Aksan Sjuman

musisi Indonesia


Sri Aksana Sjuman (EYD: Sri Aksana Syuman; lahir 22 September 1970) adalah musikus dan penata musik untuk film asal Indonesia. Ia juga adalah putra dari sutradara legendaris Indonesia, Sjuman Djaja, dari perkawinannya dengan Farida Oetoyo.

Aksan Sjuman
LahirSri Aksana Syuman
22 September 1970 (umur 51)
Bendera Indonesia Indonesia
Nama lainWong Aksan
Aksan Sjuman
Pekerjaanpemusik, penata musik, aktor
Suami/istriTiti Rajo Bintang (2004–2013)
Galuh (2016–sekarang)
AnakMiyake Shakuntala Sjuman
Orang tuaSjumandjaja, Farida Oetoyo
Karier musik
Tahun aktif1986–sekarang
AnggotaPotret
Mantan anggotaDewa 19

Karier musikSunting

Sebelum di Dewa 19Sunting

Selama ia menekuni kuliah di bidang musik di Jerman, Wong Aksan bersama beberapa teman sekolahnya dari lintas negara membentuk grup musik bernama "Chicken Takes Time" pada tahun 1993. Fokus dari grup musik ini ialah ke beberapa festival-festival tertentu. Namun setelah Wong Aksan menyelesaikan kuliahnya dan kembali ke Indonesia, nasib grup musik ini pun menjadi tidak jelas dan sisa anggotanya memutuskan untuk membubarkan diri pada saat itu, tanpa sempat menelurkan karya satupun.

Dewa 19Sunting

Dari sinilah nama Aksan Sjuman kemudian lebih dikenal menjadi Wong Aksan. Ia bergabung sebagai drummer grup musik pop rock Dewa 19 setelah album Terbaik Terbaik (1995) selesai. Penambahan panggilan "Wong" disematkan oleh Ahmad Dhani di depan nama Aksan dimaksudkan untuk mengisi kekosongan huruf W dalam inisial nama Dewa, dimana W sebelumnya merujuk kepada nama Wawan Juniarso, drummer Dewa sebelumnya. Drummer pertama Dewa 19 tersebut keluar dari grup setelah album kedua Format Masa Depan (1994) dirilis. Dengan demikian Dewa pun kemudian tetap menunjukkan inisial nama para personilnya yaitu: Dhani Ahmad, Erwin Prasetya, Wong Aksan, Andra Ramadhan, dan Ari Lasso. Sebelum Aksan bergabung, posisi drummer Dewa 19 sempat diisi oleh additional player yaitu Ronald Fristianto (eks drummer GIGI, Evo, dan DR.PM) dan Rere Reza (eks drummer Grass Rock, Yovie and Nuno, Blackout, dan ADA Band).

Namun setelah menyelesaikan pembuatan album Pandawa Lima (1997), pada tanggal 4 Juni 1998, Aksan dikeluarkan dari Dewa 19. Rumor yang beredar mengenai alasan dikeluarkannya Aksan sebab pukulan drumnya dinilai terlalu mengarah ke musik jazz. Dan desas desus ketidakpuasan Ahmad Dhani terhadap permainannya mulai terdengar oleh Aksan sendiri, seluruh manajemen, dan personil Dewa 19 sejak awal 1998 hingga berujung pada pemecatan dirinya. Belakangan saat dikonfirmasikan kepada mantan vokalis Dewa 19 saat itu, Ari Lasso, dalam sebuah interview bahwa alasan pemecatan Aksan oleh Ahmad Dhani bukan karena perbedaan warna musik tetapi ada "alasan yang kompleks" yang Ari sendiri tidak mau membeberkan.[1] Posisi Aksan kemudian digantikan oleh Bimo Sulaksono - eks Netral, Ahmad Band, dan Romeo. Namun kehadiran Bimo di Dewa 19 hanya sebentar, dan posisi drummer pun kemudian diisi oleh Tyo Nugros.

PotretSunting

Saat ini Aksan adalah drummer dari grup musik Potret. Aksan bergabung dengan Potret di album kompilasi From Dawn to Beyond - The Best of Potret (2001) menggantikam drummer sebelumnya, Arie Ayunir.

Sebenarnya Aksan pernah sempat bergabung di Potret sebagai additional player pada sekitar 1998-1999 sesaat setelah dia dikeluarkan dari Dewa. Dan kini Aksan telah menjadi personil tetap di Potret.

Kehidupan pribadiSunting

Aksan menikah dengan Titi Handayani Rajo Bintang yang lebih dikenal dengan Titi Sjuman, pada hari Minggu, 15 Agustus 2004, di Masjid Al Azhar, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Prosesi lamarannya sendiri sudah dilangsungkan pada Tahun Baru 2004. Banyak yang menyangsikan keseriusan mereka karena perbedaan usia yang cukup jauh — Aksan lahir 22 September 1970, sedangkan Titi lahir 10 Februari 1981.[2] Perkawinan ini berlangsung selama sembilan tahun dan membuahkan seorang anak. Namun pada akhirnya Aksan bercerai dari Titi pada 7 Maret 2013.

Pada tahun 2016, Aksan menikah lagi dengan Galuh dan prosesi akad nikah secara tertutup tersebut dilakukan di pulau dewata, Bali.[3]

DiskografiSunting

Bersama Dewa 19
Bersama Potret

FilmografiSunting

Tahun Judul Dikreditkan sebagai Keterangan
Aktor Komponis Produser
1998 Kuldesak Ya Tidak Tidak
2004 Lovely Luna Ya Tidak Tidak Cameo
2006 Dunia Mereka Tidak Ya Tidak
2007 Karma Tidak Ya Tidak
The Photograph Tidak Ya Tidak
2008 Laskar Pelangi Tidak Ya Tidak
2009 Queen Bee Tidak Ya Tidak
Garuda di Dadaku Tidak Ya Tidak
King Tidak Ya Tidak
Sang Pemimpi Tidak Ya Tidak
2010 Bebek Belur Tidak Ya Tidak
Minggu Pagi di Victoria Park Tidak Ya Tidak
Tanah Air Beta Tidak Ya Tidak
2011 Rindu Purnama Tidak Ya Tidak
Serdadu Kumbang Tidak Ya Tidak
Sang Penari Tidak Ya Tidak
2012 Rayya, Cahaya di Atas Cahaya Ya Ya Tidak Cameo
2013 Belenggu Tidak Ya Tidak
Sokola Rimba Tidak Ya Tidak
2014 12 Menit Tidak Ya Tidak
2015 Love and Faith Tidak Ya Tidak
Nay Tidak Ya Eksekutif
2017 Merah Putih Memanggil Tidak Ya Tidak
2018 Kulari ke Pantai Tidak Ya Tidak
2019 Humba Dreams Tidak Ya Tidak

IklanSunting

Nominasi dan penghargaanSunting

Penghargaan Tahun Kategori Karya yang dinominasikan Hasil
Festival Film Indonesia 2009 Penata Musik Terbaik
King
Menang
Garuda di Dadaku
Nominasi
2011
Rindu Purnama
Nominasi
2013
Belenggu
Menang
2014
Sokola Rimba
Nominasi
2015
Love and Faith
Nominasi
2018
Kulari ke Pantai
Nominasi
2020
Humba Dreams
Menang

Pranala luarSunting

ReferensiSunting