SmartThings

SmartThings Inc. adalah perusahaan otomatisasi rumah Amerika yang berkantor pusat di Mountain View, California dengan pusat pengembangan perangkat lunak di Minneapolis, Minnesota. Didirikan pada 2012, ia berfokus pada pengembangan perangkat lunak otomatisasi eponymous dan serangkaian aplikasi klien dan platform cloud terkait untuk rumah pintar dan konsumen Internet untuk Segala.

SmartThings Inc.
Anak perusahaan
IndustriOtomatisasi rumah
Didirikan2012 (2012)
Pendiri
  • Alex Hawkinson
  • Andrew Brooks
  • Jeff Hagins
  • Ben Edwards
  • James Stolp
  • Scott Vlaminck
  • Jesse O'Neill-Oine
Kantor
pusat
,
Amerika Serikat
Wilayah operasi
Australia, Kanada, Eropa, Selandia Baru, Inggris, Amerika Serikat[1]
IndukSamsung Electronics
Situs webwww.smartthings.com

Sejak Agustus 2014 SmartThings telah menjadi anak perusahaan Samsung Electronics.[2]

SmartThings mengutip platformnya memiliki 62 juta pengguna aktif, jumlah yang diklaim meningkat 70% hingga 2019 dan 2020.[3]

SejarahSunting

SmartThings diduga digagas oleh salah satu pendiri dan sekaligus CEO Alex Hawkinson pada musim dingin tahun 2011. Hawkinson menceritakan bahwa rumah pegunungan keluarganya yang tidak berpenghuni di Colorado rusak parah oleh pipa air yang pertama kali membeku dan kemudian meledak yang mengakibatkan kerusakan senilai sekitar $80.000.[4][5][6][7][8] Hawkinson mencatat bahwa dia bisa mencegah kerusakan jika dia tahu apa yang terjadi di dalam rumah.[8] Sepanjang 2011 dan 2012, Hawkinson dan rekan pendiri SmartThings bekerja untuk membangun prototipe solusi yang mereka inginkan untuk masalah tersebut.[8][9] Prototipe tersebut akan menjadi dasar dari kampanye Kickstarter yang sukses yang diluncurkan oleh para pengembang pada September 2012 dan yang akan terus mendapatkan dukungan sebesar $1,2 juta, menjadikannya proyek crowdfunding terbesar kedua yang berfokus pada rumah pintar hingga saat ini.[4][10]

Pada bulan Agustus 2014, Samsung Electronics mengumumkan bahwa mereka telah mencapai kesepakatan untuk mengakuisisi SmartThings.[11][12] Ketentuan keuangan dari kesepakatan itu tidak pernah diungkapkan kepada publik tetapi diperkirakan mencapai $200 juta oleh beberapa publikasi perdagangan pada saat itu.[13]

Produk dan pelayananSunting

Awalnya SmartThings memproduksi serangkaian layanan perangkat keras dan perangkat lunak khusus, termasuk hub dan sensor rumah pintar. Pada Juni 2020, kepala teknik SmartThings Mark Benson mengumumkan bahwa SmartThings akan beralih dari pembuatan perangkat kerasnya sendiri dan sebagai gantinya fokus pada perangkat lunak. Perusahaan berharap dapat meminta perusahaan lain untuk memproduksi dan mendistribusikan perangkat keras SmartThings.[3] Pada Oktober 2020, SmartThings mengumumkan bahwa Aeotec akan mengambil alih lini perangkat kerasnya di Eropa.[14] Pada Desember 2020, Aeotec mengungkapkan bahwa mereka juga akan mengelola portofolio perangkat keras SmartThings di seluruh Australia, Kanada, Inggris, dan Amerika Serikat.[1]

Mulai Februari 2021, SmartThings mengembangkan perangkat lunak dan layanan cloud.[3][15]

ReferensiSunting

  1. ^ a b Dykes, Daniel. "Aeotec builds upon its industry leading portfolio of smart home products through agreement with SmartThings". Aeotec. Diakses tanggal 10 December 2020. 
  2. ^ Tilley, Aaron. "Samsung Acquires SmartThings, A Fast-Growing Home Automation Startup". Forbes. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 December 2014. Diakses tanggal 7 January 2015. 
  3. ^ a b c Williams, Joe. "Why Samsung's SmartThings arm is pivoting entirely into software". Business Insider. Diakses tanggal 10 December 2020. 
  4. ^ a b Frizell, Sam. "This Startup is Trying to Create—and Control—the Internet of Your Home". Time. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 July 2014. Diakses tanggal 10 July 2014. 
  5. ^ Segall, Laurie. "SmartThings will let you run your world by smartphone". CNNMoney. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 August 2014. Diakses tanggal 10 July 2014. 
  6. ^ Thibodeau, Patrick. "SmartThings founder sees a limitless Internet of Things". Computerworld. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 July 2014. Diakses tanggal 10 July 2014. 
  7. ^ Mangalindan, JP. "A digital maestro for every object in the home". CNNMoney. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 May 2014. Diakses tanggal 10 July 2014. 
  8. ^ a b c Lee, Adriana. "SmartThings' Alex Hawkinson: 'We're Debugging How Your House Responds To You'". readwrite. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 July 2014. Diakses tanggal 10 July 2014. 
  9. ^ Toscana, Samantha. "Take A Tour Of THE Smartest Home In America (VIDEO)". HuffPost. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 July 2014. Diakses tanggal 10 July 2014. 
  10. ^ "SmartThings: Make Your World Smarter". KickStarter. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 July 2014. Diakses tanggal 10 July 2014. 
  11. ^ Don Clark (Aug 14, 2014). "Samsung reaches Deal to Buy Startup SmartThings". The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-08-17. Diakses tanggal Aug 18, 2014. 
  12. ^ "Samsung snaps up SmartThings, embracing Internet of Things". CNET. 14 August 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 August 2014. 
  13. ^ "SmartThings Acquired By Samsung For Around $200 Million". Techcrunch. 15 August 2014. Diakses tanggal 10 December 2020. 
  14. ^ "SmartThings and Aeotec – A Connected Family". SmartThiings. SmartThings, Inc. Diakses tanggal 10 December 2020. 
  15. ^ Higginbotham, Stacey. "SmartThings will kill legacy features to make a smarter home". Stacey on IoT. SKT Labs, LLC. Diakses tanggal 10 December 2020. 

Tautan luarSunting