Angkatan Darat Tentara Pembebasan Rakyat

Tentara Komunis Tiongkok

Angkatan Darat Tentara Pembebasan Rakyat atau (PLAGF) (Hanzi sederhana: 中国人民解放军陆军; Hanzi tradisional: 中國人民解放軍陸軍; Pinyin: Zhōngguó Rénmín Jiěfàngjūn Lùjūn) adalah cabang angkatan darat dari Tentara Pembebasan Rakyat, sekaligus merupakan cabang terbesar dan tertua dari angkatan bersenjata Republik Rakyat Tiongkok. Sejarah PLAGF bisa dimulai dari tahun 1927, tetapi saat itu angkatan darat tidak didirikan secara resmi sampai tahun 1948. Pada 2013, PLAGF memiliki kekuatan 1.600.000 personel, menjadikan mereka angkatan darat terbesar di dunia.[3] Selain itu, Angkatan Darat Tentara Pembebasan Rakyat diperkirakan memiliki 510.000 pasukan cadangan.[4]

Angkatan Darat Tentara Pembebasan Rakyat
中国人民解放军陆军
Zhōngguó Rénmín Jiěfàngjūn Lùjūn
Emblem of the People's Liberation Army Ground Force.png
Lambang Angkatan Darat Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok
Aktif1927 – sekarang
Negara Tiongkok
AliansiPartai Komunis Tiongkok[1]
Tipe unitAngkatan Darat
Jumlah personel975.000 personel aktif (2020)[2]
Bagian dariTentara Pembebasan Rakyat
Himne中国人民解放军军歌
Lagu Tentara Pembebasan Rakyat
Pertempuran
Situs webhttp://www.81.cn/lj/index.htm
Tokoh
Kepala StafJenderal Li Zuocheng
Komisaris PolitikJenderal Liu Lei
Insignia
Bendera
Ground Force Flag of the People's Republic of China.svg
Lambang
China Emblem PLA.svg

SejarahSunting

 
Prajurit Angkatan Darat Tentara Pembebasan Rakyat pada tahun 2011.

Angkatan Darat PLA terdiri dari unit konvensional utama dan komando daerah, yang pada tahun 1987 terdiri lebih dari 70 persen dari PLA. Ini memberikan pembelaan konvensional yang baik, tetapi hanya memiliki potensi penyerangan yang terbatas dan dipersenjatai secara tidak memadai untuk perang nuklir, senjata biologi, atau senjata kimia. Pasukan utama memiliki sekitar 35 kelompok tentara, yang terdiri dari 118 divisi infanteri, 13 divisi lapis baja, 33 artileri dan divisi artileri anti pesawat, ditambah 71 resimen yang berdiri sendiri, serta 21 batalyon independen dari sebagian besar pasukan pendukung. Pasukan Regional terdiri dari 73 divisi pasukan perbatasan dan garnisun, ditambah 140 resimen independen. Di bawah sistem lama, tentara lapangan umumnya terdiri dari tiga divisi infanteri (sebagian bermotor) dan dua resimen artileri serta artileri anti-pesawat. Setiap divisi tentara lapangan memiliki lebih dari 12.000 personel dalam tiga resimen infanteri, satu resimen artileri, satu resimen lapis baja, dan satu batalyon artileri anti-pesawat. Struktur organisasi sangat fleksibel, eselon yang lebih tinggi menjadi bebas untuk menyesuaikan kekuatan untuk pertempuran dengan jumlah prajurit yang sepadan dengan divisi infanteri. Setidaknya secara teoretis, masing-masing divisi memiliki divisi lapis baja sendiri dan artileri - tingkat persenjataan yang sebenarnya tidak diungkapkan dan mungkin bervariasi - dan aset di tingkat tentara dan dalam unit independen dapat dibagi sebanyak yang diperlukan.

 
Changhe WZ-10

Pasukan utama tentara lapangan yang baru, biasanya memiliki 46.300 tentara di empat divisi, yang diyakini termasuk infanteri, lapis baja, artileri, pertahanan udara, lintas udara, dan unsur-unsur dukungan udara. Meskipun kelompok tentara baru seharusnya mencerminkan perpindahan ke operasi gabungan tempur, karena kurangnya mekanisasi mereka memutuskan untuk terus terdiri dari divisi infanteri didukung oleh lapis baja, artileri, dan unit lainnya. 13 divisi lapis baja masing-masing memiliki 3 resimen dan 240 tank tempur utama (MBT), tetapi tidak memiliki dukungan infanteri mekanis yang memadai. Ada sedikit bukti penggunaan kendaraan pengangkut personel lapis baja selama konflik perbatasan Sino-Vietnam pada tahun 1979, dan tank digunakan sebagai artileri mobile dan dorongan untuk membuat infanteri bergerak. Pasukan artileri menekankan senjata petarik, Howitzer, dan peluncur roket berganda. Pada 1980-an, beberapa self-propelled artillery memasuki layanan, tetapi PLA juga memproduksi peluncur roket sebagai alternatif yang lebih murah tetapi tidak benar-benar efektif untuk senjata otomatis. Ada berbagai peralatan konstruksi, menjembatani peralatan otomatis, truk, dan traktor penggerak. Sebuah peluncur roket baru untuk menyebar ranjau anti-tank muncul pada tahun 1979, tetapi penanaman ranjau dan peralatan penyapu ranjau masih tetap langka. Pasukan regional terdiri dari pasukan rutin PLA yang diatur sebagai divisi independen untuk misi garnisun. Divisi garnisun mampu ditempatkan di mana pun, unit artileri berat dapat dikerahkan di sepanjang garis pantai dan perbatasan di daerah yang rawan akan penyerangan. Pasukan regional tidak dipersenjatai dengan senjata berat dibandingkan rekan mereka di pasukan utama, dan mereka yang terlibat dalam pelatihan milisi. Mereka adalah unit PLA yang biasanya digunakan untuk memulihkan ketertiban selama Revolusi Kebudayaan.

 
Unit Pelatihan lapis baja PLA

Pada tahun 1987, angkatan darat PLA, yang mengandalkan peralatan usang tetapi berguna, merasa cemas untuk meningkatkan pertahanan terhadap kendaraan dan pesawat lapis baja. Sebagian besar peralatan dihasilkan dari desain Soviet dari tahun 1950-an, tetapi senjata secara bertahap ditingkatkan, beberapa di antaranya dengan teknologi Barat. Salah satu contoh dari peningkatan, peralatan desain Soviet adalah MBT Type 69, sebuah versi perbaikan dari MBT Type 59, didasarkan pada tank Soviet T-54. Type 69 telah meningkatkan pelindung lapis baja, senjata pengatur keseimbangan, sistem pengendalian kebakaran termasuk pengintai laser, sorot inframerah, dan senjata pelontar berukuran 105 mm. Pada tahun 1987, versi baru dari MBT Type 80 itu terungkap kepada pers Barat. Tank ini memiliki sasis baru, senjata 105 mm, dan sistem pengendalian kebakaran. Produksi Type 80 belum dimulai. PLA diyakini memiliki amunisi pembongkaran atom, dan ada laporan yang belum dikonfirmasi bahwa mereka juga memiliki senjata nuklir taktis. Dalam kasus apapun, bom nuklir dan rudal dalam persediaan Tiongkok dapat digunakan dalam perang teater. PLA mengalami kelangkaan terhadap peluru kendali anti-tank, peluru kendali darat ke udara, dan alat elektronik untuk meningkatkan komunikasi, pengendalian kebakaran, dan sensor. Tiongkok telah memulai produksi peluru kendali anti-tank Sagger buatan Soviet pada tahun 1979, tetapi tidak memiliki rentang yang lebih kuat, lebih lama, dan peluru kendali semi otomatis anti-tank. PLA membutuhkan peluru kendali permukaan ke udara dan infanteri khusus untuk menembakkan rudal dan akan digunakan melawan helikopter dan pesawat tertentu lainnya.

Sedangkan ukuran Angkatan Darat PLA telah dikurangi selama beberapa dekade terakhir, unsur teknologi intensif seperti Pasukan Operasi Khusus (SOF), Korps Penerbangan Angkatan Darat (unsur helikopter), peluru kendali darat ke udara (SAM), dan unit perang elektronik dengan cepat berkembang. Doktrin operasional terbaru dari angkatan darat PLA menyoroti pentingnya teknologi informasi, perang elektronik, perang informasi, dan serangan presisi jarak jauh dalam peperangan masa depan. Telepon generasi pertama/komando berbasis radio, kontrol, dan komunikasi. Sistem (C3) digantikan oleh jaringan informasi medan perang terintegrasi menampilkan jaringan/area lokal (LAN/WAN), satelit komunikasi, pesawat tanpa awak (UAV) berbasis pengawasan dan sistem pengintaian, dan komando dan kontrol pusat.[5]

Organisasi, Struktur, dan UnitSunting

 
Unit utama dari Angkatan Darat, Daerah Militer PLA dan kelompok tentara pada tahun 2006 (Sumber: DOD AS) – klik untuk memperbesar.

Ada 18 korps berukuran setara dengan kelompok tentara, dibagi menjadi lima teater perang - Pusat, Utara, Barat, Selatan, dan Timur. Dalam wilayah militer, divisi sedang dirampingkan menjadi brigade (旅).

Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS) saat ini menyatakan bahwa Angkatan Darat PLA memiliki sembilan divisi tank aktif yang terdiri dari sejumlah brigade lapis baja. Dennis Blasko menulis pada tahun 2000[6] bahwa struktur tradisional divisi PLA terdiri dari sekitar tiga resimen - tuan 团 - pasukan utama, masing-masing dari tiga batalyon (营) ditambah unit dukungan, resimen keempat infanteri di divisi lapis baja atau di divisi infanteri, resimen artileri, resimen anti-pesawat udara atau batalyon, sinyal, insinyur, pengintaian, dan batalyon pertahanan kimia atau organisasi, ditambah layanan dukungan unit tempur.

Ciri khas brigade lapis baja PLA memiliki 4 batalyon tank (124 tank tempur utama) - setiap batalyon tank memiliki 3 grup tank (30 + 1 tank untuk komandan batalion), 1 batalyon infanteri mekanik (40 kendaraan lapis baja pengangkut personel), 1 batalyon artileri (18 artileri self-propelled howitzer) - 3 baterai dari 6 senjata dan 1 batalyon anti-pesawat.

Ada 8 divisi artileri aktif yang terdiri dari sejumlah brigade artileri. Sebuah brigade artileri PLA memiliki 4 batalyon artileri masing-masing dengan 18 senjata dalam 3 baterai dan 1 artileri self-propelled untuk batalyon anti-tank (18 kendaraan).

Brigade adalah formasi yang relatif baru untuk PLA. Diperkenalkan pada tahun 1990-an, PLA berencana untuk meningkatkan jumlah mereka dan berniat membersihkan diri dari formasi kaku model Soviet. Sebagai langkah menuju modernisasi militernya, sistem baru ini memungkinkan untuk pertempuran pasukan utama antar angkatan yang lebih kecil, berupa batalyon dalam brigade untuk beroperasi secara independen, meningkatkan kemampuan PLA untuk menanggapi situasi pertempuran yang berubah dengan cepat. PLA belum sepenuhnya memanfaatkan formasi baru ini, tetapi telah mengambil langkah-langkah untuk berhasil mengintegrasikan sistem ini dalam struktur kekuatannya.

Pasukan Operasi KhususSunting

PLA pertama kali tertarik pada perang khusus modern di pertengahan 1980-an ketika paradigma saat itu bergeser dari "perang rakyat" untuk "berperang lokal di bawah kondisi berteknologi tinggi." Perencana di PLA percaya bahwa perang berikutnya akan menjadi konflik bereskalasi cepat dengan periode pendek di perbatasan, daripada perang total di wilayah Tiongkok, dan pasukan darat infanteri yang berorientasi konvensional dalam jumlah besar tidak bisa lagi memenuhi persyaratan. Pasukan khusus ini memiliki spesialisasi dalam pertempuran reaksi cepat dalam perang regional yang terbatas di bawah kondisi teknologi tinggi, operasi komando, kontra-terorisme, dan pengumpulan intelijen. Meskipun ukuran Pasukan Operasi Khusus ini dirahasiakan, diperkirakan mereka berjumlah sekitar 7.000 ~ 14.000 prajurit.

PersenjataanSunting

 
Sebuah tank tempur utama Type 99 dalam layanan PLAGF.
 
Artileri permukaan ke udara HQ-9 (FD-2000)
 
Sebuah kendaraan tempur infanteri ZBD-04 dalam pelayanan bersama PLAGF.

Dengan Tiongkok sebagai kekuatan baru dan menikmati kemakmuran ekonomi, PLAGF terus mengalami modernisasi yang signifikan dan restrukturisasi untuk menghadapi potensi ancaman dan meningkatkan kemampuan perang daratnya. Pasukan garis depan seperti pasukan khusus, marinir dan penerjun payung diberikan prioritas dalam menerima sistem senjata dan peralatan modern. Sektor lain yang dikembangkan adalah kemampuan medan C4ISR, dengan pengenalan komunikasi satelit, jaringan nirkabel, dan radio digital, komandan tentara sekarang mampu mempertahankan komunikasi yang konstan dengan unit garis depan mereka pada saat bergerak. Sebagian besar pasukan darat telah secara teratur diminta untuk beroperasi di bawah kondisi penanggulangan elektronik yang parah dalam latihan. Juga kemampuan perang dalam jaringan untuk menghubungkan elemen tempur, intelijen, pengawasan dan pengintaian yang berbeda untuk membentuk suatu jaringan terpadu sedang dikembangkan.[7]

Sekitar 40% dari divisi pasukan darat dan brigade, baik lapis baja atau mekanik untuk menangani potensi ancaman konvensional skala besar. Infanteri mekanis adalah prajurit yang dibawa oleh kendaraan tempur infanteri atau kendaraan pengangkut personel lapis baja. Sebuah regu infanteri mekanis terdiri dari sembilan orang; enam dipersenjatai dengan senapan serbu QBZ-95, satu mesin penembak dan awak, dan satu penembak RPG. Infanteri non-mekanik adalah prajurit yang dipindahkan oleh truk. Sebuah tim non-mekanik terdiri dari 12 laki-laki; sembilan orang prajurit asli ditambah satu tambahan kru senapan mesin dan RPG. Pasukan memakai seragam hijau bermotif kamuflase, helm tempur, dan jaket antipeluru (rompi balistik dengan plate keramik hanya dikeluarkan dalam kasus yang langka). Kelompok yang diturunkan memiliki dua radio walkie-talkie, dan kendaraan juga memiliki sistem radio jarak dan interkom yang panjang.[8]

Pistol standar angkatan darat PLA adalah QSZ-92, umumnya tentara dan pasukan khusus memilikinya dengan standar 9×19mm, untuk komandan dan perwira dengan 5,8×21mm DAP92. QCW-05 adalah senapan mesin 5,8 mm yang digunakan oleh pasukan khusus dan personel non-tempur seperti awak kendaraan dan awak pesawat. Sniper yang disediakan oleh penembak jitu adalah QBU-88. QJY-88 adalah senapan mesin tujuan umum digunakan dalam regu oleh awak dua orang.[9]

Pada peleton dan tingkat kompi, Senapan mesin Type 67 yang lebih berat digunakan.[10] Senjata lain yang digunakan pada level tersebut adalah peluncur granat otomatis QLZ-87 35mm dan variannya yang diperbarui QLZ-04, QLT-89 dan peluncur granat genggam QLT-89A 50mm. Di tingkat kompi dan batalyon, senjata yang dipakai termasuk senapan mesin berat QJZ-89 12,7 mm dan peluncur roket anti-tank PF-98. PP-87 82 mm mortar sering digunakan di tingkat batalion.[9]

Biaya untuk melengkapi satu orang prajurit tentara PLA adalah sekitar 9.400 yuan (US$1,523), jauh lebih kecil dari tentara Barat, karena jumlah peralatan yang lebih sedikit. Kira-kira setengahnya adalah biaya dari senapan QBZ-95 saja (4.300 yuan), yang termahal kedua adalah helm dengan 1.580 yuan. Tidak seperti tentara Barat yang diberi pelindung tubuh, lutut dan bantalan siku, kacamata, dan masker gas, kebanyakan tentara PLA tidak diberikan pelindung tubuh lebih tinggi dari tingkat kompi. Hanya dua set radio yang diberikan untuk masing-masing kompi untuk komandan dan instruktur politik, dan hanya beberapa prajurit di setiap kelompok yang membawa kompas, dan lebih sedikit lagi prajurit yang memiliki peralatan penglihatan malam.[11] Peralatan infanteri yang tidak dikeluarkan, telah termasuk dalam peralatan standar ketika mereka dikerahkan ke daerah-daerah berisiko tinggi, seperti yang diamati untuk unit yang berpartisipasi dalam tentara penjaga perdamaian PBB dan operasi kontra-pembajakan. Cui Xianwei mengatakan bahwa kebanyakan prajurit PLA merasa, memberikan alat pelindung untuk prajurit akan melemahkan semangat juang mereka.[12]

PeralatanSunting

PLAGF memiliki jumlah peralatan yang signifikan untuk kendaraan militer. Data di bawah disajikan oleh Centre for Land Warfare Studies.[13]

Tipe Aktif
Tank tempur utama 7,950[13]
Tank ringan 1,200[13]
Kendaraan tempur infanteri 1,490[13]
Pengangkut personel lapis baja 3,298[13]
Towed artillery 6,246[13]
Artileri Self-propelled 1,710[13]
Artileri roket 1,770[13]
Sistem Sistem SAM 1,531[13]

Hubungan dengan organisasi lainSunting

Angkatan Darat Tentara Pembebasan Rakyat menjaga hubungan dekat dengan beberapa organisasi paramiliter di Tiongkok. Terutama Kepolisian Bersenjata Rakyat dan Militan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA Militan). Masing-masing organisasi paramiliter ini bertindak sebagai pasukan cadangan untuk PLAGF selama masa darurat nasional seperti perang atau bencana alam. Kepolisian Bersenjata Rakyat terdiri dari sekitar 1,500,000 personel, dan 700,000 di antaranya bertanggung jawab untuk pertempuran, dan dibagi menjadi 14 divisi. Misi utama mereka dalam waktu damai adalah menjaga keamanan dalam negeri dan anti terorisme.[14][15] Militan Tentara Pembebasan Rakyat adalah kekuatan besar yang diturunkan dalam produksi harian di bawah kepemimpinan dari Partai Komunis Tiongkok (CCP), dan membentuk salah satu bagian dari Angkatan Bersenjata Republik Rakyat Tiongkok. Di bawah komando organ militer, mereka menangani tugas seperti pelayanan persiapan perang, keamanan dan tugas operasi pertahanan serta bantuan dalam menjaga tertib sosial dan keamanan masyarakat. PLA Milita terdiri dari sekitar 3,000,000 pria dan wanita dalam pelayanan aktif.[16][17]

GaleriSunting

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

RujukanSunting

  1. ^ "The PLA Oath" (PDF). February 2009. Diakses tanggal 30 Oktober 2015. Saya adalah anggota Tentara Pembebasan Rakyat. Saya berjanji akan mengikuti kepemimpinan Partai Komunis Tiongkok... 
  2. ^ "India vs China: Indian Army and People's Liberation Army Ground Force (PLAGF) compared". 
  3. ^ "World's Largest Army, Largest Army in the World". World's Largest Army, Largest Army in the World. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-12-05. Diakses tanggal 2008-11-07. 
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama auto
  5. ^ "Chinese Ground Forces". SinoDefence.com. Diakses tanggal 12 February 2010. 
  6. ^ Chapter 8, PLA Ground Forces, by Dennis J Blasko, in The People's Liberation Army as Organisation, RAND, CF182
  7. ^ "World's Largest Army, Largest Army in the World". World's Largest Army, Largest Army in the World. Diakses tanggal 2008-11-07. 
  8. ^ Chinese squad – Strategypage.com, September 1, 2012
  9. ^ a b PLA Infantry Weapons: Small Arms of the World’s Largest Army - SAdefensejournal.com, 29 April 2014
  10. ^ Indigenous Machine Guns of China - SAdefensejournal.com, 20 March 2014
  11. ^ The Minuscule Cost of Equipping a Chinese Soldier - WSJ.com, 8 December 2014
  12. ^ "How much does PLA soldier's individual equipment cost?". www.iiss.com. China Military Online. 8 December 2014. Diakses tanggal 18 January 2015. 
  13. ^ a b c d e f g h i People’s Liberation Army Ground Forces Modernisation Diarsipkan 2013-01-23 di Wayback Machine. 2012, Halaman 48- 52
  14. ^ Top legislature passes armed police law. China Daily. August 27, 2009.
  15. ^ Wines, Michael (August 27, 2009). China Approves Law Governing Armed Police Force . The New York Times.
  16. ^ The Components of the Armed Forces Diarsipkan 2012-08-09 di Wayback Machine., PRC's official website
  17. ^ "China's Armed Forces, CSIS (Page 24)" (PDF). 2006-07-25. 

SumberSunting