Stratonikeia (Karia)

Warisan Dunia di Turki

Stratonikeia (bahasa Yunani Kuno: Στρατoνικεια or Στρατoνικη; atau kaidah ejaan Stefanus: Στρατονίκεια – juga dialih-aksarakan sebagai Stratonikeia, Stratoniki, Stratonike; sebelumnya bernama Khrisaoris;[1] dan untuk sementara waktu juga dinamai Hadrianopolis) adalah salah satu kota terpenting di pedalaman Karia kuno, Anatolia, terletak di timur-tenggara dari Milas, dan di selatan sungai Marsyas; situsnya sekarang bagian dari Eskihisar, Provinsi Muğla, Turki. Terletak pada jarak 1 km (0,62 mi) dari jalan antar kota D.330 yang menghubungkan pusat distrik Yatağan dengan Bodrum dan Milas, tepat sebelum mencapai Pembangkit Listrik Yatağan jika berangkat dari kota-kota tersebut.

Stratonikeia
Στρατoνικεια / Στρατoνικη / Στρατονίκεια (dalam bahasa Yunani)
The theatre, erected in the Hellenistic period in the north slope of the south hill, its capacity was approximately 10,000 spectators, Caria, Turkey (20688140081).jpg
Teater di Stratonikeia
Stratonikeia (Karia) di Turki
Stratonikeia (Karia)
Lokasi di Turki
Nama alternatifStratonikea, Stratoniki, Stratonike, Idrias, Khrisaoris, Hadrianopolis
LokasiEskihisar, Provinsi Muğla, Turki
WilayahKaria
Koordinat37°18′53″N 28°03′57″E / 37.31472°N 28.06583°E / 37.31472; 28.06583Koordinat: 37°18′53″N 28°03′57″E / 37.31472°N 28.06583°E / 37.31472; 28.06583
JenisPermukiman
Sejarah
PendiriAntiokhos I Soter

Pendirian dan era SeleukiaSunting

 
Reruntuhan Gimnasium yang mengesankan, dibangun pada kuartal kedua abad ke-2 SM di ujung barat kota, Stratonikeia.
 
Bouleuterion Helenistik Akhir, dibangun sekitar 130 SM, Karia Stratonikeia, Turki.
 
Kompleks gimnasium.
 
Kuil periferal yang dibangun dalam tatanan Ionia, terletak di teras atas dan mungkin didedikasikan untuk Kaisar Romawi (mungkin Augustus).
 
Kuil periferal dibangun dalam tatanan Ionia.
 
Teater Romawi.
 
Reruntuhan gimnasium, dibangun pada kuartal kedua abad ke-2 SM di ujung barat kota.

Menurut Strabo, permukiman ini didirikan oleh kaisar Seleukia bernama Antiokhos I Soter (281–261 SM), yang namanya berasal dari istrinya, Stratonike. [2] Atau setidaknya inilah yang umumnya diceritakan; beberapa sejarawan berpendapat bahwa tanggal ini terlalu dini, dan mengusulkan untuk mempertimbangkan putra pendiri kota Stratonikeia, Antiokhos II Theos, atau, penerusnya, Antiokhos yang Agung.

Kemungkinan bahwa kota ini didirikan di situs kota tua Karia, yaitu Idrias, yang dahulu disebut Khrisaoris[3], ikatakan sebagai kota pertama yang didanai oleh bangsa Likia. Kemudian melewati di bawah kendali Kekaisaran Akhemeniyah. Menurut "penilaian" upeti Athena pada tahun 425 SM, Idrias seharusnya bertanggung jawab atas pembayaran sejumlah besar enam talenta. Seperti banyak kota non-Yunani lainnya pada penilaian 425 SM, Idrias tidak pernah tercatat benar-benar membayar upeti kepada Athena[4] dan tidak pernah menjadi anggota Liga Delos. Pada awal zaman Seleukus, Stratonikeia adalah anggota Liga Khrisaorikon, sebuah konfederasi kota-kota Karian. Penduduk Stratonikeia, walaupun bukan asal Karia, diterima ke dalam konfederasi, karena mereka memiliki kota-kota kecil atau desa-desa tertentu, yang merupakan bagian dari itu. Liga ini disebutkan pada sebuah prasasti yang kira-kira dibuat pada tahun 267 SM, tetapi mungkin masih lebih tua. Dekat kota adalah kuil Zeus Khrisaoreos, tempat majelis Liga bertemu; pada pertemuan-pertemuan ini beberapa negara-kota memiliki suara sebanding dengan jumlah kota yang mereka miliki.

Di bawah raja-raja Seleukus yang berhasil, Stratonikeia dihiasi dengan gedung-gedung yang megah dan mahal. Di kemudian hari pada abad ke-3 SM itu diserahkan ke Rodos.[5] Rodos tampaknya telah kehilangan kendali terhadap kota itu untuk sementara waktu, mungkin selama kampanye oleh raja Filipus V dari Makedonia (201–198 BC), tetapi Rodos mengambil-alih kembali tempat itu pada tahun 197 SM, mempertahankannya hingga 167 SM ketika seluruh Karia yang dikuasai sebelumnya dinyatakan merdeka oleh Republik Romawi. Dari titik ini dimulai mata uang kota yang dicetak sendiri, yang berlangsung sampai masa pemerintahan kaisar Gallienus (253–268).[6] Pada tahun 130 SM, kota memiliki peran utama dalam pemberontakan yang dipimpin melawan Romawi, karena di Stratonikeia, raja yang memproklamirkan diri bernama Aristonikos membuat pendirian terakhir sebelum jatuh di tangan musuh-musuhnya dengan jatuhnya kota Stratonikeia.

Era RomawiSunting

Beberapa waktu kemudian, pada tahun 88 SM, Mithridates VI dari Pontos (120–63 SM), setelah mengenakan denda dan sebuah garnisun di kota itu, tinggal selama beberapa waktu di Stratonikeia, dan menikahi Monime, putri Philopoemen, salah satu warga Stratonikeia yang terkenal.[7] Kemudian pada tahun 40 SM, pengepungan berlanjut terhadap Quintus Labienus dan pasukan Partianya,dan perlawanan berani yang diberikan kepadanya berhak atas ucapan terima kasih Kaisar Augustus dan Senat.[8] Kaisar Hadrianus ikatakan telah mengambil kota ini di bawah perlindungan khusus, dan telah mengubah nama kota itu menjadi Hadrianopolis, sebuah nama, bagaimanapun, yang mungkin (juga) merujuk ke kota lain yang juga disebut Stratonikeia di Lidia. Plinius[9] menyebutkannya di antara kota-kota merdeka di Anatolia. Menurut Cicero,[10], salah satu orator paling terkemuka pada masanya bernama Menippos, adalah penduduk asli Stratonikeia.

Di bawah Kekaisaran Romawi, kota ini tampaknya melanjutkan kemakmurannya: pada zaman inilah sisa-sisa Stratonikeia yang paling mengesankan dibangun, pertama-tama teater, dengan kursi yang tersisa, diperkirakan dapat menampung tidak kurang dari sepuluh ribu rakyat; dan kedua, Serapeum, atau kuil yang didedikasikan untuk pemujaan Serapis, dibangun sekitar tahun 200 M, penuh dengan prasasti dan doa kepada para dewa. Reruntuhan penting lainnya berada di akropolis, dikelilingi oleh tembok dan dimahkotai oleh sebuah kuil kecil yang didedikasikan untuk pemujaan para kaisar, dan sebuah benteng yang kuat. Jauh lebih buruk adalah keadaan konservasi tembok kota dan agoranya, sementara lokasi kuil Zeus Khrisaoreos masih belum diketahui.

Takhta keuskupanSunting

Stratonikeia terkristenisasi lebih awal. Notitiae Episcopatuum menyebutkan takhta keuskupan hingga abad ke-13 di antara para uskup sufragan di Stauropolis. Hanya tiga uskup yang diketahui, dengan tanda tangan mereka di dewan:

Keuskupan kuno Stratonikeia di Karia termasuk dalam daftar takhta tituler Gereja Katolik Roma.[11] Tidak ada uskup tituler lebih lanjut dari takhta timur ini yang diangkat sejak Konsili Vatikan II.[12]

SekarangSunting

Situs kota saat ini sebagian ditempati oleh desa Turki bernama Eskihisar, dan bagian dari situs pekuburan telah lenyap dengan pembukaan lubang untuk mengekstrak cadangan lignit yang memberi makan pembangkit listrik Yatağan di dekatnya. Lubang itu diusulkan untuk diubah menjadi danau di tahun-tahun mendatang, setelah cadangan di sana habis. Desa ini memiliki museum lokal, yang sebagian besar berisi sisa-sisa Romawi; tetapi objek yang paling luar biasa adalah cawan behel Mikenai dengan garis-garis merah horizontal yang berasal dari abad ke-12 atau ke-11 SM. Semua benda arkeologi tersebut ditemukan oleh penduduk lokal.

Pada tahun 2021, para arkeolog menggali sebuah gereja Bizantium yang dibangun pada tahun 365 M dan banyak makam Bizantium abad ke-7.[13]

ReferensiSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Templat:Cite Stephanus
  2. ^ Strabo, Geography, xiv. 2; Stephanus of Byzantium, Ethnica, s.v. "Stratoníkeia"
  3. ^ Pausanias, Description of Greece, v. 21
  4. ^ Benjamin D. Merrit, The Athenian Tribute Lists
  5. ^ Livy, Ab urbe condita, xxxiii. 18 Diarsipkan 2003-03-08 di Wayback Machine., 30 Diarsipkan 2003-03-09 di Wayback Machine.; Polybius, Histories, xxx. 22
  6. ^ A.R. Meadows, 'Stratonikeia in Caria: the Hellenistic city and its coinage', Numismatic Chronicle, Vol. 162 (2002), pp. 79-134
  7. ^ Appian, The Foreign Wars, "The Mithridatic Wars", 21
  8. ^ Tacitus, Annals, iii. 62; Dio Cassius, Roman History, xlviii. 26
  9. ^ Pliny, Naturalis Historia, v. 29
  10. ^ Cicero, Brutus, 91
  11. ^ Annuario Pontificio 2013 (Libreria Editrice Vaticana, 2013, ISBN 978-88-209-9070-1), p. 976
  12. ^ Catholic-Hierarchy.org, "Stratonicea"
  13. ^ Byzantine church’s base ground undergoing restoration

Daftar pustakaSunting

Pranala luarSunting


  Artikel ini memadukan teks dari suatu publikasi yang sekarang dalam ranah publikSmith, William, ed. (1854–1857). "Stratoniceia". Dictionary of Greek and Roman Geography. London: John Murray.    Artikel ini memuat teks dari suatu penerbitan yang sekarang berada dalam ranah publikHerbermann, Charles, ed. (1913). "nama artikel dibutuhkan". Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton.