Wan Junaidi Tuanku Jaafar

Politikus Malaysia, Gubernur Sarawak ke-8

Tun Pehin Sri Dr. Haji Wan Junaidi bin Tuanku Jaafar (Jawi: وان جنيدي بن توانكو جعفر; lahir 1 Februari 1946) adalah seorang politisi asal Malaysia. Ia merupakan kader dari Partai Pesaka Bumiputera Bersatu, sebuah partai politik lokal di Sarawak.[1]

Wan Junaidi Tuanku Jaafar
وان جنيدي بن توانكو جعفر
Wan Junaidi c. 2015
Yang di-Pertua Negeri Sarawak ke-8
Mulai menjabat
26 Januari 2024
Penguasa monarkiAbdullah
Ibrahim Iskandar
PremierAbang Johari Abang Openg
Sebelum
Pengganti
Petahana
Sebelum
Presiden Dewan Negara
Masa jabatan
19 Juni 2023 – 19 Januari 2024
Penguasa monarkiAbdullah
Perdana MenteriAnwar Ibrahim
Wakil PresidenNur Jazlan Mohamed
Sebelum
Pendahulu
Rais Yatim
Pengganti
Mutang Tagal
Sebelum
Menteri di Sekretariat Perdana Menteri Malaysia
(Hukum dan Parlemen)
Masa jabatan
30 Agustus 2021 – 24 November 2022
Perdana MenteriIsmail Sabri Yaakob
Menteri Pembangunan Wirausaha dan Koperasi Malaysia
Masa jabatan
10 Maret 2020 – 16 Agustus 2021
Perdana MenteriMuhyiddin Yassin
Menteri Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Malaysia
Masa jabatan
29 Juli 2015 – 9 Mei 2018
Perdana MenteriNajib Razak
Wakil Menteri Dalam Negeri Malaysia
Masa jabatan
16 Mei 2013 – 29 Juli 2015
Perdana MenteriNajib Razak
Sebelum
Pendahulu
Informasi pribadi
Lahir1 Februari 1946 (umur 78)
Kuching, Borneo
Partai politikPartai Pesaka Bumiputera Bersatu
Afiliasi politik
lainnya
Barisan Nasional
(hingga 2018)
Gabungan Partai Sarawak
(sejak 2018)
Perikatan Nasional
(2020–2022) (afiliasi politik)
Suami/istri
  • Fiona Norjanah Sim Abdullah
    (m. 1972; meninggal 2022)
  • Fauziah Mohd Sanusi
    (m. 2022)
Anak3
Alma materUniversitas California Selatan
PekerjaanPolitisi
Situs webwjunaidi.blogspot.com
Sunting kotak info
Sunting kotak info • L • B
Bantuan penggunaan templat ini

Dalam sejarah politiknya, ia pertama kali menduduki kursi pemerintahan ketika Perdana Menteri Najib Razak menunjuknya sebagai Wakil Menteri Dalam Negeri pada 2013, kemudian ia diposisikan sebagai menteri pada perombakan kabinet jilid kedua.[2] dan selanjutnya menjabat sebagai menteri beberapa kali dengan posisi terbaru Menteri di Sekretariat Perdana Menteri di bawah pemerintahan Perdana Menteri Ismail Sabri. Sejak 2023, beliau menjabat sebagai Ketua Dewan Negara Malaysia.

Kehidupan Awal

sunting

Wan Junaidi dilahirkan pada tanggal 1 Februari 1946 di Kp. Pendam, Sadong Jaya, Asajaya, Sarawak[3]. Wan Junaidi menerima pendidikan awal di Sekolah Rakyat Kp. Pendam yang berlangsung dari tahun 1956 hingga 1958. Kemudian Wan Junaidi melanjutkan sekolah di Sekolah Kedua Abang Man di Simunjan hingga tahun 1960. Wan Junaidi kemudian melanjutkan pendidikan di Madrasah Melayu, Kuching dari tahun 1961 hingga 1963[4]. Setelah menyelesaikan pendidikan dasar dan menengahnya, ia kemudian bekerja di Departemen Pekerjaan Umum pada usia 17 tahun dan mendapatkan kemampuan dalam pembangunan jalan dibawah asuhan teknisi asal Australia. Wan Junaidi kemudian memutuskan untuk bergabung dalam Kepolisian Diraja Malaysia pada bulan Maret 1964[4].

Karir Politik

sunting

Wan Junaidi mulai terlibat dalam kegiatan politik pada tahun 1983, sebagai anggota Komite Pemuda Partai Pesaka Bumiputera Bersatu (PBB) di Wilayah Satok. Ia kemudian ditunjuk menjadi Kepala Informasi PBB Wilayah Satok pada tahun 1986[5]. Pada Pemilihan Umum 1990, Wan Junaidi berhasil memenangkan kursi Dewan Rakyat untuk daerah pemilihan Batang Lupar[6]. Pada Pemilihan Umum 2004, Wan Junaidi bertukar kursi dari Batang Lupar menjadi Santubong dan berhasil memenangkan kursi tersebut[7]. Pada tahun 2008, Wan Junaidi kemudian dipilih menjadi Wakil Ketua Dewan Rakyat bersama dengan Ronald Kiandee[8].

Presiden Dewan Negara (2023–2024)

sunting

Pada 16 Juni 2023, Wan Junaidi menyatakan bahwa pemerintah federal Malaysia telah mencalonkannya sebagai Presiden Dewan Negara Ke-19 untuk menggantikan Senator Tan Sri Rais Yatim yang akan berhenti dari jabatannya sebagai Presiden Dewan Negara dan Senator pada tanggal 15 Juni. Wan Junaidi menyatakan perasaan dan harapannya terkait dengan pencalonannya sebagai Presiden Dewan Negara dan segala tanggung jawab yang berada dibawah jabatan tersebut. Wan Junaidi juga menyebut bahwa ini adalah kesempatan baginya untuk melanjutkan reformasi Parlemen Malaysia yang dulu sudah ia mulai semenjak menjadi Menteri di Sekretariat Perdana Menteri bidang Hukum dan Parlemen. Agar usahanya ini dapat terlaksana ia meminta dukungan dari pemerintah, para senator dan semua anggota Dewan Rakyat[9].

Pada 18 Juni 2023, Wan Junaidi dilaporkan akan mengucapkan sumpah jabatan sebagai senator dan Presiden Dewan Negara pada 19 Juni 2023 setelah Yang di-Pertuan Agong Al-Sultan Abdullah Riayatuddin Al-Mustafa Billah Shah menyetujui pengangkatan Wan Junaidi sebagai Senator dan Presiden Dewan Negara. Wan Junaidi menekankan bahwa upacara pengambilan sumpahnya akan mematuhi hukum dan konstitusi serta ia adalah satu-satunya calon Presiden Dewan Negara yang dicalonkan oleh pemerintah[10].

Pada 19 Juni Wan Junaidi secara resmi mengucapkan sumpah jabatan sebagai Senator dan Presiden Dewan Negara. Pencalonannya sebagai Presiden Dewan Negara diajukan oleh Perdana Menteri Anwar Ibrahim dan didukung oleh Menteri Investasi, Perdagangan dan Industri, Tengku Zafrul Aziz. Pemilihannya sebagai Presiden Dewan Negara berjalan tanpa ada bantahan karena oposisi tidak mencalonkan siapapun sebagai Presiden Dewan Negara[11].

Dalam pidato pelantikannya, Wan Junaidi menggarisbawahi agenda kerjanya seperti komitmennya untuk memprioritaskan implementasi kode etik para senator, pengajuan ulang UU Pelayanan Parlementer, amandemen UU Majelis-Majelis Parlemen (Kewenangan dan Hak-Hak Istimewa) 1952 dan revisi peraturan di Dewan Negara untuk menguatkan peran komite-komite yang ada di Dewan Negara dalam Parlemen. Upaya ini bertujuan untuk memperbaiki dan mentransformasi institusi. Selain itu, ia memperingatkan sesama Senator agar tidak melakukan politik berlebihan dan konflik internal di dalam Dewan Negara[12].

Pada 19 Januari 2024, Wan Junaidi mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Senator dan Presiden Dewan Negara. Pengunduran dirinya diisukan terkait dengan pencalonnnya sebagai Yang di-Pertua Negeri Sarawak (Gubernur). Namun Wan Junaidi maupun para pejabat pemerintah di negara bagian Sarawak tidak memberikan konfirmasi ataupun bantahan atas isu yang muncul tersebut.

Yang di-Pertua Negeri of Sarawak (2024–Sekarang)

sunting

Seminggu kemudian, pada 26 Januari 2024, publik Malaysia mendapatkan konfirmasi bahwa Wan Junaidi akan dilantik menjadi Yang di-Pertua Negeri (Gubernur) Sarawak menggantikan Tun Pehin Sri Abdul Taib Mahmud yang telah menjadi Gubernur selama hampir sepuluh tahun. Pelantikannya ini berlaku sesegera mungkin dan mendapat sanjungan dari para pemimpin-pemimpin Sarawak. Wan Junaidi kemudian dilantik pada 29 Januari 2024 dalam sebuah upacara pelantikan yang dihadiri oleh Premier Sarawak Abang Abdul Rahman Johari Abang Openg, Hakim Utama Sabah dan Sarawak Abdul Rahman Sebli dan para petinggi negara bagian Sarawak lainnya[13].

Hasil pemilihan

sunting
Parlemen Malaysia: Batang Lupar, Sarawak[14]
Tahun Barisan Nasional Suara Persen Oposisi Suara Persen
1990 Wan Junaidi Tuanku Jaafar (PBB) 5,795 54% W. Habib Mahmud (PERMAS) 3,130 29%
1995 Wan Junaidi Tuanku Jaafar (PBB) Tidak ada oposisi
1999 Wan Junaidi Tuanku Jaafar (PBB) 7,903 72% Syid Assimie Ismail (STAR) 2,689 25%
Parlemen Malaysia: Santubong, Sarawak[14]
Tahun Barisan Nasional Suara Persen Oposisi Suara Persen
2004 Wan Junaidi Tuanku Jaafar (PBB) 12,590 85% Idris Bohari (IND) 2,030 14%
2008 Wan Junaidi Tuanku Jaafar (PBB) 15,800 79% Rahamat Idil Latip (PKR) 3,855 19%
2013 Wan Junaidi Tuanku Jaafar (PBB) 24,655 85% Zulrusdi Mohamad Hol (PKR) 3,719 13%

Tanda Jasa dan Penghargaan

sunting
  •   Malaysia :
  •   Sarawak :
    •   Darjah Utama Yang Amat Mulia Bintang Sarawak, Kelas Satria Bintang Sarawak (SBS) – Pehin Sri (2024)[17]
    •   Darjah Utama Yang Amat Mulia Bintang Sarawak, Kelas Panglima Negara Bintang Sarawak (PNBS) – Dato Sri (2014)[18]
    •   Darjah Utama Yang Amat Mulia Bintang Sarawak, Kelas Johan Bintang Sarawak (JBS)
    •   Darjah Utama Yang Amat Mulia Bintang Sarawak, Kelas Pegawai Bintang Sarawak (PBS)
  •   Melaka :
    •   Darjah Seri Melaka, Kelas Darjah Gemilang Seri Melaka (DGSM) – Datuk Seri (2017)[19]

Referensi

sunting
  1. ^ "Wan Junaidi bin Tuanku Jaafar, Y.B. Datuk Dr." (dalam bahasa Melayu). Parlemen Malaysia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-11-24. Diakses tanggal 5 April 2010. 
  2. ^ "Former Dewan Rakyat Deputy Speakers Wan Junaidi Is Deputy Home Minister". Bernama. 15 Mei 2013. Diakses tanggal 18 Mei 2013. 
  3. ^ "TYT Wan Junaidi visits hometown in Kampung Pendam". New Sarawak Tribune. 10 February 2024. Diakses tanggal 2 March 2024. 
  4. ^ a b Edward, Churchill (29 January 2024). "Wan Junaidi: Policeman, parliamentarian, prolific writer and more". The Borneo Post. Diakses tanggal 2 March 2024. 
  5. ^ Rudi Affendi Khalik (7 February 2024). "Tun Dr Wan Junaidi ensiklopedia bergerak" (dalam bahasa Melayu). Suara Sarawak. Diakses tanggal 2 March 2024. 
  6. ^ Mohd Roji Kawi (4 November 2022). "PRU15: Wan Junaidi berundur tanpa paksaan" (dalam bahasa Melayu). Berita Harian. Diakses tanggal 2 March 2024. 
  7. ^ Mohd Roji Kawi (21 October 2022). "Selepas 32 tahun di Parlimen, apa hasrat Wan Junaidi pada PRU15?" (dalam bahasa Melayu). Berita Harian. Diakses tanggal 2 March 2024. 
  8. ^ "All elected House speakers are from Sabah, S'wak". Malaysiakini. 28 April 2008. Diakses tanggal 2 March 2024. 
  9. ^ "Wan Junaidi nominated as Dewan Negara president". The Star. 16 June 2023. Diakses tanggal 16 June 2023. 
  10. ^ "Wan Junaidi to be sworn in as Dewan Negara president on June 19". The Star. 18 June 2023. Diakses tanggal 19 June 2023. 
  11. ^ "Wan Junaidi, Nur Jazlan elected Dewan Negara President and Deputy President". The Star. 19 June 2023. Diakses tanggal 19 June 2023. 
  12. ^ "Wan Junaidi to prioritise implementation of code of ethics for MPs". The Star. 19 June 2023. Diakses tanggal 19 June 2023. 
  13. ^ "Wan Junaidi sworn in as Sarawak governor". The Star. 29 January 2024. Diakses tanggal 31 January 2024. 
  14. ^ a b "Keputusan Pilihan Raya Umum Parlimen/Dewan Undangan Negeri". Komisi Pemilihan Malaysia. Diakses tanggal 5 April 2010.  Percentage figures based on total turnout (termasuk suara dari partai ketiga dan kandidat independen).
  15. ^ "Wan Junaidi dikurnia gelaran Tun, dilantik Yang di-Pertua Sarawak". Utusan Malaysia (dalam bahasa Melayu). 2024-01-26. Diakses tanggal 2024-01-29. 
  16. ^ "839 TERIMA DARJAH KEBESARAN, BINTANG DAN PINGAT SEMPENA HARI KEPUTERAAN AGONG". BERNAMA (dalam bahasa Inggris). 2023-05-06. Diakses tanggal 2023-06-05. 
  17. ^ "TYT Sarawak Terima Gelaran Darjah Utama Yang Amat Mulia Satria Bintang Sarawak". UKAS. 28 February 2024. Diakses tanggal 28 February 2024. 
  18. ^ "Adenan a Datuk Patinggi". Peter Sibon, Lien Cheng. Borneo Post. 13 September 2014. Diakses tanggal 25 September 2018. 
  19. ^ "Wan Junaidi leads honours list in conjunction with Melaka Yang Dipertua's 79th birthday". Nurul Fhatihah Zakinan. New Straits Times. 12 October 2017. Diakses tanggal 25 September 2018.