Alarik I

Raja Visigoth dari tahun 395–410 M
(Dialihkan dari Alaric I)

Alarik I (/ˈælərɪk/; Goth: 𐌰𐌻𐌰𐍂𐌴𐌹𐌺𐍃, Alarīks, "penguasa semua";[2] c. 370 – 410 M) adalah raja pertama Visigoth, dari 395 hingga 410. Ia naik ke kepemimpinan Goth yang datang menduduki Moesia—wilayah yang diperoleh beberapa dekade sebelumnya oleh kekuatan gabungan Goth dan Alan setelah Pertempuran Adrianopel.

Alarik
Alarich steel engraving.jpg
Potret imajiner Alarik
Raja Visigoth
Berkuasa395–410
Penobatan395
PendahuluAtanarik
PenerusAtaulf
Kelahiranca. 370
Pulau Peuke
Kematian410
Konsentia
Pemakaman
WangsaBalti
AyahTidak diketahui[1]
AgamaArianisme

Alarik memulai karirnya di bawah prajurit Gotik bernama Gainas dan kemudian bergabung dengan tentara Romawi. Pernah menjadi sekutu Romawi di bawah kaisar Romawi Theodosius I, Alarik membantu mengalahkan kaum Frank dan sekutu lain dari calon perampas Romawi. Meskipun kehilangan ribuan anak buahnya, ia menerima sedikit pengakuan dari Romawi dan membuat tentara Romawi kecewa. Setelah kematian Theodosius dan kehancuran tentara Romawi pada tahun 395, ia digambarkan sebagai raja Visigoth. Dia adalah warga negara Romawi, karena hanya warga negara Romawi yang dapat memperoleh pangkat magister militum. Sebagai pemimpin satu-satunya kekuatan lapangan efektif yang tersisa di Balkan, ia mencari legitimasi Romawi, tidak pernah benar-benar mencapai posisi yang dapat diterima oleh dirinya sendiri atau otoritas Romawi.

Dia beroperasi terutama melawan rezim Romawi Barat berturut-turut dan berbaris ke Italia, di mana dia meninggal. Dia bertanggung jawab atas penjarahan Roma pada tahun 410, salah satu dari beberapa peristiwa penting dalam kemunduran Kekaisaran Romawi Barat.

Masa mudaSunting

Menurut Yordanes, seorang birokrat Romawi abad ke-6 asal Gotik — yang kemudian beralih ke sejarah — Alarik lahir di Pulau Peuke di mulut Delta Danube di Rumania saat ini dan milik dinasti Balti yang mulia dari suku Goth Thervingi. Tidak ada cara untuk memeriksa klaim ini.[3][a] Sejarawan Douglas Boin tidak membuat penilaian tegas tentang warisan Gotik Alarik dan sebaliknya mengklaim dia berasal dari suku Thervingi atau Greuthungi.[5] Ketika Goth mengalami kemunduran melawan Hun, mereka melakukan migrasi massal melintasi Danube dan berperang dengan Romawi. Alarik mungkin seorang anak selama periode ini yang dibesarkan di sepanjang pinggiran Romawi.[6] Pendidikan Alarik dibentuk dengan tinggal di sepanjang perbatasan wilayah Romawi di wilayah yang dipandang orang Romawi sebagai "daerah terpencil" yang sesungguhnya; sekitar empat abad sebelumnya, penyair Romawi Ovidius menganggap daerah di sepanjang Danube dan Laut Hitam tempat Alarik dibesarkan sebagai tanah "orang barbar", di antara "yang paling terpencil di dunia yang luas."[7][b]

Masa kecil Alarik di Balkan, di mana Goth telah menetap melalui kesepakatan dengan Theodosius, dihabiskan bersama para veteran yang telah bertempur di Pertempuran Adrianopel pada tahun 378,[c] di mana mereka telah memusnahkan sebagian besar tentara Romawi Timur dan membunuh Kaisar Valens.[10] Kampanye kekaisaran melawan Visigoth dilakukan sampai sebuah perjanjian dicapai pada tahun 382. Perjanjian ini adalah musuh pertama di tanah kekaisaran Romawi dan mengharuskan suku-suku Jermanik semi-otonom ini di antaranya Alarik dibesarkan untuk memasok pasukan bagi tentara Romawi dengan imbalan perdamaian, kendali atas tanah yang dapat ditanami dan kebebasan dari kendali administratif langsung Romawi.[11] Sejalan dengan itu, hampir tidak ada wilayah di sepanjang perbatasan Romawi selama hari Alarik tanpa budak dan pelayan Gotik dari satu atau lain bentuk.[12] Selama beberapa dekade berikutnya, banyak orang Goth seperti Alarik "dipanggil menjadi unit reguler tentara lapangan timur" sementara yang lain menjabat sebagai pembantu dalam kampanye yang dipimpin oleh Theodosius melawan perampas barat Magnus Maximus dan Eugenius.[13]

Pemberontakan melawan RomawiSunting

Sebuah fase baru dalam hubungan antara Goth dan kekaisaran dihasilkan dari perjanjian yang ditandatangani pada 382, karena semakin banyak Goth mencapai peringkat aristokrat dari layanan mereka di tentara kekaisaran.[14] Alarik memulai karir militernya di bawah tentara Gotik bernama Gainas dan kemudian bergabung dengan tentara Romawi.[d] Dia pertama kali muncul sebagai pemimpin campuran Goth dan bangsa sekutu, yang menginvasi Trakia pada tahun 391 tetapi dihentikan oleh jenderal setengah Vandal, Stiliko. Sementara penyair Romawi Klaudianus meremehkan Alarik sebagai "ancaman yang kurang dikenal" yang meneror Trakia selatan selama waktu ini, kemampuan dan kekuatan Alarik cukup tangguh untuk mencegah kaisar Romawi Theodosius I menyeberangi Sungai Maritsa.[16]

Layanan di bawah Theodosius ISunting

Pada 392, Alarik telah memasuki dinas militer Romawi, yang bertepatan dengan pengurangan permusuhan antara Goth dan Romawi.[17] Pada tahun 394, ia memimpin pasukan Gotik yang membantu kaisar Romawi Theodosius I mengalahkan perampas kekuasaan dari suku Franka bernama Arbogastes—bertarung atas perintah Eugenius—pada Pertempuran Sungai Frigidus.[18] Meskipun mengorbankan sekitar 10.000 anak buahnya, yang telah menjadi korban keputusan taktis Theodosius yang tidak berperasaan untuk membanjiri garis depan musuh menggunakan foederatus Gotik,[19] Alarik menerima sedikit pengakuan dari kaisar. Alarik termasuk di antara sedikit yang selamat dari perselingkuhan yang berlarut-larut dan berdarah.[20] Banyak orang Romawi menganggapnya sebagai "keuntungan" dan kemenangan mereka sehingga banyak orang Goth tewas selama Pertempuran Sungai Frigidus.[21] Penulis biografi Douglas Boin, berpendapat bahwa melihat sepuluh ribu sanak saudaranya (Alarik) yang meninggal kemungkinan menimbulkan pertanyaan tentang seperti apa penguasa Theodosius sebenarnya dan apakah tetap dalam pelayanan Romawi langsung adalah yang terbaik untuk orang-orang seperti dia.[22] Menolak hadiah yang dia harapkan, termasuk promosi ke posisi magister militum dan komando unit Romawi biasa, Alarik memberontak dan mulai berbaris melawan Konstantinopel.[23]

Pada tanggal 17 Januari 395, Theodosius meninggal karena sakit, meninggalkan dua putranya yang masih kecil dan tidak mampu, Arkadius dan Honorius dalam perwalian Stiliko.[24] Penulis modern menganggap Alarik sebagai raja Visigoth sejak 395.[25][26] Menurut sejarawan Peter Heather, tidak sepenuhnya jelas dalam sumber-sumber apakah Alarik menjadi terkenal pada saat orang-orang Goth memberontak setelah kematian Theodosius, atau jika dia telah bangkit di dalam sukunya sejak perang melawan Eugenius.[27][e] Apapun situasinya, Yordanes mencatat bahwa raja baru membujuk rakyatnya untuk "mencari kerajaan dengan usaha mereka sendiri daripada melayani orang lain dalam kemalasan."[30]

Aksi semi-independen untuk kepentingan Romawi TimurSunting

 
Penggambaran artistik 1920-an tentang parade Alarik melalui Athena setelah menaklukkan kota pada tahun 395

Apakah Alarik adalah anggota dari klan kerajaan Jerman kuno atau tidak—seperti yang diklaim oleh Yordanes dan diperdebatkan oleh para sejarawan—kurang penting daripada kemunculannya sebagai pemimpin, yang pertama dari jenisnya sejak Fritigern.[31] Kematian Theodosius membuat pasukan lapangan Romawi runtuh dan Kekaisaran dibagi lagi antara dua putranya, satu mengambil bagian timur dan yang lainnya bagian barat Kekaisaran. Stiliko menjadikan dirinya penguasa Barat dan berusaha membangun kendali di Timur juga dan memimpin pasukan ke Yunani.[32][33] Alarik memberontak lagi. Sejarawan Roger Collins menunjukkan bahwa sementara persaingan yang diciptakan oleh dua bagian Kekaisaran yang memperebutkan kekuasaan bekerja untuk keuntungan Alarik dan rakyatnya, sekadar dipanggil untuk berkuasa oleh orang-orang Gotik tidak menyelesaikan kepraktisan kebutuhan mereka untuk bertahan hidup. Dia membutuhkan otoritas Romawi untuk disuplai oleh kota-kota Romawi.[34]

Alarik membawa pasukan Gotiknya pada apa yang digambarkan oleh propagandis Stiliko, Klaudianus, sebagai "kampanye penjarahan" yang dimulai pertama kali di Timur.[25] Interpretasi sejarawan Thomas Burns adalah bahwa Alarik dan anak buahnya direkrut oleh rezim Timur Rufinus di Konstantinopel dan dikirim ke Thessalia untuk mencegah ancaman Stiliko.[35] Tidak ada pertempuran yang terjadi. Pasukan Alarik berjalan ke Athena dan di sepanjang pantai, di mana ia berusaha untuk memaksakan perdamaian baru atas Romawi.[25] Pawainya pada tahun 396 termasuk melewati Thermopilai. Propaganda Stiliko, Klaudianus, menuduh pasukannya melakukan penjarahan untuk tahun depan atau lebih jauh ke selatan hingga semenanjung Peloponnesos yang bergunung-gunung dan melaporkan bahwa hanya serangan mendadak Stiliko dengan pasukan lapangan baratnya (setelah berlayar dari Italia) yang menghentikan penjarahan saat dia mendorong pasukan Alarik ke utara ke dalam Epirus.[36] Zosimus menambahkan bahwa pasukan Stiliko juga dihancurkan dan dijarah dan membiarkan anak buah Alarik melarikan diri dengan penjarahan mereka.[f]

Stiliko terpaksa mengirim beberapa pasukan Timurnya pulang.[37] Mereka pergi ke Konstantinopel di bawah komando satu Gainas, seorang Goth dengan banyak pengikut Gotik. Setibanya di sana, Gainas membunuh Rufinus dan diangkat sebagai magister militum untuk Trakia oleh Eutropius, menteri tertinggi baru dan satu-satunya konsul kasim Romawi, yang menurut klaim Zosimus, mengendalikan Arkadius "seolah-olah dia domba".[g] Sebuah puisi oleh Sinesius menyarankan Arkadius untuk menampilkan kejantanan dan menghapus "kulit-berpakaian biadab" (mungkin mengacu pada Alarik) dari dewan kekuasaan dan barbar nya dari tentara Romawi. "Kami tidak tahu apakah Arkadius pernah mengetahui saran ini, tetapi tidak ada efek yang tercatat".[38]

Stiliko memperoleh beberapa pasukan lagi dari perbatasan Jerman dan terus berkampanye dengan ragu-ragu melawan kekaisaran Timur; lagi-lagi dia ditentang oleh Alarik dan anak buahnya. Selama tahun berikutnya, 397, Eutropius secara pribadi memimpin pasukannya menuju kemenangan atas beberapa orang Hun yang melakukan perampokan di Asia Kecil. Dengan posisinya yang semakin kuat, dia menyatakan Stiliko sebagai musuh publik dan dia menetapkan Alarik sebagai magister militum per Illyricum[36] Dengan demikian Alarik memperoleh hak atas emas dan biji-bijian untuk para pengikutnya dan negosiasi sedang berlangsung untuk penyelesaian yang lebih permanen.[39] Pendukung Stiliko di Milan marah atas pengkhianatan yang tampak ini; sementara itu, Eutropius dirayakan pada tahun 398 dengan parade melalui Konstantinopel karena telah mencapai kemenangan atas "serigala-serigala dari Utara".[40][h] Pasukan Alarik relatif tenang selama beberapa tahun berikutnya.[42] Pada tahun 399, Eutropius jatuh dari kekuasaan.[43] Rezim Timur yang baru sekarang merasa bahwa mereka dapat membuang layanan Alarik dan mereka secara nominal memindahkan provinsi Alarik ke Barat. Perubahan administratif ini menghapus pangkat Romawi Alarik dan haknya atas ketentuan hukum untuk anak buahnya, meninggalkan pasukannya—satu-satunya kekuatan signifikan di Balkan yang porak poranda—sebagai masalah bagi Stiliko.[44]

Invasi ke ItaliaSunting

Invasi pertamaSunting

Menurut sejarawan Michael Kulikowski, suatu saat di musim semi tahun 402 Alarik memutuskan untuk menyerang Italia, tetapi tidak ada sumber dari zaman kuno yang menunjukkan untuk tujuan apa.[45][i] Sejarawan Thomas Burns menunjukkan bahwa Alarik mungkin sangat membutuhkan perbekalan.[47] Menggunakan Klaudianus sebagai sumbernya, sejarawan Guy Halsall melaporkan bahwa serangan Alarik sebenarnya dimulai pada akhir 401, tetapi karena Stiliko berada di Raetia "berurusan dengan masalah perbatasan" keduanya tidak pertama kali saling berhadapan di Italia sampai 402.[48] Masuknya Alarik ke Italia mengikuti rute yang diidentifikasi dalam puisi Klaudianus, saat ia melintasi perbatasan Alpen semenanjung dekat kota Aquileia.[49] Untuk jangka waktu enam sampai sembilan bulan, ada laporan serangan Gotik di sepanjang jalan Italia utara, di mana Alarik ditemukan oleh warga kota Romawi.[50] Sepanjang rute Via Postumia, Alarik pertama kali bertemu Stiliko.[51]

Dua pertempuran terjadi. Yang pertama adalah di Pollentia pada hari Minggu Paskah, di mana Stilicho (menurut Klaudianus) mencapai kemenangan yang mengesankan, mengambil tawanan istri dan anak-anak Alarik dan yang lebih penting, menyita banyak harta yang telah dikumpulkan Alarik selama lima tahun sebelumnya dari penjarahan.[52][j] Mengejar mundurnya pasukan Alarik, Stiliko menawarkan untuk mengembalikan para tahanan tetapi ditolak. Pertempuran kedua terjadi di Verona,[52] di mana Alarik dikalahkan untuk kedua kalinya. Stiliko sekali lagi menawarkan Alarik gencatan senjata dan mengizinkannya mundur dari Italia. Kulikowski menjelaskan perilaku mendamaikan yang membingungkan ini, jika bukan langsung dengan menyatakan, "mengingat perang dingin Stiliko dengan Konstantinopel, akan sangat bodoh untuk menghancurkan senjata potensial yang dapat ditawar dan dengan kekerasan seperti yang mungkin dibuktikan oleh Alarik".[52] Pengamatan Halsall serupa, karena ia berpendapat bahwa "keputusan jenderal Romawi untuk mengizinkan penarikan Alarik ke Panonia masuk akal jika kita melihat pasukan Alarik memasuki layanan Stiliko dan kemenangan Stiliko kurang total daripada yang diyakini Klaudianus".[54] Mungkin yang lebih mengungkapkan adalah laporan dari sejarawan Yunani Zosimus—menulis setengah abad kemudian—yang menunjukkan kesepakatan antara Stiliko dan Alarik pada tahun 405, yang menunjukkan bahwa Alarik berada di "dinas barat pada saat itu", kemungkinan berasal dari pengaturan yang dibuat. kembali pada tahun 402.[55][k] Antara tahun 404 dan 405, Alarik tetap berada di salah satu dari empat provinsi Panonia, dari mana ia dapat "melawan Timur dan melawan Barat sambil berpotensi mengancam keduanya".[52]

Sejarawan A.D. Lee mengamati, "Kembalinya Alarik ke barat laut Balkan hanya membawa jeda sementara ke Italia, karena pada tahun 405 kelompok besar Goth dan barbar lainnya, kali ini dari luar kekaisaran, melintasi Danube tengah dan maju ke Italia utara, di mana mereka menjarah pedesaan dan mengepung kota-kota" di bawah pemimpin mereka Radagaisus.[57] Meskipun pemerintah kekaisaran sedang berjuang untuk mengumpulkan pasukan yang cukup untuk menahan invasi barbar ini, Stiliko berhasil menahan ancaman yang ditimbulkan oleh suku-suku di bawah Radagaisus, ketika yang terakhir membagi pasukannya menjadi tiga kelompok terpisah. Stiliko memojokkan Radagaisus di dekat Firenze dan membuat para penjajah kelaparan untuk tunduk.[57][l] Sementara itu, Alarik—diberi ketentuan tambahan magister militum oleh Stiliko dan sekarang dipasok oleh Barat—menunggu satu pihak atau pihak lain untuk menghasutnya untuk bertindak sebagai Stiliko menghadapi kesulitan lebih lanjut dari lebih banyak orang barbar.[59]

Invasi keduaSunting

Suatu saat pada tahun 406 dan 407, kelompok barbar yang lebih besar, terutama terdiri dari Vandal, Suebi dan Alan, menyeberangi sungai Rhein ke Galia sementara pada waktu yang sama pemberontakan terjadi di Britania. Di bawah seorang prajurit biasa bernama Konstantinus itu menyebar ke Galia.[60] Dibebani oleh begitu banyak musuh, posisi Stiliko menjadi tegang. Selama krisis tahun 407 ini, Alarik kembali berbaris di Italia, mengambil posisi di Norikum, di mana ia menuntut sejumlah 4.000 pon emas untuk membeli invasi skala penuh lainnya.[61][62] Senat Romawi membenci gagasan untuk mendukung Alarik; Zosimus mengamati bahwa seorang senator yang terkenal menyatakan Non est ista pax, sed pactio servitutis ("Ini bukan perdamaian, tetapi pakta perbudakan").[m] Stiliko tetap membayar Alarik 4.000 pon emas.[63] Kesepakatan ini, masuk akal mengingat situasi militer, secara fatal melemahkan kedudukan Stiliko di istana Honorius.[62] Dua kali Stiliko membiarkan Alarik lepas dari genggamannya dan Radagaisus telah maju sampai ke pinggiran Firenze.[64]

Permusuhan baru setelah kudeta Romawi BaratSunting

Di Timur, Arkadius meninggal pada 1 Mei 408 dan digantikan oleh putranya Theodosius II; Stiliko tampaknya telah merencanakan untuk berbaris ke Konstantinopel dan memasang sebuah rezim yang setia kepada dirinya sendiri.[65] Dia mungkin juga bermaksud memberikan Alarik posisi pejabat senior dan mengirimnya melawan pemberontak di Galia. Sebelum Stiliko dapat melakukannya, ketika dia berada di Ticinum sebagai kepala detasemen kecil, sebuah kudeta berdarah terhadap para pendukungnya terjadi di istana Honorius. Itu dipimpin oleh menteri Honorius, Olimpius.[66] Pengawalan kecil Stiliko dari Goth dan Hun diperintahkan oleh seorang Goth, Sarus, yang pasukan Gotiknya membantai kontingen Hun dalam tidur mereka dan kemudian mundur menuju kota-kota di mana keluarga mereka sendiri ditempatkan. Stiliko memerintahkan agar Sarus tidak boleh diterima, tetapi, sekarang tanpa pasukan, dia terpaksa melarikan diri ke tempat perlindungan. Olimpius menjanjikan Stiliko hidupnya, tetapi malah mengkhianati dan membunuhnya.[67][n]

Alarik kembali dinyatakan sebagai musuh kaisar. Pasukan Olimpius kemudian membantai keluarga pasukan federasi (sebagai pendukung Stiliko, meskipun mereka mungkin telah memberontak melawannya) dan pasukan membelot secara massal ke Alarik.[69] Ribuan pembantu barbar, bersama dengan istri dan anak-anak mereka, bergabung dengan Alarik di Norikum.[70] Para konspirator tampaknya telah membiarkan tentara utama mereka hancur,[71] dan tidak memiliki kebijakan kecuali memburu para pendukung Stiliko.[72] Italia dibiarkan tanpa kekuatan pertahanan pribumi yang efektif sesudahnya.[73]

Sebagai 'musuh kaisar', Alarik ditolak legitimasi yang dia butuhkan untuk mengumpulkan pajak dan menguasai kota-kota tanpa garnisun besar, yang tidak mampu dia pisahkan. Dia kembali menawarkan untuk memindahkan anak buahnya, kali ini ke Panonia, dengan imbalan sejumlah uang dan gelar yang sederhana, tetapi dia ditolak karena rezim Olimpius menganggapnya sebagai pendukung Stiliko.[74]

Penjarahan RomaSunting

Pengepungan pertamaSunting

 
Penjarahan Roma oleh Visigoth pada 24 Agustus 410

Ketika Alarik ditolak, dia memimpin pasukannya yang terdiri dari sekitar 30.000 orang—banyak yang baru terdaftar dan termotivasi—dalam perjalanan menuju Roma untuk membalaskan dendam keluarga mereka yang terbunuh.[75] Dia pindah melintasi Pegunungan Alpen Julian ke Italia, mungkin menggunakan rute dan perbekalan yang diatur untuknya oleh Stiliko,[76] melewati istana kekaisaran di Ravenna yang dilindungi oleh tanah rawa yang luas dan memiliki pelabuhan, dan pada bulan September 408 dia mengancam kota Roma, memberlakukan blokade ketat. Tidak ada darah yang tertumpah kali ini; Alarik mengandalkan rasa lapar sebagai senjatanya yang paling ampuh. Ketika duta besar Senat, memohon perdamaian, mencoba mengintimidasi dia dengan petunjuk tentang apa yang mungkin dicapai oleh warga yang putus asa, dia tertawa dan memberikan jawaban yang terkenal: "Semakin tebal jerami, semakin mudah dipangkas!" Setelah banyak tawar-menawar, warga yang dilanda kelaparan setuju untuk membayar tebusan 5.000 pon emas, 30.000 pon perak, 4.000 tunik sutra, 3.000 kulit kirmizi yang diwarnai, dan 3.000 pon lada.[77] Alarik juga merekrut sekitar 40.000 budak Gotik yang dibebaskan. Dengan demikian berakhirlah pengepungan pertama Alarik di Roma.[56]

Perjanjian yang gagal dengan Romawi BaratSunting

Setelah untuk sementara menyetujui persyaratan yang ditawarkan oleh Alarik untuk mencabut blokade, Honorius menarik kembali; sejarawan A.D. Lee menyoroti bahwa salah satu poin pertentangan bagi kaisar adalah harapan Alarik untuk diangkat sebagai kepala Angkatan Darat Romawi, sebuah jabatan yang tidak disiapkan Honorius untuk diberikan kepada Alarik.[78] Ketika gelar ini tidak diberikan kepada Alarik, ia melanjutkan untuk tidak hanya "mengepung Roma lagi pada akhir 409, tetapi juga untuk menyatakan seorang senator terkemuka, Priskus Attalus, sebagai kaisar saingan, dari siapa Alarik kemudian menerima penunjukan" yang diinginkannya.[78] Sementara itu, "kaisar" yang baru diangkat Alarik, Attalus, yang tampaknya tidak memahami batas kekuasaannya atau ketergantungannya pada Alarik, gagal menuruti nasihat Alarik dan kehilangan pasokan gandum di Afrika ke jenderal Afrika yang mendukung Honorius, Heraklianus.[79] Kemudian, sekitar tahun 409, Attalus yang ditemani oleh Alarik berbaris ke Ravenna dan setelah menerima persyaratan dan konsesi yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Kaisar Honorius yang sah, menolaknya dan malah menuntut agar Honorius digulingkan dan diasingkan.[79] Khawatir akan keselamatannya, Honorius membuat persiapan untuk melarikan diri ke Ravenna ketika kapal yang membawa 4.000 tentara tiba dari Konstantinopel, memulihkan tekadnya.[78] Sekarang Honorius tidak lagi merasa perlu untuk bernegosiasi, Alarik yang menyesali pilihan kaisar boneka menggulingkan Attalus, mungkin untuk membuka kembali negosiasi dengan Ravenna.[80]

Penjarahan RomaSunting

Negosiasi dengan Honorius mungkin akan berhasil jika bukan karena intervensi lain oleh Sarus dan oleh karena itu musuh turun-temurun Alarik dan keluarganya. Dia menyerang anak buah Alarik.[56] Mengapa Sarus, yang telah berada di dinas kekaisaran selama bertahun-tahun di bawah Stiliko, bertindak seperti ini tetap menjadi misteri, tetapi Alarik menafsirkan serangan ini sebagai diarahkan oleh Ravenna dan sebagai itikad buruk dari Honorius. Negosiasi tidak lagi cukup untuk Alarik, karena kesabarannya telah mencapai akhir, yang membawanya untuk berbaris di Roma untuk ketiga kalinya dan terakhir.[81]

Pada tanggal 24 Agustus 410, Alarik dan pasukannya memulai penjarahan Roma, serangan yang berlangsung selama tiga hari.[82] Setelah mendengar laporan bahwa Alarik telah memasuki kota—mungkin dibantu oleh budak Gotik di dalamnya—ada laporan bahwa Kaisar Honorius mulai "meraung dan meratap" tetapi dengan cepat menjadi tenang setelah "dijelaskan kepadanya bahwa itu adalah kotanya. Roma yang telah menemui ajalnya dan bukan 'Roma', unggas peliharaannya.[82] Menulis dari Betlehem, Santo Hieronimus (Surat 127.12, kepada wanita Principia)[o] mengeluh: "Sebuah desas-desus yang mengerikan sampai kepada kami dari Barat. Kami mendengar bahwa Roma dikepung, bahwa warganya membeli keamanan mereka dengan emas... Kota yang telah mengambil seluruh dunia itu sendiri diambil; bahkan, itu jatuh karena kelaparan sebelum jatuh ke pedang."[82] Meskipun demikian, para pembela Kristen juga mengutip bagaimana Alarik memerintahkan agar siapa pun yang berlindung di Gereja harus diselamatkan.[83][p] Ketika bejana-bejana liturgi diambil dari basilika Santo Petrus dan Alarik mendengar hal ini, ia memerintahkan mereka kembali dan mengembalikannya secara seremonial di gereja.[84] Jika catatan dari sejarawan Orosius dapat dilihat sebagai akurat, bahkan ada pengakuan perayaan persatuan Kristen melalui prosesi melalui jalan-jalan di mana orang Romawi dan barbar sama-sama "mengangkat himne kepada Tuhan di depan umum"; sejarawan Edward James menyimpulkan bahwa cerita-cerita seperti itu kemungkinan lebih merupakan retorika politik dari kaum barbar "bangsawan" daripada refleksi dari realitas sejarah.[84]

Menurut sejarawan Patrick Geary, barang rampasan Romawi bukanlah fokus kepada perampokan Roma oleh Alarik; dia datang untuk persediaan makanan yang dibutuhkan.[85][q] Sejarawan Stephen Mitchell menegaskan bahwa pengikut Alarik tampaknya tidak mampu memberi makan diri mereka sendiri dan mengandalkan persediaan "yang disediakan oleh otoritas Romawi."[86] Apa pun niat Alarik tidak dapat diketahui sepenuhnya, tetapi Kulikowski tentu melihat masalah harta yang tersedia dalam cahaya yang berbeda, menulis bahwa "Selama tiga hari, pasukan Alarik menjarah kota, melucutinya dari kekayaan berabad-abad."[81] Para penjajah barbar tidak lembut dalam memperlakukan properti mereka sebagai kerusakan substansial masih terlihat hingga abad keenam.[84] Tentu saja dunia Romawi terguncang oleh jatuhnya Kota Abadi ke tangan penjajah barbar, tetapi seperti yang ditekankan Guy Halsall, "Kejatuhan Roma memiliki efek politik yang tidak terlalu mencolok. Alarik, yang tidak dapat diperlakukan dengan Honorius, tetap berada dalam dinginnya politik."[83] Kulikowski melihat situasi yang sama, berkomentar:

Tetapi bagi Alarik, penjarahan Roma adalah pengakuan kekalahan, kegagalan yang membawa bencana. Semua yang dia harapkan, telah diperjuangkan selama satu setengah dekade, terbakar dengan ibukota dunia kuno. Kantor kekaisaran, tempat yang sah untuk dirinya dan para pengikutnya di dalam kekaisaran, sekarang ini selamanya di luar jangkauan. Dia mungkin merebut apa yang dia inginkan, seperti dia telah merebut Roma, tetapi dia tidak akan pernah diberikan dengan benar. Penjarahan Roma tidak menyelesaikan apa-apa dan ketika penjarahan berakhir, anak buah Alarik masih tidak punya tempat tinggal dan prospek masa depan yang lebih sedikit daripada sebelumnya.[81]

— Michael Kulikowski, Sejarawan

Namun, pentingnya Alarik tidak dapat "dibesar-besarkan" menurut Halsall, karena dia menginginkan dan memperoleh perintah Romawi meskipun dia seorang barbar; kemalangannya yang sebenarnya terperangkap di antara persaingan kekaisaran Timur dan Barat dan intrik istana mereka.[87] Menurut sejarawan Peter Brown, ketika seseorang membandingkan Alarik dengan orang-orang barbar lainnya, "dia hampir menjadi seorang Negarawan Penatua."[88] Meskipun demikian, rasa hormat Alarik terhadap institusi Romawi sebagai mantan pelayan pada jabatan tertingginya tidak menghalanginya untuk menjarah kota yang selama berabad-abad menjadi contoh kejayaan Romawi, meninggalkan kehancuran fisik dan gangguan sosial, sementara Alarik membawa para ulama dan bahkan saudara perempuan kaisar, Galla Placidia, bersamanya ketika dia meninggalkan kota.[84] Banyak komunitas Italia lainnya di luar kota Roma sendiri menjadi korban pasukan di bawah Alarik, seperti yang ditulis oleh Prokopius (Wars 3.2.11-13) di abad keenam kemudian:

Karena mereka menghancurkan semua kota yang mereka rebut, terutama yang ada di selatan Laut Ionia, sedemikian rupa sehingga tidak ada yang tersisa untuk saya ketahui, kecuali, memang, itu mungkin satu menara, gerbang atau semacamnya yang kebetulan tetap berdiri. Dan mereka membunuh semua orang, sebanyak yang menghalangi mereka, baik tua maupun muda, tanpa terkecuali wanita maupun anak-anak. Oleh karena itu bahkan hingga saat ini Italia jarang penduduknya.[89]

— Prokopius, Sejarawan Romawi

Apakah pasukan Alarik menyebabkan tingkat kehancuran yang dijelaskan oleh Prokopius atau tidak masih tidak dapat diketahui, tetapi bukti menunjukkan penurunan populasi yang signifikan, karena jumlah orang yang menerima derma makanan turun dari 800.000 pada tahun 408 menjadi 500.000 pada tahun 419.[90] Kejatuhan Roma ke tangan kaum barbar merupakan pukulan psikologis bagi kekaisaran seperti hal lainnya, karena beberapa warga Roma melihat keruntuhan sebagai akibat dari konversi ke agama Kristen, sementara pembela Kristen seperti Santo Agustinus menanggapi sebaliknya.[91] Meratapi penaklukan Roma, Santo Hierominus, menulis bagaimana "siang dan malam" dia tidak bisa berhenti memikirkan keselamatan semua orang, dan terlebih lagi, bagaimana Alarik telah memadamkan "cahaya terang seluruh dunia."[92] Beberapa pengamat Kristen kontemporer bahkan melihat Alarik—yang mengaku Kristen—sebagai murka Allah atas Roma yang masih kafir.[93]

KematianSunting

 
Pemakaman Alarik di Sungai Busento

Tidak hanya penjarahan Roma yang menjadi pukulan yang signifikan bagi moral rakyat Romawi, mereka juga mengalami trauma selama dua tahun yang disebabkan oleh rasa takut, kelaparan (karena blokade), dan penyakit.[94] Namun, orang-orang Goth tidak lama berada di kota Roma, karena hanya tiga hari setelah penjarahan, Alarik menggiring anak buahnya ke selatan ke Kampania, dari mana dia bermaksud untuk berlayar ke Sisilia—mungkin untuk mendapatkan gandum dan perbekalan lainnya—ketika badai menghancurkan armadanya.[95] Selama bulan-bulan awal tahun 411, saat dalam perjalanan pulangnya ke utara melalui Italia, Alarik jatuh sakit dan meninggal di Konsentia di Bruttium.[95] Penyebab kematiannya kemungkinan adalah demam,[96][r] dan tubuhnya, menurut legenda, terkubur di bawah dasar sungai Busento sesuai dengan praktik pagan orang Visigoth. Sungai itu untuk sementara dialihkan dari jalurnya sementara kuburan digali, di mana kepala Gotik dan beberapa rampasannya yang paling berharga dikebumikan. Ketika pekerjaan itu selesai, sungai itu dikembalikan ke salurannya yang biasa dan para tawanan yang tangannya telah menyelesaikan pekerjaan itu dihukum mati agar tidak ada yang mengetahui rahasia mereka.[97][s]

Alarik digantikan dalam komando tentara Gotik oleh saudara iparnya, Ataulf,[98] yang menikahi saudara perempuan Honorius, Galla Placidia tiga tahun kemudian.[99] Setelah kepemimpinan Alarik, yang diklaim Kulikowski, telah memberi orang-orangnya "rasa kebersamaan yang selamat dari kematiannya sendiri... pasukan Alarik tetap bersama di dalam kekaisaran, menetap di Gaul. Di sana, di provinsi Aquitaine, mereka meletakkan akar dan menciptakan kerajaan barbar otonom pertama di dalam perbatasan kekaisaran Romawi."[100] Orang-orang Goth dapat menetap di Aquitaine hanya setelah Honorius memberikan provinsi Romawi kepada mereka, sekitar tahun 418 atau 419.[101] Tidak lama setelah eksploitasi Alarik di Roma dan pemukiman Ataulf di Aquitaine, ada "kemunculan cepat kelompok-kelompok barbar Jerman di Barat" yang mulai menguasai banyak provinsi barat.[102] Orang-orang barbar ini termasuk: Vandal di Spanyol dan Afrika, Visigoth di Spanyol dan Aquitaine, Burgundia di sepanjang Rhein atas dan Gaul selatan, dan Franka di Rhein bawah dan di Gaul utara dan tengah.[102]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

CatatanSunting

  1. ^ Kerabat Alarik sebagian besar adalah Thervingi, yang dengannya Konstantinus Agung mencapai perdamaian abadi pada tahun 330-an.[4]
  2. ^ Ovidius tidak pernah memilih kelompok barbar tertentu dan pada saat penulisannya, merujuk pada etnis Sarmatia, Getai, Dacia dan Trakia.[8]
  3. ^ Banyak perwira terkemuka Romawi dan beberapa prajurit elit mereka tewas dalam pertempuran yang merupakan pukulan besar bagi prestise Romawi dan kemampuan militer Kekaisaran.[9]
  4. ^ Alarik memiliki daya tarik untuk 'zaman keemasan' Romawi dan bersikeras pada sukunya untuk memanggilnya 'Alaricus'.[15]
  5. ^ Heather menduga bahwa partisipasi Alarik dalam pemberontakan sebelumnya yang mengikuti kekalahan Maximus dan "komando pasukan Gotiknya pada kampanye Eugenius menunjukkan... seorang bangsawan yang terus meningkatkan prestisenya di antara Goth yang menetap di Balkan oleh Theodosius."[28] Sumber-sumber tersebut tidak menjelaskan apakah "keinginan Alarik untuk menjadi jenderal" adalah sarana untuk melegitimasi dirinya "lebih jauh dalam pengikut Gotik," atau apakah dia hanya seorang pria ambisius, yang pada dasarnya, "seorang prajurit Romawi." Kulikowski menambahkan bahwa mencoba menentukan salah satu "bergantung pada asumsi kita sendiri sebelumnya, bukan pada bukti."[29]
  6. ^ Lihat: Zosimus, buku 5 [1]
  7. ^ Lihat: Zosimus, buku 5 [2]
  8. ^ Perayaan kemenangan ini termasuk mengakui peran Eutropius dalam memungkinkan pasukan Romawi diperkuat oleh orang-orang Goth, yang bersama-sama mengusir orang Hun dari Armenia.[41]
  9. ^ Beberapa baris dari penyair Romawi Klaudianus memberi tahu kita bahwa dia mendengar suara yang berasal dari hutan keramat, "Jauhi penundaan, Alarik; dengan berani menyeberangi Pegunungan Alpen Italia tahun ini dan engkau akan mencapai kota."[46]
  10. ^ Musuh Stiliko kemudian mencelanya karena tidak menghabisi musuh dengan membunuh mereka secara keseluruhan.[53]
  11. ^ Sementara Alarik belum merambah ke kota, invasinya ke Italia masih membuahkan hasil yang penting. Itu menyebabkan kediaman kekaisaran dipindahkan dari Milan ke Ravenna, dan mengharuskan penarikan Legio XX Valeria Victrix dari Inggris.[56]
  12. ^ Sejarawan Walter Goffart menunjukkan bahwa sementara banyak sumber mengidentifikasi Radagaisus sebagai Ostrogoth, ia dan pasukannya kemungkinan terdiri dari "peluang dan ujung dari orang-orang yang menyeberang ke kekaisaran" dan bahwa jumlah mereka yang terdokumentasi telah meningkat.[58]
  13. ^ Lihat: Zosimus, Nova Historia, buku 5. [3]
  14. ^ Meskipun manuver terampil melawan Goth, sejarawan J. M. Wallace-Hadrill menjelaskan bahwa Stiliko tidak bisa membuat dirinya disukai orang Romawi, meskipun ia telah menyelamatkan Roma pada dua kesempatan sebelum jatuh ke Alarik. Alasan dia tetap menjadi "kambing hitam para penulis Romawi" banyak; termasuk bahwa mereka melihat Stiliko sebagai "orang yang "menjual celah." Wallace-Hadrill menambahkan, "Sebagian, tampaknya, karena dia (Stiliko) siap untuk berkompromi dengan Goth dalam upaya untuk merebut bagian timur yang sangat didambakan. Ilirikum dari kendali Konstantinopel. Sebagian juga, karena konsentrasinya pada urusan Italia dan Balkan membuat Galia terbuka untuk invasi. Sebagian karena kebijakan pertahanannya terbukti mahal bagi kelas senator. Tapi yang paling penting, mungkin, karena bagi orang Romawi, dia menandakan kedatangan Arianisme," sebuah sistem kepercayaan yang menurut Katolik Barat dianggap asusila.[68]
  15. ^ Lihat: https://www.newadvent.org/fathers/3001127.htm
  16. ^ Jelas bahwa kesalehan dan pengendalian tentara barbar di bawah Alarik, terlepas dari kepatuhan mereka pada Arianisme, kurang pagan di mata para penulis Kristen daripada praktik orang Romawi sendiri.[82]
  17. ^ Geary juga berpendapat bahwa Alarik memiliki niat jangka panjang untuk memimpin rakyatnya ke Afrika Utara, seperti yang akan dilakukan oleh Vandal di kemudian hari.[85]
  18. ^ Para sarjana sering bertanya-tanya tentang penyebab kematian Raja Alarik. Baru-baru ini pada tahun 2016, Francesco Galassi dan rekan-rekannya meneliti semua sumber sejarah, medis dan epidemiologis yang dapat mereka temukan tentang kematian Alarik, dan menyimpulkan bahwa penyebab utamanya adalah malaria. Untuk informasi lebih lanjut, lihat: "The sudden death of Alaric I (c. 370–410 AD), the vanquisher of Rome: A tale of malaria and lacking immunity." Francesco M. Galassi, Raffaella Bianucci, Giacomo Gorini, Giacomo M. Paganottie, Michael E. Habicht, Frank J. Rühli. European Journal of Internal Medicine June 2016 Volume 31, hlm. 84–87. https://www.ejinme.com/article/S0953-6205(16)00067-4/abstract
  19. ^ Kisah serupa diceritakan tentang Harta Karun Decebalus, terkubur di bawah sungai pada tahun 106 M. Pemakaman ini mengulangi model Skithia dari Danube Bawah dan Laut Hitam. Lihat sumber berbahasa Spanyol berikut: Alarico I (dalam bahasa Spanyol), Diccionario biográfico español, Luis Agustín García Moreno, Real Academia de la Historia.

KutipanSunting

  1. ^ Wolfram 1997, hlm. 90.
  2. ^ Harder 1986, hlm. 10–11.
  3. ^ Boin 2020, hlm. 31.
  4. ^ Kulikowski 2006, hlm. 31.
  5. ^ Boin 2020, hlm. 14.
  6. ^ Boin 2020, hlm. 14–15, 37.
  7. ^ Boin 2020, hlm. 15.
  8. ^ Boin 2020, hlm. 15–16.
  9. ^ Halsall 2007, hlm. 179.
  10. ^ Kulikowski 2006, hlm. 11.
  11. ^ Halsall 2007, hlm. 179–180.
  12. ^ Boin 2020, hlm. 19.
  13. ^ Kulikowski 2006, hlm. 152–153.
  14. ^ Kulikowski 2006, hlm. 155.
  15. ^ Bayless 1976, hlm. 65–67.
  16. ^ Boin 2020, hlm. 52–53.
  17. ^ Boin 2020, hlm. 53.
  18. ^ Bauer 2010, hlm. 72–74.
  19. ^ Boin 2020, hlm. 93–94.
  20. ^ Boin 2020, hlm. 94.
  21. ^ Boin 2020, hlm. 97.
  22. ^ Boin 2020, hlm. 103.
  23. ^ Kulikowski 2019, hlm. 125.
  24. ^ Burns 2003, hlm. 335.
  25. ^ a b c James 2014, hlm. 54.
  26. ^ Burns 2003, hlm. 367.
  27. ^ Heather 1991, hlm. 197.
  28. ^ Heather 1991, hlm. 198.
  29. ^ Kulikowski 2002, hlm. 79.
  30. ^ Jordanes 1915, hlm. 92 [XXIX.147].
  31. ^ Collins 1999, hlm. 54.
  32. ^ McEvoy 2013, hlm. 142.
  33. ^ Heather 2013, hlm. 153–160.
  34. ^ Collins 1999, hlm. 54–55.
  35. ^ Burns 1994, hlm. 159.
  36. ^ a b Kulikowski 2019, hlm. 126.
  37. ^ Burns 1994, hlm. 154.
  38. ^ Burns 1994, hlm. 162–163.
  39. ^ Kelly 2009, hlm. 52.
  40. ^ Kelly 2009, hlm. 52–53.
  41. ^ Kelly 2009, hlm. 53.
  42. ^ Halsall 2007, hlm. 200.
  43. ^ Burns 1994, hlm. 169.
  44. ^ Burns 1994, hlm. 175.
  45. ^ Kulikowski 2019, hlm. 122.
  46. ^ Claudian 1922, hlm. 165 [XXVI.545].
  47. ^ Burns 1994, hlm. 190.
  48. ^ Halsall 2007, hlm. 201.
  49. ^ Boin 2020, hlm. 139.
  50. ^ Boin 2020, hlm. 140.
  51. ^ Boin 2020, hlm. 140–141.
  52. ^ a b c d Kulikowski 2019, hlm. 135.
  53. ^ Bunson 1995, hlm. 12.
  54. ^ Halsall 2007, hlm. 201–202.
  55. ^ Halsall 2007, hlm. 202.
  56. ^ a b c Hodgkin 1911, hlm. 471.
  57. ^ a b Lee 2013, hlm. 112.
  58. ^ Goffart 2006, hlm. 78.
  59. ^ Kulikowski 2006, hlm. 170–171.
  60. ^ Kulikowski 2006, hlm. 171.
  61. ^ Lee 2013, hlm. 112–113.
  62. ^ a b Kulikowski 2006, hlm. 172.
  63. ^ Burns 1994, hlm. 215.
  64. ^ Boin 2020, hlm. 148.
  65. ^ Burns 1994, hlm. 216.
  66. ^ Burns 1994, hlm. 218.
  67. ^ Burns 1994, hlm. 219.
  68. ^ Wallace-Hadrill 2004, hlm. 22–23.
  69. ^ Burns 1994, hlm. 224–225.
  70. ^ Kulikowski 2006, hlm. 172–173.
  71. ^ Burns 1994, hlm. 228.
  72. ^ Burns 1994, hlm. 236.
  73. ^ Macgeorge 2002, hlm. 171.
  74. ^ Burns 1994, hlm. 226–227.
  75. ^ Heather 2005, hlm. 224.
  76. ^ Burns 1994, hlm. 227.
  77. ^ Norwich 1988, hlm. 134.
  78. ^ a b c Lee 2013, hlm. 113.
  79. ^ a b Kulikowski 2006, hlm. 175.
  80. ^ Kulikowski 2006, hlm. 176.
  81. ^ a b c Kulikowski 2006, hlm. 177.
  82. ^ a b c d James 2014, hlm. 57.
  83. ^ a b Halsall 2007, hlm. 216.
  84. ^ a b c d James 2014, hlm. 58.
  85. ^ a b Geary 1988, hlm. 70.
  86. ^ Mitchell 2007, hlm. 98.
  87. ^ Halsall 2007, hlm. 217.
  88. ^ Brown 2000, hlm. 286.
  89. ^ James 2014, hlm. 59.
  90. ^ Lançon 2001, hlm. 14, 119.
  91. ^ Lee 2013, hlm. 114.
  92. ^ Boin 2020, hlm. 167–168.
  93. ^ Burns 1994, hlm. 233.
  94. ^ Lançon 2001, hlm. 39.
  95. ^ a b Mitchell 2007, hlm. 101.
  96. ^ Durschmied 2002, hlm. 401.
  97. ^ Hodgkin 1911, hlm. 471–472.
  98. ^ Lee 2013, hlm. 114–115.
  99. ^ Bunson 1995, hlm. 53.
  100. ^ Kulikowski 2006, hlm. 158.
  101. ^ Boin 2020, hlm. 176.
  102. ^ a b Mitchell 2007, hlm. 110.

SumberSunting

Pranala luarSunting

Alarik I
Meninggal: 410
Gelar
Didahului oleh:
Atanarik
Raja Visigoth
395–410
Diteruskan oleh:
Ataulf