Buka menu utama

Suku Mentawai

suku bangsa di Indonesia

Suku Mentawai adalah penghuni asli Kepulauan Mentawai. Sebagaimana suku Nias dan suku Enggano, mereka adalah pendukung budaya Proto-Melayu yang menetap di Kepulauan Nusantara sebelah barat. Daerah hunian warga Mentawai, selain di Mentawai juga di Pulau Pagai Utara dan Pagai Selatan. Suku ini dikenal sebagai peramu dan ketika pertama kali dipelajari belum mengenal bercocok tanam. Tradisi yang khas adalah penggunaan tato di sekujur tubuh, yang terkait dengan peran dan status sosial penggunanya

Suku Mentawai
Senyuman Sikerei dari Mentawai.jpg
Sikerei (dukun) perempuan Mentawai, 2017
Total populasi
Kira-kira 66.500[1]
Kawasan dengan populasi yang signifikan
Kepulauan Mentawai
Bahasa
Bahasa Mentawai
Agama
Kristen (mayoritas), Animisme (agama tradisional), Islam
Kelompok etnis terkait
Sakuddei
Tarian oleh pria Mentawai yang menggambarkan ayam. Foto:KITLV (diambil sebelum 1940).

Mentawai (juga dikenal sebagai Mentawei dan Mentawi) adalah penduduk asli Kepulauan Mentawai, sekitar 100 mil dari provinsi Sumatra Barat, Indonesia. Mereka menjalani gaya hidup pemburu-pengumpul semi-nomaden di lingkungan pesisir dan hutan hujan di pulau-pulau tersebut. Populasi Mentawai diperkirakan sekitar 64.000. Suku Mentawai didokumentasikan telah bermigrasi dari Nias - pulau dari utara - ke kepulauan Mentawai, hidup dalam kehidupan yang terisolasi selama berabad-abad hingga ditemukan pada 1621 oleh Belanda. Bahasa Mentawai termasuk keluarga bahasa Austronesia. Mereka mengikuti kepercayaan mereka sendiri yang disebut Sabulungan. Ini adalah kepercayaan animisme di mana segala sesuatu memiliki roh dan jiwa. Ketika arwah tidak diperlakukan dengan baik atau dilupakan, mereka mungkin membawa nasib buruk seperti penyakit dan menghantui mereka yang melupakannya. Mentawai juga memiliki keyakinan yang sangat kuat terhadap benda-benda yang mereka anggap suci.[2] Orang-orang Mentawai dicirikan oleh spiritualitas mereka yang kuat, seni tubuh, dan kecenderungan mereka untuk mengasah gigi mereka, sebuah praktik yang mereka rasa membuat seseorang menjadi cantik. Mentawai cenderung hidup serentak dan damai dengan alam di sekitar mereka karena mereka percaya bahwa semua benda di alam memiliki semacam esensi spiritual.[3]

ReferensiSunting

  1. ^ "Mentawai of Indonesia". People Groups. Diakses tanggal 2018-09-06. 
  2. ^ brilio.net. "5 Things You Need To Know About Mentawai Tribe". brilio.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-04-02. 
  3. ^ "The Mentawai People". Authentic Sumatra (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-04-02. 

Lihat pulaSunting