Abu Sayyaf

Kelompok terorisme

Abu Sayyaf (/ˈɑːb sɑːˈjɑːf/ ( simak); bahasa Arab: جماعة أبو سياف‎; Jamāʿat Abū Sayyāf, ASG; Filipina: Grupong Abu Sayyaf),[25] secara tidak resmi dikenal sebagai Negara Islam Irak dan Suriah – Provinsi Filipina, juga dikenal sebagai Al Harakat Al Islamiyya, adalah sebuah kelompok separatis yang terdiri dari milisi yang berbasis di sekitar kepulauan selatan Filipina, antara lain Jolo, Basilan, dan Mindanao.

Abu Sayyaf
Terlibat dalam Konflik Moro, Serangan lintas perbatasan di Sabah dan
Perang global melawan teror
Bendera Hitam ISIS, yang diadopsi oleh Abu Sayyaf
Bendera Hitam ISIS, yang diadopsi oleh Abu Sayyaf
Aktif1991[1]–sekarang
IdeologiIslamisme
Fundamentalisme Islam
PemimpinAbdurajak Abubakar Janjalani [2]
Khadaffy Janjalani [3]
Radullan Sahiron[4][5]
Isnilon Totoni Hapilon [6][7][8]
Mahmur Japuri [9]
PusatJolo, Sulu, Filipina[10]
Wilayah operasiFilipina, Malaysia
Kekuatan≤150 anggota (Agustus 2018)[11]
Bagian dari Negara Islam Irak dan Syam
Sekutu
MusuhBendera Filipina Pemerintah Filipina[13]
Khadaffi Janjalani, pemimpin Abu Sayyaf.

Khadaffi Janjalani dinamakan sebagai pemimpin kelompok ini oleh Angkatan Bersenjata Filipina.

Dilaporkan bahwa akhir-akhir ini[per kapan?] mereka sedang memperluaskan jaringannya ke Malaysia, Thailand, dan Indonesia. Kelompok ini sering melakukan pengeboman, pembunuhan, penculikan, dan pemerasan dengan tidak pandang bulu dalam upaya mendirikan negara Muslim di sebelah barat Mindanao dan Kepulauan Sulu serta menciptakan suasana yang kondusif bagi terciptanya negara besar yang Pan-Islami di Semenanjung Melayu (Indonesia dan Malaysia) di Asia Tenggara. Nama kelompok ini adalah bahasa Arab untuk Pemegang (Abu) Pedang (Sayyaf).

Abu Sayyaf adalah salah satu kelompok separatis terkecil dan kemungkinan paling berbahaya[butuh rujukan] di Mindanao. Beberapa anggotanya pernah belajar atau bekerja di Arab Saudi dan mengembangkan hubungan dengan mujahidin ketika bertempur dan berlatih di Afganistan dan Pakistan.

Pendukung dan pendanaanSunting

Rekrutan pertama Abdurajik Abubakar Janjalani adalah tentara MNLF dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF). Namun, baik MNLF dan MILF menyangkal hubungan dengan Abu Sayyaf. Keduanya secara resmi menjauhkan diri karena serangannya terhadap warga sipil dan dugaan pencatutannya.

Militer Filipina telah mengklaim bahwa elemen dari kedua kelompok memberikan dukungan kepada Abu Sayyaf. Kelompok ini pada awalnya tidak dianggap menerima dana dari sumber luar, tetapi laporan intelijen dari Amerika Serikat, Indonesia dan Australia menemukan hubungan yang terputus-putus dengan kelompok teroris Jemaah Islamiyah Indonesia,dan pemerintah Filipina menganggap Abu Sayyaf sebagai bagian dari Jemaah islamiyah .[26] Pemerintah mencatat bahwa dana awal untuk ASG berasal dari al-Qaeda melalui saudara Osama bin Laden, dan Mohammed Jamal Khalifa .[27][28]

Teroris yang berafiliasi dengan Al-Qaeda, Ramzi Yousef beroperasi di Filipina pada pertengahan 1990-an dan melatih tentara Abu Sayyaf. Edisi 2002 Pola Terorisme Global Departemen Amerika Serikat menyebutkan tautan ke Al-Qaeda. Hubungan yang berlanjut dengan kelompok-kelompok Islam di Timur Tengah menunjukkan bahwa al-Qaeda mungkin akan terus memberikan dukungan. Pada pertengahan 2005, personel Jemaah Islamiyah dilaporkan telah melatih sekitar 60 kader Abu Sayyaf dalam merakit dan meledakkan bom.[29]

PendanaanSunting

Kelompok ini memperoleh sebagian besar pembiayaannya melalui tebusan penculikan dan pemerasan.  Satu laporan memperkirakan pendapatannya dari pembayaran tebusan pada tahun 2000 adalah antara $ 10 dan $ 25 juta. Menurut Departemen Luar Negeri, mungkin menerima dana dari dermawan Islam radikal di Timur Tengah dan Asia Selatan. Dilaporkan bahwa Libya memfasilitasi pembayaran uang tebusan kepada Abu Sayyaf. Juga disarankan agar uang Libya bisa disalurkan ke Abu Sayyaf.  

Badan intelijen Rusia yang terhubung dengan pesawat Victor Bout dilaporkan memberi Abu Sayyaf senjata.  Pada tahun 2014 dan sejak itu, penculikan untuk tebusan telah menjadi cara utama pendanaan.[30]

Kriminal dan terorismeSunting

Abu Sayyaf telah melakukan banyak pemboman, penculikan, pembunuhan, dan kegiatan pemerasan.[31] Ini termasuk penculikan di pulau Sipadan pada tahun 2000, penculikan Dos Palmas tahun 2001 dan pemboman 14 SuperFerry 2004.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Christopher Shay (1 October 2009). "A Brief History of Abu Sayyaf". Time. Diakses tanggal 4 September 2016. 
  2. ^ Terbunuh, 8 December 1998
  3. ^ Terbunuh, 4 September 2006
  4. ^ rewardsforjustice.net Diarsipkan 25 February 2013 di Wayback Machine.
  5. ^ "FBI — RADDULAN SAHIRON". FBI. Diakses tanggal 13 November 2014. 
  6. ^ Terbunuh, 16 October 2017
  7. ^ "Senior Abu Sayyaf leader swears oath to ISIS". Rappler. Diakses tanggal 18 July 2015. 
  8. ^ David Von Drehle (26 February 2015). "What Comes After the War on ISIS". TIME.com. Diakses tanggal 18 July 2015. 
  9. ^ "Abu Sayyaf sub-leader killed in Sulu encounter". InterAksyon.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 July 2015. Diakses tanggal 18 July 2015. 
  10. ^ "Jolo, stronghold of Islamist group Abu Sayyaf". France24. 8 May 2009. Diakses tanggal 28 January 2019. 
  11. ^ "Government troops still chasing 150 Abu Sayyaf terrorists — Lorenzana". 
  12. ^ Lino Miani (2011). The Sulu Arms Market: National Responses to a Regional Problem. Institute of Southeast Asian. hlm. 74–. ISBN 978-981-4311-11-3. 
  13. ^ "Abu Sayyaf declared as terrorist organization in Philippines". Iran Daily. 10 September 2015. Diakses tanggal 20 November 2015. 
  14. ^ "Australian National Security, Terrorist organisations, Abu Sayyaf Group". Australian Government. 12 July 2013. Diakses tanggal 30 November 2015. 
  15. ^ "Currently listed entities". Public Safety Canada. 2015-12-16. Diakses tanggal 31 March 2016. 
  16. ^ Febrianto (29 March 2016). "Indonesia Tak Boleh Tunduk Terhadap Terorisme Abus Sayyaf!" (dalam bahasa Indonesian). Rima News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 April 2016. Diakses tanggal 30 March 2016. 
  17. ^ "Abu Sayyaf Group". Public Safety Intelligence Agency. Diakses tanggal 16 July 2017. 
  18. ^ "Hunt down the killers, CM tells Manila". Daily Express. 19 November 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 April 2016. Diakses tanggal 20 November 2015. 
  19. ^ Schedule 2, Terrorism Act 2000, Act No. 11 of 2000
  20. ^ Joel Locsin (20 June 2015). "US govt lists NPA, Abu Sayyaf, JI among foreign terrorist organizations in PHL". GMA News. Diakses tanggal 20 November 2015. 
  21. ^ "Filipino pirates attack Vietnamese fishermen near Banggi". The Borneo Post. Dantri. 16 October 2014. Diakses tanggal 3 April 2016. 
  22. ^ Stephanie Lee (16 October 2014). "Abu Sayyaf suspected of shooting fishing boat". The Star. Diakses tanggal 3 April 2016. 
  23. ^ Gilbert Felongco (30 January 2007). "MNLF faction helps troops in hunt for Abu Sayyaf". Gulf News. Diakses tanggal 12 August 2016. 
  24. ^ Jeoffrey Maitem (3 May 2016). "MILF helps in hunt for Abu Sayyaf, calls Ridsdel beheading anti-Islam". Philippine Daily Inquirer. Diakses tanggal 12 August 2016. 
  25. ^ Rommel Banlaoi. "Al Harakatul Al Islamiyah: Essays on the Abdu Sayyaf Group" (PDF). 
  26. ^ "Ferry bomb terror suspect held in Manila - CNN.com". edition.cnn.com. Diakses tanggal 2020-01-07. 
  27. ^ "Hubungan osama bin laden dengan abu sayyaf". Asia time magazines. Diakses tanggal 7 januari 2020. 
  28. ^ "Air raids hit Philippines rebels" (dalam bahasa Inggris). 2004-11-20. Diakses tanggal 2020-01-07. 
  29. ^ Vaughn, Bruce (2010-11). Terrorism in Southeast Asia (dalam bahasa Inggris). DIANE Publishing. ISBN 978-1-4379-2568-5. 
  30. ^ Hookway, James. "Terror Grows in Southern Philippines From Militants Linked to Islamic State". WSJ (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-01-07. 
  31. ^ Banlaoi, Rommel C. (2006). "The Abu Sayyaf Group: From Mere Banditry to Genuine Terrorism". Southeast Asian Affairs (dalam bahasa Inggris). 2006 (1): 247–262. ISSN 1793-9135. 

Pranala luarSunting