Soeprijadi

Pahlawan Revolusi Kemerdekaan
(Dialihkan dari Suprijadi)

Soeprijadi atau dikenal dengan nama Sodancho Soeprijadi (lahir di Trenggalek, 13 April 1923 – menghilang 14 Februari 1945, dinyatakan meninggal 9 Agustus 1975) adalah pahlawan nasional Indonesia dan pemimpin pemberontakan pasukan Pembela Tanah Air (PETA) terhadap kependudukan Jepang di Blitar pada Februari 1945. Setelah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia, ia ditunjuk sebagai Menteri Keamanan Rakyat dalam Kabinet Presidensial, tetapi pada akhirnya ia digantikan oleh Imam Muhammad Suliyoadikusumo pada 20 Oktober 1945 karena ia tidak pernah muncul (menghilang).

Supriyadi
Supriyadi.jpg
Menteri Keamanan Rakyat Indonesia ke-1
Masa jabatan
19 Agustus 1945 – 20 Oktober 1945
Tidak pernah muncul, tidak diketahui keberadaannya
PresidenSoekarno
PendahuluTidak ada jabatan baru
PenggantiImam Muhammad Suliyoadikusumo
Panglima Tentara Nasional Indonesia ke-1
Masa jabatan
5 Oktober 1945 – 12 November 1945
PendahuluTidak ada jabatan baru
PenggantiSudirman
Informasi pribadi
Lahir13 April 1923
Trenggalek, Oost-Java, Hindia Belanda
AnakTinton Soeprapto
Orang tua
  • R. Darmadi (ayah)
  • Rahayu (ibu)
Menghilang14 Februari 1945 (pada umur 21 tahun)
Kekaisaran Jepang Blitar, Pendudukan Jepang di Hindia Belanda
StatusDinyatakan meninggal
9 Agustus 1975(1975-08-09) (umur 52)

Nasib Supriyadi selanjutnya tetap menjadi subyek dari berbagai dugaan dan hipotesis, yang merupakan salah satu misteri paling signifikan dalam sejarah Indonesia modern. Menurut pendapat yang paling umum, dia meninggal di tangan Jepang, baik terbunuh saat melawan di lereng gunung Kelud di utara Blitar atau mati di bawah siksaan saat berada di penangkaran. Pada saat yang sama, catatan saksi mata yang diduga bertemu dengannya setelah penindasan pemberontakan Blitar dicatat.

Berulang kali, orang-orang muncul menyamar sebagai Supriyadi yang masih hidup. Kasus paling bergema semacam ini terjadi pada tahun 2008. Terlepas dari kenyataan bahwa orang yang mengklaim identitas Supriyadi tidak diakui oleh kerabat dan rekan pahlawan nasional, sejarawan Indonesia secara individu, serta perwakilan media dan publik Indonesia, mengakui keabsahan klaimnya.

Kehidupan awalSunting

 
Dalam laporan tahun 1945 ini, Menteri Pertahanan masih "beloem diangkat" akibat ketidakjelasan nasib Supriyadi.

Supriyadi lahir di Trenggalek, Jawa Timur, Hindia Belanda. Ia adalah putra sulung dari keluarga bangsawan Bupati Blitar, Raden Darmadi dan ibunya Rahayu yang memiliki gelar bangsawan Raden. Pada saat kelahiran putra sulungnya, R. Darmadi menduduki suatu jabatan di pemerintahan Kabupaten Blitar, yang pada waktu itu termasuk wilayah Trenggalek. Ketika Supriyadi berusia dua tahun, ibunya meninggal karena keguguran. Setahun kemudian, R. Darmadi menikah lagi dengan seorang wanita bernama Susilih, yang melahirkan sebelas anak.[1]

Setelah kematian ibu Supriyadi, kakeknya (ayah Rahayu) memainkan peran penting dalam pengasuhan Supriyadi. Supriyadi memilih hidup dengan kakeknya. Sang Kakek menggemblengnya siang malam secara lahir batin. Kerapkali, untuk merasakan penderitaan rakyat kecil, Supriyadi diperintahkan tidur di depan halaman rumah, berselimutkan bintang-bintang di langit, hanya beralaskan tikar pandan [2]. Pada saat yang sama, hubungan saling percaya antara ibu tiri Supriyadi dan dirinya akhirnya terjalin dari waktu ke waktu. Ketika ia dewasa dan mulai hidup terpisah dari keluarganya, ia memelihara korespondensi dengan ibu tirinya, dimana ia berbagi banyak rencana dan impian dengannya. Keluarganya sangat religius, dan Supriyadi tumbuh menjadi orang yang sangat saleh. Sampai akhir hayatnya, ia rajin melakukan ibadah shalat dan berpuasa.

Supriyadi menerima pendidikan yang sangat baik untuk orang Indonesia pada tahun-tahun itu. Ia menamatkan sekolah dasar Belanda untuk penduduk asli (Europeesche Lagere School) dan melanjutkan pendidikannya di Meer Uitgebreid Lager Onderwijs. Ia kemudian memasuki Sekolah Pamong Praja yang berada di Magelang. Namun, Jepang menyerbu Hindia Belanda sebelum ia lulus yang mengakibatkan studi terakhirnya terganggu. Namun pada tahun berikutnya, Supriyadi akhirnya dapat menyelesaikan pendidikannya dengan mengikuti pelatihan Seimendoyo yang diselenggarakan oleh administrasi pendudukan di Tangerang, Banten.[3] seangkatan dengan Zulkifli Lubis dan Kemal Idris. Setelah itu, ia mengikuti pelatihan instruktur PETA di Bogor.

Masuk ke layanan JepangSunting

Seperti kebanyakan orang Indonesia, Supriyadi awalnya cukup setia kepada Jepang. Ia pada awalnya berharap invasi militer kekaisaran Jepang dapat menghancurkan pemerintahan kolonial Belanda sehingga rakyat Indonesia dapat merdeka. Terutama karena sentimen tersebut secara aktif dibudidayakan oleh propaganda Jepang.

Saat masih menjadi mahasiswa di Tangerang, ia mengikuti kelas pelatihan militer Jepang. Tak lama setelah menyelesaikan pelatihan tersebut pada Oktober 1943, ia mengajukan diri untuk bergabung dengan PETA (Pembela Tanah Air) — organisasi militer yang dibentuk oleh Pemerintah Militer Pendudukan Jepang di Indonesia[4]. Setelah pelatihan di sekolah perwira PETA di Tangerang yang sama, ia menerima pangkat komandan peleton PETA di Bogor. Para instruktur Jepang menganggap Supriyadi sebagai kadet yang sangat cakap dan pemuda yang berkembang secara intelektual.

Pada awal tahun 1944, ia dikirim untuk mengabdi di kota Blitar, Jawa Timur. Di mana pada saat itu ayahnya, Raden Darmadi, memegang salah satu posisi terdepan dalam pemerintahan kabupaten.

Keterlibatan dengan PETASunting

Pada Oktober 1943, Jepang mendirikan milisi PETA untuk membantu tentara Jepang menghadapi Sekutu. Supriyadi bergabung dengan PETA dengan pangkat shodancho atau komandan peleton, dan setelah mengikuti pelatihan ditugaskan di Blitar, Jawa Timur. Ia ditugaskan mengawasi pekerja romusha. Penderitaan pekerja-pekerja tersebut mendorongnya untuk memberontak melawan Jepang.

Pemberontakan BlitarSunting

Saat Soekarno sedang mengunjungi orangtuanya di Blitar, pasukan PETA memberitahunya bahwa mereka sedang merencanakan pemberontakan dan meminta pendapat Soekarno. Soekarno meminta mereka untuk mempertimbangkan akibatnya, tetapi Supriyadi yakin pemberontakan akan berhasil.

Pada 14 Februari 1945, tentara PETA mulai memberontak. Namun, Jepang berhasil memadamkan pemberontakan ini. Enam (atau delapan[5]) orang dihukum mati dan sisanya dipenjara antara tiga tahun hingga seumur hidup. Namun, Supriyadi tidak dihukum mati. Ada yang mengatakan Supriyadi melarikan diri dan bersembunyi dari Jepang dan tidak pernah ditemukan sesudahnya.[3][6]

HilangSunting

Pada 6 Oktober 1945, pemerintah Indonesia yang baru didirikan menyatakan Supriyadi sebagai Menteri Keamanan Rakyat. Namun, ia tidak pernah muncul, dan pada tanggal 20 Oktober digantikan oleh menteri ad interim Imam Muhammad Suliyoadikusumo. Hingga kini nasibnya masih misterius.[3][7]

Ia secara resmi dinyatakan sebagai Pahlawan Nasional Indonesia pada 9 Agustus 1975 berdasarkan Keputusan Presiden No. 063/TK/1975.

Catatan kakiSunting

  1. ^ Teman Sejarah (2017-02-13). "Pemberontakan Peta di Blitar 14 Februari 1945". Harian Sejarah. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-21. 
  2. ^ Moerjio Wulantoro (2017-02-17). "Pemberontakan Kasih Sayang Shodanco Supriyadi "Pemberontak" PETA Blitar". Koran Yogya. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-22. 
  3. ^ a b c Sudarmanto (1996), hal. 231-232
  4. ^ Teman Sejarah (2017-02-13). "Pemberontakan Peta di Blitar 14 Februari 1945". Harian Sejarah. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-21. 
  5. ^ Ricklefs (1982) hal. 196
  6. ^ Mutiara (1999), hal. 90
  7. ^ Simanjuntak (2003), hal. 18

Daftar pustakaSunting

  • Baskara T. Wardaya, SJ. Mencari Supriyadi: Kesaksian Pembantu Utama Bung Karno. 2008. Yogyakarta: Galang Press.
  • Bernadus Barat Daya dan Silvester Detianus Gea. 2017. Mengenal Tokoh Katolik Indonesia: Dari Pejuang Kemerdekaan, Pahlawan Nasional Hingga Pejabat Negara. Labuan Bajo: Yayasan Komodo Indonesia. hlm. 142. ISBN 978-602-60620-1-7
  • Mutiara Sumber Widya (publisher) (1999) Album Pahlawan Bangsa, Jakarta
  • Ricklefs (1982), A History of Modern Indonesia, Macmillan Southeast Asian reprint, ISBN 0-333-24380-3
  • Simanjuntak, P.H.H (2003) Kabinet-Kabinet Republik Indonesia: Dari Awal Kemerdekaan Sampai Reformasi, Penerbit Djambatan, Jakarta, ISBN 979-428-499-8
  • Sudarmanto, Y.B. (1996) Jejak-Jejak Pahlawan dari Sultan Agung hingga Syekh Yusuf, Penerbit Grasindo, Jakarta ISBN 979-553-111-5
  • Mr. Soediharjo (1970), Riwajat Pahlawan Indonesia, Medan