Buka menu utama

Santo Servatius, yang sering kali namanya diperpendek menjadi Servas, adalah seorang misionaris Katolik dari Asia yang juga turut serta dalam kegiatan misi Katolik di Eropa Barat.[2][3] Sumber tertulis tertua tentang Santo Servatius berasal dari tangan Gregorius dari Tours yang pada abad keenam mengarang tentang berbagai tokoh gereja dan telah memperkenalkan Injil di wilayah Gallia.[3]

Santo Servatius
Maastricht, Treasury of Saint Servatius, reliquary bust of Servatius2.jpg
Relik Santo Servatius (1580)
LahirArmenia
Wafat384 Masehi
Maastricht
Dihormati diGereja Katolik Roma
Gereja Ortodoks Timur[1]
Tempat ziarahBasilika Santo Servatius, Maastricht
Pesta13 Mei
Patung St. Servatius di Paroki Santo Servatius Kampung Sawah

Servatius adalah uskup pertama Tongeren, ibu kota Tungri, yang saat ini berada di wilayah Belgia.[4] Pada abad keempat, wilayah tersebut merupakan sebuah provinsi kekaisaran Romawi yang bernama Germania Secunda.[4] Seiring dengan berjalannya waktu, orang-orang Kristen dengan cepat mendapatkan tanah di wilayah tersebut. Pada tahun 311, Kaisar Galerius telah mengakhiri penganiayaan besarnya dan kaisar lainnya, yaitu Konstantinus Agung menjadi sangat disukai oleh Gereja.[4] Pada tahun 343, Servatius hadir di dalam Konsili Serdica.[4] Di dalam konsili tersebut Servatius bertemu dengan para pengikut Arius dari Alexandria yang menekankan Yesus Kristus sebagai manusia dan di pihak lain banyak pula yang menolak pandangan tersebut.[4] Konsili ini pun pada akhirnya mengalami kegagalan.[4]

ReferensiSunting

  1. ^ (Yunani) Ὁ Ἅγιος Σαρβάτος Ἐπίσκοπος Τονγκρὲ Βελγίου. 13 Μαΐου. ΜΕΓΑΣ ΣΥΝΑΞΑΡΙΣΤΗΣ.
  2. ^ Lichtenberger, Frédéric, ed. (1881). Encyclopédie des sciences religieuses. 11. Sandoz et Fischbacher. hlm. 570. 
  3. ^ a b R. Kurris. 1996. Terpencil di Pinggiran Jakarta: Satu Abad Umat Katolik Betawi. Jakarta: Obor. hlm. 167-173.
  4. ^ a b c d e f http://www.livius.org/se-sg/servatius/servatius.html