Whakaari/White Island

gunung berapi di Teluk Plenty, Selandia Baru

Whakaari/White Island (juga dikenal sebagai Pulau White atau dalam bahasa Indonesia disebut Pulau Putih) adalah Gunung berapi kerucut andesit aktif, terletak 48 km (30 mil) dari pantai timur Pulau Utara, Selandia Baru, di Teluk Plenty. Pulau ini adalah gunung berapi kerucut paling aktif di Selandia Baru, dan telah dibangun oleh aktivitas vulkanik berkelanjutan selama 150.000 tahun terakhir. Kota daratan terdekat adalah Whakatane dan Tauranga. Pulau ini telah dalam tahap hampir terus menerus melepaskan gas vulkanik setidaknya sejak itu terlihat oleh James Cook pada tahun 1769.

Whakaari/White Island
Whakaari (Māori)
White Island 2013.jpg
Whakaari/White Island, Teluk Plenty, Selandia Baru
Titik tertinggi
Ketinggian321 m (1.053 ft)
Puncak321 m (1.053 ft)
Koordinat37°31′12″S 177°10′57″E / 37.52000°S 177.18250°E / -37.52000; 177.18250Koordinat: 37°31′12″S 177°10′57″E / 37.52000°S 177.18250°E / -37.52000; 177.18250
Geografi
LetakTeluk Plenty, Pulau Utara, Selandia Baru
Geologi
Jenis gunungGunung berapi kerucut
Busur/sabuk vulkanikZona Vulkanik Taupo
Letusan terakhir9 Desember 2019

Pulau ini kira-kira berbentuk lingkaran, berdiameter sekitar 2 km (1,2 mi), dan naik ke ketinggian 321 m (1.053 kaki) di atas permukaan laut. Pulau ini mencakup area seluas sekitar 325 ha (800 hektar). Pulau yang terekspos ini hanyalah puncak gunung berapi bawah laut yang jauh lebih besar, yang menjulang hingga 1.600 m (5.249 kaki) di atas dasar laut di dekatnya. Penambangan belerang terjadi di pulau itu, akhirnya berakhir pada 1930-an. Sepuluh penambang tewas pada tahun 1914 ketika bagian dari dinding kawah runtuh.

Kegiatan utama di pulau itu sekarang adalah wisata berpemandu dan penelitian ilmiah.

Sebuah letusan besar terjadi pada pukul 14:11 pada tanggal 9 Desember 2019, yang mengakibatkan setidaknya lima orang tewas, delapan orang hilang dan tiga puluh empat orang terluka, sebagian besar mendapatkan luka bakar parah. Empat puluh tujuh orang berada di pulau itu ketika meletus, semua peserta tur atau staf. Akses ke pulau hanya diperbolehkan sebagai anggota tur yang dijalankan oleh operator tur terdaftar. Letusan kedua dengan cermat mengikuti yang pertama.

VulkanologiSunting

 
Ventilasi utama Whakaari/White Island pada tahun 2000

Whakaari/White Island adalah bagian dari Zona Vulkanik Taupo. Letusannya menghasilkan aliran lava, letusan eksplosif abu vulkanik dan aliran piroklastik. Aktivitasnya yang sering dan akses yang mudah menarik para ilmuwan dan ahli vulkanologi serta banyak wisatawan.

 
Gumpalan erupsi membentang ke arah timur laut dari White Island, bulan Juni tahun 2000

Vulkanologis dari Proyek GeoNet terus memantau aktivitas gunung berapi melalui kamera pengintai. Pasak survei, magnetometer, dan peralatan seismograf untuk peringatan dini gempa melalui radio juga telah dipasang di dinding kawah. Pulau itu biasanya pada peringkat tingkat waspada 1 atau 2 pada skala 0 hingga 5. Gunung berapi ini dipantau oleh Proyek Degassing Karbon Deep Earth. Paling sering aktivitas vulkanik terbatas pada fumarol yang mengepul dan lumpur mendidih.

Pada bulan Maret 2000, tiga lubang kecil muncul di kawah utama dan mulai menyemburkan abu yang menutupi pulau itu dengan bubuk abu-abu halus. Sebuah letusan pada tanggal 27 Juli 2000 menyelimuti pulau dengan lumpur dan scoria dan sebuah kawah baru muncul. Letusan-letusan besar pada 1981-1983 mengubah banyak lanskap pulau dan menghancurkan hutan pōhutukawa yang luas.[1] Kawah besar yang diciptakan pada waktu itu sekarang berisi danau, yang tingkatannya sangat bervariasi.

Antara Juli dan Agustus 2012 pulau itu menunjukkan tanda-tanda peningkatan aktivitas dengan tingkat danau dan gas naik dari dalam kawah. Pada 5 Agustus 2012 terjadi letusan kecil,[2] mengirim abu ke udara. Lebih banyak letusan telah terjadi sejak itu.[3]

Aktivitas gunung berapi yang sedang berlangsung dan guncangan pada tanggal 25 Januari 2013 menyarankan letusan lain sudah dekat.[4] Letusan kecil terjadi pada 20 Agustus 2013 pukul 10.23 pagi, berlangsung selama sepuluh menit dan sebagian besar menghasilkan uap.[5]

Letusan 2019Sunting

 
Gambar Pemandangan letusan Whakaari/White Island 2019 dari Whakatane pada pukul 14:20, 9 menit setelah dimulainya letusan

Pada pukul 14:11 NZDT[6] pada 9 Desember 2019, Whakaari / White Island meletus. Dilaporkan bahwa ada 47 orang di pulau itu ketika letusan terjadi.[7] Laporan awal menunjukkan 20 cedera dan lima kematian. Pada hari ke 2 pada pagi hari tanggal 10 Desember Polisi Selandia Baru mengeluarkan pernyataan bahwa pengawasan udara atas Pulau Putih semalam tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan di pulau itu. Sekitar delapan orang masih di pulau itu diyakini mati. Banyak korban yang dirawat di rumah sakit mengalami luka bakar hingga 90% dari tubuhnya dan mungkin tidak dapat bertahan hidup. Laporan tidak resmi menunjukkan tindakan heroik dari operator helikopter lokal telah menyelamatkan banyak nyawa. Operator helikopter ini terbang ke pulau itu segera setelah letusan, mengumpulkan korban (banyak dari mereka dengan luka parah dan luka bakar) dan menerbangkan mereka kembali ke Whakatane untuk perawatan medis.[8]

SejarahSunting

 
Mesin korosi pada tambang belerang tua

NamaSunting

Nama Bahasa Māori Whakaari dicatat dalam beberapa teks abad ke-19 oleh orang Eropa, dengan satu menyebutkan sejak tahun 1849, meskipun ejaannya bervariasi termasuk Wakaari, Whakari, dan Whaka ari.[9] Nama Whakaari berarti "membuat terlihat" atau "terbuka untuk dilihat".[10] Nama lengkap Māori untuk pulau itu adalah Te Puia o Whakaari, yang berarti "Gunung Berapi Drama".[11] Pulau itu dinamai White Island (Pulau Putih) oleh James Cook pada 1 Oktober 1769. Menurut LINZ nama ini berasal dari awan tebal uap putih yang berasal darinya.[10] Atau, ia mungkin menyinggung endapan guano yang pernah menutupi pulau itu.[12] Meskipun Cook berlayar dekat ke pulau itu, ia tidak mencatat bahwa itu adalah gunung berapi.[9] Nama resmi pulau itu diubah dari "White Island (Whakaari)" menjadi "Whakaari/White Island" pada tahun 1997.[13]

MitologiSunting

Beberapa mitos Māori menggambarkan Whakaari sebagai bagian dari pendakian Tongariro di Ngatoro-i-Rangi. Dalam satu kisah, ia memanggil leluhurnya untuk kehangatan; api dinyalakan pada Whakaari dan dibawa kepadanya. Versi lain dari kisah ini serupa tetapi saudara perempuannya, atau para dewa, yang mengirimnya kehangatan dari Whakaari.[9]

Kisah-kisah lain memberikan kisah asal untuk pulau itu. Satu menyatakan bahwa itu naik dari dalam setelah dewa Maui, setelah pertama kali menyentuh api begitu tersiksa oleh rasa sakit sehingga ia langsung terjun ke dalam air untuk menenangkan rasa sakitnya; dan di tempat di mana dia mengguncang api darinya muncul Whakaari. Yang lain mengatakan bahwa Motuhora (Pulau Paus) dan Whakaari / Pulau Putih adalah puncak di Rentang Huiarau dekat Walkaremoana tetapi saling cemburu, dan bergegas menuju lautan, meninggalkan jejak yang sekarang membentuk lembah Whakatane dan baik Tauranga atau Te Lembah Waimana. Whakaari lebih cepat sehingga sampai ke posisi yang lebih baik di tempatnya sekarang.[9]

IndustriSunting

Upaya dilakukan pada pertengahan 1880-an, sekali lagi dari 1898 hingga 1901, dan kemudian dari 1913 hingga 1914, untuk menambang belerang dari Whakaari/White Island, dengan pulau itu pada awalnya dimiliki oleh John Wilson.[14] Penambangan terhenti pada September 1914, ketika bagian dari tepi kawah barat runtuh, menciptakan lahar yang menewaskan semua 10 pekerja,[15] yang menghilang tanpa jejak. Hanya seekor kucing kamp yang selamat, yang ditemukan beberapa hari kemudian oleh kapal yang memasok, dan dijuluki "Peter the Great".[16]

Pada tahun 1923, penambangan kembali dicoba tetapi, belajar dari bencana tahun 1914, para penambang membangun gubuk mereka di bagian datar pulau di dekat koloni gannet. Setiap hari mereka akan menurunkan perahunya ke laut dari gantry, dan mendayung ke dermaga pabrik penambangan di Crater Bay. Jika lautnya kasar mereka harus memanjat di sekitar bebatuan di jalur yang sangat sempit di tepi kawah.

Sebelum zaman antibiotik, belerang digunakan sebagai agen antibakteri dalam obat-obatan, dalam pembuatan korek api, dan untuk mensterilkan gabus anggur. Belerang diangkut ke pabrik penghancur dengan truk-truk rel kecil, dan fasilitas pengemasan juga dibangun. Namun, tidak ada cukup belerang dalam bahan yang ditambang di pulau itu, sehingga batuan dasar digunakan sebagai komponen pupuk pertanian. Penambangan berakhir pada 1930-an karena kandungan mineral yang tidak memadai dalam pupuk. Sisa-sisa bangunan yang terlibat masih bisa dilihat, sangat terkorosi oleh gas belerang.

KepemilikanSunting

Kepemilikan Whakaari/White ISland adalah salah satu dari dua kasus pertama yang disidangkan oleh Pengadilan Tanah Asli Selandia Baru (sekarang disebut Pengadilan Tanah Māori), yang lainnya adalah kepemilikan Motuhora di dekatnya. Retireti Tapihana (Tapsell) membawa kasus ini pada tahun 1867, mengklaim kepemilikan. Retireti adalah putra seorang pelaut Denmark dan seorang wanita Maori berpangkat tinggi. Kepemilikan diberikan bersama kepada Retireti Tapihana dan saudara perempuannya, Katherine Simpkins.[9]

Pulau ini dimiliki secara pribadi oleh Buttle Family Trust. Itu dibeli oleh George Raymond Buttle, seorang pialang saham, pada tahun 1936. Buttle kemudian menolak untuk menjualnya kepada pemerintah tetapi setuju pada tahun 1952 bahwa itu dinyatakan sebagai cadangan pemandangan pribadi.[17]

Area Burung PentingSunting

Pulau ini telah diidentifikasi sebagai Area Burung Penting oleh BirdLife International karena koloni pembiakan sekitar 3.000 pasang gannet Australasia.

AksesSunting

 
Turis di pulau itu pada April 2019
 
Pengunjung mendekati dermaga

Whakaari / White Island adalah milik pribadi. Itu dinyatakan sebagai cadangan pemandangan pribadi pada tahun 1953, dan tunduk pada ketentuan Undang-Undang Cadangan 1977. Pengunjung tidak dapat mendarat tanpa izin. Namun, mudah diakses oleh operator wisata resmi.[18]

Perairan di sekitar pulau ini terkenal dengan stok ikannya. Yellowtail amberjack berlimpah sepanjang tahun, sementara ada memancing di laut dalam untuk hāpuku dan bluenose (sejenis warehou) di musim dingin. Di musim panas, tuna biru, hitam dan bergaris serta tuna sirip kuning dapat ditangkap. Armada charter kecil, menawarkan perjalanan sehari dan perjalanan semalam atau lebih lama, beroperasi dari pelabuhan terdekat di Whakatane.

ReferensiSunting

  1. ^ "Whakaari/White Island eruption: What you need to know". Spinoff. 9 December 2019. Diakses tanggal 10 December 2019. 
  2. ^ "Visitors warned off erupting volcano". stuff.co.nz. Diakses tanggal 10 August 2012. 
  3. ^ "Ash from White Island volcano sprinkles Papamoa". nzherald.co.nz. 9 August 2012. Diakses tanggal 10 August 2012. 
  4. ^ "White Island eruption increasingly likely". 3 News NZ. 25 January 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-12-02. Diakses tanggal 2019-12-10. 
  5. ^ "Civil Defence monitor White Island volcano". The New Zealand Herald. 20 August 2013. 
  6. ^ "GeoNet White Island Crater Floor". www.geonet.org.nz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-12-09. 
  7. ^ "People 'unaccounted for' after volcano erupts in NZ" (dalam bahasa Inggris). 2019-12-09. Diakses tanggal 2019-12-09. 
  8. ^ Jacobson, Seth; Zhou, Naaman (2019-12-09). "White Island volcano erupts: what we know so far". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2019-12-09. 
  9. ^ a b c d e Boast, R. P. (November 1993). "Whakaari (White Island) and Motuhora (Whale Island). A report to the Waitangi Tribunal" (PDF). justice.govt.nz. Diakses tanggal 10 December 2019. 
  10. ^ a b "NZGB Gazetteer | linz.govt.nz". gazetteer.linz.govt.nz. Diakses tanggal 2019-12-09. 
  11. ^ "White Island, New Zealand : Whakaari/White Island, Bay of Plenty, New Zealand". Tourism.net.nz. Diakses tanggal 10 December 2019. 
  12. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama readersnatural
  13. ^ "Notice of Intention to Assign Place Names Pursuant to section... - 1997-ln3920 - New Zealand Gazette". gazette.govt.nz. 
  14. ^ Rorke, Jinty. "John Alexander Wilson". Dictionary of New Zealand Biography. Ministry for Culture and Heritage. Diakses tanggal 1 December 2011. 
  15. ^ Boon, Kevin. "The 1914 White Island eruption" Diarsipkan 2007-11-06 di Wayback Machine.. URL accessed 4 December 2007. (Archived by WebCite at)
  16. ^ Sarah Lowe and Kim Westerskov (1993). "Steam and brimstone", New Zealand Geographic 17, 82-106.
  17. ^ "The privately-owned volcano that is always active" (dalam bahasa Inggris). 2019-12-09. Diakses tanggal 2019-12-09. 
  18. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama nztg