Bunda Teresa

aktivis dan pejuang HAM asal India

Bunda Maria Teresa Bojaxhiu[5] atau lebih dikenal sebagai Bunda Teresa (nama lahir Anjezë Gonxhe Bojaxhiu), yang dihormati sebagai Santa Teresa dari Kalkuta oleh Gereja Katolik setelah dikanonisasi, adalah seorang biarawati Katolik dan misionaris India berdarah Albania.[6] Beliau lahir di Üsküb (pada masa Dinasti Utsmaniyah, yang kemudian lebih dikenal dengan nama Skopje pada masa Yugoslavia dan Makedonia Utara), pada tanggal 26 Agustus 1910 dan meninggal di Kalkuta, India pada tanggal 5 September 1997 saat berumur 87 tahun. Dia merupakan seorang biarawati Katolik Roma keturunan Albania[7][8] dan berkewarganegaraan India[9] yang mendirikan Misionaris Cinta Kasih (bahasa Inggris: Missionaries of Charity; M.C.) di Kalkuta, India, pada tahun 1950. Selama lebih dari 47 tahun, dia melayani orang miskin, sakit, yatim piatu dan sekarat, serta membimbing ekspansi Misionaris Cinta Kasih yang pertama di seluruh India (yang selanjutnya berkembang di negara lain). Setelah kematiannya, dia mendapat gelar "Beata" (blessed dalam bahasa Inggris) oleh Paus Yohanes Paulus II.[10][11]


Teresa dari Kalkuta

MotherTeresa 090.jpg
Bunda Teresa pada pertemuan pro-life pada tahun 1986 di Bonn, Jerman
LahirAnjezë Gonxhe Bojaxhiu
(1910-08-26)26 Agustus 1910
Üsküp, Kosovo Vilayet, Kesultanan Utsmaniyah
(saat ini Skopje, Makedonia Utara)
Wafat5 September 1997(1997-09-05) (umur 87)
Kalkuta, Benggala Barat, India
(saat ini Kolkata, Benggala Barat, India)
Dihormati diGereja Katolik Roma
Beatifikasi19 Oktober 2003, Basilika Santo Petrus, Vatikan oleh Paus Yohanes Paulus II
Kanonisasi4 September 2016, Basilika Santo Petrus, Vatikan oleh Paus Fransiskus
Tempat zairahIbu Rumah Misionaris Cinta Kasih, Kalkuta, Benggala Barat, India
Pesta5 September
Atribut
Pelindung
Bunda Teresa
GelarSuperior jenderal
Data pribadi
AgamaKekristenan
KebangsaanPenduduk Utsmaniyah (1910–1912)
Penduduk Serbia (1912–1915)
Penduduk Bulgaria (1915–1918)
Penduduk Yugoslavia (1918–1943)
Warga negara Yugoslavia (1943–1948)
Penduduk India (1948–1950)
Warga negara India[3] (1950–1997)
Warga negara Albania[4] (1991–1997)
Amerika Serikat, kewarganegaraan kehormatan (dianugerahi pada 1996)
DenominasiGereja Katolik Roma
Tanda tanganMother Teresa, signature.svg
OrdoSuster-Suster Loreto
(1928–1948)
Misionaris Charitas
(1950–1997)
Kedudukan senior
Lama menjabat1950–1997
PenerusSr. Nirmala Joshi, MC
Bunda Teresa pada bulan Juni 1995.
Patung Bunda Teresa di Gunung Santo Thomas.

Pada tahun 1970-an, dia menjadi terkenal di dunia internasional karena pekerjaan kemanusiaan dan advokasi bagi hak-hak orang miskin dan tak berdaya, bahkan Misionaris Cinta Kasih yang didirikannya terus berkembang sepanjang hidupnya. Sebelum meninggal dunia, dia telah menjalankan 610 misi di 123 negara, termasuk penampungan dan rumah bagi penderita HIV/AIDS, lepra, dan TBC, program konseling untuk anak dan keluarga, panti asuhan, dan sekolah. Pemerintah, organisasi sosial, dan tokoh terkemuka telah terinspirasi dari karyanya, namun tak sedikit pula filosofi dan implementasi Bunda Teresa yang menghadapi banyak kritik. Dia menerima berbagai penghargaan, termasuk penghargaan pemerintah India Bharat Ratna (1980) dan Penghargaan Perdamaian Nobel pada tahun 1979. Bunda Teresa merupakan salah satu tokoh yang paling dikagumi dalam sejarah. Saat peringatan kelahirannya yang ke-100 pada tahun 2010, seluruh dunia menghormatinya dan karyanya dipuji oleh Presiden India, Pratibha Patil.[12]

Kehidupan awalSunting

 
Rumah Peringatan Bunda Teresa di Skopje.

Agnes Gonxha Bojaxhiu (Gonxha berarti "kuncup mawar" atau "bunga kecil" di Albania) lahir pada tanggal 26 Agustus 1910 di Üsküb, yang kemudian lebih dikenal dengan nama Skopje, sebuah kota yang menyimpang dari segi etnis, bahasa, agama, dan geologi dengan wilayah sekitarnya. Meskipun lahir pada tanggal 26 Agustus, dia menganggap 27 Agustus (hari ketika dia dibaptis) menjadi "ulang tahun"-nya.[13] Dia adalah anak bungsu dari pasangan Nikollë dan Drana Bojaxhiu.[14] Ayahnya, Nikollë Bojaxhiu (namanya berarti "pelukis") berasal dari Prizren, Kosovo, sementara ibunya diduga berasal dari sebuah desa dekat Đakovica, Kosovo.[15] Ayahnya yang terlibat dalam politik Albania meninggal pada tahun 1919 ketika ia berusia delapan tahun.[16] Setelah kematian ayahnya, ibunya membesarkannya sebagai seorang Katholik Roma.[17]

Menurut sebuah biografi yang ditulis oleh Joan Graff Clucas, pada masa kanak-kanak Agnes terpesona oleh cerita-cerita dari kehidupan misionaris dan pelayanan mereka di Benggala. Pada usia 12 tahun, dia merasa yakin dan berkomitmen untuk kehidupan beragama dan merasa terpanggil untuk melayani orang miskin.[18] Resolusi akhirnya diambilnya pada tanggal 15 Agustus 1928, sewaktu berdoa di kuil Madonna Hitam di Letnice, tempat dimana dia sering pergi berziarah.[19] Dia akhirnya memutuskan meninggalkan rumah pada usia 18 tahun untuk bergabung dengan Kesusteran Loreto di Irlandia sebagai misionaris dan tidak pernah lagi melihat ibu serta saudara perempuannya.[20]

Agnes pada awalnya pergi ke Biara Loreto di Rathfarnham, Irlandia, untuk belajar bahasa Inggris, bahasa yang digunakan oleh Kesusteran Loreto untuk mengajar anak-anak sekolah di India.[21] Dia tiba di India pada tahun 1929 dan memulai novisiatnya (pelatihan) di Darjeeling, dekat pegunungan Himalaya, tempat dirinya belajar bahasa Bengali dan mengajar di Sekolah St. Teresa, sebuah sekolah yang dekat dengan biaranya.[22] Dia mengambil sumpah agama pertamanya sebagai seorang biarawati pada tanggal 24 Mei 1931. Saat itu ia memilih untuk diberi nama Thérèse de Lisieux, santo pelindung para misionaris,[23][24] namun karena salah satu biarawati di biara sudah memilih nama itu, Agnes memilih pengejaan Spanyol, Teresa.[25]

Dia mengambil sumpah sucinya pada tanggal 14 Mei 1937, saat sedang pelayanan sebagai guru di sekolah biara Loreto di Entally, sebelah timur Kalkuta.[7][26] Teresa bertugas di sana selama hampir dua puluh tahun dan pada tahun 1944 diangkat sebagai kepala sekolah.[27]

Meskipun Teresa menikmati mengajar di sekolah, dia semakin terganggu oleh kemiskinan di sekitarnya.[28] Kelaparan di Benggala pada tahun 1943 membawa penderitaan serta kekerasan umat Hindu dan Muslim hingga membuat masyarakat dicekam oleh keputusasaan dan ketakutan.[29]

Misionaris Cinta KasihSunting

 
Misionaris cinta kasih dengan sari tradisional.

Pada tanggal 10 September 1946, Teresa mengalami "panggilan" saat bepergian dengan kereta api ke biara Loreto di Darjeeling dari Kalkuta untuk retret tahunannya. Pada saat itu juga, Ia mendengar kata "saya haus". "Saya meninggalkan biara dan membantu orang miskin sewaktu tinggal bersama mereka. Ini adalah sebuah perintah. Kegagalan akan mematahkan iman."[30]

Dia memulai pekerjaan misionarisnya bersama orang miskin pada 8 Desember 1948, meninggalkan jubah tradisional Loreto dengan sari katun sederhana berwarna putih dihiasi dengan pinggiran biru. Bunda Teresa mengadopsi kewarganegaraan India, menghabiskan beberapa bulan di Patna untuk menerima pelatihan dasar medis di Rumah Sakit Keluarga Kudus dan kemudian memberanikan diri ke daerah kumuh.[31][32] Ia mengawali sebuah sekolah di Motijhil (Kalkuta); kemudian ia segera membantu orang miskin dan kelaparan.[33] Pada awal tahun 1949, ia bergabung dalam usahanya dengan sekelompok perempuan muda dan meletakkan dasar untuk menciptakan sebuah komunitas religius baru untuk membantu orang-orang "termiskin di antara kaum miskin".

Usahanya dengan cepat menarik perhatian para pejabat India, termasuk perdana menteri yang menyampaikan apresiasinya.[34]

Teresa menulis dalam buku hariannya bahwa tahun pertamanya penuh dengan kesulitan. Ia tidak memiliki penghasilan dan harus memohon makanan dan persediaan. Teresa mengalami keraguan, kesepian dan godaan untuk kembali dalam kenyamanan kehidupan biara. Ia menulis dalam buku hariannya:

“Tuhan ingin saya masuk dalam kemelaratan. Hari ini saya mendapat pelajaran yang baik. Kemelaratan para orang miskin pastilah sangat keras. Ketika saya mencari tempat tinggal, saya berjalan dan terus berjalan sampai lengan dan kaki saya sakit. Saya bayangkan bagaimana mereka sakit jiwa dan raga, mencari tempat tinggal, makanan dan kesehatan. Kemudian kenikmatan Loreto datang pada saya. ‘Kamu hanya perlu mengatakan dan semuanya akan menjadi milikmu lagi,’ kata sang penggoda... Sebuah pilihan bebas, Tuhanku, cintaku untukmu, aku ingin tetap bertahan dan melakukan segala keinginan-Mu merupakan kehormatan bagiku. Aku tidak akan membiarkan satu tetes air mata jatuh karenanya.”.[35]

Teresa mendapatkan izin Vatikan pada 7 Oktober 1950 untuk memulai kongregasi keuskupan, yang kemudian menjadi Misionaris Cinta Kasih dan pada tanggal[36] Misinya adalah untuk merawat "yang lapar, telanjang, tunawisma, orang cacat, orang buta, penderita kusta, semua orang yang merasa tidak diinginkan, tidak dicintai, tidak diperhatikan seluruh masyarakat, orang yang telah menjadi beban bagi masyarakat dan dihindari oleh semua orang."

Kongregasi ini dimulai dengan 13 orang anggota di Kalkuta, kini telah lebih dari 4.000 suster menjalankan panti asuhan, rumah bagi penderita AIDS dan pusat amal di seluruh dunia, dan merawat para pengungsi, pecandu alkohol, orang buta, cacat, tua, orang miskin dan tunawisma, korban banjir, dan wabah kelaparan.[37]

Pada tahun 1952, Bunda Teresa membuka Home for the Dying pertama diatas lahan yang disediakan oleh kota Kalkuta. Dengan bantuan pejabat India, ia mengubah sebuah kuil Hindu yang ditinggalkan menjadi Kalighat Home for the Dying, sebuah rumah sakit gratis untuk orang miskin. Mereka yang dibawa ke rumah tersebut menerima perhatian medis dan diberikan kesempatan untuk meninggal dalam kemuliaan, menurut ritual keyakinan mereka; Muslim membaca Al-Quran, Hindu menerima air dari sungai Gangga, dan Katolik menerima Ritus Terakhir..[38] "Sebuah kematian yang indah," katanya, "adalah untuk orang-orang yang hidup seperti binatang, mati seperti malaikat - dicintai dan diinginkan."[38]

Bunda Teresa segera menyediakan tempat tinggal untuk mereka yang menderita penyakit Hansen, umumnya dikenal sebagai kusta dan menyebut tempat ini sebagai Shanti Nagar (Kota Kedamaian).[39] Para Misionaris Cinta Kasih juga mendirikan beberapa klinik kusta yang terjangkau di seluruh Kalkuta, menyediakan obat-obatan, perban dan makanan.

Bunda Teresa merasa perlu untuk membuat rumah bagi anak-anak yang hilang. Pada tahun 1955, ia membuka Nirmala Shisu Bhavan, sebagai perlindungan bagi yatim piatu dan remaja tunawisma.[40]

Pada tahun 1960-an, ordo ini telah membuka penampungan, panti asuhan dan rumah lepra di seluruh India. Bunda Teresa kemudian memperluas ordo di seluruh dunia. Rumah pertama di luar India dibuka di Venezuela pada tahun 1965 dengan lima suster.[41] Selanjutnya di Roma, Tanzania, dan Austria pada tahun 1968, dan selama tahun 1970, ordo ini membuka rumah dan yayasan di puluhan negara baik di Asia, Afrika, Eropa dan Amerika Serikat.[42] Pada tahun 2007, Misionaris Cinta Kasih berjumlah kurang lebih 450 bruder dan 5.000 biarawati di seluruh dunia, menjalankan 600 misi, sekolah dan tempat penampungan di 120 negara.[43]

Badan amal internasionalSunting

Pada tahun 1982 saat puncak Pengepungan Beirut, Bunda Teresa menyelamatkan 37 anak yang terjebak di garis depan sebuah rumah sakit dengan menengahi sebuah gencatan senjata sementara antara tentara Israel dan gerilyawan Palestina.[44] Ditemani oleh para pekerja Palang Merah, ia melakukan perjalanan melalui zona perang ke rumah sakit yang hancur untuk mengevakuasi para pasien muda.[45]

Ketika Eropa Timur mengalami peningkatan keterbukaan di akhir 1980-an, ia memperluas usahanya untuk negara-negara komunis yang sebelumnya menolak Misionaris Cinta Kasih dan memulai puluhan proyek. Ia tidak terpengaruh dengan kritik terhadap pendiriannya dalam melawan aborsi dan perceraian serta menyatakan, "Tidak peduli orang-orang mengatakan apa, Anda harus menerimanya dengan tersenyum dan melakukan pekerjaan anda sendiri." Ia mengunjungi Republik Sosialis Soviet Armenia setelah Gempa bumi Spitak 1988 dan bertemu dengan Nikolai Ryzhkov, Ketua Dewan Menteri.

Bunda Teresa bepergian untuk membantu dan melayani penderita kelaparan di Ethiopia, korban radiasi di Chernobyl, dan korban gempa di Armenia.[46][47][48] Pada tahun 1991, Bunda Teresa kembali untuk pertama kalinya ke tanah airnya dan membuka rumah Misionaris Cinta Kasih Bruder di Tirana, Albania.

Pada tahun 1996, ia menjalankan 517 misi di lebih dari 100 negara.[49] Selama bertahun-tahun, Bunda Teresa mengembangkan Misionaris Cinta Kasih untuk melayani "termiskin dari yang miskin" di 450 pusat di seluruh dunia. Rumah Misionaris Cinta Kasih pertama yang ada di Amerika Serikat didirikan di South Bronx, New York. Pada tahun 1984, ordo ini menjalankan 19 organisasi di seluruh negara.[50]

Penurunan kesehatan dan kematianSunting

Bunda Teresa menderita serangan jantung ketika di Roma pada tahun 1983, saat mengunjungi Paus Yohanes Paulus II. Setelah serangan kedua pada tahun 1989, ia menerima alat pacu jantung buatan. Pada tahun 1991, setelah berjuang melawan pneumonia saat di Meksiko, ia menderita masalah jantung lebih lanjut. Ia menawarkan untuk mengundurkan diri dari posisinya sebagai kepala Misionaris Cinta Kasih, tetapi para biarawati ordo dalam sebuah pemungutan suara yang rahasia, memilihnya untuk tetap menjabat. Bunda Teresa sepakat untuk melanjutkan pekerjaannya sebagai kepala ordo.

Pada April 1996, Bunda Teresa jatuh dan mematahkan tulang selangkanya. Pada bulan Agustus, ia menderita malaria dan gagal jantung di ventrikel kiri. Ia menjalani operasi jantung tetapi sudah jelas bahwa kesehatannya menurun. Ia dirawat di sebuah rumah sakit di California, dan ini telah menghasilkan beberapa kritik.[51] Uskup Agung Calcutta, Henry Sebastian D'Souza mengatakan, ia memerintahkan seorang pendeta untuk melakukan eksorsisme kepada Bunda Teresa atas izinnya saat ia pertama kali dirawat di rumah sakit dengan masalah jantung karena ia pikir mungkin ia diserang oleh iblis.[52]

Pada tanggal 13 Maret 1997, dia turun dari jabatannya sebagai kepala Misionaris Cinta Kasih dan memberi jabatannya kepada Suster Nirmala Joshi. Ia meninggal pada tanggal 5 September 1997.

Pada saat kematiannya, Misionaris Cinta Kasih telah memiliki lebih dari 4.000 suster dan persaudaraan dengan 300 anggota yang menjalankan 610 misi di 123 negara.[butuh rujukan] Ini termasuk penampungan dan rumah bagi penderita HIV/AIDS, kusta dan TBC, dapur umum, program konseling anak-anak dan keluarga, pembantu pribadi, panti asuhan, dan sekolah. Misionaris Cinta Kasih juga dibantu oleh wakil pekerja yang berjumlah lebih dari 1 juta pada tahun 1990-an.[53]

Bunda Teresa dibaringkan dalam ketenangan di Gereja St. Thomas, Kalkuta selama satu minggu sebelum pemakamannya pada September 1997. Ia diberi pemakaman kenegaraan oleh pemerintah India dalam rasa syukur atas jasanya kepada kaum miskin dari semua agama di India.[54] Kematiannya ditangisi baik di masyarakat sekuler dan religius. Dalam upetinya, Nawaz Sharif, Perdana Menteri Pakistan mengatakan bahwa Bunda Teresa adalah "seorang individu langka dan unik yang tinggal lama untuk tujuan yang lebih tinggi. Pengabdian seumur hidupnya untuk merawat orang miskin, orang sakit, dan kurang beruntung merupakan salah satu contoh pelayanan tertinggi untuk umat manusia."[55] Mantan Sekretaris Jenderal PBB, Javier Perez de Cuellar mengatakan: "Ia adalah Pemersatu Bangsa. Ia adalah perdamaian di dunia ini".[55]

KanonisasiSunting

Paus Yohanes Paulus II berpendapat bahwa Bunda teresa adalah wanita "terkudus" yang pernah ditemuinya. Maka dari itu, pada tahun 1999, sudah dimulai pengumpulan data untuk proses beatifikasi. Ditemukanlah bahwa Monika Besra adalah wanita India yang menderita tumor perut. Dia sudah menjalani proses pengobatan, tetapi tidak sembuh. Pemikirannya bahwa ia tidak akan hidup lama lagi. Suatu hari rasa sakit kembali mendera, Monika mengambil liontin Bunda Teresa dan rasa sakitnya pun hilang. Beberapa jam kemudian, tumornya dinyatakan sembuh.

Paus Yohanes Paulus II menganugelarkan gelar beata kepada Bunda Teresa, dan tanggal 5 September disahkan menjadi tanggal peringatan Bunda Teresa.

Pada tanggal 15 Maret 2016, Paus Fransiskus mengumumkan bahwa Bunda Teresa akan dikanonisasikan menjadi santa pada 4 September mendatang bersama empat orang suci lainnya.[56] Pada 4 September 2016, Bunda Teresa dikanonisasikan oleh Paus Fransiskus di Lapangan Santo Petrus, Vatikan. Ribuan orang menghadiri upacara tersebut, dengan 15 orang dari delegasi pemerintah dan 1.500 orang tunawisma dari seluruh Italia.[57][58]

FilmSunting

Pada tanggal 19 Oktober 2003, film tentang Bunda Teresa berjudul "Mother Teresa of Calccuta" dirilis. Tokoh Bunda Teresa sendiri diperankan oleh Olivia Hussey. Film tersebut berdurasi 110 menit.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Manik Banerjee (6 September 2017). "Vatican declares Mother Teresa a patron saint of Calcutta". Associated Press, ABC News.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 September 2017. Diakses tanggal 6 September 2017. 
  2. ^ "Mother Teresa to be named co-patron of Calcutta Archdiocese on first canonization anniversary". First Post. 4 September 2017. Diakses tanggal 5 September 2017. 
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Cannon2013
  4. ^ shqiptare, bota. "Kur Nënë Tereza vinte në Tiranë/2". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-09-18. Diakses tanggal 2020-10-19. 
  5. ^ Chawla, Navin (2003). Mother Teresa. New Delhi: Penguin. hlm. 1. ISBN 9780143031789. 
  6. ^ "Bunda Teresa". (2016). Encyclopædia Britannica. Diakses pada 5 September 2016.
  7. ^ a b Spink, Kathryn (1997). Mother Teresa: A Complete Authorized Biography. New York. HarperCollins, pp.16. ISBN 0-06-250825-3.
  8. ^ "Mother Teresa of Calcutta (1910–1997)". Vatican.va. Diakses tanggal 2010-08-24. 
  9. ^ "Mother Teresa | Humanitarian". Lucidcafe.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-07-24. Diakses tanggal 2010-08-24. 
  10. ^ Associate Press. (14 Oktober 2003). "Full house for Mother Teresa ceremony". CNN. Diakses pada 30 Mei 2007.
  11. ^ "Beata Mother Teresa". (2007). Encyclopædia Britannica. Diakses pada 30 Mei 2007.
  12. ^ DNAIndia.com, Commemorative coin on Mother Teresa released. Diakses pada 29 Agustus 2010
  13. ^ (2002) "Mother Teresa of Calcutta (1910–122997)". Vatican News Service. Diakses pada 30 Mei 2007.
  14. ^ Lester, Meera (2004). Saints' Blessing. Fair Winds. hlm. 138. ISBN 1592330452. Diakses tanggal 2008-12-14. 
  15. ^ 1910-1997., Teresa, Mother, Saint, (2007). Mother Teresa : come be my light : the private writings of the "Saint of Calcutta". Doubleday. ISBN 9780385520379. OCLC 123119836. 
  16. ^ Meskipun beberapa sumber mengatakan ia berumur 10 tahun ketika ayahnya meninggal, dalam sebuah wawancara dengan kakaknya, Vatikan mendokumentasikan usianya pada saat itu "sekitar delapan tahun".[butuh rujukan]
  17. ^ "Moder Teresa" (dalam bahasa Danish). Diakses tanggal 23-08-2010. Hendes forældre var indvandret fra Shkodra i Albanien; muligvis stammede faderen fra Prizren, moderen fra en landsby i nærheden af Gjakova. 
  18. ^ Clucas, Joan Graff. (1988). Mother Teresa. New York. Chelsea House Publications, hal. 24. ISBN 1-55546-855-1.
  19. ^ Meg Greene, Mother Teresa: A Biography, Greenwood Press, 2004, hal. 11.
  20. ^ Sharn, Lori (5 September 1997). "Mother Teresa dies at 87". USA Today. Diakses pada 30 Mei 2007.
  21. ^ Clucas, Joan Graff. (1988). Mother Teresa. New York. Chelsea House Publications, hal. 28–29. ISBN 1-55546-855-1.
  22. ^ Meg Greene, Mother Teresa: A Biography, Greenwood Press, 2004, hal. 17.
  23. ^ Sebba, Anne (1997).Mother Teresa: Beyond the Image. New York. Doubleday, hal.35. ISBN 0-385-48952-8.
  24. ^ "Blessed Mother Teresa of Calcutta and St. Therese of Lisieux: Spiritual Sisters in the Night of Faith". Thereseoflisieux.org. 2007-09-04. Diakses tanggal 2010-08-24. 
  25. ^ Meg Greene, Mother Teresa: A Biography, Greenwood Press, 2004, hal. 18.
  26. ^ Clucas, Joan Graff. (1988). Mother Teresa. New York. Chelsea House Publications, hal. 32. ISBN 1-55546-855-1.
  27. ^ Meg Greene, Mother Teresa: A Biography, Greenwood Press, 2004, hal. 25.
  28. ^ Spink, Kathryn (1997). Mother Teresa: A Complete Authorized Biography. New York. HarperCollins, hal. 18–21. ISBN 0-06-250825-3.
  29. ^ Spink, Kathryn (1997). Mother Teresa: A Complete Authorized Biography. New York. HarperCollins, hal. 18, 21–22. ISBN 0-06-250825-3.
  30. ^ Clucas, Joan Graff. (1988). Mother Teresa. New York. Chelsea House Publications, hal. 35. ISBN 1-55546-855-1.
  31. ^ Clucas, Joan Graff. (1988). Mother Teresa. New York. Chelsea House Publications, hal. 39. ISBN 1-55546-855-1.
  32. ^ "Blessed Mother Teresa". Encyclopædia Britannica Online. Encyclopædia Britannica. Diakses tanggal 2007-12-20. 
  33. ^ Clucas, Joan Graff. (1988). Mother Teresa. New York. Chelsea House Publications, hal. 48–49. ISBN 1-55546-855-1.
  34. ^ Williams, Paul (2002). Mother Teresa. Indianapolis. Alpha Books, hal. 57. ISBN 0-02-864278-3.
  35. ^ Spink, Kathryn (1997). Mother Teresa: A Complete Authorized Biography. New York. HarperCollins, hal. 37. ISBN 0-06-250825-3.
  36. ^ Williams, Paul (2002). Mother Teresa. Indianapolis. Alpha Books, hal. 62. ISBN 0-02-864278-3.
  37. ^ Spink, Kathryn (1997). Mother Teresa: A Complete Authorized Biography. New York. HarperCollins, hal. 284. ISBN 0-06-250825-3.
  38. ^ a b Spink, Kathryn (1997). Mother Teresa: A Complete Authorized Biography. New York. HarperCollins, hal. 55. ISBN 0-06-250825-3.
  39. ^ Sebba, Anne (1997).Mother Teresa: Beyond the Image. New York. Doubleday, hal. 62–63. ISBN 0-385-48952-8.
  40. ^ Clucas, Joan Graff. (1988). Mother Teresa. New York. Chelsea House Publications, hal. 58–59. ISBN 1-55546-855-1.
  41. ^ Spink, Kathryn (1997). Mother Teresa: A Complete Authorized Biography. New York. HarperCollins, pp.82. ISBN 0-06-250825-3.
  42. ^ Spink, Kathryn (1997). Mother Teresa: A Complete Authorized Biography. New York. HarperCollins, pp.286–287. ISBN 0-06-250825-3.
  43. ^ Slavicek, Louise (2007). Mother Teresa. New York; Infobase Publishing, hal. 90–91. ISBN 0-7910-9433-2.
  44. ^ CNN Staff, "Mother Teresa: A Profile", diperoleh dari CNN online pada 30 Mei 2007
  45. ^ Clucas, Joan Graff. (1988). Mother Teresa. New York. Chelsea House Publications, hal. 17. ISBN 1-55546-855-1.
  46. ^ Cooper, Kenneth J. (14 September 1997). "Mother Teresa Laid to Rest After Multi-Faith Tribute". The Washington Post. Diakses pada 30 Mei 2007
  47. ^ (30 Mei 2007) "A Vocation of Service". Eternal Word Television Network. Diakses pada 2 Agustus 2007.
  48. ^ Embassy of India in Armenia Official Website Diarsipkan 2007-03-20 di Wayback Machine.. Describes how Mother Teresa journeyed to Armenia in December 1988 following the great earthquake. She and her order established an orphanage there. Diakses pada 30 Mei 2007.
  49. ^ Williams, Paul (2002).Mother Teresa. Indianapolis. Alpha Books, hal. 199–204. ISBN 0-02-864278-3.
  50. ^ Clucas, Joan Graff. (1988). Mother Teresa. New York. Chelsea House Publications, hal. 104. ISBN 1-55546-855-1.
  51. ^ Irish Independent http://www.independent.ie/unsorted/features/easter-the-church-and-the-same-party-line-42461.html
  52. ^ Bindra, Satinder (7 September 2001). "Archbishop: Mother Teresa underwent exorcism Diarsipkan 2005-09-17 di Wayback Machine.". CNN Diakses pada 30 Mei 2007.
  53. ^ "Mother Teresa – The Nobel Peace Prize 1979". Nobel Prize.org. The Nobel Foundation. 1979. Diakses tanggal 2009-10-15. [pranala nonaktif]
  54. ^ Associated Press (14 September 1997). ""India honors nun with state funeral". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2005-03-06. Diakses tanggal 2011-10-16. ". Houston Chronicle. Diakses pada 30 Mei 2007.
  55. ^ a b (16 Oktober 2006) Online Memorial Tribute to Mother Teresa. ChristianMemorials.com. Diakses pada 2 Agutus 2007.
  56. ^ "[1]", diakses tanggal 16 Maret 2016.
  57. ^ Povoledo, Elisabetta (2016-09-03). "Mother Teresa Is Made a Saint by Pope Francis". The New York Times. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2016-09-04. 
  58. ^ "Mother Teresa declared saint by Pope Francis at Vatican ceremony - BBC News" (dalam bahasa bahasa Inggris). Diakses tanggal 2016-09-04. 

Pranala luarSunting

Didahului oleh:
Anwar El Sadat, Menachem Begin
Penghargaan Nobel Perdamaian
1979
Diteruskan oleh:
Adolfo Pérez Esquivel
Jabatan Gereja Katolik
Ciptaan baru Pemimpin Umum Misionaris Cinta Kasih
1950–1997
Diteruskan oleh:
Suster Nirmala Joshi, M.C.