Angkatan Laut Rusia

Angkatan Laut Rusia (bahasa Rusia: Военно-морской флот [ВМФ], romanisasi: Voyenno-Мorskoi Flot [VMF], arti 'Armada Maritim Militer' [VMF]) adalah cabang angkatan laut dari Angkatan Bersenjata Rusia. Ini telah ada dalam berbagai bentuk sejak 1696, iterasi sekarang yang dibentuk pada Januari 1992 ketika menggantikan Angkatan Laut Persemakmuran Negara-Negara Merdeka (yang dengan sendirinya menggantikan Angkatan Laut Uni Soviet setelah pembubaran Uni Soviet pada akhir Desember 1991).

Angkatan Laut Federasi Rusia
Военно-морской флот Российской Федерации
Voyenno-morskoy flot Rossiyskoy Federatsii
Great emblem of the Russian Navy.svg
Lambang dari Angkatan Laut Rusia
Aktif1992 – saat ini
Negara Rusia
Tipe unitAngkatan laut
Jumlah personel150,000-160,000 personel aktif (2020)[1]
Perkiraan 606 kapal[2]
Bagian dariAngkatan Bersenjata Rusia
MarkasSankt Peterburg, Rusia
PelindungSanto Andreas sang Rasul[3]
MotoС нами Бог и Андреевский флаг!
Tuhan dan Bendera Santo Andreas bersama kita!
HimneЭкипаж—Одна семья
Kru—Satu Keluarga
PertempuranSejak 1992:
Perang Ruso-Georgia
Operasi anti-bajak laut di Teluk Aden
Aneksasi Krimea 2014
Perang Saudara Suriah
Situs webstructure.mil.ru/structure/forces/navy.htm Sunting ini di Wikidata
Tokoh
Panglima Angkatan Laut Rusia Laksamana Nikolai Yevmenov
Wakil Panglima Angkatan Laut Rusia Laksamana Aleksandr Vitko
Insignia
Bendera
Naval ensign of Russia.svg
Bendera kapal
Naval Jack of Russia.svg
Lambang
Middle Emblem of the Russian Navy.svg

Iterasi pertama Angkatan Laut Kekaisaran Rusia didirikan oleh Pyotr I yang Agung pada bulan Oktober 1696. Dia dianggap berasal dari pernyataan yang sering dikutip: "Seorang penguasa yang hanya memiliki satu tangan, tetapi dia yang memiliki angkatan laut memiliki keduanya."[4] Lambang-lambang Angkatan Laut Rusia, panji-panji Santo Andreas (terlihat di sebelah kanan), dan sebagian besar tradisinya didirikan secara pribadi oleh Pyotr I.

Angkatan Laut Rusia memiliki sebagian besar bekas angkatan laut Soviet, dan saat ini terdiri dari Armada Utara, Armada Pasifik, Armada Laut Hitam, Armada Baltik, Armada Kaspia, Skuadron Operasional ke-5 di Timur Tengah, Penerbangan Angkatan Laut, dan Pasukan Pesisir (terdiri dari Infanteri Angkatan Laut dan Pasukan Rudal Pesisir dan Artileri).

SejarahSunting

Pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991 menyebabkan penurunan parah di Angkatan Laut Rusia. Pengeluaran pertahanan sangat berkurang. Banyak kapal dibuang atau ditelantarkan sebagai kapal akomodasi di pangkalan angkatan laut, dan program pembangunan pada dasarnya dihentikan. Penumpukan Sergey Gorshkov selama periode Soviet telah menekankan kapal daripada fasilitas pendukung, tetapi Gorshkov juga mempertahankan kapal dalam pelayanan di luar masa efektifnya, sehingga pengurangan tidak dapat dihindari dalam hal apa pun. Situasi ini diperburuk oleh berbagai jenis kapal yang tidak praktis yang dipaksakan oleh kompleks industri-militer Soviet pada angkatan laut, dengan dukungan kepemimpinan, pada angkatan laut—dengan mempertimbangkan modifikasi, Angkatan Laut Soviet pada pertengahan 1980-an memiliki hampir 250 kelas kapal yang berbeda.[5]

 
Admiralty Angkatan Laut Rusia di Sankt Peterburg

Kapal induk kelas Kiev dan banyak kapal lainnya dipensiunkan sebelum waktunya, dan kapal induk kelas Admiral Kuznetsov yang kedua yang tidak lengkap, Varyag, akhirnya dijual ke Republik Rakyat Tiongkok oleh Ukraina. Dana hanya dialokasikan untuk penyelesaian kapal yang dipesan sebelum runtuhnya Uni Soviet, serta untuk reparasi dan perbaikan kapal armada yang tidak beroperasi sejak itu. Namun, waktu konstruksi untuk kapal-kapal ini cenderung memanjang: pada tahun 2003 dilaporkan bahwa kapal selam kelas Akula, Nerpa telah dibangun selama lima belas tahun.[6] Pada Februari 2008, Angkatan Laut Rusia memiliki 44 kapal selam nuklir dengan 24 operasional; 19 kapal selam diesel-listrik, 16 operasional; dan 56 kombatan permukaan peringkat pertama dan kedua, 37 operasional.[7] Terlepas dari perbaikan ini, kecelakaan November 2008 di atas kapal selam serang kelas Akula Nerpa selama uji coba laut sebelum disewakan ke India membuat kekhawatiran akan masa depannya.[8]

Pada tahun 2009 Laksamana Popov, mantan komandan Armada Utara Rusia, mengatakan bahwa Angkatan Laut Rusia akan sangat menurun dalam kemampuan tempur pada tahun 2015 jika tingkat pembangunan kapal baru saat ini tetap tidak berubah, karena pensiunnya kapal laut.[9]

Pada tahun 2012, sebagai bagian dari upaya pembangunan kembali yang ambisius, Presiden Vladimir Putin mengumumkan rencana untuk membangun 51 kapal modern dan 24 kapal selam pada tahun 2020. Dari 24 kapal selam, 16 akan bertenaga nuklir.[10] Pada 10 Januari 2013, Angkatan Laut Rusia akhirnya menerima kapal selam SSBN kelas Borei (Yury Dolgorukiy) baru untuk layanan. Borei kedua (Aleksandr Nevskiy) sedang menjalani uji coba laut dan mulai beroperasi pada 21 Desember 2013. Kapal kelas Borei ketiga (Vladimir Monomakh) diluncurkan dan memulai uji coba pada awal 2013, dan ditugaskan pada akhir 2014.[11]

Pada 23 Juni 2021, pasukan Rusia terlibat dalam insiden dengan kapal Angkatan Laut Kerajaan Inggris di perairan Krimea.

PanglimaSunting

 
Patch Angkatan Laut Rusia
  • Agustus 1992 – November 1997, Laksamana Besar Feliks Gromov
  • November 1997 – September 2005, Laksamana Besar Vladimir Kuroyedov
  • September 2005 – September 2007, Laksamana Besar Vladimir Masorin
  • September 2007 – Mei 2012, Laksamana Vladimir Vysotsky
  • Mei 2012 – Februari 2016, Laksamana Viktor Chirkov
  • Februari 2016 – Mei 2019, Laksamana Vladimir Korolyov
  • Mei 2019 – sekarang, Laksamana Nikolai Yevmenov

StrukturSunting

Sejak 2012 markas Angkatan Laut Rusia (Staf Utama Angkatan Laut Rusia) sekali lagi terletak di Admiralty di Sankt Peterburg. Tenaga angkatan laut Rusia adalah campuran wajib militer yang menjalani masa kerja satu tahun dan sukarelawan (Petugas dan Pemeringkat). Pada tahun 2006 IISS menilai ada 142.000 personel di Angkatan Laut Rusia. Pada tahun 2008 masa wajib militer dikurangi menjadi satu tahun dan perampingan besar-besaran dan reorganisasi sedang berlangsung. Pada tahun 2008, diumumkan rencana untuk memindahkan markas ke gedung Admiralty di St. Petersburg, lokasi bersejarah markas Angkatan Laut Kekaisaran Rusia. Staf Angkatan Laut akhirnya pindah ke sana pada November 2012.[12]

MarinirSunting

 
Infateri angkatan laut Rusia

Pasukan Pesisir termasuk Infanteri Angkatan Laut (marinir) dan Pasukan Rudal dan Artileri Pesisir.

Pasukan pertahanan pantai Angkatan Laut Rusia adalah brigade mekanis konvensional dengan tugas utama untuk mencegah pendaratan amfibi musuh. Contoh pasukan pertahanan pantai adalah Armada Baltik. Dengan Estonia, Latvia, dan Lituania mendeklarasikan kemerdekaan pada akhir Uni Soviet, Distrik Militer Baltik praktis hancur. Formasi pasukan darat besar yang dibiarkan terkurung daratan di Oblast Kaliningrad dipindahkan dari pasukan darat ke komando dan kontrol angkatan laut. Integrasi infanteri angkatan laut dan pasukan pertahanan pesisir adalah kecenderungan yang relatif baru dari tahun 2010-an untuk menyederhanakan struktur komando angkatan laut dan brigade infanteri Arktik yang baru dalam formasi di bawah Komando Strategis Gabungan Armada Utara termasuk dalam proses itu.

Penerbang angkatan lautSunting

Pada 2007, Penerbangan Angkatan Laut Rusia terdiri dari komponen-komponen berikut:[13]

  • Penerbangan pembawa rudal angkatan laut
  • Penerbangan ASW berbasis pantai
  • Serangan (Shturmovik) penerbangan
  • Penerbangan tempur berbasis pantai
  • Penerbangan pengintaian
  • Penerbangan lintas kapal (pesawat tempur dan ASW)
  • Unit bantuan udara

GaleriSunting

ReferensiSunting

  1. ^ [1]
  2. ^ [2]
  3. ^ [3]
  4. ^ Wheeler, Thom (2015-08-13). Way a River Went: Following the Volga Through the Heart of Russia (dalam bahasa Inggris). Summersdale Publishers LTD. ISBN 978-1-78372-629-5. 
  5. ^ Captain First Rank S Topichev, 'What Fleet we had and how it should be reformed today', Morskoy sbornik (in Russian), No.12, 1996, p.13, cited in Greg Austin & Alexey Muraviev, The Armed Forces of Russia in Asia, I.B. Tauris, London, 2000, p.209
  6. ^ Foreword to Jane's Fighting Ships 2003–2004, p. 80.
  7. ^ Kanevskaya, Yana E. (2018). "PRAGMATICS OF THE USE OF THE WORD "WORK" IN "KOMMERSANT. VLAST" MAGAZINE". RSUH/RGGU Bulletin. Series History. Philology. Cultural Studies. Oriental Studies (1): 134–137. doi:10.28995/2073-6355-2018-1-134-137. ISSN 2073-6355. 
  8. ^ "The Next Arms Race | APAC 2020, the decade ahead - The Diplomat" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-10-07. 
  9. ^ "Russian Navy could be in dire straits by 2015 - expert". www.globalsecurity.org. Diakses tanggal 2021-10-07. 
  10. ^ Radyuhin, Vladimir (2012-07-31). "Russian Navy launches massive upgrade drive". The Hindu (dalam bahasa Inggris). ISSN 0971-751X. Diakses tanggal 2021-10-07. 
  11. ^ "Russia Accepts Third Borei-class Boomer - USNI News". web.archive.org. 2014-12-20. Diakses tanggal 2021-10-07. 
  12. ^ International, Sputnik (20121031T0858+0000). "Russian Navy HQ Moves to St. Petersburg". Sputnik International (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-10-07. 
  13. ^ Air Forces Monthly, p. 65