Sjamsoe'oed Sadjad

Prof. Dr. Sjamsoe’oed Sadjad (24 Juni 1931 – 28 April 2022) atau yang sering dikenal sebagai Bapak Benih Indonesia[1] merupakan peneliti dan akademisi dengan keahlian di bidang teknologi benih yang terkenal karena telah menulis 356 artikel di media massa tentang pertanian, sosial dan lingkungan.[2] Dia merupakan mantan dekan Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor (IPB) pada periode 1965-1966 dan profesor emeritus IPB. Pada tahun 2010, ia mendapatkan penghargaan Achmad Bakrie Award.

Riwayat HidupSunting

Kehidupan pribadi dan pendidikanSunting

Sadjad lahir di Madiun pada tanggal 24 Juni 1931.[3] Dia bersekolah di Sekolah Menengah Atas Budi Utomo Jakarta dan melanjutkan studi di Jurusan Pertanian dari Fakultas Pertanian Universitas Indonesia yang lulus pada tahun 1961.[4] Sadjad pernah mengikuti program pendidikan untuk staf pengajar pada tahun 1957 ke Universitas Kentucky yang merupakan program kerja sama dengan Universitas Indonesia yang bernama Kentucky Contract. Program ini juga mendapatkan bantuan dari Lembaga Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID).[5] Sadjad melanjutan studi magisternya di Mississippi State University dan lulus pada tahun 1963 di jurusan Teknologi Benih dengan gelar Master of Agronomy.[6] Sadjad meraih gelar Doktor Ilmu Pertanian dengan disertasinya berjudul Kertas merang untuk uji viabilitas benih beberapa penemuan dalam bidang teknologi benih dengan promotor Hari Suseno[7] dan lulus pada tahun 1972 di IPB.[1]

Sadjad menikah dengan Retno Winarni yang meninggal pada tahun 2000 dan memiliki empat orang anak, yaitu Dr. Ir. Rhiza S. Sadjad yang menjadi Doktor lulusan Universitas Wisconsin yang saat ini masih menjabat sebagai dosen di Universitas Hasanuddin, Mirza S Sadjad, Elza S Sadjad dan Roza S Sadjad yang merupakan lulusan Doktor dari Universitas Negeri Oregon.[8] Roza meninggal dalam peristiwa Tsunami Aceh pada tanggal 26 Desember 2004 bersama kedua anaknya, Maureen dan Tazkia. Namanya diabadikan menjadi sebuah nama ruang seminar di Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Syiah Kuala.[9]

KarierSunting

Sadjad menjadi asisten dosen untuk Prof. Ir Gunawan Satari pada tahun 1957.[1][8] Dia diangkat menjadi staf pengajar selama setahun pada tahun 1958 atas perintah Dekan Pertanian Thoyib Hadiwidjaja.[5] Sadjad menjadi salah satu dosen yang selamat dari fenomena pemecatan dosen pada kejadian G30S yang mengenai rekan-rekannya di IPB.[10] Sadjad menjadi Dekan Fakultas Pertanian IPB pada tahun 1965 sampai tahun 1966 sekaligus menjadi Kepala Laboratorium ilmu Benih 1964 pada tahun 1996.[3] Lalu, diangkat menjadi Guru Besar Ilmu pertanian pada tahun 1981[4] dan pensiun pada tahun 1996. Dia sempat menjabat sebagai Guru Besar tetap di Fakultas Pertanian Universitas Slamet Riyadi di Surakarta dari tahun 1997 sampai tahun 2005 dan mendapatkan gelar Profesor Emeritus dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan pada tahun 1997 sampai sekarang di Fakutas Pertanian IPB.[1]

PenghargaanSunting

Sadjad menerima penghargaan Cendekiawan Berdedikasi dari Harian Kompas karena menjadi perintis ilmu dan teknologi benih di Indonesia yang pemikirannya mampu memuat berbagai aspek pertanian sosial, ekonomi, dan politik dalam bentuk tulisan yang dia tulis sejak tahun 1977 di Harian Kompas.[11]

Sadjad menerima penghargaan Achmad Bakrie Award pada tahun 2010 di bidang teknologi atas kontribusinya dalam pengembangan teknologi benih dan pertanian di Indonesia.[12] Penerimaan penghargaan ini oleh Sadjad diikuti dengan komentarnya terhadap penolakan oleh Sitor Situmorang dan Daoed Joesoef "Jangan sampai ada pemahaman sepertinya yang menerima selalu berada di bawahnya yang memberi, apalagi ditambahkan kata-kata 'yang memberi berlumpur". Dia juga menganggap penghargaan ini secara terpisah dari bisnis Bakrie.[13]

Sadjad menerima penghargaan Lifetime Achievement dari Perhimpunan Ilmu Pemuliaan Indonesia (Peripi) yang bekerja sama dengan IPB pada tahun 2019 atas dedikasinya dalam pengembangan benih yang ada di Indonesia.[14]

WafatSunting

Sadjad wafat pada pukul 19.25 WIB tanggal 28 April 2022.[15]

Daftar PustakaSunting

  1. ^ a b c d "Sjamsoe'oed Sadjad, Bapak Benih Indonesia". www.viva.co.id. 28 Juli 2010. Diakses tanggal 10 April 2021. 
  2. ^ Soim, Ahmad, ed. (24 Juni 2019). "365 Artikel Populer Sjamsoeoed Sadjad Sejak 1964 tentang Benih Dijadikan E-book IPB". Tabloid Sinar Tani (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 April 2021. 
  3. ^ a b Sadjad, Sjamsoe'oed (2010). "Untung masih bisa bermimpi". Dalam Sularto, ST. Guru-guru keluhuran. Jakarta: Penerbit Buku Kompas. hlm. 251. ISBN 978-979-709-512-3. 
  4. ^ a b Pembudy, Ninuk Mardiana (24 Juni 2009). "Sjamsoe'oed Sadjad Tidak Putus Berbagi Pengetahuan Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 10 April 2021. 
  5. ^ a b Manuwoto, Syafrida (2001). Gunardi; Sudarsono; Sudradjat; Khumaidi; Purwoko, Bambang S, ed. Sejarah Fakultas Pertanian, Institut Pertanian Bogor : aspek pendidikan. Penerbit IPB (edisi ke-Ed. 1). Bogor: IPB Press. hlm. 144–147. ISBN 979-493-079-2. OCLC 49261346. 
  6. ^ Miss. State Univ. Seed Technology Laboratory (1971). Terminal report for services renndered in seed processing and testing underr the agreement between AID and Mississippi State University,1958-1971 (PDF). Mississippi: Miss. State Univ. Seed Technology Laboratory. hlm. 82. 
  7. ^ Sadjad, Sjamsoe'oed (1972). Kertas merang untuk uji viabilitas benih di Indonesia, beberapa penemuan dalam bidang teknologi benih. 
  8. ^ a b "Dialetika Benih Prof Dr Ir Sjamsoe'oed Sadjad". Rumah Pengetahuan. 25 Juni 2009. Diakses tanggal 10 April 2021. 
  9. ^ "Sosok : Dr Roza Sjamsoe'oed". stat.unsyiah.ac.id. 4 April 2013. Diakses tanggal 10 April 2021. 
  10. ^ Teguh Vicky, Andrew (10 Januari 2019). "Gunawan Wiradi, Melanjutkan Hidup Sebagai Korban G30S". www.law-justice.co. Diakses tanggal 10 April 2021. 
  11. ^ "Kompas Berikan Penghargaan kepada Lima Cendekiawan Berdedikasi Halaman all". KOMPAS.com. 24 Juni 2009. Diakses tanggal 10 April 2021. 
  12. ^ "Penerima Penghargaan Achmad Bakrie 2010". www.viva.co.id. 5 Agustus 2010. Diakses tanggal 10 April 2021. 
  13. ^ "Inilah Pembelaan Penerima Bakrie Award". KOMPAS.com. 8 April 2010. Diakses tanggal 10 April 2021. 
  14. ^ "Rektor IPB: Inovasi Perbenihan Kunci Pertanian Berkelanjutan". mediaindonesia.com. 10 Oktober 2019. Diakses tanggal 10 April 2021. 
  15. ^ antaranews.com (2022-04-29). "Ahli benih Indonesia Prof Sjamsoe'oed Sadjad berpulang". Antara News. Diakses tanggal 2022-04-30.