Buka menu utama
Tebing Putih Dover mungkin menjadi asal mula nama Albion

Albion (bahasa Yunani: Ἀλβιών) adalah nama pulau Britania Raya tertua. Saat ini, Albion masih digunakan secara puitis untuk menyebut nama pulau itu. Nama Scotland (Skotlandia) dalam bahasa-bahasa Keltik berakar dari kata Albion, seperti Alba dalam Bahasa Gaelik Skotlandia, Albain dalam Bahasa Irlandia, Nalbin dalam Bahasa Manx dan Alban dalam Bahasa Welsh/Bahasa Cornwall/Bahasa Breton. Nama-nama ini kemudian dilatinisasikan menjadi Albania dan dianglikisasi menjadi Albany, yang pernah digunakan untuk menyebut nama lain untuk Skotlandia.

EtimologiSunting

Asal mula nama Albion dibahas oleh Eilert Ekwall dalam sebuah artikel berjudul "Nama-nama awal Britania" dalam Antiquity 1930.

Kata Albiōn dari Bahasa Gallo-Romance (dalam Bahasa Irlandia Pertengahan Albbu) berakar dari Bahasa Proto-Keltik * Alb-i̯en-, yang masih berhubungan dengan kata elfydd yang bermakna "bumi, dunia" dalam Bahasa Wales. Bersama-sama dengan toponim Mediterania dan Eropa lain seperti Alpes dan Albania, kata-kata tersebut mempunyai dua etimologi yang memungkinkan, yang berakar dari *albho-, Bahasa Proto-Indo-Eropa untuk "putih" (untuk menyebut tebing putih di pesisir selatan pulau itu), atau *alb-, Proto-Indo-Eropa untuk "bukit".

Sumber sejarahSunting

Dari periplus abad ke-6 SM yang diterjemahkan oleh Avienus pada akhir abad ke-4 (Massaliote Periplus), tidak menggunakan nama Britannia. Di dalamnya tertulis nesos 'Iernon kai 'Albionon: pulau Ierni dan Albiones. Pytheas of Massilia (dari 320 SM) menyebutkan kata Albion dan Ierne. Pytheas juga ada menyebutkan tentang "Pulau Britanik" (νῆσος Πρεττανική; nêsos Prettaniké). Namun, penggunaan ini tidak jelas karena merujuk pada pulau apa pun yang ia anggap sebagai pulau barat, termasuk Thule.[1]

Nama ini digunakan oleh Isadorus Charactacenis dan selanjutnya para penulis klasik lain. Sejak abad ke-1 M, nama ini sudah digunakan untuk menyebut Britania Raya. Teks Pseudo-Aristotelian, De mundo, menulis (393b):

Ἐν τούτῳ γε μὴν νῆσοι μέγισται τυγχάνουσιν οὖσαι δύο, Βρεττανικαὶ λεγόμεναι, Ἀλβίων καὶ Ἰέρνη
"pulau terbesar yang mereka capai ada dua, yaitu [pulau] Britannik, Albion dan Iernē."

Plinius yang Tua, dalam karyanya, Sejarah Alam (4.16.102) juga menyebutkan:

"Pulau itu dinamakan Albion, sementara semua pulau yang akan kita bicarakan dengan ringkas dinamakan Britanniae.[2] "

Dalam Geographia, Ptolemeus (abad ke-2 M), menggunakan nama "Albion" ketimbang istilah Romawi Brittania, kemungkinan karena mengikuti tulisan Marinus dari Tirus.[3]

Pada tahun 930, Raja Inggris Æthelstan menggunakan gelar: rex et primicerius totius Albionis regni[4] ("Raja dan pemimpin keseluruhan wilayah Albion"). Keponakannya, Raja Edgar menggelari dirinya sendiri Totius Albionis imperator augustus (Kaisar Agustus untuk seluruh Albion) pada tahun 970.[5]

ReferensiSunting