Buka menu utama

Vegetarisme atau vegetarianisme adalah gaya hidup atau kegiatan menolak atau berpantang dalam mengonsumsi makanan yang berasal dari hewan seperti daging, unggas, dan ikan, tetapi masih mungkin mengonsumsi produk olahan dari hewan seperti telur, keju, atau susu. Orang-orang yang mempraktikkan gaya hisup vegetarisme disebut vegetarian.

Vegetarisme
Soy-whey-protein-diet.jpg
DeskripsiMenu vegetarian mengonsumsi tumbuh-tumbuhan tanpa atau dengan mengandung minyak hewani, telur, dan susu, namun sama sekali tanpa daging.[1]
AsalIndia Kuno, Yunani Kuno; sebelum abad ke-6
VariasiOvo-vegetarisme, Lakto-vegetarisme, Lakto-ovo-vegetarisme, veganisme, veganisme mentah, fruitarianisme, vegetarisme Buddha, vegetarisme Hindu, vegetarisme Jaina

Selain vegetarisme terdapat pula istilah semi-vegetarisme, di mana para penganut gaya hidup ini masih makan beberapa jenis daging seperti ikan atau ayam. Di Indonesia secara tradisional suku bangsa pelaut seperti Suku Bajau tidak terlalu banyak mengonsumsi daging dan gemar mengonsumsi makanan laut dalam menu mereka sehingga dapat dikatakan menjalankan diet semi-vegetarian.

Daftar isi

EtimologiSunting

Penggunaan Istilah vegetarian diketahui sudah sejak 1839, Kata ini diambil dari ‘vegetus’, yang berasal dari bahasa Latin, yang berarti keseluruhan, sehat, segar, hidup; (namun banyak yang mengaitkannya dengan kata vegetable (sayur) dan penambahan sufiks -arian) [2].

Awal mula kemunculan istilah ini, terkait dengan Alcott House, yaitu sebuah tempat edukasi yang berlokasi di sebelah utara dari Ham Common, London, yang dibuka pada bulan Juli 1838 oleh James Pierrepont Greaves, yang pada tahun 1841 dikenal sebagai Concordium, atau Industry Harmony College, yang ketika itu lembaga ini mulai menerbitkan pamflet-pamflet mereka sendiri yang berjudul "The Healthian", yang diyakini merupakan kemunculan terawal penggunaan istilah 'vegetarian' . [3]

SejarahSunting

 
Restoran vegetarian di Johor, Malaysia.

Sebelum tahun 1847, mereka yang tidak makan daging secara umum dikenal sebagai Pythagorean dan kegiatan atau gaya hidupnya disebut sebagai Sistem Pythagorean, sesuai dengan Pythagoras 'vegetarian' dari Yunani kuno.

Istilah vegetarisme diciptakan pada tahun 1847. Pertama kali digunakan secara formal pada tanggal 30 September tahun itu oleh Joseph Brotherton dan lain-lain, di Northwood Villa, Kent, Inggris. Saat itu adalah pertemuan pengukuhan dari Vegetarian Society Inggris.

Definisi asli dari vegetarisme adalah dengan atau tanpa telur dan hasil ternak perah, dan definisi ini masih digunakan oleh Vegetarian Society hingga sekarang. Meskipun begitu, kebanyakan vegetarian di India tidak memasukkan telur ke dalam diet mereka, seperti juga mereka dari wilayah Mediterania klasik.

JenisSunting

Semi-vegetarismeSunting

Para semi-Vegetarian, di samping memakan makanan dengan bahan nabati, juga memakan olahan dari makanan laut, ayam, susu, atau telur, tergantung masing-masing pribadi. Jenis vegetarisme ini adalah kelompok yang paling rendah.

Lakto-ovo-vegetarismeSunting

Lakto-ovo-vegetarian, selain memakan makanan nabati, juga memakan susu dan telur beserta olahannya.

Lakto-vegetarismeSunting

Lakto-vegetarian, di samping memakan bahan makanan nabati, susu dan produk olahannya juga masih ditoleransi.

Ovo-vegetarismeSunting

Para ovo-vegetarian merupakan kebalikan dari kelompok lakto-vegetarian, yaitu menoleransi produk telur dan olahannya, tetapi tidak hanya dengan susu.

Pesko-vegetarismeSunting

Penganut pesko-vegetarisme tidak ingin memakan daging merah, tetapi masih dapat memakan ikan, susu, dan telur, beserta olahannya.

VeganismeSunting

'Veganisme merupakan bentuk paling ketat dari vegetarisme, di mana penganut gaya hidup ini hanya boleh memakan produk nabati saja dan sama sekali tidak memakan hewan laut atau produk olahan hewani. Bahkan madu dari lebah pun dihindari. Saking ketatnya, para vegan juga menentang penggunaan produk non-makanan yang berasal dari hewan, seperti pakaian dan sepatu, dan produk yang diujicobakan pada hewan seperti beberapa jenis kosmetik dan obat-obatan.

MasakanSunting

Variasi masakan vegetarian berkembang menjadi tidak hanya menggunakan sayuran sebagai bahan utama untuk memasak, tetapi sekarang telah dikembangkan bahan makanan vegetarian, yakni berupa hasil olahan tepung, atau jamur yang dapat membentuk semacam daging-dagingan seperti daging asli. Daging vegetarian ini ditujukan untuk membantu proses adaptasi seseorang yang akan menjalani diet vegetarian.

ManfaatSunting

Menurut penelitian di Amerika, para nabatiwan lebih sehat, panjang umur, bahkan awet muda. Mereka juga terhindar dari penyakit jantung. Penelitian lain juga menunjukkan bahwa serat dalam sayur dan buah amat berguna bagi kesehatan yang mengakibatkan populernya vegetarianisme di dunia. Diet vegetarian telah menunjukkan efek menurunkan tekanan darah pada pasien hipertensi, dan mencegah terjadinya hipertensi pada orang normal. Penelitian juga menunjukkan wanita vegetarian yang telah memasuki menopause akan berkurang risiko penyakit jantung, kanker endometrium dan kanker payudara dibanding wanita dengan diet normal. Masakan Vegetarian merupakan jenis-jenis masakan yang menggunakan bahan-bahan nabati, atau non hewani yang tidak menggunakan daging sebagai bahan masakannya.

MotivasiSunting

Beragam motivasi umum orang-orang bervegetarian, ada yang karena kesehatan. Dengan hanya mengonsumsi sayur-sayuran, risiko kita terkena penyakit berbahaya sangatlah kecil. Ada juga yang bervegetarian karena ingin tampil lebih cantik memiliki kulit yang halus dan bersih. Tidak hanya itu saja, bervegetarian juga dapat mengurangi pemanasan global yang ada di muka bumi ini. Industri peternakan menjadi salah satu penyebab pemanasan global di bumi dan juga menyumbang polusi yang cukup banyak, khususnya gas metana penyumbang polusi udara. Selain pemanasan global dan polusi yang dihasilkan dalam industri, polusi juga dihasilkan dari proses pembuatan makanan bagi hewan.[4][5]

Pada Motivasi religi, Vegetarisme wajib bagi semua pemeluk Jainisme didasarkan pada prinsip tidak/tanpa kekerasan (ahimsa, secara harfiah "tidak melukai")[6], sedangkan dalam agama Hindu dan Budha Mahayana utamanya dilakukan oleh pe-syi'ar kitab suci dan otoritas keagamaan. [7][8]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Frequently Asked Questions – Definitions". International Vegetarian Union (IVU). Diakses tanggal 6 Agustus 2013. 
  2. ^ (Inggris) John Davis (1 Juni). "The Vegetus Myth". Vegsource.com. diterbitkan oleh VegSource Interactive, Inc. Diakses tanggal 12 Oktober 2014. Kata 'vegetarian' tidak ada hubungannya dengan (Inggris:'vegetable'), itu berasal dari bahasa Latin 'vegetus' yang berarti keseluruhan, segar, hidup, kuat "dll... 
  3. ^ (Inggris) Compiled by John Davis (2011). "History of Vegetarianism [Sejarah vegetarian]". diterbitkan oleh International Vegetarian Union (IVU). Diakses tanggal 31 Februari 2016. Extracts from some journals 1843-48 
  4. ^ (Inggris) "Apa Penyebab Utama Pemanasan Global". United Nations News Centre. Diakses tanggal 2006. 
  5. ^ (Indonesia) asd "Produksi Gas Metana (CH4) dari Feses Sapi FH Laktasi dengan Pakan Rumput Gajah dan Jerami Padi" Periksa nilai |url= (bantuan). Jurnal Ilmu Produksi dan Teknologi Hasil Peternakan. 3 (1): 40–44. 2014. 
  6. ^ "Dietary code of practice amongst Jains". International Vegetarian Union (IVU). Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 January 2016. Diakses tanggal 28 April 2015. 
  7. ^ Tähtinen, Unto (1976). Ahimsa: Non-Violence in Indian Tradition. London. hlm. 107–111. 
  8. ^ Walters, Kerry S.; Lisa Portmess (2001). Religious Vegetarianism From Hesiod to the Dalai Lama. Albany. hlm. 37–91. 

Pranala luarSunting