Buka menu utama

Prefektur Aomori

(Dialihkan dari Aomori)

Prefektur Aomori (青森県, Aomori-ken) adalah Prefektur di Jepang yang terletak di wilayah Tohoku, bagian utara Pulau Honshu.[1] Ibu kotanya adalah Aomori.[2]

Prefektur Aomori
青森県
Prefektur
Transkripsi Jepang
 • Jepang青森県
 • RōmajiAomori-ken
Bendera Prefektur Aomori
Bendera
Logo resmi Prefektur Aomori
Lambang
Lokasi Prefektur Aomori
NegaraJepang
WilayahTōhoku
PulauHonshu
Ibu kotaAomori
Pemerintahan
 • GubernurShingo Mimura
Luas
 • Total9.645,64 km2 (3.72.420 sq mi)
Peringkat luas8
Penduduk (1 Juni 2019)
 • Total1.249.314
 • Peringkat31
 • Kepadatan130/km2 (300/sq mi)
ISO 3166JP-02
Distrik8
Munisipalitas40
BungaBunga Apel (Malus domestica)
PohonHiba (Thujopsis dolabrata)
BurungAngsa Bewick (Cygnus bewickii)
Situs webwww.pref.aomori.lg.jp

SejarahSunting

Tahun Jumlah
Pend.
  
±% p.a.  
1880 475,413—    
1890 545,026+1.38%
1903 665,691+1.55%
1913 764,485+1.39%
1920 756,454−0.15%
1925 812,977+1.45%
1930 879,914+1.60%
1935 967,129+1.91%
1940 1,000,509—    
1945 1,083,250—    
1950 1,282,867—    
1955 1,382,523—    
1960 1,426,606—    
1965 1,416,591—    
1970 1,427,520—    
1975 1,468,646—    
1980 1,523,907—    
1985 1,524,448—    
1990 1,482,873—    
1995 1,481,663—    
2000 1,475,728—    
2005 1,436,657—    
2010 1,373,339—    
2015 1,308,649—    
sumber:[3]

Hingga Restorasi Meiji, wilayah Prefektur Aomori dahulu dikenal sebagai bagian utara Provinsi Mutsu.[4]

Selama periode Edo, klan Hirosaki mulai membangun pelabuhan di kota Aomori saat ini. Di tempat tersebut terdapat hutan hijau di dekat kota yang digunakan sebagai landmark untuk kapal-kapal yang datang ke pelabuhan. Hutan hijau yang disebut aoi-mori ini adalah tempat dimana nama Aomori didapatkan. Prefektur ini didirikan pada tahun 1871. Kota Aomori (青森町) didirikan pada tahun 1889. Selanjutnya Kota ini menjadi kota (市) pada tahun 1898 dengan jumlah penduduk 28.000 jiwa. Pada 3 Mei 1910, kebakaran terjadi di distrik Yasukata. Dipercaya disebabkan oleh angin kencang, api dengan cepat menghancurkan seluruh kota. Api itu merenggut 26 nyawa dan melukai 160 penduduk lainnya. Kebakaran ini menghancurkan 5.246 rumah dan membakar 19 gudang penyimpanan dan 157 gudang. Pukul 10:30 malam pada tanggal 28 Juli 1945, satu skuadron pembom B29 Amerika membom lebih dari 90% kota ini.

Radio Aomori (RAB) pertama kali mengudara pada tahun 1951. Empat tahun kemudian, lelang ikan pertama diadakan di kota ini. Pada tahun 1958 Pasar Ikan di Kota ini selesai dibangun serta pembukaan Rumah Sakit Kota di tahun yang sama. Pada tahun yang sama pula, Jalur Tsugaru yang menghubungkan kota ini dengan Desa Minmaya di ujung semenanjung selesai dibangun.

Berbagai kota dan desa terpencil di sekitar kota Aomori bergabung dengan kota ini dan dengan bergabungnya Desa Nonai pada tahun 1962 sehingga menjadikan Aomori sebagai kota terbesar di prefektur ini.

Pada bulan Maret 1985, setelah 23 tahun dikerjakan dan menghabiskan sekitar 700 miliar yen, Terowongan Seikan akhirnya selesai dikerjakan dan dapat menghubungkan pulau Honshu dan Hokkaido, dengan demikian terowongan Seikan menjadi terowongan terpanjang dari jenisnya di dunia.[5] Hampir tepat tiga tahun kemudian, pada 13 Maret, layanan kereta api baru diresmikan di Jalur Tsugaru Kaikyo.

Pada hari yang sama layanan feri Seikan berhenti beroperasi. Selama 80 tahun masa pelayanan mereka, kapal feri yang terkenal dari jalur Seikan ini telah berlayar antara Aomori dan Hakodate sekitar 720.000 kali, dan membawa hampir 160 juta penumpang.

Pada April 1993, Perguruan Tinggi Umum Aomori dibuka. Pada bulan Agustus 1994, Kota Aomori membuat "Pakta Pertukaran Pendidikan, Kebudayaan dan Persahabatan" dengan Kecskemét di Hongaria. Satu tahun kemudian, perjanjian serupa ditandatangani dengan Pyongtaek di Korea Selatan, dan kegiatan pertukaran budaya dimulai dengan pertukaran cetakan kayu dan lukisan.

Pada April 1995, Bandar Udara Aomori mulai menawarkan layanan penerbangan internasional reguler ke Seoul, Korea Selatan, dan Khabarovsk, Rusia; namun, penerbangan ke Khabarovsk dihentikan pada 2004.[6]

Pada Juni 2007, empat pengungsi Korea Utara mencapai Prefektur Aomori, setelah berada di laut selama enam hari, hal ini ditandai sebagai kasus kedua yang diketahui di mana para pengungsi berhasil mencapai Jepang dengan kapal.[7]

Pada Maret 2011, gempa berkekuatan 9,0 melanda Jepang di pantai timur jepang. Pantai timur laut Prefektur Aomori terkena dampak tsunami. Bangunan di sepanjang pelabuhan rusak bersamaan dengan perahu yang terdampar hingga ke jalan-jalan.

GeografiSunting

 
Prefektur Aomori dan daerah sekitarnya dilihat dari luar angkasa
 
Peta Prefektur Aomori
     Kota(市)      Kota(町)      Desa(村)
 
Air terjun Oirase
 
Gunung Osore
 
Hachinohe

Prefektur Aomori merupakan prefektur paling utara di Honshu dan menghadap Hokkaido melewati Selat Tsugaru. Prefektur Aomori berbatasan dengan Prefektur Akita dan Prefektur Iwate di selatan. Oma, yang terletak di Tanjung Shimokita di ujung baratlaut dan berbentuk kapak, Adalah titik paling utara di Pulau Honshu. Semenanjung Shimokita dan Tsugaru melingkupi Teluk Mutsu. Di antara semenanjung itu terletak Semenanjung Natsudomari, ujung utara Pegunungan Ōu. Tiga semenanjung tersebut terlihat jelas dalam simbol atau bendera prefektur ini.

Danau Towada, danau kaldera, berada di perbatasan Prefektur Aomori dengan Prefektur Akita. Sungai Oirase mengalir ke timur dari Danau Towada. Pegunungan Shirakami terletak di Aomori barat dan berisi hutan pohon beech yang masih perawan yang terakhir yang menjadi rumah bagi lebih dari 87 spesies burung.

Pada tanggal 31 Maret 2019, 12% dari total luas wilayah prefektur ditetapkan sebagai Taman Nasional, yaitu Taman Nasional Towada-Hachimantai dan Sanriku Fukkō; Taman Nasional Shimokita Hanto dan Tsugaru; dan Asamushi-Natsudomari, Ashino Chishōgun, Iwaki Kogen, Kuroishi Onsenkyō, Nakuidake, Ōwani Ikarigaseki Onsenkyō, dan Taman Nasional Prefektural Tsugaru Shirakami. [8][9]

Kota-kotaSunting

Kota Kecil dan DesaSunting

Berikut adalah kota kecil dan desa pada setiap distrik di Prefektur Aomori.

Basis MiliterSunting

Prefektur Aomori menjadi tuan rumah bagi Pangkalan Udara Misawa, satu-satunya instalasi gabungan layanan AS di Pasifik Barat yang melayani Angkatan Darat, Angkatan Laut, dan Angkatan Udara, serta Pasukan Bela Diri Jepang. Pada 20 Februari 2018, sebuah jet tempur Angkatan Udara AS F-16 terbakar dalam penerbangan. Pilot membuang dua tangki bahan bakar ke Danau Ogawarako di Prefektur Aomori utara. [10]

IklimSunting

Iklim di sebagian besar Prefektur Aomori relatif sejuk. Dengan empat musim yang memiliki perbedaan suhu rata-rata 10°C. Variasi dalam iklim ada antara bagian timur (sisi Samudra Pasifik) dan bagian barat (sisi Laut Jepang) dari prefektur. Hal ini terjadi karena sebagian besar wilayah prefektur aomori terdapat Pegunungan Ōu yang membentang dari utara ke selatan dan membagi dua wilayah prefektur ini. Sisi barat terkena hujan lebat dan sedikit sinar matahari yang menghasilkan hujan salju lebat selama musim dingin. Sedangkan sisi timur menerima sedikit sinar matahari selama bulan-bulan musim panas, yaitu pada bulan Juni hingga Agustus, dengan suhu tetap yang relatif rendah. Suhu terendah yang pernah terekam selama musim dingin adalah -9,3°C, dan suhu tertinggi yang tercatat selama musim panas adalah 33,1°C.

EkonomiSunting

 
Apel Fuji salah satu varietas apel domestik asal prefektur Aomori

Seperti kebanyakan wilayah Tohoku, daerah Aomori masih tetap didominasi oleh industri tradisional seperti pertanian, kehutanan, dan perikanan.

Prefektur Aomori adalah penghasil apel terbesar di Jepang.[11] Aomori juga menjadi rumah bagi sapi Hakkōda, jenis langka dari Shorthorn Jepang.[12] Kota Gonohe memiliki sejarah panjang sebagai pusat pembiakan kuda dengan kualitas luar biasa, yang populer di kalangan para samurai. Dengan menurunnya samurai, kuda-kuda Gonohe terus dibiakkan untuk diambil dagingnya. Daging kuda tanpa lemak ini diidam-idamkan sebagai makanan lezat, terutama ketika disajikan dalam bentuk mentah, yang dikenal sebagai Basashi (馬刺し). Pantai Aomori di sepanjang Teluk Mutsu adalah sumber pengembang biakan kerang yang besar, khususnya di kota Hiranai di mana air tenang di sekitar Semenanjung Natsudomari menjadi rumah yang baik bagi mereka.[13]

BudayaSunting

Aomori terkenal dengan tradisi Tsugaru-jamisen, gaya bermain shamisen yang luar biasa.

FestivalSunting

 
Festival Aomori Nebuta

Prefektur Aomori menawarkan berbagai festival sepanjang tahun yang menawarkan berbagai tampilan unik mengenai Jepang utara. Musim semi terdapat festival bunga sakura yang dirayakan di seluruh Jepang dengan berkumpul bersama untuk melihat bunga sakura yang mekar. Musim panas dan musim gugur ada banyak festival yang berbeda-beda dengan lampu terang, kendaraan hias, tarian, dan musik. Musim dingin berpusat pada festival salju di mana orang dapat melihat pahatan es dan menikmati masakan Jepang di dalam gubuk es.

  • Musim Semi (lokasi melihat bunga sakura)
    • Kota Aomori - Taman Gappo
    • Kota Goshogawara - Taman Ashino
    • Kota Hiranai - Taman Hutan Yogoshiyama
    • Kota Hirosaki - Taman Hirosaki
    • Kota Hirosaki - Taman Sakurabayashi, Baris Cherry Nomor Satu Dunia
    • Kota Towada - Bagian Kantor Pemerintah
  • Musim Panas[14]
    • Festival Nebuta Aomori (Kota Aomori)
    • Festival Laut Fukaura - Laut Emas Jepang (Kota Fukaura)
    • Festival Goshogawara Tachi Neputa (Kota Goshogawara)[15]
    • Festival Hachinohe Sansha Taisai (Kota Hachinohe)
    • Festival Hirosaki Neputa (Kota Hirosaki)
    • Festival Kuroishi Neputa (Kota Kuroishi)
    • Festival Hebutai Nebuta (Kota Hiranai)
    • Kuroishi Yosare - Salah satu dari 3 Tarian Besar Jepang (Kota Kuroishi)
    • Festival Danau Towadako Kosui
    • Festival Minmaya Yoshitsune (Kota Sotogahama)
    • Festival Misawa (Kota Misawa)
    • Festival Besar Osorezan (Kota Mutsu)
    • Festival Tosa no Sunayama (Kota Goshogawara)
    • Festival Tanabu (Kota Mutsu)
  • Musim Gugur[16]
    • Ibadah Musim Gugur Osorezan (Kota Mutsu)
    • Festival Krisan dan Fall Foliage Musim Gugur Hirosaki Castle (Kota Hirosaki)
    • Festival Bunga Krisan Hachinohe (Kota Hachinohe)
    • Festival Musim Gugur Kota Towada “Yuso Nambu Koma Odori” (Kota Towada)
    • Festival Ohata (Kota Mutsu)
    • Festival Kerang (Kota Hiranai)
  • Musim dingin
    • Kota Towada - Festival Towadako Fuyu Monogatari Winter Story[17]

TransportasiSunting

PariwisataSunting

WisataSunting

 
Patung Peringatan Kematian Hakkoda digambarkan dengan Fusanosuke Gotō
 
Reruntuhan Sannai-Maruyama, Kota Aomori

Patung Buddha RaksasaSunting

Aomori Shōwa Daibutsu (昭和大仏), juga dikenal sebagai Patubg Buddha Raksasa di Aomori, adalah patung Buddha duduk paling tinggi di Jepang. Terletak di Seiryū-ji (Kuil Naga Biru-Hijau) di Kota Aomori, patung ini dibangun sebagai simbol rasa terima kasih kepada prajurit Perang Dunia II serta simbol untuk ajaran Buddha itu sendiri. Kuil Seiryuu-ji sendiri relatif baru, didirikan pada tahun 1982 oleh seorang pendeta bernama Ryuko Oda. Lahan kuil ini memiliki arsitektur gaya Jepang tradisional. Pada tahun 1984, patung Big Buddha dibangun, dengan berat 220 ton dan tinggi 21,35 meter (70,0 kaki). Di bawah Sang Buddha terdapat lorong melingkar dengan banyak lukisan, gambar dan patung-patung kecil. Kuil Buddha dengan meja persembahan juga dapat ditemukan di dalam. [18]

Istana HirosakiSunting

Istana Hirosaki adalah sebuah istana yang terletak di Hirosaki yang terkenal dengan bunga sakura di tamannya.

Teluk MutsuSunting

Kuda liar dapat dilihat di Tanjung Shiriya dan Shipwreck Beach. Semenanjung yang membentuk teluk ini dikenal sebagai Semenanjung Shimokita atau "The Hatchet".

Legenda Makam Yesus KristusSunting

Ada legenda Jepang setempat bahwa Yesus Kristus tidak mati di kayu salib tetapi berjalan ke Shingo, Aomori di mana ia menjadi petani padi, menikah, dan memiliki keluarga.[19] Legenda itu dipercaya keberadaannya pada penemuan tahun 1930-an yang diduga sebagai "dokumen Ibrani kuno yang merinci kehidupan dan kematian Yesus di Jepang". Legenda juga mengklaim bahwa makamnya terletak di Aomori.[20]

Legenda ini beserta dokumen-dokumen asalnya sebagian besar telah dikatakan sebagai tipuan,[19] tetapi daya tarik wisata masih berlanjut, bersamaan dengan lagu dan tarian tradisional untuk menenangkan semangat Yesus. Arti dari lagu tersebut telah hilang dari waktu ke waktu.[21]

Danau JunikoSunting

Terletak di kota Fukaura, namanya berarti "dua belas danau" meskipun ada 33. Salah satu ciri uniknya adalah warna-warna yang cemerlang; satu khususnya adalah Danau Aoike dengan warna biru yang cemerlang.

Danau TowadaSunting

Danau Towada, sebuah kaldera, terletak di perbatasan antara Prefektur Akita dan Prefektur Aomori. Selama musim panas, pertunjukan kembang api menerangi langit dan memantulkan air yang menawarkan pertunjukan spektakuler. Ngarai Oirase terletak di dekat Danau Towada dan merupakan lokasi yang populer untuk hiking.

Gunung OsoreSunting

Gunung Osore berada di dekat Mutsu di Semenanjung Shimokita. Gunung ini adalah salah satu dari tiga gunung di Jepang yang didedikasikan untuk Buddha. Orang Jepang percaya bahwa jiwa orang mati tinggal di sini, dan selama festival musim panas dan musim gugur banyak orang Jepang dan turis melakukan perjalanan ke gunung ini.

Pegunungan HakkōdaSunting

Pegunungan Hakkōda di Aomori menyediakan pendakian yang luar biasa di musim-musim yang hangat. Namun, musim dingin 1902 terbukti membawa malapetaka bagi 199 dari 210 tentara yang tewas dalam latihan militer di daerah yang bersalju tebal.

Obyek wisata lainnyaSunting

  • Museum Seni Aomori
  • Pusat Pariwisata Prefektur Aomori
  • Jembatan Teluk Aomori
  • Museum Kehutanan Kota Aomori
  • Museum Prefektur Aomori
  • Museum Sejarah Masyarakat dan Kota Aomori
  • Kapal Hakkoda
  • Museum Seni Peringatan Munakata Shiko
  • Museum Nebuta-no-sato
  • Ngarai Oirase
  • Situs Sannai-Maruyama
  • Shirakami-Sanchi (Situs Warisan Dunia UNESCO)
  • Pusat Seni Towada

PendidikanSunting

 
Universitas Hachinohe
  • Universitas Aomori Chuo Gakuin
  • Universitas Umum Aomori
  • Universitas Aomori
  • Universitas Kesehatan dan Kesejahteraan Aomori
  • Universitas Hachinohe Gakuin
  • Institut Teknologi Hachinohe
  • Universitas Hirosaki Gakuin
  • Universitas Hirosaki
  • Universitas Kesehatan dan Kesejahteraan Hirosaki
  • Universitas Perempuan Tohoku
  • Universitas Kitasato

OlahragaSunting

Prefektur Aomori pernah menjadi tuan rumah Asian Winter Games pada tahun 2003.

Simbol PrefekturSunting

Simbol prefektur Aomori adalah peta prefektur tersebut, menunjukkan mahkota Honshū: Tsugaru, Natsudomari, dan Semenanjung Shimokita.

DialekSunting

Menurut Ken Cannon, ada tiga dialek utama yang digunakan di Jepang; standar Jepang, dialek Kansai dan dialek Tohoku. Dialek Tohoku, atau Tohoku-ben, ditemukan di Jepang utara dan digunakan di antara petani dan penduduk desa. Dialek ini juga disebut sebagai "zuu zuu-ben" karena fonologinya menyebabkan suku kata Jepang Standar / (d) zɯ, (d) ʑi /, serta, intervokal, / tsɯ, tɕi, sɯ, ɕi / untuk bergabung ke / zɯ /. Ada konotasi negatif yang mengelilingi orang-orang yang berbicara dialek ini, menyebut mereka sebagai orang desa yang malas. Karena hal negatif ini penutur Tohoku-ben akan menyembunyikan aksen mereka ketika berbicara bahasa Jepang standar.[22]

Ada lusinan versi Tohoku-ben ini, dengan dua versi utama ditemukan di Prefektur Aomori; Tsugaru-ben (津軽弁) dan Nambu-ben (南部弁). Yang pertama dapat ditemui di daerah sekitar Kota Hirosaki, dan yang terakhir di sekitar kota Hachinohe. Menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh Hideki Tanaka, konsonan "dz" dan "s" mengalami palatisasi dalam dialek Nambu. Ada juga dialek Shimokita-ben (下北弁), yang digunakan dalam Kamus Rusia-Jepang awal yang dibuat oleh seorang pria Rusia Jepang yang ayahnya berasal dari Semenanjung Shimokita. Ini adalah kombinasi dari Tsugaru-ben dan Nambu-ben. [23]

MediaSunting

TvSunting

  • Aomori Broadcasting Corporation (RAB)
  • Aomori Television (ATV)
  • Asahi Broadcasting Aomori (ABA)

Orang terkenalSunting

  • Miki Hanada, perawat
  • Miki Furukawa, musisi, dan mantan gitaris dan penyanyi bass untuk band rock Jepang Supercar
  • Junji Ishiwatari, musisi, dan mantan gitaris dan penulis lagu untuk band rock Jepang Supercar
  • Daimaou Kosaka, pelawak
  • Kenichi Matsuyama, aktor
  • Daisuke Matsuzaka, pitcher Major League Baseball [24]
  • Hani Motoko, jurnalis
  • Koji Nakamura, musisi, dan mantan gitaris dan penyanyi utama untuk band rock Jepang Supercar
  • Yoshisada Yonezuka, instruktur seni bela diri

ReferensiSunting

  1. ^ Nussbaum, Louis-Frédéric. (2005). "Aomori-ken" in Japan Encyclopedia, p. 35, hlm. 35, di Google Books
    "Tōhoku" in p. 970, hlm. 970, di Google Books
  2. ^ Nussbaum, "Aomori" in p. 35, hlm. 35, di Google Books
  3. ^ Statistics Bureau of Japan
  4. ^ Nussbaum, "Provinces and prefectures" in p. 780, hlm. 780, di Google Books
  5. ^ "Turkey Building the World's Deepest Immersed Tube Tunnel". Popular Mechanics. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 August 2009. Diakses tanggal 19 July 2009. 
  6. ^ Aomori City Homepage - The Story of Aomori. Retrieved on 7 June 2007 Diarsipkan May 22, 2011, di Wayback Machine.
  7. ^ "4 North Korean defectors reach Japan after 6 days on the open sea" Diarsipkan 2014-02-02 di Wayback Machine. Japan News Review (3 June 2007). Retrieved on 19 July 2008
  8. ^ 自然公園都道府県別面積総括 [General overview of area figures for Natural Parks by prefecture] (PDF) (dalam bahasa Japanese). Ministry of the Environment. Diakses tanggal 16 August 2019. 
  9. ^ 青森県内の自然公園 [Natural Parks in Aomori Prefecture] (dalam bahasa Japanese). Aomori Prefecture. 31 March 2017. Diakses tanggal 16 August 2019. 
  10. ^ "US Air Service burn at Aomori". 
  11. ^ "Aomori tops the apple production in Japan!". Aomori Prefecture, Tourism and International Affairs Strategy Bureau. Diakses tanggal 27 Agustus 2019. 
  12. ^ Aomori City Homepage - The Story of Aomori. Retrieved on 7 June 2007 Diarsipkan May 22, 2011, di Wayback Machine.
  13. ^ 青森県平内町. "水産業 - 青森県平内町". town.hiranai.aomori.jp. Diakses tanggal 28 March 2018. 
  14. ^ "Festivals and Fireworks : Aomori Prefecture". Northern-Tohoku. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 14, 2013. 
  15. ^ "Tachi Neputa Festival in Goshogawara City". Aomorimori.wordpress.com. September 15, 2009. Diakses tanggal July 13, 2012. 
  16. ^ "Fall Festivals : Aomori Prefecture". Northern-Tohoku. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 14, 2013. 
  17. ^ "Lake Towada Winter Festival". MisawaJapan.com. Diakses tanggal August 6, 2009. 
  18. ^ "Seiryu-ji Temple: aka: The Big Buddha in Aomori". Aomoristory.blogspot.com. August 1, 2010. Diakses tanggal July 15, 2012. 
  19. ^ a b "Behold! Christ's grave in Shingo, Aomori Prefecture, The Japan Times". Diakses tanggal 2012-06-06. 
  20. ^ BBC News: "The Japanese Jesus trail" by Duncan Bartlett (9 September 2006) Retrieved 7 September 2010.
  21. ^ "'Jesus tomb' Aomori tourist draw, The Japan Times". Diakses tanggal 2012-06-06. 
  22. ^ "All You Need to Know About Japan's Weirdest Dialect, Tohoku-ben". Tofugu. July 25, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 7, 2011. 
  23. ^ "Web東奥・天地人20110201" (dalam bahasa Japanese). Toonippo. February 1, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 March 2011. Diakses tanggal March 20, 2011. 
  24. ^ "Matsuzaka". nikkansports.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-06-09. Diakses tanggal 2008-05-23. 

Bacaan LanjutanSunting

Pranala luarSunting