Kertabhumi

(Dialihkan dari Brawijaya V)

Bhre Kertabhumi / Prabu Sri Singhanegara Wijayakusuma[1] / Dyah Singhanegara Wijayakusuma / Singhawardhana Dyah Wijayakusuma /Raden Alit/ R. Angkawijaya /R.Bratanjung atau Kung-ta-bu-mi atau disingkat Brawijaya V adalah raja Majapahit Dinasti Rajasa Terakhir / Brawijaya ingkang Pamungkas (1468-1474) yang berkedudukan di Kertabhumi / wilwatiktapura, Trowulan ,Mojokerto, Jawa Timur). Beliau merupakan putra bungsu Rajasawardhana (Raja Majapahit ke-8).

Prabu Singhanegara Wijayakusuma
Bhre Kertabhumi
Maharaja Majapahit ke 11
Berkuasa1468-1474
PendahuluSuraprabhawa
PenerusDyah Ranawijaya
Kematian1478
AyahRajasawardhana
IbuManggalawardhani Bhre Tanjungpura
Pasangan
Anak
Pernikahan dengan Dewi Dwarawati :
Pernikahan dengan Dewi Kian :
Pernikahan dengan Dewi Wandan Kuning :

Nama beliau dikenal melalui Prasasti Jiyu, Serat Pararaton, Kakawin Banawa Sekar, Suma Oriental, Babad Tanah Jawi, Serat Kanda dan Serat Pranitiradya.Bhre Kertabhumi Dyah Wijayakusuma diketahui pernah diasuh pamannya seorang adipati Kediri/Bhre Keling.

Bhre Kertabhumi dikenal sebagai penguasa Majapahit setelah mengalahkan pamannya, Suraprabhawa (Raja Majapahit ke-10). Bhre Kertabhumi merupakan ayah dari Raden Patah, Ratna Pambayun dan 115 anak lainnya.[2]

Prabu Kertabhumi merupakan Raja dari Dinasti Rajasa yang terakhir (Dinasti Rajasa adalah dinasti keturunan Ken Arok), yang setelah itu digulingkan oleh sepupunya, Adipati Kediri zaman majapahit yaitu Girindrawardhana Dyah Ranawijaya.

Merebut Takhta Majapahit sunting

Menurut Pararaton, pada tahun 1468, Bhre Kertabhumi melakukan pemberontakan terhadap pamannya yang bernama Suraprabhawa (Singhawikramawardhana), adik Rajasawardhana, karena ia adalah putra Rajasawardhana, yang merasa lebih berhak atas takhta Majapahit dibanding pamannya itu. Pemerintahan Suraprabhawa berakhir tahun 1468 dan digantikan oleh keponakannya, yaitu Bhre Kertabhumi putra Rajasawardhana. Suraprabhawa beserta keluarganya kemudian melarikan diri ke daerah Keling, Daha. Pararaton memang tidak menyebut dengan jelas kalau Bhre Kertabhumi adalah raja yang menggantikan Suraprabhawa. Justru dalam kronik Cina dari Kuil Sam Po Kong, diketahui kalau Kung-ta-bu-mi adalah penguasa Majapahit yang memerintah sampai meninggal pada tahun 1478.

Dikalahkan Girindrawardhana sunting

Menurut Prasasti Jiyu yang dibuat tahun 1474, oleh Dyah Ranawijaya (Girindrawardhana). Kertabhumi dikalahkan oleh Dyah Ranawijaya, raja Majapahit yang sejak tahun 1474 menggantikan Singhawikramawardhana. Hal ini diperkuat juga dalam Prasasti Petak, Ranawijaya mengaku bahwa ia telah mengalahkan Bhre Kertabhumi,[3] serta memindahkan ibu kota Majapahit ke Daha (Kediri). Bhre Kertabhumi kemudian melarikan diri ke daerah Demak. Peristiwa perebutan kekuasaan ini kemudian memicu perang antara Majapahit melawan Demak, karena penguasa Demak adalah keturunan Bhre Kertabhumi. Hingga pada tahun 1478, setelah Bhre Kertabhumi wafat, Raden Patah putra Bhre Kertabhumi mendirikan Kerajaan Demak dan memisahkan diri dari Majapahit.

Keluarga dan keturunan sunting

 

  • Kakek: Kertawijaya (Brawijaya I)
  • Ayah: Rajasawardhana
  • Ibu: Manggalawardhani Bhre Tanjungpura
  • Saudara:
  • Istri :
    • Dewi Amarawati/dwarawati (champa)
    • Siu Ban Chi (tiongkok)
    • Dewi Wandhan Kuning (sulawesi)
    • Dewi Kian (cina palembang)
  • Anak:
    • Ratu Ratna Pambayun(mojokerto)
    • Raden Patah (demak)
    • Bondan Kajawan (mataram)
    • Bathara Katong (wengker)
    • Raden Jaka Ketul
    • Harya Tarunaba/jokoKretek(makasar)
    • Harya Dilah (palembang)
    • Jaran Panoleh (songenep)
    • Harya Dewa Ketuk (bali)
    • Harya prabangkara (pergi ke cina)
    • Harya Kuwik (borneo)
    • Jakasujalma (suralegawa/blambangan)
    • Raden Surenggana (perang demak)
    • Retno bintara (nusa barung)
    • Retnokedaton(umbul kendat pengging)
    • Retno Kumolo (jipang)
    • jaka mulya gajah premada (sragen)
    • Retno Marlangen (Lowano)
    • Raden Gugur/sunan Lawu
    • DLL


  • Cucu:
    • Pati Unus
    • Trenggana
    • Nyai Ageng Ngerang
    • Ki Getas Pandawa
    • Ki Ageng Wanasaba, lainnya
    • kebo kanigoro
    • kebo amiluhur
    • kebo kenongo

Referensi sunting

  • Babad Majapahit dan Para Wali (Jilid 3). 1989. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Proyek Penerbitan Buku Sastra Indonesia dan Daerah
  • Babad Tanah Jawi. 2007. (terj.). Yogyakarta: Narasi
  • H.J. de Graaf dan T.H. Pigeaud. 2001. Kerajaan Islam Pertama di Jawa. Terj. Jakarta: Pustaka Utama Grafiti
  • J.L.A. Brandes, 1897, Pararaton (Ken Arok) of het boek der Koningen van Tumapěl en van Majapahit. Uitgegeven en toegelicht. Batavia: Albrecht; 's Hage: Nijhoff. VBG 49.1.
  • Poesponegoro & Notosusanto (ed.). 1990. Sejarah Nasional Indonesia Jilid II. Jakarta: Balai Pustaka.
  • Slamet Muljana. 2005. Runtuhnya Kerajaan Hindu-Jawa dan Timbulnya Negara-Negara Islam di Nusantara (terbitan ulang 1968). Yogyakarta: LKIS
  1. ^ Fakir, Suparman Al (2023-10-12). BABAD GLAGAHWANGI. Uwais Inspirasi Indonesia. ISBN 978-623-133-157-1. 
  2. ^ "Silsilah Raja Majapahit : Inilah Daftar 117 Anak Prabu Brawijaya V | Diantaranya Mungkin leluhur Anda". Website Resmi Desa Jatimulyo Kecamatan Petanahan Kabupaten Kebumen. Diakses tanggal 2024-02-02. 
  3. ^ Poesponegoro & Notosusanto (1990), hal. 448-451.