Bahasa Mandarin Kuno

bahasa lisan di Tiongkok bagian utara selama Dinasti Jin dan Yuan (abad ke-12 hingga ke-14)

Bahasa Mandarin Kuno (juga disebut bahasa Mandarin Awal) adalah ragam bahasa Tionghoa selama Dinasti Jin yang diperintah oleh Jurchen dan Dinasti Yuan yang dipimpin oleh Mongol (abad ke-12 hingga ke-14). Aliran baru sastra vernakular didasarkan pada bahasa ini, termasuk sajak, drama dan bentuk cerita, seperti Qu dan Sanqu.

Mandarin Kuno
Mandarin Awal
WilayahDataran Tiongkok Utara
Eraabad ke-12 hingga ke-14, kemudian berkembang menjadi bahasa Mandarin Pertengahan.
Bentuk awal
Hanzi
Aksara Phagspa (bukti langsung secara fonetik)
Kode bahasa
ISO 639-3
GlottologTidak ada

Fonologi Mandarin Kuno telah disimpulkan dari aksara Phagspa, sebuah aksara yang dibuat pada tahun 1269 untuk beberapa bahasa Kekaisaran Mongol, termasuk bahasa Tionghoa, dan dari dua kitab sajak berjudul Menggu Ziyun (1308) dan Zhongyuan Yinyun (1324). Dialek-dialek sajak berbeda dalam beberapa perincian, tetapi menunjukkan banyak ciri khas dialek Mandarin Modern, seperti pengurangan dan penghilangan konsonan letup akhir dan penataan ulang empat nada dari bahasa Tionghoa Pertengahan.

IstilahSunting

Istilah "Mandarin", sebagai terjemahan harfiah dari Guānhuà (官話, berarti "bahasa para menteri" atau "bahasa para pejabat"), pada awalnya hanya merujuk pada basantara di Dinasti Ming dan Qing, yang didasarkan pada berbagai dialek utara. Sejak itu, istilah ini diperluas sehingga dapat juga merujuk ke bahasa Tionghoa Baku dan dialek utara berkerabat dekat dari abad ke-12 hingga saat ini.[1]

Bahasa ini juga pernah disebut Hàn'ér yányǔ (漢兒言語, berarti "bahasa 'Hàn'ér'") atau Hànyǔ dalam buku pelajaran berbahasa Tionghoa-Korea berjudul Nogeoldae, dinamai dari Hàn'ér atau Hànrén yang digunakan oleh bangsa Mongol untuk mata pelajaran di wilayah utara sebelumnya diperintah oleh Dinasti Jin, berbeda dengan Nánrén untuk dialek-dialek di bekas Dinasti Song Selatan.[2]

SumberSunting

 
Sebuah halaman dalam Menggu Ziyun yang mencakup suku kata tsim berubah menjadi lim (ditulis dalam aksara Phagspa di bagian atas).

Tiongkok memiliki tradisi keilmuan fonologi yang mapan dan konservatif dalam kitab-kitab sajak dan penjelasan tabel sajak. Misalnya, sistem fonologi Guangyun abad ke-11 hampir identik dengan Qieyun abad ke-7, menyamarkan perubahan pelafalan selama periode tersebut.[3] Pengecualian langka adalah saduran Shao Yong dari tabel sajak, tanpa mengacu pada tradisi Qieyun, untuk menjelaskan fonologi bahasa di Kaifeng pada abad ke-11.[4]

Efek samping dari kekuasaan asing di Tiongkok bagian utara antara abad ke-12 dan ke-14 disebabkan melemahnya banyak kebiasaan kuno. Aliran baru sastra vernakular seperti puisi Qu dan Sanqu muncul, serta penjelasan tentang bahasa saat itu yang mengungkapkan seberapa banyak bahasa telah berubah.[5]

Sistem penulisan aksara fonetis pertama untuk bahasa Tionghoa dibuat oleh biksu dan pemimpin Buddha Tibet bernama Drogön Chögyal Phagpa (Wylie: 'gro mgon chos rgyal 'phags pa) atas perintah kaisar Mongol Kublai Khan, yang disebut sebagai aksara Phagspa, yang diumumkan pada tahun 1269, adalah turunan secara langsung dari aksara Tibet yang awalnya ditujukan untuk bahasa Mongolia tetapi kemudian juga digunakan ke bahasa lain di kekaisaran, termasuk bahasa Tionghoa. Penggunaannya terbatas sampai bubarnya Dinasti Yuan pada tahun 1368.[6] Aksara fonetis ini menunjukkan beberapa pengaruh fonologi tradisional, khususnya termasuk letup bersuara dan frikatif yang diyakini sebagian besar cendekiawan telah menghilang dalam dialek Mandarin pada saat itu.[7] Namun, suku kata nada centang (diakhiri dengan letupan /p/, /t/, atau /k/ dalam bahasa Tionghoa Pertengahan) semuanya ditulis dengan akhiran letup glotal (nada lain tidak ditandai oleh aksara tersebut).

 
Kelompok sajak Zhongyuan Yinyun 侵尋 (-im, -əm), terbagi menjadi empat nada.

Menggu Ziyun adalah sebuah kitab sajak Tionghoa berdasarkan sistem aksara Phagspa. Kata pengantar dari satu-satunya halaman dari kitab tersebut yang masih bertahan diperkirakan ditulis pada tahun 1308, tetapi juga diyakini meniru sistem aksara Phagspa. Kitab tersebut diyakini didasarkan pada suatu kamus masa lalu dari zaman Dinasti Song, khususnya Lǐbù yùnlüè (禮部韻略) yang diterbitkan oleh Kementerian Keagamaan Dinasti Song pada tahun 1037. Bagian depan mencakup daftar huruf-huruf Phagspa yang dipetakan ke dalam 36 awalan sesuai tradisi tabel sajak, dengan huruf vokal lebih lanjut. Entri dikelompokkan ke dalam 15 kelas sajak yang berhubungan erat dengan 16 kelas sajak yang luas dari tabel. Dalam setiap kelas sajak, entri dikelompokkan berdasarkan ejaan Phagspa akhir dan kemudian dengan empat nada Tionghoa Pertengahan, yang terakhir tidak ditunjukkan oleh ejaan Phagspa.[8]

Permulaan yang lebih mendasar dari tradisi tabel sajak dimulai dalam Zhongyuan Yinyun, ditulis oleh Zhōu Déqīng (周德清) pada tahun 1324 sebagai panduan untuk ketentuan bersajak qu, sebuah bentuk syair vernakular baru. Entri dikelompokkan ke dalam 19 kelas sajak masing-masing ditandai oleh sepasang karakter contoh. Kelas sajak terbagi lagi berdasarkan nada dan kemudian ke dalam kelompok-kelompok homofon, tanpa petunjuk pelafalan lainnya. Nada genap ( píng) dibagi menjadi nada atas dan bawah, masing-masing disebut 陰平 yīnpíng dan 陽平 yángpíng.[9] Suku kata dalam nada centang disebarkan antara nada lainnya, tetapi ditempatkan setelah suku kata lain dengan penanda seperti 入聲作去聲 (rùshēng zuò qùshēng secara harfiah berarti "nada masuk sebagai nada permulaan").

KosakataSunting

Sastra vernakular yang berkembang pada periode ini juga menunjukkan kosakata dan sintaksis bahasa Mandarin yang sangat khas, meskipun beberapa, seperti kata ganti orang ketiga (), dapat ditelusuri kembali telah ada pada zaman Dinasti Tang.[10]

ReferensiSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Norman (1988), hlm. 23, 136.
  2. ^ Kaske (2008), hlm. 46.
  3. ^ Norman (1988), hlm. 25, 49.
  4. ^ Pulleyblank (1999), hlm. 125.
  5. ^ Norman (1988), hlm. 49–50.
  6. ^ Coblin (2006), hlm. 1–3.
  7. ^ Norman (1988), hlm. 51–52.
  8. ^ Coblin (2006), hlm. 6, 9–15.
  9. ^ Norman (1988), hlm. 49.
  10. ^ Norman (1988), hlm. 111–132.

Daftar pustakaSunting

  • Coblin, W. South (2000a), "A brief history of Mandarin", Journal of the American Oriental Society, 120 (4): 537–552, doi:10.2307/606615, JSTOR 606615. 
  • ——— (2000b), "A diachronic study of Míng Guānhuá phonology", Monumenta Serica, 48: 267–335, doi:10.1080/02549948.2000.11731346, JSTOR 40727264. 
  • ——— (2006), A Handbook of 'Phags-pa Chinese, ABC Dictionary Series, Honolulu: University of Hawai'i Press, ISBN 978-0-8248-3000-7. 
  • Hsueh, F.S. (1975), Phonology of Old Mandarin, Mouton De Gruyter, ISBN 978-90-279-3391-1. 
  • Kaske, Elisabeth (2008), The Politics of Language in Chinese Education, 1895–1919, BRILL, ISBN 978-90-04-16367-6. 
  • Norman, Jerry (1988), Chinese, Cambridge University Press, ISBN 978-0-521-29653-3. 
  • ——— (1999). "Vocalism in Chinese dialect classification". Dalam Simmons, Richard VanNess. Issues in Chinese Dialect Description and Classification. Journal of Chinese Linguistics Monograph Series. Journal of Chinese Linguistics monograph series. hlm. 193–203. JSTOR 23825680. 
  • Pulleyblank, Edwin G. (1971), "Late Middle Chinese, Part II" (PDF), Asia Major, 16: 121–166, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2021-12-18, diakses tanggal 2022-10-03. 
  • ——— (1978), "The nature of the Middle Chinese tones and their development to Early Mandarin", Journal of Chinese Linguistics, 6 (2): 173–203, JSTOR 23752830. 
  • ——— (1984), Middle Chinese: a study in historical phonology, Vancouver: University of British Columbia Press, ISBN 978-0-7748-0192-8. 
  • ——— (1991), A lexicon of reconstructed pronunciation in Early Middle Chinese, Late Middle Chinese and Early Mandarin, Vancouver: UBC Press, ISBN 978-0-7748-0366-3. 
  • ——— (1999), "Chinese traditional phonology", Asia Major, 12 (2): 101–137, JSTOR 41645549. 
  • Stimson, Hugh M. (1977), "Phonology of Old Mandarin by F.S. Hsueh", Language, 53 (4): 940–944, doi:10.2307/412925, JSTOR 412925. 

Pustaka lanjutanSunting

  • Dong, Tonghe (1954), Zhōngguó yǔyīn shǐ 中國語音史 [Historical Chinese Phonology], Taipei. 
  • Li, Wen-Chao (1999), A Diachronically-motivated Segmental Phonology of Mandarin Chinese, Peter Lang, ISBN 978-0-8204-4293-8. 
  • Shen, Zhongwei (2015), "Early Mandarin seen from ancient Altaic scripts", dalam S-Y. Wang, William; Sun, Chaofen, The Oxford Handbook of Chinese Linguistics, Oxford: Oxford University Press, hlm. 91–103, ISBN 978-0-19-985633-6. 
  • Stimson, Hugh M. (1966), The Jongyuan In Yunn: a guide to Old Mandarin pronunciation, Far Eastern Publications, Yale University. 

Pranala luarSunting