Sitor Situmorang (lahir di Harianboho, Tapanuli Utara, Sumatra Utara, 2 Oktober 1923 – meninggal di Apeldoorn, Belanda, 21 Desember 2014 pada umur 91 tahun) adalah sastrawan dan wartawan Indonesia. Sitor menulis sajak, cerita pendek, esai, naskah drama, naskah film, telaah sejarah lembaga pemerintahan Batak Toba, dan menerjemahkan karya sastra mancanegara. Ayahnya adalah Ompu Babiat Situmorang, ipar kandung dan panglima perang di sisi Sisingamangaraja XII melawan tentara kolonial Belanda.

Sitor Situmorang
Sitor, kr. 1955
Sitor, kr. 1955
LahirRaja Usu
(1923-10-02)2 Oktober 1923
Harianboho, Tapanuli Utara, Sumatra Utara
Meninggal21 Desember 2014(2014-12-21) (umur 91)
Apeldoorn, Belanda
Pekerjaansastrawan, penyair, penulis, wartawan, dosen
BahasaIndonesia
Kebangsaan Indonesia  Belanda
Aliran sastrapuisi, cerpen, drama, esai, autobiografi
Temaorang Batak, dll
Angkatan45
Karya terkenalSurat Kertas Hijau

RiwayatSunting

 
Sitor pada masa tuanya.

Sitor dilahirkan dengan nama Raja Usu. Dia menempuh pendidikan pendidikan di HIS di Balige dan Sibolga serta MULO di Tarutung kemudian AMS di Batavia (kini Jakarta). Pada tahun 1950-1952, Sitor sempat berkelana ke Amsterdam dan Paris. Selanjutnya, ia memperdalam ilmu memperdalam ilmu sinematografi di Universitas California pada tahun 1956-57.[1]

Waktu kelas dua SMP, Sitor berkunjung ke rumah abangnya di Sibolga dan menemukan buku Max Havelaar karya Multatuli.l Buku itu selesai dibaca dalam 2-3 hari tanpa putus, walau penguasaan bahasa Belandanya belum memadai. Isi buku menyentuh kesadaran kebangsaannya. Ia menerjemahkan sajak Saidjah dan Adinda dari Max Havelaar ke dalam bahasa Batak. Sejak itu, minat dan pehatian terhadap sastra makin tumbuh, dan dibarengi aspirasi "kelak akan menjadi pengarang".[2]

A. Teeuw menyebutkan bahwa Sitor Situmorang menjadi penyair Indonesia terkemuka setelah meninggalnya Chairil Anwar. Sitor menjadi semakin terlibat dalam ideologi perjuangan pada akhir tahun 1950-an dan awal 1960-an, sebagai pengagum Presiden Soekarno, benar-benar melepaskan kesetiaanya kepada Angkatan '45 khususnya Chairil Anwar, pada masa ini.[3][2]

Ia pernah menetap di Singapura (1943), Amsterdam (1950-1951), Paris (1951-1952), dan pernah mengajar bahasa Indonesia di Universitas Leiden, Belanda (1982-1990) dan bermukim di Islamabad, Pakistan (1991) dan Paris.[4]

Pada 21 Desember 2014 Sitor meninggal dunia pada usia 91 tahun di Apeldoorn, Belanda.[5]

PekerjaanSunting

Sitor memulai kariernya sebagai wartawan Harian Suara Nasional (Tarutung, 1945-1946) dan Harian Waspada (Medan, 1947). Selanjutnya, ia menjadi koresponden di Yogyakarta (1947-1948), Berita Indonesia, dan Warta Dunia (Jakarta, 1957). Ia pernah menjadi pegawai Jawatan Kebudayaan Departemen P & K, dosen Akademi Teater Nasional Indonesia (Jakarta), anggota Dewan Nasional (1958), anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat Sementara (MPRS) mewakili kalangan seniman, anggota Badan Pertimbangan Ilmu Pengetahuan Departemen Perguruan Tinggi dan Ilmu Pengetahuan (1961-1962), dan Ketua Lembaga Kebudayaan Nasional (1959-1965). Pada masa pemerintahan Orde Baru, Sitor dipenjara sebagai tahanan politik di Jakarta mulai dari tahun 1967-1974.[4]

Karya-karyanyaSunting

Kepenyairan Sitor dimulai ketika dua puisinya dimuat Siasat pada tahun 1948. Sampai tahun 1951 ia telah menulis kurang lebih 30 puisi dan sejumlah esai.

Selain tema dengan latar belakang Batak, beberapa sajak dan cerita pendek Sitor Situmorang memiliki perhatian khusus terhadap Bali. Ia khusus menulis kumpulan sajak dalam bahasa Inggris, The Rites of the Bali Aga, ditulis September 1976, setelah perjalanannya ke Bali, selepas bebas dari tahanan penjara Orde Baru.

PuisiSunting

  • Surat Kertas Hijau (1954)
  • Dalam Sajak (1955)
  • Wajah Tak Bernama (1956)
  • Zaman Baru (1962)
  • Dinding Waktu (1976)
  • Peta Perjalanan (1977)
  • Angin Danau (1982)
  • Bunga di Atas Batu (1989)
  • Bloem of Een Rots (1990)
  • Rindu Kelana (1994)

CerpenSunting

  • Pertempuran dan Salju di Paris (1956)
  • Pangeran (1963)
  • Danau Toba (1981)

DramaSunting

  • Jalan Mutiara, drama (1954)

TerjemahanSunting

  • Triffid Mengancam Dunia karya John Wyndham, novel (1953)
  • Hanya Satu Kali karya John Galsworthy & Robert Midlemans, naskah drama (1954)
  • Sel karya William Saroyan, naskah drama (1954)
  • Hari Kemenangan karya M. Nijhoff, naskah drama (1955)
  • Bethlehem karya M. Nijhoff, naskah drama (1955)
  • Perwira Tuhan karya R.S. Macnocol (1955)
  • Jalan ke Joljuta karya D.L. Sayers, naskah drama (1956)
  • Menentukan Sikap karya E. du Perron, kumpulan esai (1957)
  • Perjalanan si Pinto karya W.S. Bronson (1960)
  • Hikayat Lebak karya Rob Nieuwenhuys (1977)

Karya LainnyaSunting

  • Rapar Anak Jalang (1955)
  • Sastra Revolusioner, kumpulan esai (1965)
  • Sitor Situmorang Sastrawan 45, Penyair Danau Toba, otobiografi (1981)
  • Toba na Sae, sejarah lokal (1993)
  • Guru Somalaing dan Modigliani Utusan Raja Rom, sejarah lokal (1993)

PenghargaanSunting

Kumpulan cerpennya Pertempuran dan Salju di Paris mendapat Hadiah Sastra Nasional BMKN 1955/1956. Kumpulan sajak Peta Perjalanan memperoleh Hadiah Puisi Dewan Kesenian Jakarta 1976. Ia dianugerahi SEA Write Award (Penghargaan Penulis Asia Tenggara) tahun 2006.

Dalam perhelatan Ubud Writers and Readers Festival (UWRF) 2010, Sitor Situmorang mendapat Lifetime Achievement Award. Ia membaca salah satu sajaknya, “Bukan Pura Besakih” yang dia bacakan setelah menerima penghargaan di Puri Agung Ubud, Gianyar.[6]

Kajian tentang Sitor SitumorangSunting

J.U. Nasution. Sitor Situmorang sebagai Penyair dan Pengarang Cerita Pendek. 1963

Subagio Sastrowardoyo. Sosok Pribadi dalam Sajak. 1980

Wing Kardjo. Sitor Situmorang: La vie et l'oeuvre d'un poete indonesien. 1981. (disertasi: Universita Paris VII)

A. Teeuw. "Si Anak Hilang" dalam Tergantung Pada Kata. 1983. Pustaka Jaya.

Monike Wizemann. Sitor Situmorang: Ausgewählte Dichtung unter besonderen Brucksichtigung der thematischen Schwerpunkte Einsamkeit, Vergänglichkeit, Entfremung und Sehnsucht. 1983. (skripsi: Universitas J.W. Goethe Frankfurt)

Beate Maria Elisabeth Carle. Das Motiv des verlorene Sohnes in lyrische Werk von Sitor Situmorang. 1985. (skripsi: Universitas Koln)

RujukanSunting

  1. ^ (Indonesia) Situmorang, Sitor (1989). Bunga di atas batu (si anak hilang) : pilihan sajak, 1948-1988. Jakarta: Gramedia. hlm. 373. ISBN 9794036021. .
  2. ^ a b (Indonesia) Situmorang, Sitor (1989). Bunga di atas batu (si anak hilang) : pilihan sajak, 1948-1988. Jakarta: Gramedia. hlm. 355-356. ISBN 9794036021. .
  3. ^ Teeuw, Teeuw (1979). Modern Indonesian Literature. The Hague: Martinus Nijhoff. hlm. 2-3. ISBN 9024723086. 
  4. ^ a b (Indonesia) Rampan, Korrie (2000). Leksikon susastra Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka. hlm. 426. ISBN 9796663589. 
  5. ^ Penyair Sitor Situmorang Wafat di Belanda, Tempo, 21 Desember 2014, diakses 21 Desember 2014
  6. ^ Penghargaan Untuk Sitor Situmorang, http://www.journalbali.com, posted on admin on October 7, 2010

BibliografiSunting

Dewan Redaksi Ensiklopedi Sastra Indonesia. (2004). Ensiklopedi Sastra Indonesia. Bandung: Titian Ilmu. ISBN 9799012120

Eneste, Pamusuk. (1990). Leksikon Kesusastraan Indonesia Modern. Jakarta: Djambatan. ISBN 9794281476

Pranala luarSunting