Aswanto

hakim Mahkamah Konstitusi Republik Indonesia

Prof. Dr. Aswanto, S.H., M.Si., D.F.M. (lahir 17 Juli 1964) adalah seorang akademisi dan hakim Indonesia. Ia menjabat sebagai Hakim Konstitusi Republik Indonesia mulai 21 Maret 2014, dan sebagai Wakil Ketua sejak 2 April 2018. Sebelum berkarier sebagai hakim, Aswanto merupakan Guru Besar Ilmu Hukum Pidana dan Hak Asasi Manusia di Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin di Makassar.

Yang Mulia
Aswanto
Aswanto.jpg
Wakil Ketua Mahkamah Konstitusi ke-6
Mulai menjabat
2 April 2018
PendahuluAnwar Usman
Hakim Konstitusi Republik Indonesia
Mulai menjabat
21 Maret 2014
PresidenSusilo Bambang Yudhoyono
Joko Widodo
Informasi pribadi
Lahir17 Juli 1964 (umur 58)
Komba, Larompong, Luwu, Sulawesi Selatan, Indonesia
KewarganegaraanIndonesia
KebangsaanIndonesia
Alma materUniversitas Hasanuddin
Universitas Gadjah Mada
Universitas Airlangga
PekerjaanHakim
ProfesiAkademisi

Kehidupan awalSunting

Aswanto lahir di desa Komba, Kecamatan Larompong, Kabupaten Luwu, Sulawesi Selatan yang terletak dekat dengan Palopo. Ayahnya adalah seorang guru. Ia lulus dari SMA Negeri 2 Makassar pada tahun 1986 dan meraih gelar Sarjana Hukum dari Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin pada tahun 1986.[1]

Aswanto meneruskan kuliah magister dalam bidang ilmu ketahanan nasional di Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta (lulus 1992) dan doktor ilmu hukum di Universitas Airlangga, Surabaya (lulus 1999).[2] Disertasi doktoralnya membahas tentang hak asasi manusia.[1][3] Ia juga mendapatkan predikat diploma dalam bidang kedokteran forensik dan HAM dari Universitas Groningen pada tahun 2002.[1]

Karier akademikSunting

Selepas lulus, Aswanto langsung mengajar di alma maternya. Ia merupakan pakar dalam bidang hukum pidana dan hak asasi manusia, dan telah dikukuhkan menjadi seorang guru besar di Unhas.[4] Selain di Unhas, ia juga mengajar di Universitas Muslim Indonesia dan Universitas Kristen Indonesia Paulus.[1] Dari tahun 2010 hingga 2014, Aswanto menjabat sebagai Dekan Fakultas Hukum Univeritas Hasanuddin, setelah sebelumnya sempat menjabat sebagai ketua departemen ilmu pidana.[1][5]

Di Makassar, Aswanto aktif di beberapa posisi pemerintahan, seperti menjadi Ketua Pengawas Pemilihan Umum Provinsi Sulawesi Selatan pada pemilihan umum 2004, anggota Dewan Kehormatan KPU Sulawesi Selatan, dan Ketua Ombudsman Kota Makassar (2008-10).[1]

Di luar kampus dan pemerintahan, Aswanto pernah menjabat sebagai koordinator penelitian dan pengembangan di Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem).[1]

Hakim KonstitusiSunting

Periode pertama (2014-19)Sunting

Sebelum bertugas di Mahkamah Konstitusi, Aswanto pernah dipilih menjadi anggota panitia seleksi Dewan Etik MK pada tahun 2013. Ia bertugas bersama mantan hakim MK Mohammad Laica Marzuki dan Wakil Ketua Umum PB Nahdlatul Ulama Slamet Effendy Yusuf.[6]

Aswanto mengikuti seleksi terbuka untuk posisi Hakim Konstitusi yang diadakan oleh Dewan Perwakilan Rakyat pada tahun 2013. Ia berhasil masuk ke dalam empat nama yang diajukan oleh tim pakar ke Komisi III DPR yang membidangi hukum, bersama Wahiduddin Adams, Ni’matul Huda, dan Atip Latipulhayat.

Dalam proses seleksinya, Aswanto berjanji untuk tidak terlibat dalam suap seperti yang menjerat mantan Ketua MK Akil Mochtar.[7] Latar belakangnya sebagai seorang guru besar ilmu pidana juga sempat dipertanyakan, terutama oleh karena fungsi MK yang erat dengan hukum tata negara dan hukum administrasi negara.[2] Aswanto mempertahankan kualifikasi akademisnya dalam bidang hak asasi manusia dan pengalamannya dalam pengawasan pemilihan umum, salah satu kewenangan absolut MK.[1]

Dalam sidang pleno Komisi III DPR pada 6 Maret 2014, Aswanto berhasil terpilih menjadi Hakim Konstitusi setelah meraih 23 suara, di bawah Wahiduddin Adams yang meraih 46 suara. Keduanya menggantikan kursi hakim yang ditinggalkan oleh Akil Mochtar dan Harjono.[8] Aswanto dilantik oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada 21 Maret 2014 di Istana Negara.[9]

Terpilihnya Aswanto ke MK didukung oleh Ketua Komisi Yudisial Eman Suparman[10] dan anggota Komisi III Muhammad Nasir Djamil, namun dikritik oleh beberapa kalangan dari lembaga swadaya masyarakat dan koalisi masyarakat sipil yang menilai bahwa kompetensi dan integritasnya "cacat".[8]

Pada 2 April 2018, Aswanto terpilih menjadi Wakil Ketua MK setelah mengalahkan Hakim Saldi Isra untuk periode 2018-2020, menggantikan Anwar Usman yang terpilih menjadi Ketua.[11]

Periode kedua (2019-24)Sunting

Bersama Wahiduddin Adams, Aswanto kembali terpilih ke MK melalui sidang pleno Komisi III DPR pada 12 Maret 2019.[12] Ia dilantik oleh Presiden Joko Widodo di Istana Negara pada 21 Maret 2019.[13]

Aswanto kemudian terpilih kembali menjadi Wakil Ketua MK untuk periode 2019-2021 pada bulan Maret 2019, setelah I Dewa Gede Palguna mengundurkan diri dari pencalonan.[14]

Aswanto melaporkan kekayaan sebesar Rp12,195 miliar pada Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) tahun 2019.[15]

Pandangan hukumSunting

In re 284, 285, & 292 KUHP (2017)Sunting

Dalam perkara pengujian pasal kesusilaan pada Kitab Undang-Undang Hukum Pidana,[16] Aswanto adalah salah satu dari empat hakim (bersama Adams, Anwar Usman, dan Arief Hidayat) yang berpandangan bahwa pasal 28J ayat (2) Undang-Undang Dasar 1945 menegaskan jati diri konstitusional sebagai sebuah "konstitusi yang berketuhanan", sehingga permohonan untuk memperluas penafsiran pasal kesusilaan di KUHP harus diterima.[17] Hakim Saldi Isra, Maria Farida Indrati, I Dewa Gede Palguna, Manahan Sitompul, dan Suhartoyo membentuk mayoritas pada mahkamah yang terbagi 5-4.[18]

Aswanto dalam pendapatnya berpandangan bahwa apabila ada norma pada peraturan perundang-undangan yang bertentangan dengan norma-norma agama, maka peraturan perudang-undangan tersebut harus disesuaikan. Ia juga berpendapat bahwa konsep perzinaan sebagaimana yang diatur oleh KUHP hanya meliputi adultery (perzinaan) saja, dan MK dapat mengembalikan konsep zina sesuai norma yang berlaku di masyarakat Indonesia tanpa berperan sebagai legislator positif yang memperluas ruang lingkup suatu tindak pidana.[19]

RujukanSunting

  1. ^ a b c d e f g h Profil MK.
  2. ^ a b Hendrianto, hlm. 220.
  3. ^ "Siapa saja hakim Mahkamah Konstitusi yang akan memutus sengketa pilpres 2019?". BBC Indonesia. 27 Juni 2019. Diakses tanggal 2 Juni 2020. 
  4. ^ "Wakil Ketua Mahkamah Konstitusi Bawakan Kuliah Umum di FH Unhas". unhas.ac.id (Universitas Hasanuddin). 13 Maret 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-09-20. Diakses tanggal 2 Juni 2020. 
  5. ^ "Departemen Hukum Pidana". lawfaculty.unhas.ac.id (Fakultas Hukum Unhas). Diakses tanggal 2 Juni 2020. 
  6. ^ "Pansel Tetapkan Tiga Anggota Dewan Etik". hukumonline.com. 12 Desember 2013. Diakses tanggal 2 Juni 2020. 
  7. ^ Suharman, Tri (5 Maret 2014). "Calon Hakim MK Aswanto Janji Tak Seperti Akil". Tempo. Diakses tanggal 2 Juni 2020. 
  8. ^ a b Hidayat, Rofiq (6 Maret 2014). "Wahiduddin dan Aswanto Terpilih Sebagai Hakim Konstitusi". hukumonline.com. Diakses tanggal 2 Juni 2020. 
  9. ^ "Presiden SBY Lantik Dua Hakim MK Baru". BeritaSatu TV. 21 Maret 2014. Diakses tanggal 2 Juni 2020. 
  10. ^ Rosarians, Fransisco (6 Maret 2014). "Komisi Yudisial: Aswanto Bisa Dipercaya Jadi Hakim MK". Tempo. Diakses tanggal 2 Juni 2020. 
  11. ^ Sari Pratiwi, Priska (2 April 2018). "Selisih Tipis dengan Saldi Isra, Aswanto Jadi Wakil Ketua MK". CNN Indonesia. Diakses tanggal 2 Juni 2020. 
  12. ^ Saputra, Andi (12 Maret 2019). "Kembali Terpilih, Ini Hakim Konstitusi Aswanto dan Wahiddudin". Detik. Diakses tanggal 2 Juni 2020. 
  13. ^ "Hakim MK Aswanto dan Wahiduddin Baca Sumpah di Hadapan Jokowi". CNN Indonesia. 21 Maret 2019. Diakses tanggal 2 Juni 2020. 
  14. ^ Ristianto, Christoforus (26 Maret 2019). "Aswanto Dilantik sebagai Wakil Ketua MK 2019-2021". Kompas. Diakses tanggal 2 Juni 2020. 
  15. ^ PENGUMUMAN LAPORAN HARTA KEKAYAAN PENYELENGGARA NEGARA (Tanggal Penyampaian/Jenis Laporan - Tahun: 30 Januari 2020/Periodik - 2019) - Aswanto. mkri.id. Mahkamah Konstitusi Republik Indonesia. Diakses 2 Juni 2020.
  16. ^ In re 284, 285, & 292 KUHP, ex parte Aliansi Cinta Keluarga, 2017
  17. ^ Saputri, Maya (15 Desember 2017). "Jejak Empat Hakim MK yang Ajukan Dissenting Opinion Putusan LGBT". Tirto.id. Diakses tanggal 2 Juni 2020. 
  18. ^ "MK tolak kriminalisasi LGBT dan hubungan di luar nikah". BBC Indonesia. 14 Desember 2017. Diakses tanggal 2 Juni 2020. 
  19. ^ Sahbani, Agus (15 Desember 2017). "Dalih Wewenang Pembentuk UU, MK Tolak Perluasan Pasal Kesusilaan". hukumonline.com. Diakses tanggal 2 Juni 2020. 

SumberSunting