Buka menu utama
Produksi minyak hati kod, salah satu produk suplemen makanan pertama yang diproduksi pada abad ke-18[1]

Suplemen makanan adalah produk buatan pabrik yang dimaksudkan untuk melengkapi asupan makanan ketika dikonsumsi dalam bentuk pil, kapsul, tablet, atau cairan.[2] Suplemen dapat memberikan nutrisi baik yang diekstraksi dari sumber makanan atau sintetik, secara individu atau dalam kombinasi, untuk meningkatkan jumlah konsumsi mereka. Kelas senyawa nutrisi tersebut termasuk vitamin, mineral, serat makanan, asam lemak dan asam amino. Suplemen makanan juga dapat mengandung zat-zat yang belum dikonfirmasi penting untuk kehidupan, tetapi dipasarkan karena memiliki efek biologis yang bermanfaat, seperti pigmen tumbuhan atau polifenol. Hewan juga dapat menjadi sumber bahan suplemen, seperti misalnya kolagen dari ayam atau ikan. Suplemen ini juga dijual secara terpisah dan dalam kombinasi, dan dapat dikombinasikan dengan bahan-bahan nutrisional lain. Di Amerika Serikat dan Kanada, suplemen makanan dianggap sebagai bagian dari makanan, dan konsumsi suplemen tersebut disesuaikan. Komisi Eropa juga telah menetapkan aturan yang diselaraskan untuk membantu memastikan bahwa suplemen makanan aman dan diberi label dengan benar.[3]

Menyediakan industri yang diperkirakan pada tahun 2015 bernilai $37 miliar,[4] terdapat lebih dari 50,000 produk suplemen makanan yang dipasarkan hanya di Amerika Serikat,[5] di mana sekitar 50% dari populasi orang dewasa Amerika mengkonsumsi suplemen makanan. Multivitamin adalah produk yang paling umum digunakan.[6] Bagi mereka yang tidak dapat mengonsumsi makanan seimbang, National Institutes of Health Amerika Serikat menyatakan bahwa suplemen tertentu "mungkin memiliki nilai yang sebanding."[7]

Di Amerika Serikat, adalah melanggar peraturan federal bagi produsen suplemen untuk mengklaim bahwa produk ini mencegah atau mengobati penyakit apa pun. Perusahaan diizinkan untuk menggunakan apa yang disebut sebagai "Struktur/Fungsi" kata-kata jika terdapat bukti ilmiah bahwa suplemen tersebut memberikan efek kesehatan yang potensial.[8] Sebagai contoh seperti "_____ membantu menjaga kesehatan sendi", tetapi etiket suplemen tersebut harus mencantumkan sanggahan bahwa Food and Drug Administration (FDA) "belum mengevaluasi klaim tersebut dan bahwa produk suplemen makanan tidak dimaksudkan untuk "mendiagnosis, mengobati, menyembuhkan atau mencegah penyakit apa pun, karena hanya suatu obat secara hukum dapat membuat klaim semacam itu." FDA menegakkan peraturan ini, dan juga melarang penjualan suplemen dan bahan suplemen yang berbahaya, atau suplemen yang tidak dibuat sesuai dengan standar GMP.[8]

DefinisiSunting

 
Dalam bentuk pil
 
Dalam bentuk kapsul

Di Amerika Serikat, Undang-Undang Kesehatan dan Pendidikan Suplemen Makanan 1994 memberikan penjelasan: "Undang-Undang Kesehatan dan Pendidikan Suplemen Diet 1994 (DSHEA) mendefinisikan istilah "suplemen makanan" yang berarti produk (selain tembakau) yang dimaksudkan untuk melengkapi asupan makanan yang mengandung atau terdiri dari satu atau lebih bahan makanan berikut: vitamin, mineral, ramuan atau botani lainnya, asam amino, zat makanan yang digunakan manusia untuk melengkapi diet dengan meningkatkan asupan makanan total, atau konsentrat, metabolit, konstituen, ekstrak, atau kombinasi dari bahan-bahan yang disebutkan di atas. Selain itu, suplemen makanan harus diberi label sebagai suplemen makanan dan dimaksudkan untuk konsumsi dan tidak boleh diwakili untuk digunakan sebagai makanan konvensional atau sebagai satu-satunya item dari makanan. Selain itu, suplemen makanan tidak dapat disetujui atau disahkan untuk penyelidikan sebagai obat baru, antibiotik, atau zat biologis, kecuali dipasarkan sebagai makanan atau suplemen makanan sebelum persetujuan atau otorisasi tersebut. Di bawah DSHEA, suplemen makanan dianggap sebagai makanan, kecuali untuk tujuan definisi obat."[9]

Per DSHEA, suplemen makanan dikonsumsi secara oral, dan terutama didefinisikan sebagai sesuatu yang bukan: makanan konvensional (termasuk pengganti makanan), makanan medis[10] pengawet atau obat-obatan farmasi. Produk yang dimaksudkan untuk digunakan sebagai semprotan hidung, atau topikal, sebagai losion yang dioleskan pada kulit, juga tidak memenuhi syarat. Obat yang disetujui FDA tidak bisa menjadi bahan dalam suplemen makanan. Produk suplemen adalah atau mengandung vitamin, mineral bergizi yang penting, asam amino, asam lemak esensial dan zat non-nutrisi yang diekstraksi dari tumbuhan atau hewan atau jamur atau bakteri, atau dalam contoh probiotik, adalah bakteri hidup. Bahan-bahan suplemen makanan juga dapat berupa salinan sintetis dari bahan-bahan alami (contoh: melatonin). Semua produk dengan bahan-bahan ini harus diberi label sebagai suplemen makanan.[11] Seperti makanan dan tidak seperti obat-obatan, tidak diperlukan persetujuan pemerintah untuk membuat atau menjual suplemen makanan; pabrikan menegaskan keamanan suplemen makanan tetapi pemerintah tidak; dan daripada memerlukan analisis risiko–manfaat untuk membuktikan bahwa produk tersebut dapat dijual seperti obat, penilaian semacam itu hanya digunakan oleh FDA untuk memutuskan bahwa suplemen makanan tidak aman dan harus dikeluarkan dari pasar.[11]

JenisSunting

VitaminSunting

 
Apotek dan supermarket di Amerika Serikat menjual beragam suplemen vitamin

Vitamin adalah senyawa organik yang dibutuhkan oleh organisme sebagai nutrisi vital dalam jumlah terbatas.[12] Suatu senyawa kimia organik (atau rangkaian senyawa terkait) disebut vitamin ketika tidak dapat disintesis dalam jumlah yang cukup oleh suatu organisme, dan harus diperoleh dari makanan. Istilah ini tergantung pada keadaan dan organisme tertentu. Misalnya, asam askorbat (vitamin C) adalah vitamin untuk primata antropoid, manusia, marmut dan kelelawar, tetapi tidak untuk mamalia lain. Vitamin D bukan merupakan nutrisi penting bagi individu yang mendapatkan paparan sinar ultraviolet yang cukup, baik dari matahari atau sumber buatan, saat mereka mensintesis vitamin D dalam kulit.[13] Manusia membutuhkan tiga belas vitamin dalam makanan mereka, yang sebagian besar sebenarnya adalah kelompok molekul terkait, "vitamer", (misalnya vitamin E termasuk tokoferol dan tokotrienol, vitamin K termasuk vitamin K1 dan K2). Daftar: vitamin A, C, D, E, K, Tiamin (B1), Riboflavin (B2), Niacin (B3), Asam Pantotenat (B5), Vitamin B6, Biotin (B7), Folat (B9) dan Vitamin B12. Asupan vitamin di bawah jumlah yang direkomendasikan dapat menyebabkan tanda dan gejala yang terkait dengan kekurangan vitamin. Terdapat sedikit bukti manfaat ketika dikonsumsi sebagai suplemen makanan oleh mereka yang sehat dan mengkonsumsi makanan bergizi yang memadai.[14]

MineralSunting

Mineral adalah unsur kimia eksogen yang sangat diperlukan untuk kehidupan.[15] Empat mineral: karbon, hidrogen, oksigen, dan nitrogen, sangat penting bagi kehidupan tetapi sangat ada di mana-mana dalam makanan dan minuman sehingga unsur ini tidak dianggap sebagai nutrisi dan tidak ada asupan yang direkomendasikan untuk unsur tersebut sebagai suatu mineral. Kebutuhan nitrogen ditangani oleh persyaratan yang ditetapkan untuk protein, yang terdiri dari asam amino yang mengandung nitrogen. Belerang sangat penting, tetapi bagi manusia, tidak diidentifikasi memiliki asupan yang disarankan. Sebagai gantinya, asupan yang direkomendasikan diidentifikasi pada asam amino yang mengandung belerang seperti metionin dan sistein. Terdapat suplemen makanan yang menyediakan belerang, seperti taurin dan metilsulfonilmetana.[16]

Mineral nutrisi penting bagi manusia, yang tercantum dalam urutan berat yang diperlukan berada di anjuran makanan yang disarankan atau asupan yang memadai adalah kalium, klor, natrium, kalsium, fosfor, magnesium, besi, seng, mangan, tembaga, yodium, kromium, molibdenum, selenium dan kobalt (yang terakhir sebagai komponen dari vitamin B12).[17] Terdapat mineral lain yang penting untuk beberapa tumbuhan dan hewan, tetapi mungkin atau mungkin tidak penting bagi manusia, seperti boron dan silikon. Mineral esensial dan agak esensial dipasarkan sebagai suplemen makanan, secara terpisah dan dalam kombinasi dengan vitamin dan mineral lainnya.[18][19]

Protein dan asam aminoSunting

Suplemen yang mengandung protein, baik yang siap minum atau sebagai bubuk untuk dicampurkan ke dalam air, dipasarkan sebagai obat bagi individu yang baru sembuh dari sakit atau cedera, mereka yang berharap untuk mencegah sarkopenia di usia tua,[20][21] untuk atlet yang percaya bahwa aktivitas fisik yang berat meningkatkan kebutuhan protein,[22] bagi individu yang berharap untuk menurunkan berat badan sambil meminimalkan kehilangan otot,[23] dan bagi individu yang ingin meningkatkan ukuran otot untuk penampilan mereka. Protein whey adalah bahan suplemen yang populer,[21][24] tetapi produk suplemen tersebut juga dapat memasukkan kasein, kedelai, kacang polong, rami atau protein beras.[25]

Komite Olimpiade Internasional merekomendasikan target asupan protein untuk kekuatan dan ketahanan atlet adalah sekitar 1.2-1.8 g/kg massa tubuh per hari.[22] Satu ulasan mengusulkan asupan protein harian maksimum sekitar 25% dari kebutuhan energi, yaitu sekitar 2.0 hingga 2.5 g/kg.[26]

Asam lemak esensialSunting

Minyak ikan adalah suplemen asam lemak yang umum digunakan karena merupakan sumber asam lemak omega-3.[27] Asam lemak adalah untaian atom karbon, yang memiliki rentang ikatan karbon-karbon panjang. Jika seluruh ikatannya tunggal (C-C), maka asam lemak tersebut disebut jenuh; dengan satu ikatan rangkap dua (C=C), disebut lemak tak jenuh tunggal; jika terdapat dua atau lebih ikatan rangkap (C=C=C), maka disebut lemak tak jenuh rangkap. Hanya dua asam lemak, keduanya tidak jenuh rangkap, yang dianggap penting untuk diperoleh dari makanan, karena yang lainnya disintesis dalam tubuh. Asam lemak "esensial" adalah asam alfa-linolenat (ALA), asam lemak omega-3, dan asam linoleat (LA), suatu asam lemak omega-6.[27][28]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Cod liver oil". Encyclopædia Britannica, Inc. 2018. Diakses tanggal 18 Februari 2018. 
  2. ^ "Dietary Supplements: Background Information". Office of Dietary Supplements, US National Institutes of Health. 24 Juni 2011. Diakses tanggal 2 Februari 2018. 
  3. ^ "Food Supplements". European Food Safety Authority, European Commission. 2009. 
  4. ^ Brodwin, Erin (8 November 2017). "The $37 billion supplement industry is barely regulated — and it's allowing dangerous products to slip through the cracks". Business Insider Inc. Diakses tanggal 31 Januari 2018. 
  5. ^ "Dietary Supplement Label Database". Office of Dietary Supplements, US National Institutes of Health. 2017. 
  6. ^ Park, Madison. "Half of Americans use supplements". CNN. Diakses tanggal 3 October 2013. 
  7. ^ "FAQs on Dietary Supplements". Office of Dietary Supplements, US National Institutes of Health. 
  8. ^ a b "Structure/Function Claims". Office of Dietary Supplement Programs, Center for Food Safety and Applied Nutrition, U.S. Food and Drug Administration. 14 December 2017. 
  9. ^ Dietary Supplement Labels: Key Elements Office of Inspector General, Depart of Health and Human Services (2003).
  10. ^ Guidance for Industry: Frequently Asked Questions About Medical Foods; Second Edition U.S. Food and Drug Administration (May 2016).
  11. ^ a b Committee on the Framework for Evaluating the Safety of Dietary Supplements, Food and Nutrition Board, Board on Life Sciences, Institute of Medicine and National Research Council of the National Academies (2004). Dietary supplements a framework for evaluating safety. Washington, D.C.: National Academies Press. hlm. ES-1-ES-3. ISBN 978-0-309-09206-7. 
  12. ^ Lieberman, S and Bruning, N (1990). The Real Vitamin & Mineral Book. NY: Avery Group, 3, ISBN 0-89529-769-8
  13. ^ Drouin G, Godin JR, Pagé B (2011). "The genetics of vitamin C loss in vertebrates". Curr. Genomics. 12 (5): 371–378. doi:10.2174/138920211796429736. PMC 3145266 . PMID 22294879. 
  14. ^ Fortmann, SP; Burda, BU; Senger, CA; Lin, JS; Whitlock, EP (Nov 12, 2013). "Vitamin and Mineral Supplements in the Primary Prevention of Cardiovascular Disease and Cancer: An Updated Systematic Evidence Review for the U.S. Preventive Services Task Force.". Annals of Internal Medicine. 159 (12): 824–834. doi:10.7326/0003-4819-159-12-201312170-00729. PMID 24217421. 
  15. ^ "Minerals". MedlinePlus, National Library of Medicine, US National Institutes of Health. 22 December 2016. Diakses tanggal 24 December 2016. 
  16. ^ "Vitamin and mineral supplement fact sheets". Office of Dietary Supplements, US National Institutes of Health, Bethesda, MD. 2016. Diakses tanggal 19 Desember 2016. 
  17. ^ Berdanier, Carolyn D.; Dwyer, Johanna T.; Heber, David (2013). Handbook of Nutrition and Food (edisi ke-3). CRC Press. hlm. 199. ISBN 978-1-4665-0572-8. Diakses tanggal 3 Juli 2016. 
  18. ^ Berdanier, Carolyn D.; Dwyer, Johanna T.; Heber, David (19 April 2016). Handbook of Nutrition and Food, Third Edition. CRC Press. hlm. 211–224. ISBN 978-1-4665-0572-8. Diakses tanggal 3 Juli 2016. 
  19. ^ Harris, Ph.D., Edward D. (1 January 2014). Minerals in Food Nutrition, Metabolism, Bioactivity (chapter 3.4) (edisi ke-1). Lancaster, PA: DEStech Publications, Inc. hlm. 378. ISBN 978-1-932078-97-8. Diakses tanggal 27 December 2016. 
  20. ^ Liao CD, Tsauo JY, Wu YT, Cheng CP, Chen HC, Huang YC, Chen HC, Liou TH (2017). "Effects of protein supplementation combined with resistance exercise on body composition and physical function in older adults: a systematic review and meta-analysis". Am. J. Clin. Nutr. 106 (4): 1078–1091. doi:10.3945/ajcn.116.143594. PMID 28814401. 
  21. ^ a b Colonetti T, Grande AJ, Milton K, Foster C, Alexandre MC, Uggioni ML, Rosa MI (2017). "Effects of whey protein supplement in the elderly submitted to resistance training: systematic review and meta-analysis" (PDF). Int J Food Sci Nutr. 68 (3): 257–264. doi:10.1080/09637486.2016.1232702. PMID 27653283. 
  22. ^ a b Nutrition for Athletes, International Olympic Committee Nutrition Working Group of the Medical and Scientific Commission of the International Olympic Committee, Revised and Updated in June 2016.
  23. ^ Stonehouse W, Wycherley T, Luscombe-Marsh N, Taylor P, Brinkworth G, Riley M (2016). "Dairy Intake Enhances Body Weight and Composition Changes during Energy Restriction in 18-50-Year-Old Adults-A Meta-Analysis of Randomized Controlled Trials". Nutrients. 8 (7): 394. doi:10.3390/nu8070394. PMC 4963870 . PMID 27376321. 
  24. ^ Naclerio F, Larumbe-Zabala E (2016). "Effects of Whey Protein Alone or as Part of a Multi-ingredient Formulation on Strength, Fat-Free Mass, or Lean Body Mass in Resistance-Trained Individuals: A Meta-analysis" (PDF). Sports Med. 46 (1): 125–137. doi:10.1007/s40279-015-0403-y. PMID 26403469. 
  25. ^ Miller PE, Alexander DD, Perez V (2014). "Effects of whey protein and resistance exercise on body composition: a meta-analysis of randomized controlled trials". J Am Coll Nutr. 33 (2): 163–175. doi:10.1080/07315724.2013.875365. PMID 24724774. 
  26. ^ Bilsborough, Shane; Neil Mann (2006). "A Review of Issues of Dietary Protein Intake in Humans". International Journal of Sport Nutrition and Exercise Metabolism. 16 (2): 129–152. doi:10.1123/ijsnem.16.2.129. 
  27. ^ a b "Omega−3 Fatty Acids and Health: Fact Sheet for Health Professionals". US National Institutes of Health, Office of Dietary Supplements. 2 November 2016. Diakses tanggal 5 April 2017. 
  28. ^ Whitney Ellie; Rolfes SR (2008). Understanding Nutrition (edisi ke-11). California: Thomson Wadsworth. hlm. 154. 

Bacaan lebih lanjutSunting

Pranala luarSunting