Stasiun Ploso (POS) adalah stasiun kereta api nonaktif kelas III/kecil yang berada di Rejoagung, Ploso, Jombang. Stasiun ini termasuk dalam Wilayah Aset VII Madiun.

Stasiun Ploso
  • Singkatan: POS
  • Nomor: 4165
Stasiun Ploso 2020 1.jpg
Tampak depan bangunan Stasiun Ploso yang kini beralih fungsi menjadi pertokoan, 2020
AlamatJalan Raya Jombang–Babat
Rejoagung, Ploso, Jombang
Jawa Timur
Letak
OperatorDaerah Operasi VII Madiun
Informasi lain
Kelas stasiunIII/kecil[2]
Sejarah
Dibuka24 Desember 1899; 120 tahun lalu (1899-12-24)
Ditutup1981; 39 tahun lalu (1981)
Layanan
-
SARS-CoV-2 illustration (10).jpgPeringatan COVID-19: Tidak semua kereta api yang disebutkan di sini dijalankan pada masa-masa normal baru. Calon penumpang dimohon memeriksa daftar kereta api yang dijalankan di KAI Access atau kanal eksternal lain sebelum keberangkatan. Calon penumpang diharapkan mengikuti protokol kesehatan yang berlaku saat menggunakan kereta api. Untuk informasi lebih lanjut, lihat Pandemi COVID-19 di Indonesia#Perkeretaapian.

Dalam sejarahnya, stasiun ini dibangun bersamaan dengan pembangunan jalur kereta api Babat–Jombang oleh Babat–Djombang Stoomtram Maatschappij (BDSM). BDSM tercatat mendapat konsesi izin dari Pemerintah Kolonial Hindia Belanda dan dicatatkan dalam besluit tertanggal 14 Mei 1896 dan dilanjut dengan besluit kedua tertanggal 12 Maret 1898.[3] Stasiun ini dibuka bersamaan dengan selesainya segmen Dolok–Ploso pada tanggal 24 Desember 1899 dan dilanjut menuju Kabuh pada tanggal 1 Januari 1900.[4] Sejak tanggal 1 Desember 1916, karena utang BDSM yang membengkak, Staatsspoorwegen mengakuisisi seluruh aset BDSM, termasuk jalur, stasiun, dan seluruh layanannya. Selanjutnya dari Stasiun Krian, dibangun jalur kereta api menuju Gempolkerep dan dilanjut ke stasiun ini.[5][6]

Jalur kereta api ini ditutup bersama stasiun-stasiun dan seluruh layanannya pada tahun 1981, karena kalah bersaing dengan mobil pribadi dan angkutan umum. Kini bangunan Stasiun Ploso masih ada, dan dimanfaatkan sebagai warung makan dan kios.

GaleriSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  2. ^ Buku Informasi Direktorat Jenderal Perkeretaapian 2014 (PDF). Jakarta: Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kementerian Perhubungan Indonesia. 
  3. ^ Boudewijnse, J.; van Soest, G.H. (1902). De Indo-Nederlandsche wetgeving. Elsevier. 
  4. ^ van Dirxland, Baron van der Goes; Martens, C.L.J. (1907). Gedenkboek samengesteld ter gelegenheid van het Vijf en Twintig-Jarig Bestaan der Samarang-Joana Stoomtram Maatschappij. Den Haag: Koninklijke Nederlandse-Boek en Kunsthandel van M.M. Couvee. 
  5. ^ Reitsma, S.A. (1925). Gedenkboek der staatsspoor- en tramwegen in Nederlandsch- Indië 1875-1925. Landsdrukkerij. 
  6. ^ Nusantara, Tim Telaga Bakti; Asosiasi Pakar Perkeretaapian, (APKA) (1997). Sejarah Perkeretaapian Indonesia Jilid 1. Bandung: CV. Angkasa. hlm. 64. ISBN 9796651688. 
Stasiun sebelumnya   Lintas Kereta Api Indonesia Stasiun berikutnya
Bawangan
ke arah Babat
Babat–Jombang Dolok
ke arah Jombang
Lengkong
ke arah Krian
Krian–Ploso Terminus

Koordinat: 7°27′13″S 112°13′36″E / 7.453747°S 112.226632°E / -7.453747; 112.226632