Buka menu utama

Simbol planet adalah lambang grafis yang digunakan dalam astrologi dan astronomi untuk menggambarkan planet klasik (termasuk matahari dan bulan) atau planet-planet modern. Simbol-simbol ini juga digunakan dalam ilmu alkimia untuk mewakili logam yang terkait dengan planet-planet. Penggunaan simbol-simbol ini didasarkan pada astronomi Yunani-Romawi kuno, meskipun bentuknya yang sekarang merupakan perkembangan dari abad ke-16.

Planet-planet klasik dengan simbol dan logam yang terkait adalah:

planet Bulan Merkurius Venus Matahari Mars Jupiter Saturnus
simbol
logam perak mercuri tembaga emas besi timah timbal

Persatuan Astronomi Internasional melarang penggunaan simbol-simbol ini dalam artikel jurnal modern. Sebagai gantinya, panduan gaya mereka menganjurkan singkatan satu dan dua huruf nama planet untuk kasus-kasus di mana simbol planet mungkin digunakan, seperti pada judul tabel.[1] Planet-planet modern dengan simbol dan singkatannya diusulkan oleh persatuan ini sebagai berikut:

planet Mercurius Venus Bumi Mars Jupiter Saturnus Uranus Neptunus
simbol
IAU Me V E Ma J S U N

Simbol Venus dan Mars juga digunakan untuk mewakili wanita dan pria dalam biologi dan botani, mengikuti konvensi yang diperkenalkan oleh Linnaeus pada tahun 1750-an.

SejarahSunting

Planet klasikSunting

Simbol tertulis untuk Merkurius, Venus, Jupiter, dan Saturnus telah ditelusuri hingga ke bentuk-bentuk yang ditemukan pada papirus Yunani akhir.[2] Bentuk-bentuk awal juga ditemukan dalam naskah-naskah Bizantium abad pertengahan yang mempertahankan horoskop kuno.[3]

Bentuk simbol planet terdahulu dapat dilihat dalam lambang-lambang yang diberikan kepada dewa klasik, diwakili dalam bentuk piktografik yang disederhanakan di era Romawi. Bianchini's planisphere (abad ke-2, Louvre inv. Ma 540)[4] menunjukkan tujuh planet yang diwakili oleh potret tujuh dewa, masing-masing dengan tanda acuan yang sederhana, sebagai berikut: Merkurius memiliki lambang kedokteran; Venus memiliki tali yang melekat pada kalungnya yang terhubung ke kalung lain; Mars memiliki tombak; Jupiter memiliki tongkat; Saturnus memiliki sabit; Matahari memiliki lingkaran dengan sinar yang memancar darinya; dan Bulan memiliki hiasan kepala berbentuk bulan sabit.[5] Diagram dalam ringkasan astronomi oleh Johannes Kamateros (abad ke-12) menunjukkan matahari diwakili oleh lingkaran dengan sinar, Jupiter dengan huruf zeta (inisial Zeus, mitra Jupiter dalam mitologi Yunani), Mars dengan perisai yang dilintasi oleh tombak, dan planet-planet klasik yang tersisa dengan simbol yang menyerupai yang modern, tanpa tanda silang yang terlihat dalam versi modern dari simbol tersebut. Tanda silang ini pertama kali muncul pada akhir abad ke-15 atau awal abad ke-16. Menurut Maunder, penambahan salib tampaknya merupakan "upaya untuk memberikan rasa kekristenan pada simbol-simbol dewa-dewa kafir kuno."[5] Simbol modern untuk tujuh planet klasik ditemukan dalam potongan kayu dalam terjemahan bahasa Latin dari karya Abu Ma'shar De Magnis Coniunctionibus yang dicetak di Venesia pada tahun 1506, digambarkan sebagai dewa-dewa dengan kereta kuda.[6]

Simbol bumiSunting

Bumi bukan salah satu dari planet klasik (kata "planet" menurut definisi yang menggambarkan "bintang yang berkeliaran" seperti yang terlihat dari permukaan bumi). Statusnya sebagai planet adalah akibat dari perkembangan heliosentrisme. Namun demikian, ada simbol kuno untuk Bumi, terutama salib yang mewakili empat arah mata angin, sebagai salib dalam lingkaran yang juga ditafsirkan sebagai bola dunia dengan garis khatulistiwa dan meridian;[7] [8] Simbol "Bumi" dikodekan oleh Unicode di U + 1F728 ( 🜨 ; karakter alternatif dengan bentuk serupa adalah: U + 2295 ⊕ LINGKARAN PLUS; U + 2A01 ⨁ N-ARY LINGKARAN PLUS OPERATOR). Atau, ada globus cruciger (U + 2641 ♁ ), sekarang paling umum digunakan sebagai simbol planet. Simbol "globus cruciger" juga digunakan sebagai simbol alkimia untuk antimon.

Penemuan modernSunting

 
"Penunjukan benda langit" dalam almanak Jerman dicetak tahun 1850 [9]

Uranus (U + 26E2 ⛢ ), juga U + 2645 ♅, bola dunia yang dimahkotai oleh huruf H untuk Herschel): Simbol untuk Uranus dibuat tidak lama setelah penemuannya pada tahun 1781. Satu simbol, , ditemukan oleh JG Köhler dan disempurnakan oleh Bode, dimaksudkan untuk mewakili logam platinum yang baru ditemukan; karena platinum, yang biasa disebut emas putih, ditemukan oleh para ahli kimia yang dicampur dengan besi, simbol untuk platinum menggabungkan simbol-simbol alkimia untuk besi, ♂, dan emas, ☉. [10] [11] Simbol ini juga menggabungkan simbol Mars (♂) dan Matahari (☉) karena dalam Mitologi Yunani, Uranus mewakili surga, dan mewakili kekuatan gabungan tombak Mars dan Matahari.[12] Simbol lain, , disarankan oleh Lalande pada tahun 1784. Dalam sebuah surat kepada Herschel, Lalande menggambarkannya sebagai "un globe surmonté par la première lettre de votre nom" ("dunia yang dimahkotai dengan huruf pertama dari nama Anda").[13]

Neptunus (U + 2646 ♆ ), trisula Neptunus, juga  , sebuah bola dunia yang dilingkari oleh huruf "L" dan "V" untuk Le Verrier ):[14] Beberapa simbol diusulkan untuk Neptunus untuk menyertai nama-nama yang disarankan untuk planet ini. Mengklaim hak untuk menyebutkan nama penemuannya, Urbain Le Verrier awalnya mengusulkan nama Neptunus[15] dan simbol trisula,[16] sementara secara salah menyatakan bahwa ini telah secara resmi disetujui oleh Biro Prancis des Longitudes.[15] Pada bulan Oktober, ia berusaha untuk menamai planet Leverrier, sesuai namanya, dan ia mendapat dukungan setia dalam hal ini dari direktur observatorium, François Arago,[17] yang pada gilirannya mengusulkan simbol baru untuk planet ini (  ). [14] Namun, saran ini menemui perlawanan keras di luar Perancis.[17] Almanak Prancis dengan cepat memperkenalkan kembali nama Herschel untuk Uranus, setelah penemu planet itu Sir William Herschel, dan Leverrier untuk planet baru.[18] Profesor James Pillans dari Universitas Edinburgh membela nama Janus untuk planet baru ini, dan mengusulkan kunci untuk simbolnya.[16] Sementara itu, Struve membawakan nama Neptunus pada 29 Desember 1846, ke Saint Petersburg Academy of Sciences.[19] Pada bulan Agustus 1847, Bureau des Longitudes mengumumkan keputusannya untuk mengikuti praktik astronomi yang berlaku dan mengadopsi pilihan Neptunus, dengan Arago menahan diri untuk turut serta dalam keputusan ini.[20]

Pluto juga dianggap sebagai planet sejak penemuannya pada tahun 1930 sampai penggolongan ulang sebagai "planet katai" pada tahun 2006. Simbol yang digunakan untuk Pluto adalah ligatur huruf P dan L (Unicode U + 2647 ♇ ).

Pada abad ke-19, simbol asteroid utama juga digunakan, termasuk Vesta (altar dengan api di atasnya; ⚶ U + 26B6), Juno (tongkat komando;; U + 26B5), Ceres (sabit penuai; ⚳ U + 26B3),[21] Pallas ( ⚴ U + 26B4); Encke (1850) memiliki simbol lebih lanjut untuk Astraea, Hebe, Iris, Flora dan Metis.[22] Unicode selanjutnya memiliki simbol ( ⚷ U + 26B7) untuk 2060 Chiron (ditemukan 1977).

Planet klasikSunting

BulanSunting

Bentuk bulan sabit telah digunakan untuk mewakili Bulan sejak masa paling awal. Dalam era Yunani klasik, ia dikenakan oleh dewa bulan (Selene/Luna, Artemis/Diana, Men, dll) baik di kepala atau di belakang bahu, dengan tanduknya menunjuk ke atas. Sementara itu, penggambarannya dengan tanduk menunjuk ke samping (sebagai lambang heraldik crescent increscent [bulan sabit menghadap kiri] atau crescent decrescent [bulan sabit menghadap kanan]) dikenal pada era modern awal.

Simbol yang sama dapat digunakan dalam konteks yang berbeda bukan untuk Bulan itu sendiri tetapi untuk fase bulan, sebagai bagian dari urutan empat simbol untuk "bulan baru" (U + 1F311 🌑 ), "bulan sabit pertama" (U + 263D ☽ ), "bulan purnama" (U + 1F315 🌕 ) dan "bulan sabit kedua" (U + 263E ☾ ).

MerkuriusSunting

Simbol untuk Merkurius (U + 263F ☿ ) berasal dari lambang kedokteran, atau ular yang saling terkait, yang merupakan atribut utama Merkurius/Hermes selama zaman purbakala.[23] [24] [25] Kaduseus biasanya memiliki tiga simpul, tetapi ini disederhanakan menjadi satu simpul saja dalam diagram Kamateros (abad ke-12).[26] Simbol modernnya juga telah ditafsirkan sebagai hiasan kepala bersayap, petasus.[27]

VenusSunting

Simbol Venus (♀) terdiri dari lingkaran dengan salib kecil di bawahnya. Ini berasal dari Zaman Kuno sebagai simbol astrologi untuk planet Venus (terkait dengan dewi Venus ), dan karenanya sebagai simbol alkimia untuk tembaga. Di zaman modern, masih digunakan sebagai simbol astronomi untuk Venus, meskipun penggunaannya tidak dianjurkan oleh Persatuan Astronomi Internasional .[28]

Dalam zoologi dan botani, lambang ini digunakan untuk mewakili jenis kelamin perempuan (bersama simbol astrologi untuk Mars yang mewakili jenis kelamin laki-laki), mengikuti konvensi yang diperkenalkan oleh Linnaeus pada tahun 1750-an.[29] Mengikuti konvensi biologis, simbol di abad ke-20 juga mulai digunakan dalam konteks sosiologis untuk mewakili perempuan atau feminitas.

Simbol ini muncul tanpa tanda silang (⚲) dalam Johannes Kamateros (abad ke-12). Di Bianchini's planisphere (abad ke-2), Venus diwakili oleh kalung.[30] Sedangkan, gagasan bahwa simbol tersebut mewakili bentuk cermin tangan sang dewi berasal dari abad ke-19.[31]

Unicode mengodekan FEMALE SIGN di U + 2640 (♀), di blok Miscellaneous Symbols.[32]

MatahariSunting

Simbol astronomi modern untuk Matahari (titik melingkar, Unicode U + 2609 9) pertama kali digunakan pada era Renaisans. Bianchini's planisphere, diproduksi di abad ke-2, memiliki lingkaran dengan sinar yang memancar keluar daripadanya. [33] [34] Diagram dalam Kompendium Astrologi abad ke-12 karya Johannes Kamateros menunjukkan bahwa Matahari diwakili oleh sebuah lingkaran dengan sinar.[35] Simbol yang lebih tua ini dikodekan oleh Unicode (versi 9.0, Juni 2016) sebagai "SIMBOL ALCHEMICAL FOR GOLD" ( 🜚 U + 1F71A) di blok Simbol Alchemical.

MarsSunting

Simbol Mars (♂) adalah penggambaran lingkaran dengan panah muncul dari sana, menunjuk pada sudut ke kanan atas. Sebagai simbol astrologi, planet ini melambangkan planet Mars (terhubung dengan dewa Mars/Ares) dan karenanya menjadi simbol besi dalam alkimia. Dalam zoologi dan botani, simbol ini digunakan untuk mewakili jenis kelamin laki-laki (bersama simbol astrologi untuk Venus mewakili jenis kelamin perempuan), mengikuti konvensi yang diperkenalkan oleh Linnaeus pada tahun 1750-an.[37] Bentuk simbolnya saat ini yang mewakili tombak dan perisai berasal dari awal abad ke-16. Simbol ini berasal dari bentuk abad pertengahan di mana tombak ditarik melintasi perisai, yang pada gilirannya didasarkan pada konvensi yang digunakan di jaman dahulu (Bianchini's planisphere) yang mewakilkan Mars dengan tombak.[38] Sebuah diagram dalam Kompendium Astrologi abad ke-12 oleh Johannes Kamateros mewakilkan Mars dengan perisai yang dilintasi oleh tombak.[39]

JupiterSunting

Asal usul simbol untuk Jupiter (U + 2643 ♃ ) tidak sepenuhnya jelas. Atribut Jupiter adalah tongkat kerajaan (sebagai raja para dewa), tetapi Kamateros (abad ke - 12) mewakili Jupiter hanya dengan huruf zeta ζ (untuk Zeus ). Simbol modern seperti yang digunakan dari abad ke-16 ini tampaknya didasarkan pada huruf besar zeta Z dengan penambahan goresan tegak untuk membentuk salib Kristen.[40] Simbol yang kurang alamiah ini memunculkan berbagai interpretasi tersendiri oleh para pengamat modern; dengan demikian, para editor dari Penny cyclopedia (1842) berpikir mungkin "seharusnya menjadi simbol guntur (lengan dan tangan memegang guntur?)" [41] dan baru-baru ini tanda tersebut telah dilaporkan berbentuk berdasarkan "hieroglif Mesir untuk Elang". [42]

SaturnusSunting

Saturnus biasanya digambarkan dengan arit atau sabit, dan simbol planet untuk saturnus ini tampaknya telah berevolusi dari gambar ini, di Kamateros (abad ke-12) ditunjukkan dalam bentuk yang mirip dengan huruf eta η, dengan goresan mendatar ditambahkan bersama dengan "Kristenisasi" dari simbol-simbol lain pada awal abad ke-16, (U + 2644 ♄ ).

Planet kecilSunting

PlutoSunting

Simbol Unicode untuk Pluto adalah (♇) PLUTO di U + 2647.[43]

CeresSunting

Simbol Unicode untuk Ceres adalah (⚳) CERES di U + 26B3. [44]

PallasSunting

Simbol Unicode untuk Pallas adalah (⚴) PALLAS di U + 26B4. [45]

JunoSunting

Simbol Unicode untuk Juno adalah (⚵) JUNO di U + 26B5. [46]

VestaSunting

Unicode untuk Vesta adalah (⚶) VESTA di U + 26B6. [47]

ChironSunting

Simbol Unicode untuk Chiron adalah (⚷) CHIRON di U + 26B7. [48]

Lihat jugaSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ The IAU Style Manual (PDF). 1989. hlm. 27. 
  2. ^ Jones, Alexander (1999). Astronomical papyri from Oxyrhynchus. hlm. 62–63. ISBN 0-87169-233-3. 
  3. ^ Neugebauer, Otto (1975). A history of ancient mathematical astronomy. hlm. 788–789. ISBN 0-387-06995-X. 
  4. ^ "Bianchini's planisphere". Florence, Italy: Istituto e Museo di Storia della Scienza (Institute and Museum of the History of Science). Diakses tanggal 2010-03-17. 
  5. ^ a b Maunder (1934)
  6. ^ Maunder (1934: 239)
  7. ^ The Penny cyclopædia of the Society for the Diffusion of Useful Knowledge. 22. C. Knight. 1842. hlm. 197. 
  8. ^ The Encyclopedia Americana: a library of universal knowledge. 26. Encyclopedia Americana Corp. 1920. hlm. 162–163. Diakses tanggal 2011-03-24. 
  9. ^ Johann Franz Encke, Berliner Astronomisches Jahrbuch für 1853, Berlin 1850, hlm. VIII
  10. ^ Bode, J. E. (1784). Von dem neu entdeckten Planeten. hlm. 95–96. 
  11. ^ Gould, B. A. (1850). Report on the history of the discovery of Neptune. Smithsonian Institution. hlm. 5. 
  12. ^ Cain, Fraser. "Symbol for Uranus". Universe Today. Diakses tanggal 18 March 2013. 
  13. ^ Francisca Herschel (August 1917). "The meaning of the symbol H+o for the planet Uranus". Bibcode:1917Obs....40..306H. 
  14. ^ a b Schumacher, H. C. (1846). "Name des Neuen Planeten". Astronomische Nachrichten. 25: 81–82. Bibcode:1846AN.....25...81L. doi:10.1002/asna.18470250603. 
  15. ^ a b Littmann, Mark; Standish, E. M. (2004). Planets Beyond: Discovering the Outer Solar System. Courier Dover Publications. hlm. 50. ISBN 0-486-43602-0. 
  16. ^ a b Pillans, James (1847). "Ueber den Namen des neuen Planeten". Astronomische Nachrichten. 25 (26): 389–392. Bibcode:1847AN.....25..389.. doi:10.1002/asna.18470252602. 
  17. ^ a b Baum, Richard; Sheehan, William (2003). In Search of Planet Vulcan: The Ghost in Newton's Clockwork Universe. Basic Books. hlm. 109–110. ISBN 0-7382-0889-2. 
  18. ^ Gingerich, Owen (October 1958). "The Naming of Uranus and Neptune". Astronomical Society of the Pacific Leaflets. 8: 9–15. Bibcode:1958ASPL....8....9G. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-08-16. 
  19. ^ Hind, J. R. (1847). "Second report of proceedings in the Cambridge Observatory relating to the new Planet (Neptune)". Astronomische Nachrichten. 25 (21): 309–314. Bibcode:1847AN.....25..309.. doi:10.1002/asna.18470252102. 
  20. ^ Bureau Des Longitudes, France (1847). Connaissance des temps: ou des mouvementes célestes, à l'usage des astronomes. hlm. unnumbered front matter. 
  21. ^ The Penny cyclopædia of the Society for the Diffusion of Useful Knowledge. 22. C. Knight. 1842. hlm. 197. 
  22. ^ Johann Franz Encke, Berliner Astronomisches Jahrbuch für 1853, Berlin 1850, hlm. VIII
  23. ^ Cox, Arthur (2001). Allen's astrophysical quantities. Springer. hlm. 2. ISBN 0-387-95189-X. 
  24. ^ Mattison, Hiram (1872). High-School Astronomy. Sheldon & Co. hlm. 32–36. 
  25. ^ The Penny cyclopædia of the Society for the Diffusion of Useful Knowledge. 22. C. Knight. 1842. hlm. 197. 
  26. ^ Maunder (1934)
  27. ^ "staf dan helm bersayap Merkurius" Tim Collins, Behind the Lost Symbol (2010), hal. 128
  28. ^ The IAU Style Manual (PDF). 1989. hlm. 27. 
  29. ^ Stearn, William T. (May 1962). "The Origin of the Male and Female Symbols of Biology". Taxon. 11 (4): 109–113. doi:10.2307/1217734. JSTOR 1217734.  "In his Systema Naturae (Leyden, 1735) he Linnaeus used them with their traditional associations for metals. Their first biological use is in the Linnaean dissertation Plantae hybridae xxx sistit J. J. Haartman (1751) where in discussing hybrid plants Linnaeus denoted the supposed female parent species by the sign ♀, the male parent by the sign ♂, the hybrid by ☿ 'matrem signo ♀, patrem ♂ & plantam hybridam ☿ designavero'. In subsequent publications he retained the signs ♀ and ♂ for male and female individuals but discarded ☿ for hybrids; the last are now indicated by the multiplication sign ×. Linnaeus's first general use of the signs of ♀ and ♂ was in his Species Plantarum (1753) written between 1746 and 1752 and surveying concisely the whole plant kingdom as then known." (p. 110)
  30. ^ "Bianchini's planisphere". Florence, Italy: Istituto e Museo di Storia della Scienza (Institute and Museum of the History of Science). Diakses tanggal 2010-03-17. 
  31. ^ lihat Hiram Mattison, A astronomi sekolah menengah (1857), hlm. 32 .
  32. ^ Dalam bagan kode resmi, klik "= Venus = simbol alkimia untuk tembaga → 1F469 👩 wanita → 1F6BA 🚺 simbol wanita".
  33. ^ Maunder (1934)
  34. ^ "Bianchini's planisphere". Florence, Italy: Istituto e Museo di Storia della Scienza (Institute and Museum of the History of Science). Diakses tanggal 2010-03-17. 
  35. ^ Neugebauer, Otto; Van Hoesen, H. B. (1987). Greek Horoscopes. hlm. 1, 159, 163. 
  36. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama maunder245
  37. ^ Stearn, William T. (May 1962). "The Origin of the Male and Female Symbols of Biology". Taxon. 11 (4): 109–113. doi:10.2307/1217734. JSTOR 1217734.  "In his Systema Naturae (Leyden, 1735) he Linnaeus used them with their traditional associations for metals. Their first biological use is in the Linnaean dissertation Plantae hybridae xxx sistit J. J. Haartman (1751) where in discussing hybrid plants Linnaeus denoted the supposed female parent species by the sign ♀, the male parent by the sign ♂, the hybrid by ☿ 'matrem signo ♀, patrem ♂ & plantam hybridam ☿ designavero'. In subsequent publications he retained the signs ♀ and ♂ for male and female individuals but discarded ☿ for hybrids; the last are now indicated by the multiplication sign ×. Linnaeus's first general use of the signs of ♀ and ♂ was in his Species Plantarum (1753) written between 1746 and 1752 and surveying concisely the whole plant kingdom as then known." (p. 110)
  38. ^ "Bianchini's planisphere". Florence, Italy: Istituto e Museo di Storia della Scienza (Institute and Museum of the History of Science). Diakses tanggal 2010-03-17. 
  39. ^ Neugebauer, Otto; Van Hoesen, H. B. (1987). Greek Horoscopes. hlm. 1, 159, 163. 
  40. ^ Maunder (1934), hlm. 244.
  41. ^ The Penny cyclopædia of the Society for the Diffusion of Useful Knowledge. 22. C. Knight. 1842. hlm. 197. 
  42. ^ Pat Ward, Barbara Ward, Space Frontiers, Kelas 4 - 8: MENJELAJAHI Astronomi, Carson-Dellosa Publishing, 22 Okt 2012 hal. 42 (tanpa referensi lebih lanjut).
  43. ^ Dalam bagan kode resmi.
  44. ^ Dalam bagan kode resmi.
  45. ^ Dalam bagan kode resmi.
  46. ^ Dalam bagan kode resmi.
  47. ^ Dalam bagan kode resmi.
  48. ^ Dalam bagan kode resmi.