Farida Oetoyo (lahir di Solo, Jawa Tengah, 7 Juli 1939 – meninggal di Jakarta, 18 Mei 2014 pada umur 74 tahun)[1] adalah seorang maestro balet Indonesia.

Farida Oetoyo
Farida Oetoyo.jpg
Lahir (1939-07-07)7 Juli 1939
Bendera Hindia Belanda Solo, Hindia Belanda
Meninggal 18 Mei 2014(2014-05-18) (umur 74)
Bendera Indonesia Jakarta, Indonesia
Pekerjaan Penari, Koreografer, Pengajar, Aktris
Dipengaruhi Alla Mihailovna, Martha Graham, Alvin Nicolais
Pasangan Sjumandjaja
Anak Pernikahan dari Sjumandjaja:
Yudhistira
Wong Aksan
Orang tua Raden Oetoyo Ramelan dan Maria Yohanna Margaretha Te Nuyl

Masa Kecil (1939-1958)Sunting

Farida dilahirkan oleh Maria Yohanna Margaretha Te Nuyl, seorang perempuan Belanda dengan keluarga yang terdiri dari seniman teater dan musisi klasik.[2] Ayah Farida, Raden Oetoyo Ramelan, kuliah di Leiden, Belanda, dan lulus sebagai advokat.[2] Setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945, Raden Oetoyo Ramelan diangkat sebagai Sekretaris Jenderal Kementerian Luar Negeri, dan pada 1947 mendapat tugas membuka dan memimpin kantor diplomatik Republik Indonesia yang pertama, Indonesian Office.[2] Semasa kecil, Farida, bersama ibu dan kedua adiknya, Fajar Alam dan Satria Sejati, sering berpindah tempat tinggal mengikuti penugasan ayahnya.[2]

Farida mengaku terinspirasi belajar balet setelah menonton film The Red Shoes (1948), ketika dia berusia sembilan tahun.[2] Dia mengikuti kelas balet pertamanya juga pada usia sembilan tahun, tetapi kelas itu mengecewakannya, karena materi yang diajarkan hanya gerak dasar balet.[2] Farida menyangka pada kelas pertamanya, dia akan mengenakan kostum yang indah dan glamor, serta menari seperti balerina dalam film The Red Shoes.[2] Namun, pengalaman itu tidak membuat Farida berhenti mempelajari seni gerak tubuh. Mula-mula, Farida belajar di Art of Movement Academy, di Singapura, yang dikelola oleh Willy Blok Hanson.[3] Pada 1950-1954, Farida belajar balet dari Barbara Todd, di Canberra, Australia.[2] Barbara Todd, adalah seorang pengajar balet dari The Royal Academy of Dance, di London.[2] Farida pertama kali tampil dalam pertunjukan balet di Teater Albert Hall, Canberra, pada 20 Juni 1953, bersama murid-murid Barbara Todd yang lain, menarikan The Children of the Palace.[2]

Setelah menyelesaikan sekolah menengah atas di Australia pada 1954, Farida kembali ke Indonesia dan melanjutkan pelajaran baletnya dari berbagai guru.[2] Pada 1956, ayah Farida meninggal dunia.[2] Pada tahun yang sama, Farida pergi ke Belanda dan menjadi penari profesional.[2] Farida menari bersama kelompok Ballet der Lage Landen selama dua tahun, sampai pada 1958.[2] Pada 1958, di usianya yang kedelapan belas tahun, terdorong keinginan pulang yang tidak bisa ditawar lagi, Farida kembali ke Indonesia.[2]

Belajar di Akademi Balet Bolshoi (1961-1965)Sunting

Pada usia ke-21 tahun, Farida berangkat ke Moskow untuk belajar di Akademi Balet Bolshoi, sebagai guest student dengan beasiswa.[2] Kesempatan itu diketahui Farida dari pamannya, Suriadi Suryadarma, yang ketika itu bertugas sebagai Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Republik Indonesia.[2] Selama empat tahun belajar di Akademi Balet Bolshoi, hampir setiap hari mulai pukul 09.00 sampai 21.00, Farida digembleng dan dilatih dengan penuh disiplin oleh gurunya, Alla Mikhailovna Lenina, yang menurunkan ilmu balet aliran Vaganova dengan penuh disiplin.[2] Selain itu ia mendapat beberapa mata kuliah lainnya seperti sejarah kesenian, karakteristik, manjemen kesenian, drama pentas dan lain-lain

Setelah empat tahun belajar di Akademi Balet Bolshoi, Farida menempuh ujian di hadapan Dewan Penguji yang terdiri dari sepuluh guru balet terkemuka dari akademi.[2] Sebagaimana murid lain yang lulus ujian, Farida mendapat sertifikat sebagai Artist of the Ballet, dan tampil dalam The Graduation Concert di Teater Bolshoi membawakan tarian yang telah ditentukan oleh akademi.[2]

Kembali ke IndonesiaSunting

Sukses Farida dapat dipahami mengingat koreografer yang juga dijuluki balerina dunia ini telah meraup segudang pengalaman pentas di dalam mau pun mancanegara. Upaya pembinaan terus dilakukan dengan membuka sekolah balet ‘Nritya Sundara’ bersama Yulianti Parani di Jakarta tahun 1957. Usaha ini memicu perkembangan balet di tanah air. Di samping meningkatkan frekuensi pementasan balet

memungkinkan blantika balet di tanah air semakin kondusif.

Karya-karyaSunting

Setidaknya dua nomor balet berlabel Rama & Shinta dan "Gunung Agung Meletus" merupakan karya masterpiece koreografer Farida Oetoyo. Di samping kedua karya besar ini, masih ada karya lainnya yang bisa di catat sebagai karya handal monumental. Di antaranya balet "Carmina Burana", "Putih-Putih" dan "Daun Fulus". "Gunung Agung Meletus" dan "Rama & Shinta", mendapat sambutan hangat saat dipentaskan di Teater Terbuka dan Teater Arena Taman Ismail Marzuki tahun 70-an. Tak heran bila angin segar menerpa penggemar balet di Indonesia. Publik sangat antusias menonton sajian berkualitas. Lima ribu tempat duduk yang tersedia di Teater Terbuka padat penonton. Bahkan kalangan pers juga mempunyai andil besar. Menyambut dengan menurunkan berirta dan artikel-artikel menarik di media cetak mereka.

Maestra baletSunting

Tidaklah berlebihan bila Farida Oetoyo, yang pernah menjadi primadona di panggung balet dunia disebut sebagai "Maestra Balet" Indonesia, mengingat ia pernah bergabung dengan "Teater Bolshoi" di Rusia dan berpentas di sejumlah negara Eropa serta Amerika. Ia masih aktif mengajar balet di sekolah balet "Sumber Cipta" miliknya di Ciputat Jakarta Selatan bahkan hingga menjelang wafatnya . Selain menjadi kepala sekolah dan direktur artistik sekolah tersebut, ia pun memimpin grup tarinya, Kreativität Dance – Indonesia. Grup tari ini diperuntukkan bagi penari-penari yang telah lulus dari Ballet Sumber Cipta dengan baik. Mereka terinspirasi oleh tari dan telah memutuskan untuk menjadikan tari hidup mereka.

Dunia filmSunting

Selain balet, Farida pernah juga merambah blantika film nasional. Ia membintangi beberapa film layar lebar antara lain film Perawan di Sektor Selatan, Apa Jang Kau Tjari, Palupi?, Bumi Makin Panas. Ia mampir di dunia film atas ajakan suaminya, sineas Sjumandjaja.

FilmografiSunting

Kehidupan pribadiSunting

Farida menikah dengan Sjumandjaja pada tahun 1962 di Moskwa, Rusia. Dua sejoli ini bertemu ketika keduanya sedang belajar di negeri Beruang Merah Rusia. Farida di Akademi Balet Bolshoi’ dan Sjumandjaja, belajar pada Akademi Sinematografi Gittes, di Moskwa, Rusia. Tetapi bahtera perkawinan yang baru berjalan sepuluh tahun kandas menabrak badai perceraian tahun 1972. Pasangan seniman kreatif ini dikaruniai dua orang anak laki-laki, Yudhistira dan Sri Aksan.

ReferensiSunting

  1. ^ Maestro Balet Farida Oetoyo Wafat Tempo, diakses 19 Mei 2014
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t Oetoyo, Farida. Saya Farida, Sebuah Autobiografi. Jakarta: Gramedia Pusaka Utama, 2014.
  3. ^ Post, The Jakarta. "Tales of ballet in the Dutch East Indies '€“ and beyond". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-09-14.  C1 control character di |title= pada posisi 43 (bantuan)

Pranala luarSunting