Suku Aequi

Aequi (bahasa Latin: Aequi; bahasa Yunani Kuno: Αἴκουοι atau Αἴκοι) adalah salah satu suku Italik Kuno yang pernah hidup di Pegunungan Apennini, di sebelah timur Latium, di Semenanjung Italia tengah yang muncul dalam sejarah awal Romawi Kuno. Setelah perjuangan panjang untuk kemerdekaan dari Roma, mereka dikalahkan dan koloni Romawi awal didirikan di tanah mereka. Hanya dua prasasti yang diyakini ditulis dalam bahasa Aequi yang tersisa. Bahasa tersebut menjadi bagian dari rumpun bahasa Italik. Nama eksonim kolonial yang didokumentasikan dalam prasasti ini adalah Aequi dan juga Aequicoli ("koloni Aequium"). Ejaan lain dari nama ini adalah Equic-, Aequic-, Aequac-.[1] Jika bentuk tanpa imbuhan akhir -coli dianggap asli, mungkin juga merupakan nama asli suku tersebut, tetapi sampai saat ini bukti lebih lanjut masih kurang.

Letak suku Aequi di Italia Tengah, abad ke-5 SM.

GeografiSunting

Para sejarawan membuat banyak entri tentang perang antara Aequi dan Roma; para ahli geografi jarang menyebutkannya. Plinius Tua dan Ptolemaeus sama-sama membuat pernyataan singkat yang sama: kota-kota Aequiculi masing-masing adalah Cliternia atau Cliternum dan Carsoli atau Carsioli respectively.[2][3] Plinius menyebutkan mereka tinggal di sebelah timur Regio IV; Ptolemaeus menambahkan bahwa mereka tinggal di sebelah timur Sabini. Pada saat awal Kekaisaran Romawi, semua jejak-jejak keturunan Aequi hilang karena terasimilasi. Bentuk-bentuk yang disebutkan dalam prasasti dari sana adalah Carsioli dan Cliternia.[1]

Mereka menduduki hulu lembah Aniene, Tolenus, dan Himella, dua tempat yang terakhir adalah aliran anak sungai Nera.

SejarahSunting

Menurut Strabo, suku Aequi telah ada ketika kota Roma didirikan.[4] Mereka pertama kali disebutkan oleh Titus Livius sebagai bangsa kuno yang sering berperang dengan bangsa Romawi[5] Livius juga menyebutkan bahwa raja terakhir Kerajaan Romawi, Tarquinius Superbus, berdamai dengan Aequi.[6]

Mereka berperang beberapa kali melawan Romawi, di antaranya yang terkenal adalah Pertempuran Gunung Algidus (458 SM). Pusat utama mereka dikatakan telah diambil oleh orang Romawi sekitar tahun 484 SM.[7] dan lagi sekitar 90 tahun kemudian.[8]

Catatan pertempuran antara Romawi dan Aequi menjadi jauh lebih jarang pada paruh kedua abad ke-5 SM. Kemungkinan Aequi secara bertahap menjadi orang yang lebih mapan dan akibatnya serangan mereka mereda.[9]

Pada tahun 390 SM, pasukan perang Galia mengalahkan tentara Romawi di Pertempuran Allia dan kemudian menjarah Roma. Para penulis kuno melaporkan bahwa, pada tahun 389 SM, suku Etruria, Volski, dan Aequi semuanya ikut menjarah dan memanfaatkan kekalahan Romawi. Menurut Livius dan Plutarkhos, Aequi mengumpulkan pasukan mereka di Bolae. Namun, diktator Romawi bernama Marcus Furius Camillus, baru saja membuat Volsci kalah telak. Dia mengejutkan tentara Aequi dan merebut kamp dan kota mereka.[10] Menurut Diodoros Sikolos, Aequi sebenarnya sedang mengepung Bolae ketika mereka diserang oleh Camillus.[11] Menurut Livius, tentara Romawi kembali menghancurkan wilayah Aequi pada tahun 388, kali ini tidak ada perlawanan balik.[12] Oakley (1997) menganggap kemenangan Romawi melawan Aequi pada tahun 389 dan 388 sebagai sejarah, dikonfirmasi oleh hilangnya Aequi dari sumber sampai tahun 304. Namun, karena perselisihan dalam sumber, sifat persis dari pertempuran sekitar Bolae tidak dapat ditentukan. Bolae adalah kota Latin, tetapi juga merupakan tempat banyak pertempuran antara Romawi dan Aequi, dan berpindah tangan beberapa kali. Oleh karena itu, penangkapan suku Aequi (tidak dilaporkan) yang diikuti oleh perebutan kembali Romawi, atau pengepungan Aequi yang gagal, dimungkinkan.[13]

Aequi akhirnya dapat ditaklukan pada akhir Pertempuran Samnit.[14][15]

Yang diketahui tentang kondisi politik suku Aequi selanjutnya adalah bahwa setelah Perang Sosial, rakyat Cliternia dan Nersae tampak bersatu dalam res publica Aequiculorum, yang merupakan municipium tipe biasa[16] yang terletak di tempat yang sekarang bernama kota Pescorocchiano. Koloni Latin bernama Alba Fucens (304 SM) dan Carsioli (298 BC) pasti telah menyebarkan penggunaan bahasa Latin di seluruh wilayah; melaluinya terbentang rute utama (Via Valeria) ke Lucera dan selatan.

Pada akhir periode Republik, Aequi muncul dengan nama Aequiculi atau Aequicoli, diatur sebagai municipium, yang wilayahnya tampaknya terdiri dari bagian atas lembah Salto, masih dikenal sebagai Cicolano (dari bahasa Latin: Ager Aequicolanus). Namun, kemungkinan besar penduduknya terus tinggal di desa mereka seperti sebelumnya. Dari jumlah tersebut, Nersae (Civitella di Nesce) adalah yang paling besar. Sisa-sisa termasuk dinding teras poligonal besar.

ReferensiSunting

  1. ^ a b Conway, Robert Seymour (1897). The Italic Dialects. Cambridge: Cambridge University Press. hlm. 301–305. 
  2. ^ Pliny the Elder. "Book III, Chapter 12". Natural History. 
  3. ^ Ptolemy. "Book III, Chapter 1". Geography . 
  4. ^ Strabo. "Book V, Chapter 3, Section 2 (C 229)". Geography. 
  5. ^ Livy, Ab urbe condita, 1:32
  6. ^ Livy, Ab urbe condita, 1:55
  7. ^ D.S. xi.140
  8. ^ D.S. xiv.106
  9. ^ Cornell, T. J. (1995). The Beginnings of Rome- Italy and Rome from the Bronze Age to the Punic Wars (c. 1000-264 BC). New York: Routledge. hlm. 309. ISBN 978-0-415-01596-7. 
  10. ^ Livy, 6.2.14; Plutarch, Camillus 33.1, 35.1
  11. ^ D.S., xiv.117.4
  12. ^ Livy, 6.4.8
  13. ^ Oakley, S. P. (1997). A Commentary on Livy Books VI-X, Volume 1 Introduction and Book VI. Oxford: Oxford University Press. hlm. 352–353. ISBN 0-19-815277-9. 
  14. ^ Livy, 9:45, 10:1; Diod. xx. 101
  15. ^ Cicero, Off. i. n, 35
  16. ^ C.I.L. ix. p. 388