Therapsida

Therapsida
Rentang fosil: Permian AwalHolosen 275–0 Ma (Rentang termasuk mamalia)
Therapsida 3.jpg
Dari atas ke bawah, kiri ke kanan, contoh-contoh therapsida: Biarmosuchus (Biarmosuchia), Moschops (Dinocephalia), Myosaurus (Anomodontia), Inostrancevia (Gorgonopsia), Pristerognathus (Therocephalia) dan Adelobasileus (Cynodontia)
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Filum:
(tanpa takson):
Broom, 1905
Klad

Therapsida[a] adalah kelompok synapsida eupelycosauria major yang yang mencakup mamalia dan nenek moyang mereka.[1][2] Banyak ciri-ciri yang saat ini dianggap unik pada mamalia berasal dari therapsida awal, termasuk anggota badan yang lebih berorientasi di bawah tubuh, dibandingkan dengan postur tubuh yang terbentang seperti kebanyakan reptil dan salamander. Fosil yang dikaitkan ke Therapsida paling awal adalah Tetraceratops insignis dari Permian bawah.[3][4] Namun, sebuah penelitian pada tahun 2020 menyimpulkan bahwa Tetraceratops bukanlah therapsida sejati, tetapi seharusnya dianggap sebagai anggota Sphenacodontia yang lebih tua, yang merupakan darimana therapsida berevolusi.[5]

Therapsida berevolusi dari "pelycosauria", tepatnya di dalam klad Sphenacodontia, lebih dari 275 juta tahun yang lalu. mereka menggantikan "pelycosauria" sebagai hewan darat besar yang dominan dari Permian Tengah sampai Trias Awal. Setelah Peristiwa kepunahan Perem–Trias, therapsida menurun dalam kepentingan kekerabatan untuk diversifikasi cepat reptil diapsida selama Trias Tengah.

Therapsida termasuk Cynodontia, kelompok yang memunculkan mamalia pada Trias Akhir sekitar 225 juta tahun yang lalu. Dari therapsida non-mamalia, hanya Cynodontia yang lolos dari Peristiwa kepunahan Trias–Jura. Therapsida non-mamalia terakhir, Cynodontia Haramiyida, punah pada periode Kapur Akhir, sekitar 66 juta tahun yang lalu, meskipun mereka mungkin akan punah lebih akhir jika Gondwanatheria adalah Haramiyida, seperti yang telah dianggap.[6]

Ciri-ciriSunting

 
Ilustrasi Pristerognathus, therapsida therocephalia yang seukuran kucing

Dibandingkan nenek moyang pelycosauria mereka, therapsida awal memiliki tengkorak yang mirip namun dengan postkranium yang berbeda morfologi.

KakiSunting

Kaki therapsida diposisikan lebih vertikal di bawah tubuh dibandingkan kaki reptil dan pelycosauria yang terbentang. Juga dibandingkan kelompok-kelompok ini, kakinya lebih simetris, dengan yang jari kaki pertama dan terakhir kecil dan jari kaki bagian tengah panjang, menandakan bahwa paksi kaki sejajar dengan hewan, tidak terbentang ke samping. Orientasi ini akan memberikan gaya berjalan yang lebih mirip mamalia daripada gaya berjalan Pelycosauria yang seperti kadal.[7]

Rahang dan gigiSunting

Fenestra temporal therapsida lebih besar daripada pelycosauria. Rahang beberapa therapsida lebih kompleks dan kuat, dan giginya dibedakan menjadi gigi seri frontal untuk menggigit, gigi taring lateral besar untuk menusuk dan merobek, dan gigi molar untuk mencukur dan memotong makanan.

Bulu and endotheriSunting

Beberapa ciri therapsida terkenal sebagai konsisten dengan perkembangan endotermi: adanya turbinate, kaki tegak, tulang yang tervaskularisasi dengan tinggi, proporsi kaki dan ekor kondusif untuk pelestarian panas tubuh, dan tidak adanya cincin pertumbuhan di tulang.[8] Oleh karena itu, seperti mamalia modern, therapsida non-mamalia kemungkinan besar berdarah panas.

Penelitian terbaru mengenai koprolit Permian menandakan bahwa rambut muncul dalam setidaknya beberapa therapsida.[8] Rambut muncul di Docodontia Castorocauda dan beberapa Haramiyida kontemporer, dan kumis disimpulkan dari Therocephalia dan Cynodontia.

Lihat jugaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Yunani: 'lengkungan binatang'

ReferensiSunting

  1. ^ Romer, A. S. (1966) [1933]. Vertebrate Paleontology  (edisi ke-3rd). University of Chicago Press. 
  2. ^ therapsid (fossil reptile order) - Encyclopædia Britannica
  3. ^ Laurin, M.; Reisz, R. R. (1996). "The osteology and relationships of Tetraceratops insignis, the oldest known therapsid". Journal of Vertebrate Paleontology. 16 (1): 95–102. doi:10.1080/02724634.1996.10011287. 
  4. ^ Liu, J.; Rubidge, B.; Li, J. (2009). "New basal synapsid supports Laurasian origin for therapsids". Acta Palaeontol. Pol. 54 (3): 393–400. doi:10.4202/app.2008.0071 . 
  5. ^ Spindler, Frederik (2020). "The skull of Tetraceratops insignis (Synapsida, Sphenacodontia)". Palaeovertebrata. 43 (1): e1. doi:10.18563/pv.43.1.e1. 
  6. ^ Huttenlocker, Adam K.; Grossnickle, David M.; Kirkland, James I.; Schultz, Julia A.; Luo, Zhe-Xi (23 May 2018). "Late-surviving stem mammal links the lowermost Cretaceous of North America and Gondwana". Nature. 558 (7708): 108–112. Bibcode:2018Natur.558..108H. doi:10.1038/s41586-018-0126-y. PMID 29795343. 
  7. ^ Carroll, R. L. (1988). Vertebrate Paleontology and Evolution. New York: W. H. Freeman and Company. hlm. 698. ISBN 978-0-7167-1822-2. 
  8. ^ a b Bajdek, Piotr; Qvarnström, Martin; Owocki, Krzysztof; Sulej, Tomasz; Sennikov, Andrey G.; Golubev, Valeriy K.; Niedźwiedzki., Grzegorz (2016). "Microbiota and food residues including possible evidence of pre-mammalian hair in Upper Permian coprolites from Russia". Lethaia. 49 (4): 455–477. doi:10.1111/let.12156. 

Bacaan lebih lanjutSunting

  • Benton, M. J. (2004). Vertebrate Palaeontology, 3rd ed., Blackwell Science.
  • Carroll, R. L. (1988). Vertebrate Paleontology & Evolution. W. H. Freeman & Company, New York.
  • Kemp, T. S. (2005). The origin and evolution of mammals. Oxford University Press.
  • Romer, A. S. (1966). Vertebrate Paleontology. University of Chicago Press, 1933; 3rd ed.
  • Bennett, A. F., & Ruben, J. A. (1986). "The metabolic and thermoregulatory status of therapsids." In The ecology and biology of mammal-like reptiles. Smithsonian Institution Press, Washington, DC, 207-218.

Pranala luarSunting