Ci Manuk

sungai di Indonesiaㅤㅤ
(Dialihkan dari Sungai Cimanuk)

Ci Manuk (aksara Sunda: ᮎᮤᮙᮔᮥᮊ᮪) atau biasa disebut sebagai Cimanuk, adalah sebuah sungai yang mengalir di bagian timur Provinsi Jawa Barat, Indonesia.[1][2]

Ci Manuk
ᮎᮤᮙᮔᮥᮊ᮪
Sungai Cimanuk, Cimanuk, Tji Manuk, Tji Manoek, Tjimanuk, Tjimanoek
Jembatan Ci Manuk
Ci Manuk di Jawa
Ci Manuk
Lokasi mulut sungaiTjimanuk
Ci Manuk di Indonesia
Ci Manuk
Ci Manuk (Indonesia)
Lokasi
NegaraIndonesia
ProvinsiJawa Barat
Ciri-ciri fisik
Hulu sungaiPegunungan Mandalagiri
Muara sungaiKabupaten Indramayu, Laut Jawa
Panjang180 km (110 mi)
Luas DASDAS: 3.584 km2 (1.384 sq mi)
Informasi lokal
Zona waktuWIB (UTC+7)
GeoNames1636266

Hidrologi sunting

Ci Manuk berhulu di Pegunungan Mandalagiri di Kabupaten Garut pada ketinggian sekitar 1700 meter di atas permukaan laut (mdpl), lalu mengalir ke arah timur laut sepanjang 180 kilometer, dan bermuara di Laut Jawa di Kabupaten Indramayu. Ci Manuk pada bagian hilir cukup lebar sehingga dapat dilayari oleh kapal yang berukuran relatif besar. Pada abad ke-16, muara Ci Manuk adalah pelabuhan yang ramai dan menjadi salah satu pelabuhan milik Kerajaan Sunda, sebagaimana dilaporkan oleh Tome Pires sebagai "Chemano". Di Kecamatan Jatigede, Kabupaten Sumedang, aliran Ci Manuk dibendung untuk pembangunan Waduk Jatigede. Ci Manuk memiliki dua muara, yakni Cimanuk Lawas ("Cimanuk Lama"; 6°14′41″S 108°20′42″E / 6.24473°S 108.34502°E / -6.24473; 108.34502Koordinat: 6°14′41″S 108°20′42″E / 6.24473°S 108.34502°E / -6.24473; 108.34502) dan Cimanuk Anyar ("Cimanuk Baru"; 6°13′43″S 108°10′30″E / 6.228611°S 108.175°E / -6.228611; 108.175).[3] Pada tanggal 21 September 2016, terjadi banjir bandang akibat luapan Ci Manuk di Kabupaten Garut, sehingga menyebabkan banyak rumah rusak maupun korban jiwa di sedikitnya 7 kecamatan .[4]

 
Waduk Jatigede yang merupakan bendungan tanggul di Kali Cimanuk

Daerah aliran sungai sunting

Daerah aliran sungai ini dikelola oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat melalui Balai Besar Wilayah Sungai Cimanuk Cisanggarung (BBWS Cimancis). Daerah aliran sungai ini meliputi Kabupaten Garut, Kabupaten Sumedang, Kabupaten Majalengka, Kabupaten Indramayu dan Kabupaten Cirebon. Sungai ini juga membelah sejumlah daerah, antara lain Kota Garut, Jatibarang dan Indramayu. Luas daerah aliran sungai ini mencapai 3.584 km2 dengan panjang total sungai utama mencapai 180 km. Hulu sungai ini berada di Pegunungan Mandalagiri-Puncakgede di Desa Simpang, Kecamatan Cikajang, Kabupaten Garut.

Anak sungai sunting

 
Foto 360 derajat
Berkas info • Tampilkan sebagai foto 360° derajat

Anak Ci Manuk antara lain:

  1. Ci Rambatan
  2. Ci Keruh
  3. Ci Sambeng
  4. Ci Pelang
  5. Ci Lutung
  6. Ci Peles
  7. Ci Babakan
  8. Ci Peudeus
  9. Ci Pancar

Geografi sunting

Sungai ini mengalir di wilayah barat pulau Jawa yang beriklim muson tropis (kode: Am menurut klasifikasi iklim Köppen-Geiger).[5] Suhu rata-rata setahun sekitar 25 °C. Bulan terpanas adalah Oktober, dengan suhu rata-rata 28 °C, and terdingin Februari, sekitar 21 °C.[6] Curah hujan rata-rata tahunan adalah 2465 mm. Bulan dengan curah hujan tertinggi adalah Januari, dengan rata-rata 461 mm, dan yang terendah September, rata-rata 6 mm.[7]

Pemanfaatan sunting

Penduduk di sepanjang aliran Ci Manuk memanfaatkan sungai ini untuk pertanian dan perikanan, baik secara tradisional dengan cara memancing, atau menjala. Ci Manuk pada bagian hilir cukup lebar sehingga dapat dilayari oleh kapal relatif besar. Pada abad ke-16, muara Ci Manuk adalah pelabuhan yang ramai dan menjadi salah satu pelabuhan milik Kerajaan Sunda, sebagaimana dilaporkan oleh Tome Pires sebagai "Chemano". Ci Manuk saat ini dimanfaatkan untuk mengairi lahan pertanian di Kabupaten Majalengka, Kabupaten Indramayu dan Kabupaten Cirebon, yang merupakan salah satu daerah penghasil padi utama. Untuk mengendalikan derasnya aliran sungai ini, kini telah dibangun Waduk Jatigede di Kecamatan Jatigede, Kabupaten Sumedang.

Galeri sunting

Lihat pula sunting

Referensi sunting

  1. ^ Rand McNally, The New International Atlas, 1993.
  2. ^ Ci Manuk at Geonames.org (cc-by); Last updated 2013-06-04; Database dump downloaded 2015-11-27
  3. ^ Cimanuk Lawas - OpenStreetMap.org. Cimanuk Anyar terletak di sebelah kirinya, bermuara ke arah barat laut.
  4. ^ Pengungsi akibat Banjir Bandang di Garut Mencapai 1.000 Orang Kristian Erdianto. Kompas.com - 21 Sep 2016.
  5. ^ Peel, M C; Finlayson, B L; McMahon, T A (2007). "Updated world map of the Köppen-Geiger climate classification". Hydrology and Earth System Sciences. 11: 1633–1644. doi:10.5194/hess-11-1633-2007. Diakses tanggal 30 January 2016. 
  6. ^ "NASA Earth Observations Data Set Index". NASA. 30 January 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-02-03. Diakses tanggal 2019-02-18. 
  7. ^ "NASA Earth Observations: Rainfall (1 month - TRMM)". NASA/Tropical Rainfall Monitoring Mission. 30 January 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-09. Diakses tanggal 2019-02-18. 

Pranala luar sunting