugis, diisi dari belakang.[1]:97-98

Cetbang berjenis meriam tangan dari perunggu, ditemukan di sungai Brantas, dengan lubang penggalak timbul berbentuk lingkaran. Mulut meriam ada di bagian kanan, sedangkan bagian kiri adalah tempat menancapkan galah.

EtimologiSunting

Kata "cetbang" tidak ditemukan dalam bahasa Jawa kuno, ia kemungkinan berasal dari kata Cina chongtong (銃筒), yang juga mempengaruhi kata Korea 총통 (chongtong).[1]:93 Istilah "meriam coak" berasal dari bahasa Betawi yang berarti meriam terbuka/terkuak, merujuk pada bagian belakangnya.[2] Ia juga bisa secara sederhana disebut sebagai coak.[3]:10

Cetbang dalam bahasa Jawa kuno disebut sebagai bedil.[1]:93[4][5] Ia juga disebut sebagai warastra, yang bersinonim dengan bedil.[6]:246 Warastra adalah kata Jawa kuno, ia berarti panah sakti, panah ampuh, panah dahsyat, atau panah unggul.[7]:108, 132

DeskripsiSunting

Ada 2 jenis utama cetbang:

Cetbang bergaya TimurSunting

 
Meriam yang ditemukan dari sungai Brantas. Terbuat dari bahan perunggu, dengan lubang penggalak timbul berbentuk segitiga. Bagian kayunya dibuat baru-baru ini untuk pajangan.

Pendahulunya dibawa oleh pasukan Mongol-Cina ke Jawa, sehingga bentuknya mirip meriam dan meriam tangan Cina. Cetbang bergaya Timur kebanyakan dibuat dari bahan perunggu dan merupakan meriam isian depan. Ia menembakkan proyektil berupa panah, namun peluru bulat dan proyektil co-viative[catatan 1] juga dapat digunakan. Panah ini dapat berujung pejal tanpa peledak, maupun disertai bahan peledak dan pembakar di belakang ujungnya. Di bagian dekat belakang, terdapat kamar atau bilik bakar, yang merujuk kepada bagian yang menggelembung dekat belakang meriam, dimana mesiu ditempatkan. Cetbang ini dipasang pada dudukan tetap, ataupun sebagai meriam tangan yang diletakkan di ujung galah. Ada bagian mirip tabung di bagian belakang meriam. Pada cetbang jenis meriam tangan, tabung ini digunakan sebagai tempat untuk menancapkan galah.[1]:94 Cetbang pelontar panah pastilah berguna dalam pertempuran laut terutama sebagai senjata yang digunakan untuk melawan kapal (dipasang di bawah perisai meriam haluan atau apilan), dan juga dalam pengepungan (siege), karena kemampuan proyektilnya untuk diisi peledak dan bahan pembakar.[1]:97

Cetbang bergaya BaratSunting

 
Sebuah cetbang berlaras ganda di atas pedati meriam (gun carriage), dengan garpu putar, sekitar 1522. Mulut meriam berbentuk Nāga Jawa.

Cetbang bergaya Barat berasal dari meriam prangi Turki yang datang ke Nusantara setelah tahun 1460. Sama seperti prangi, cetbang ini merupakan meriam putar isian belakang yang terbuat dari perunggu maupun besi, menembakan peluru tunggal berbentuk bulat maupun peluru sebar (peluru kecil berjumlah banyak). Untuk mencapai kecepatan penembakan yang tinggi, dapat digunakan 5 kamar pengisian peluru secara bergantian.[1]:94-95, 98

Untuk cetbang jenis meriam putar isian belakang, yang terkecil mungkin memiliki panjang sekitar 60 cm, dan yang terbesar sekitar 2,2 m. Kaliber mereka berkisar antara 22 mm sampai 70 mm.[1]:97 Mereka adalah meriam yang ringan dan mudah dipindahkan, sebagian besar dari mereka dapat dibawa dan ditembak oleh satu orang,[8]:505 namun penggunaannya tidak seperti bazooka karena daya tolak balik yang terlalu tinggi dapat mematahkan tulang manusia.[1]:97 Meriam ini dipasang di garpu putar (disebut cagak), bagian bawahnya dipasang ke lubang atau soket di kota mara kapal atau tembok benteng.[9] Sebuah "kemudi" atau lebih tepatnya popor dari kayu dimasukkan ke lubang bagian belakang meriam dengan rotan, untuk memungkinkannya diarahkan dan dibidik.[8]:505

Cetbang dipasang sebagai meriam tetap, meriam putar, atau dipasang pada pedati meriam. Cetbang ukuran kecil dapat dengan mudah dipasang di kapal kecil yang disebut penjajap (Portugis: pangajaua atau pangajava) dan juga lancaran. Meriam ini dipergunakan sebagai senjata anti personil, bukan anti kapal. Pada zaman ini, bahkan sampai abad ke-17, prajurit laut Nusantara bertempur di panggung di kapal yang biasa disebut Balai (lihat gambar kapal di bawah). Ditembakan pada kumpulan prajurit dengan peluru scattershot (peluru sebar atau peluru gotri, dapat berupa grapeshot, case shot, atau paku dan batu), cetbang sangat efektif untuk pertempuran jenis ini.[6]:241[10]:162

SejarahSunting

Masa Majapahit (1300-an sampai 1478)Sunting

 
Meriam cetbang Majapahit yang tersimpan di Metropolitan Museum of Art di New York, Amerika Serikat, berasal dari tahun 1470-1478. Perhatikan lambang Surya Majapahit. Tonjolan di bagian belakang kamar peluru sebenarnya merupakan lubang tempat dipasangnya popor kayu.

Teknologi senjata bubuk mesiu diperkirakan masuk ke Majapahit pada saat invasi tentara Kubilai Khan dari Tiongkok di bawah pimpinan Ike Mese yang bekerjasama dengan Raden Wijaya saat menggulingkan Kertanagara pada tahun 1293. Saat itu, tentara Mongol menggunakan senjata yang disebut pao ketika menyerang pasukan Daha.[11]:1–2[12][13] Senjata ini ditafsirkan berbeda oleh peneliti, ia mungkin merupakan manjanik yang melempar bom petir, senjata api, meriam, atau roket. Tidak menutup kemungkinan bahwa senjata bubuk mesiu yang dibawa pasukan Mongol-Cina berjumlah lebih dari 1 jenis.[1]:97

Kerajaan Majapahit diperkirakan mendominasi nusantara karena keahlian & teknologi unik menempa perunggu serta keahlian produksi massal melalui industri rumahan yang digabungkan ke gudang persenjataan utama. Kerajaan Majapahit juga mempelopori pembuatan dan penggunaan senjata berbasis bubuk mesiu secara massal sehingga menjadi bagian umum dari peperangan. Stamford Raffles menulis dalam bukunya The History of Java bahwa pada tahun 1247 saka (1325 M), meriam telah banyak digunakan di Jawa terutama oleh Majapahit. Tercatat bahwa kerajaan-kerajaan kecil di Jawa yang meminta perlindungan pada Majapahit harus menyerahkan meriam mereka kepada Majapahit.[14]:106[15]:61 Majapahit di bawah Mahapatih (perdana menteri) Gajah Mada (bertugas tahun 1329-1364) memanfaatkan teknologi senjata bubuk mesiu yang diperoleh dari dinasti Yuan untuk digunakan dalam armada laut.[16]:57 Salah satu catatan paling awal tentang adanya meriam dan penembak artileri di Jawa adalah dari tahun 1346.[17] Penggunaan meriam umum digunakan oleh armada laut kerajaan Majapahit dan juga bajak laut serta kerajaan pesaing di Nusantara.[18][19]

Panglima angkatan laut Majapahit yang terkenal menggunakan meriam cetbang pada armada Majapahit adalah Mpu Nala. Kesohoran Mpu Nala pada masa Majapahit diketahui melalui Prasasti Sekar, Prasasti Manah I Manuk (Bendosari), Prasasti Batur, Prasasti Tribhuwana dan Kakawin Negarakretagama yang menyebutnya sebagai Rakryan Tumenggung (panglima perang). Dalam Kakawin Negarakertagama, Mpu Nala mendapat gelar "Wiramandalika". Gelar ini disematkan karena jasanya kepada perluasan wilayah Majapahit. Dalam wirama 72 bait 2-3 menyebutnya sebagai keturunan orang cerdik yang mampu menghancurkan musuh di Dompo (Nusa Tenggara Barat).[20] Kerajaan tetangga Majapahit, Sunda, dicatat menggunakan bedil selama pertempuran Bubat tahun 1357. Kidung Sunda pupuh 2 bait 87-95 menyebutkan bahwa orang Sunda memiliki juru-modya ning bedil besar (pembidik / operator meriam besar) pada kapal-kapal di sungai dekat alun-alun Bubat. Pasukan Majapahit yang berada di dekat sungai itu tidak beruntung: Mayat-mayat mereka hampir tidak bisa disebut mayat, mereka cacat, tercabik-cabik dengan cara yang paling mengerikan, lengan dan kepala terlempar. Bola meriam dikatakan dilepaskan seperti hujan, yang memaksa pasukan Majapahit mundur di bagian pertama pertempuran.[21]:34, 104-105

Ma Huan (penerjemah Cheng Ho) mengunjungi Jawa pada 1413 dan membuat catatan tentang adat setempat. Bukunya, Yingya Shenlan, menjelaskan bahwa meriam ditembakan dalam upacara pernikahan Jawa ketika sang suami mengawal istri barunya ke rumah perkawinan bersamaan dengan suara gong, drum, dan petasan.[6]:245

Karena dekatnya hubungan maritim Nusantara dengan wilayah India Barat, setelah tahun 1460 jenis senjata bubuk mesiu baru masuk ke Nusantara melalui perantara orang Arab. Senjata ini sepertinya adalah meriam dan bedil tradisi Turki Usmani, misalnya prangi, yang merupakan meriam putar isian belakang.[1]:94-95

Munculnya Islam (1478-1600)Sunting

 
Sebuah ghali atau lancaran dari Madura, dengan setidaknya 4 buah cetbang.

Pada masa memudarnya kekuasaan Majapahit, terutama setelah perang paregreg (1404-1406),[22]:174-175 banyak dari ahli meriam perunggu yang tidak puas dengan kondisi di kerajaan di Jawa yang lari ke Brunei, Sumatra, Semenanjung Malaya dan kepulauan Filipina, yang menyebabkan meluasnya penggunaan meriam cetbang. Terutama pada kapal dagang untuk perlindungan dari bajak laut, terutama di Selat Makassar.[18][19] Menurut catatan Portugis yang datang ke Malaka pada abad ke-16, telah terdapat perkampungan besar dari pedagang Jawa yang diketuai oleh seorang kepala kampung. Orang-orang Jawa di Malaka juga membuat meriam sendiri secara swadaya, dimana meriam pada saat itu sama bergunanya dengan layar pada kapal dagang.[23]

Ketika penjelajah Iberia datang ke Asia Tenggara, penduduk setempat tidak takjub dengan kekuatan kapal dagang bersenjata berat Eropa. De Barros and Faria e Sousa menyebutkan bahwa saat jatuhnya kesultanan Malaka (1511), Albuquerque merebut 3.000 dari 8.000 artileri. Di antaranya, 2.000 terbuat dari kuningan dan sisanya dari besi, dalam gaya meriam Berço Portugis. Semua artileri memiliki pedati meriam yang tepat yang tidak dapat disaingi bahkan oleh Portugal.[24]:279[25]:22[26]:127 Meriam yang ditemukan berasal dari berbagai jenis: esmeril (meriam putar 1/4 sampai 1/2 pon,[27] mungkin merujuk pada cetbang atau lantaka), falconet (meriam putar cor perunggu yang lebih besar dari esmeril, 1 sampai 2 pon,[27] mungkin merujuk pada lela), saker berukuran sedang (meriam panjang atau culverin diantara 6-10 pon),[28][29]:385 dan bombard (meriam yang pendek, gemuk, dan berat).[30]:46 Orang Melayu juga memiliki 1 buah meriam besar yang cantik, dikirim oleh raja Calicut.[30]:47[31]:22 Banyaknya artileri di Malaka berasal dari berbagai sumber di kepulauan Nusantara: Pahang, Jawa, Brunei, Minangkabau, dan Aceh.[24]:279[32]:124[33]:30

Perlu dicatat bahwa, meskipun memiliki banyak artileri dan senjata api, senjata kesultanan Malaka umumnya dan sebagian besarnya dibeli dari orang Jawa dan Gujarat, di mana orang Jawa dan Gujarat bertugas sebagai operator senjata. Pada awal abad ke-16, sebelum kedatangan Portugis, orang Melayu adalah orang-orang tanpa senjata bubuk mesiu. Sejarah Melayu menyebutkan bahwa pada tahun 1509 mereka tidak mengerti "mengapa peluru membunuh", menunjukkan ketidakbiasaan mereka menggunakan senjata api dalam pertempuran, jika tidak dalam upacara.[34]:3 Sebagaimana dicatat Sejarah Melayu:

Setelah datang ke Melaka, maka bertemu, ditembaknya dengan meriam. Maka segala orang Melaka pun hairan, terkejut menengar bunyi meriam itu. Katanya, "Bunyi apa ini, sepert guruh ini?". Maka meriam itu pun datanglah mengenai orang Melaka, ada yang putus lehernya, ada yang putus tangannya, ada yang panggal pahanya. Maka bertambahlah hairannya orang Melaka melihat hal bedil itu. Katanya: "Apa namanya senjata yang bulat itu maka dengan tajamnya maka ia membunuh?" [35]:254-255

Meriam cetbang Majapahit tetap digunakan dan dilakukan improvisasi pada zaman Kesultanan Demak, terutama pada invasi Kerajaan Demak ke Malaka (1513). Bahan baku besi untuk pembuatan meriam jawa tersebut diimpor dari daerah Khurasan di Persia utara, terkenal dengan sebutan wesi kurasani.[36] Saat Portugis datang ke wilayah Nusantara, mereka menyebutnya sebagai Berço (dibaca: berso), istlah yang juga digunakan untuk menyebut meriam putar isian belakang (breech-loading swivel gun) buatan manapun, sedangkan orang Spanyol menyebutnya sebagai Verso.[10]:151

Masa kolonial (1600-1945)Sunting

 
Sebuah galai dari Banten, 4 cetbang dapat terlihat.

Ketika Belanda merebut benteng Somba Opu orang Makassar (1669), mereka merebut 33 meriam perunggu besar dan kecil, 11 meriam besi cor, 145 base (meriam putar isian belakang) dan 83 tabung pengisiannya, 60 senapan lontak, 23 senapan sundut, 127 laras senapan lontak, dan 8483 peluru.[29]:384

Meriam putar isian belakang perunggu yang disebut ba'dili,[37][38] dibawa oleh pelaut Makassar dalam pelayaran mencari teripang ke Australia. Matthew Flinders mencatat penggunaan meriam kecil di atas perahu Makassar di Northern Territory pada tahun 1803.[39] Vosmaer (1839) menulis bahwa para nelayan Makassar kadang-kadang membawa meriam kecil mereka ke darat untuk membentengi kubu pertahanan yang mereka bangun di dekat kampung pengolahan mereka untuk mempertahankan diri melawan orang Aborigin yang bermusuhan.[40] Dyer (sekitar tahun 1930) mencatat penggunaan meriam oleh orang Makassar, khususnya meriam isian belakang dari bahan perunggu dengan kaliber 2 inci (50,8 mm).[41]:64[3]:10

Amerika bertempur melawan suku Moro yang dilengkapi dengan meriam putar isian belakang di Filipina pada tahun 1904.[8]:505 Meriam-meriam ini biasanya disebut sebagai lantaka atau lantaka isian belakang.[42]

Cetbang yang masih adaSunting

Saat ini beberapa meriam cetbang tersimpan di:

  1. Museum Bali, Denpasar, Bali. Meriam Bali kategori cetbang ini terdapat di pelataran Museum Bali.
  2. Metropolitan Museum of Art, New York, Amerika Serikat. Meriam yang tersimpan disana diperkirakan berasal dari abad ke 15, terbuat dari perunggu dan berdimensi 37,7x16 inchi atau panjang 0,96 meter dan lebar 0,4 meter.[43]
  3. Museum Luis de Camoes di Makau mempunyai cetbang yang sangat berornamen. Tahun pembuatannya tidak diketahui.
  4. Museum Talaga Manggung, Majalengka, Jawa Barat. Berbagai cetbang masih terawat dengan baik. Adanya ritual mandi pusaka, termasuk cetbang, menjadikan cetbang sangat terawat.[44]
  5. Beberapa cetbang dapat ditemukan pada Museum Anthropologi Nasional Filipina di Manila.
  6. Museum Fatahillah memiliki meriam coak yang dilabeli sebagai "Meriam Cirebon", Pada dudukan tetap yang berornamentasi. Ukuran pajangannya adalah PxLxT 234x76x79 cm.[45]
  7. Beberapa contoh dan bagian-bagian cetbang dapat ditemukan di Rijksmuseum, Belanda, dilabeli sebagai lilla (meriam lela).
  8. Sebuah cetbang ditemukan di sungai Beruas, Perak, pada 1986. Sekarang ditampilkan di museum Beruas.[46]

Berbagai meriam cetbang juga ada di:

  1. Pantai Dundee, Northern Territory, Australia pada 2 Januari 2010, dikenal sebagai "Dundee Beach swivel gun". Dari hasil riset oleh Department of Arts & Museum, Northern Territory Government disimpulkan bahwa meriam putar yang ditemukan terbuat dari perunggu diperkirakan berasal dari tahun 1750, sebelum datangnya penjelajah Inggris James Cook.[47] Setelah dibandingkan dengan meriam kecil lain dari Eropa maupun Asia, meriam kecil tersebut lebih mendekati model meriam kecil dari Asia Tenggara (meriam Ternate, meriam Makassar, meriam Bali), dan kemungkinan besar itu berasal dari Makassar. Tidak ada dalam komposisi kimianya, gaya, atau bentuknya yang cocok dengan meriam putar isian belakang Portugis.[3]:11
  2. Dusun Bissorang, Kabupaten Kepualauan Selayar, Provinsi Sulawesi Selatan. Terdapat peninggalan meriam kuno berjenis cetbang yang diperkirakan berasal dari zaman Majapahit. Meriam ini dalam kondisi yang cukup baik dan dirawat oleh warga setempat. Warga setempat menyebut cetbang ini ba'dili atau Papporo Bissorang.[37][38]
  3. Desa Lubuk Mas di kecamatan Rawas Ulu, Kabupaten Musi Rawas Utara, Sumatera Selatan, Indonesia. Merupakan peninggalan era Mataram Islam (1587–1755) yang ada di Sumatera Selatan.[48]
  4. Cetbang beroda empat dapat ditemukan di Istana Panembahan Matan, Mulia Kerta, Kalimantan Barat.[49]
  5. Dua meriam dapat ditemukan di desa Elpa Putih, Kecamatan Amahai, Kabupaten Maluku Tengah. Diperkirakan berasal dari kerajaan-kerajaan Islam Jawa abad 16-17.[50]
  6. Dua buah meriam bernama Ki Santomo dan Nyi Santoni dapat ditemukan di Keraton Kasepuhan (di Cirebon). Mereka dilabeli sebagai "Meriam dari Mongolia".[51]

GaleriSunting

CatatanSunting

  1. ^ Salah satu jenis peluru sebar - saat ditembak mengeluarkan semburan api, serpihan dan butiran peluru, dan bisa juga panah. Ciri-ciri proyektil ini adalah pelurunya tidak menutupi keseluruhan lubang laras. Needham, Joseph (1986). Science and Civilisation in China, Volume 5: Chemistry and Chemical Technology, Part 7, Military Technology: The Gunpowder Epic. Cambridge: Cambridge University Press. Hal. 9 dan 220.

Senjata serupaSunting

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g h i j Averoes, Muhammad (2020). Antara Cerita dan Sejarah: Meriam Cetbang Majapahit. Jurnal Sejarah, 3(2), 89 - 100.
  2. ^ Museum Nasional (1985). Meriam-Meriam Kuno di Indonesia. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
  3. ^ a b c Clark, Paul (2013). Dundee Beach Swivel Gun: Provenance Report. Northern Territory Government Department of Arts and Museums. 
  4. ^ "Mengejar Jejak Majapahit di Tanadoang Selayar - Semua Halaman - National Geographic". nationalgeographic.grid.id. Diakses tanggal 2020-03-22. 
  5. ^ arthomoro. "MENGENAL CETBANG / MERIAM KERAJAAN MAJAPAHIT DARI JENIS , TIPE DAN FUNGSINYA ~ KOMPILASITUTORIAL.COM". Diakses tanggal 2020-03-22. 
  6. ^ a b c Manguin, Pierre-Yves (1976). "L'Artillerie legere nousantarienne: A propos de six canons conserves dans des collections portugaises". Arts Asiatiques. 32: 233–268. 
  7. ^ Mardiwarsito, L. (1992). Kamus Indonesia-Jawa Kuno. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 
  8. ^ a b c Ooi, Keat Gin (2004). Southeast Asia: A Historical Encyclopedia, from Angkor Wat to East Timor. ABC-CLIO. ISBN 9781576077702. 
  9. ^ "Cannons of the Malay Archipelago". www.acant.org.au. Diakses tanggal 2020-01-25. 
  10. ^ a b Wade, Geoff. (2012). Anthony Reid and the Study of the Southeast Asian Past. Institute of Southeast Asian Studies. ISBN 978-981-4311-96-0
  11. ^ Schlegel, Gustaaf (1902). "On the Invention and Use of Fire-Arms and Gunpowder in China, Prior to the Arrival of European". T'oung Pao. 3: 1–11.
  12. ^ Lombard, Denys (2005). Nusa Jawa: Silang Budaya, Bagian 2: Jaringan Asia. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Hal. 208.
  13. ^ Reid, Anthony (2011). Asia Tenggara dalam Kurun Niaga 1450-1680 Jilid II: Jaringan Perdagangan Global. Jakarta: Yayasan Pustaka Obor Indonesia. Hal. 255.
  14. ^ Raffles, Thomas Stamford (1830). The History of Java. London: John Murray, Albemarle Street. 
  15. ^ Yusof, Hasanuddin (September 2019). "Kedah Cannons Kept in Wat Phra Mahathat Woramahawihan, Nakhon Si Thammarat". Jurnal Arkeologi Malaysia. 32: 59–75. 
  16. ^ Pramono, Djoko (2005). Budaya Bahari. Gramedia Pustaka Utama. ISBN 9789792213768. 
  17. ^ Beauvoir, Ludovic (1870). A Voyage Round the World, Volume 2. J. Murray. hlm. 91. 
  18. ^ a b Apoorv shelke, Kalpesh Khatavkar, Nikhil Rane & Paresh Patil. The Bullet: Contains all basic Information. PediaPress.
  19. ^ a b Thomas Stamford Raffles, The History of Java, Oxford University Press, 1965, ISBN 0-19-580347-7, 1088 pages.
  20. ^ "PRASASTI SEKAR". penyuluhbudayabojonegoro.blogspot.co.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-06. Diakses tanggal 2017-01-17. 
  21. ^ Berg, C. C., 1927, Kidung Sunda. Inleiding, tekst, vertaling en aanteekeningen, BKI LXXXIII : 1-161.
  22. ^ Hidayat, Mansur (2013). Arya Wiraraja dan Lamajang Tigang Juru: Menafsir Ulang Sejarah Majapahit Timur. Denpasar: Pustaka Larasan. 
  23. ^ Furnivall, J.S (2010). Netherlands India: A Study of Plural Economy. Cambridge University Press. Halaman 9: "when Portuguese first came to Malacca they noticed a large colony of Javanese merchants under its own headman; the Javanese even founded their own cannon, which then, and for long after, were as necessary to merchant ships as sails."
  24. ^ a b Partington, J. R. (1999). A History of Greek Fire and Gunpowder (dalam bahasa Inggris). JHU Press. ISBN 978-0-8018-5954-0. 
  25. ^ Crawfurd, John (1856). A Descriptive Dictionary of the Indian Islands and Adjacent Countries. Bradbury and Evans. 
  26. ^ Albuquerque, Afonso de (1875). The Commentaries of the Great Afonso Dalboquerque, Second Viceroy of India, translated from the Portuguese edition of 1774 volume 3. London: The Hakluyt society. 
  27. ^ a b Manucy, Albert C. (1949). Artillery Through the Ages: A Short Illustrated History of the Cannon, Emphasizing Types Used in America. U.S. Department of the Interior Washington. hlm. 34. 
  28. ^ Lettera di Giovanni Da Empoli, with introduction and notes by A. Bausani, Rome, 1970, page 138.
  29. ^ a b Tarling, Nicholas (1992). The Cambridge History of Southeast Asia: Volume 1, From Early Times to C.1800. Cambridge University Press. ISBN 9780521355056. 
  30. ^ a b Charney, Michael (2004). Southeast Asian Warfare, 1300-1900. BRILL. ISBN 9789047406921. 
  31. ^ Crawfurd, John (1856). A Descriptive Dictionary of the Indian Islands and Adjacent Countries. Bradbury and Evans. 
  32. ^ Ismail, Norain B.T. (2012). Peperangan dalam Historiografi Johor: Kajian Terhadap Tuhfat Al-Nafis. Kuala Lumpur: Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya. 
  33. ^ Ayob, Yusman (1995). Senjata dan Alat Tradisional. Selangor: Penerbit Prisma Sdn Bhd. 
  34. ^ Charney, Michael (2012). Iberians and Southeast Asians at War: the Violent First Encounter at Melaka in 1511 and After. Di Waffen Wissen Wandel: Anpassung und Lernen in transkulturellen Erstkonflikten. Hamburger Edition.
  35. ^ Kheng, Cheah Boon (1998). Sejarah Melayu The Malay Annals MS RAFFLES No. 18 Edisi Rumi Baru/New Romanised Edition. Academic Art & Printing Services Sdn. Bhd.
  36. ^ Anonymous (2020). "Cetbang, Teknologi Senjata Api Andalan Majapahit". 1001 Indonesia. Diakses tanggal 22 March 2020. 
  37. ^ a b "Ditemukan, Meriam Kuno Peninggalan Majapahit di Selayar". www.kabarkami.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-06. Diakses tanggal 2017-01-17. 
  38. ^ a b Amiruddin, Andi Muhammad Ali (2017). Surga kecil Bonea Timur. Makassar: Pusaka Almaida. hlm. 15. ISBN 9786026253385. 
  39. ^ Flinders, Matthew (1814). A Voyage to Terra Australis. London: G & W Nichol. 
  40. ^ Vosmaer, J. N. (1839). "Korte beschrijving van het Zuid- Oostelijk schiereiland van Celebes, in het bijzonder van de Vosmaers-Baai of van Kendari". Verhandelingen van het Bataviaasch Genootschap van Kusten en Wetenschapen. 17: 63–184. 
  41. ^ Dyer, A. J. (1930). Unarmed Combat: An Australian Missionary Adventure. Edgar Bragg & Sons Pty. Ltd., printers 4-6 Baker Street Sydney. 
  42. ^ "National Museum of the Philippines, Part III (Museum of the Filipino People)". Wandering Bakya (dalam bahasa Inggris). 2014-08-15. Diakses tanggal 2020-06-18. 
  43. ^ "Cannon | Indonesia (Java) | Majapahit period (1296–1520) | The Met". The Metropolitan Museum of Art, i.e. The Met Museum. Diakses tanggal 2017-01-17. 
  44. ^ "Museum Talaga Manggung-Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi Jawa Barat". www.disparbud.jabarprov.go.id. Diakses tanggal 2018-06-30. 
  45. ^ "Museum Sejarah Jakarta". Rumah Belajar. Diakses tanggal 9 February 2019. 
  46. ^ Amran, A. Zahid (2018-09-22). "Kerajaan Melayu dulu dah guna senjata api berkualiti tinggi setaraf senjata buatan Jerman | SOSCILI" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-23. 
  47. ^ La Canna, Xavier (22 May 2014). "Old cannon found in NT dates to 1750s". Australian Broadcasting Corporation. 
  48. ^ Sukandar Rawas (2017-10-22), Meriam kuno lubuk mas, diakses tanggal 2018-05-27 
  49. ^ Rodee, Ab (11 August 2017). "Meriam Melayu". Picbear. Diakses tanggal 16 July 2018. [pranala nonaktif permanen]
  50. ^ Handoko, Wuri (July 2006). "Meriam Nusantara dari Negeri Elpa Putih, Tinjauan Awal atas Tipe, Fungsi, dan Daerah Asal". Kapata Arkeologi. 2: 68–87. 
  51. ^ "Palace Kasepuhan-Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi Jawa Barat". www.disparbud.jabarprov.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-10-05. Diakses tanggal 2020-09-01.