Buka menu utama

Taraweang, Labakkang, Pangkajene dan Kepulauan

desa di Kabupaten Pangkajene Kepulauan

Profile DesaSunting

Desa Taraweang terdiri dari 3 Dusun,5 RW dan 33 RT dengan luas 541.205 Ha,dengan potensi perangkatnya terdiri dari seorang Kepala Desa (Kades),satu orang Sekretaris (Sekdes),Dua orang kaur dan Tiga Kepala Dusun (Kadus). Mempunyai jumlah penduduk 10.317 orang yang terdiri dari 4.568 orang laki-laki dan 4.568 orang perempuan,dan dengan jumlah Rumah Tangga Miskin (RTM) berjumlah 1.864 RTM.

Kondisi DesaSunting

Letak topografis tanahnya datar,dengan lahan sebagian besar dimanfaatkan oleh masyarakat untuk lahan pertanian,perkebunan,dan perikanan sehingga sebagian besar masyarakat desa adalah petani dan petani penggarap.

Sejarah DesaSunting

Sekilas tidak ada yang unik dari Desa Taraweang, salah satu desa di Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan. Namun, di Desa inilah pernah lahir seorang tokoh yang sangat disegani dan dipercaya sebagai pimpinan adat, khususnya komunitas adat Bissu di Kabupaten Pangkep, almarhum Puang Toa Saidi. Komunitas Bissu di Pangkep dipercaya sebagai komunitas adat yang hingga kini mempertahankan tradisi masyarakat suku Bugis dari sejak zaman kerajaan. Kepercayaan yang dimiliki komunitas Bissu adalah juga kepercayaan yang umumnya dimiliki masyarakat suku Bugis. Komunitas Bissu hadir sebagai penjaga tradisi tersebut, sekaligus pelaksana ritual-ritual yang kini sudah jarang dilakukan. Entah kapan dimulainya, tetapi, tempo dulu ritual mappadendang dan mappalili, serta ritual-ritual lain ketika ada nadzar atau hajatan sering dilakukan oleh masyarakat Desa Taraweang. Namun kini, ritual-ritual seperti ini hanya dipusatkan di kecamatan-kecamatan yang ada di Pangkep dan di Bola Ajarang (tempat tinggal para Bissu yang terletak di Kecamatan Segeri).

Tak jauh dari Desa Taraweang terletak sebuah perusahaan semen terbesar di Indonesia Timur, PT. Semen Tonasa. Sumbangan Tonasa kepada masyarakat Desa Taraweang pun tak sebatas semen, tetapi alokasi dana CSR (corporate sosial responciblity), PKBL (program kemitraan bina lingkungan), hingga debu, gemuruh suara bom, dan pencemaran lingkungan. Sehingga tak jarang masyarakat Desa Taraweang melakukan hearing, dialog, hingga aksi, menuntut ganti rugi atas pencemaran yang mereka terima dari aktivitas tambang Tonasa.

Hal ini menyebabkan suka duka dirasakan masyarakat Desa Taraweang. Disatu sisi Tonasa membawa kemajuan dalam berbagai hal, disisi lain masyarakat menghadapi masalah yang tak pernah pudar. Persoalan debu sebenarnya telah dipersoalkan sejak keberadaan Tonasa, tetapi hingga hari ini persoalan itu tak pernah tuntas. Bahkan, Pemda pun terkesan tidak sanggup memberikan solusi. Hal ini terbukti dimana CSR dan PKBL yang diberikan Tonasa pada masyarakat sekitar tambang seringkali tidak menyentuh persoalan utama masyarakat. Desa Taraweang terletak sekitar 10 kilo meter di sebelah utara ibu Kota Pangkajene. Desa yang memiliki luas 9,91 km persegi ini dulunya adalah sebuah gallarang dengan nama Taraweang Roman. Namun sejak tahun 70-an khususnya pada masa orde baru, Taraweang Roman kemudian ditetapkan sebagai Desa dengan nama Desa Taraweang. Taraweang sendiri menurut beberapa sumber diartikan sebagai taraweh, sedangkan roman sendiri berarti semak. Sebagaimana penuturan warga Desa Taraweang. Kepergian Bissu Saidi meninggalkan banyak kecemasan, selain persoalan kharismatiknya menjaga tradisi suku Bugis, Bissu Saidi juga menjaga siklus kehidupan dari pesan-pesan kehidupan yang selalu diberikannya. Salah satu pesan kehidupan yang pernah disampaikan Bissu Saidi, ketika alam tidak lagi dikelola dengan arif, penuh keserakahan, dan penguasa (pemerintah)tidak lagi memperhatikan masyarakat kecil/lokal, maka tunggu saja bencananya. Melihat aktivitas Tonasa dan perusahaan-perusahaan tambang yang ada di Pangkep, pesan Bissu Saidi penting untuk dijadikan acuan. Sehingga pengelolaan sumber daya alam yang ada di Pangkep tidak hanya mengambil apa yang telah disediakan alam untuk manusia, tetapi menjaganya supaya dapat terus bermanfaat dan tidak justru menjadi bencana bagi mahluk hidup khususnya yang ada disekitar lokasi tambang.

DemografiSunting

Taraweang adalah bagian dari Kecamatan Labakkang yang terletak antara Kecamatan Bungoro dan Kecamatan Ma’rang. Mata pencaharian sebagian masyarakat Taraweang adalah petani,buruh tani dan pedagang dan sebagian adalah Tenaga Kerja Indonesia (TKI) dan Tenaga Kerja Wanita (TKW) dan sedikit Pegawai Negeri Sipil (PNS),sudah turun temurun sejak dulu masyarakat desa Taraweang adalah petani. Seluruh warga masyarakat desa Taraweang adalah muslim. Budaya desa Taraweang sangat kental dengan nuansa Islami,seperti seni musik Qosidah dan Rebana modern,yang sudah sering mengikuti lomba-lomba di tingkat kecamatan.

Keadaan EkonomiSunting

Karena mayoritas masyarakat desa Taraweang adalah petani dan pedagang,maka penghasilan para petani sangatlah ditentukan dengan hasil panen mereka dimana hal itu mengakibatkan roda perekonomian di desa sangat tergantung oleh musim panen. Adapun pendapatan para TKI dan TKW selain menambah devisa bagi negara secara umum sangat mengangkat perekonomian di desa TARAWEANG,dimana dapat dinikmati hasilnya oleh keluarga setiap bulannya.

Sumber RefensiSunting

http://www.pangkepkab.go.id/

http://www.taraweang.desa.id

Rudyasho, Tanrere Abbatireng