Samsung Heavy Industries

Samsung Heavy Industries (Korea: 삼성중공업) adalah salah satu pembuat kapal terbesar di dunia dan merupakan salah satu dari tiga pembuat kapal terbesar di Korea Selatan (selain Hyundai dan Daewoo). Goeje (di Gyeongsangnam-do) adalah salah satu galangan kapal terbesar di dunia, dengan 3 dok kering dan 5 dok terapung. Sebagai anak usaha utama dari Samsung Group, perusahaan ini fokus pada rekayasa, pengadaan, konstruksi, penyalaan, dan pengantaran kapal untuk industri komersial, modul atas, pengeboran, dan unit produksi terapung untuk sektor minyak dan gas, derek gawang untuk pabrik, instrumentasi digital dan alat kendali untuk kapal, serta jasa konstruksi dan rekayasa lain.

Samsung Heavy Industries
Nama asli
삼성중공업 (三星重工業)
Publik
Simbol sahamKRX: 010140
IndustriRekayasa
Teknik perkapalan
Pembuatan kapal
Didirikan5 Agustus 1974; 46 tahun lalu (1974-08-05)
Kantor
pusat
Samsung Town, Seoul, Korea Selatan
Tokoh
kunci
Joon Ou Nam : Presiden dan CEO
ProdukKapal, anjungan lepas pantai, tenaga angin, tenaga listrik & sistem kendali, serta rekayasa & infrastruktur
PendapatanUS$ 8,58 milyar (2015)[1]
US$ (1,06) milyar (2015)[1]
Total asetUS$ 14,8 milyar (2015)[1]
Total ekuitasUS$ 3,6 milyar (2015)[1]
PemilikSamsung Electronics 17,62%
National Pension Service 5,04%
Korea Investment and Securities 5,00% (hingga 18 Juli 2011)[2]
Karyawan
11.897[3] (Desember 2016)
IndukSamsung
Situs webwww.shi.samsung.co.kr/eng/

Perusahaan ini mengoperasikan sejumlah fasilitas produksi, baik di Korea Selatan dan di luar Korea Selatan, seperti pabrik blok kapal di Ningbo dan Rongcheng, Tiongkok. Galangan kapal Geoje merupakan galangan kapal terbesar di Korea Selatan, dan merupakan galangan kapal dengan rasio omset tertinggi di dunia. Dok terbesar di galangan kapal tersebut, yakni Dok No. 3, memiliki panjang 640 meter (2100 ft), lebar 97,5 meter (320 ft), dan kedalaman 13 meter (43 ft). Sebagian besar pesanan kapal ultra-besar dibuat di dok ini, sehingga menjadikannya dok paling efisien di dunia dengan rasio omset tahunan sebesar 10 dan dapat digunakan untuk membuat 30 kapal per tahun.[4]

Perusahaan ini fokus pada pembuatan kapal khusus dan kapal bernilai tambah tinggi, seperti kapal pengangkut LNG, kapal yang terkait dengan operasi lepas pantai, kapal pengeboran minyak, FPSO/FSO, kapal peti kemas berukuran besar, serta kapal tanker ulang-alik Arktik.

SejarahSunting

Samsung Heavy Industries didirikan pada tahun 1974 dengan nama Samsung Shipbuilding, bersamaan dengan pembukaan pabrik di Changwon. Perusahaan ini lalu membeli Woojin dan membangun galangan kapal Geoje.

Samsung Shipbuilding dan Daesung Heavy Industries lalu bergabung untuk membentuk Samsung Heavy Industries pada tahun 1983. Setelah itu, perusahaan ini berupaya memperkenalkan teknologi baru dan mengembangkan produknya, serta berekspansi ke produksi alat berat.

Sejak abad ke-21, perusahaan ini mulai membuat kapal penumpang berukuran besar dan kapal pengangkut LNG, serta mengekspor teknologi pembuatan kapalnya ke Amerika Serikat. Samsung Heavy Industries kemudian mulai membuat kapal pesiar, yang selama ini dikuasai oleh pembuat kapal asal Uni Eropa. Perusahaan ini menyatakan bahwa memproduksi kapal pesiar penting untuk mempertahankan statusnya sebagai produsen kapal nomor satu di dunia.[5] Pada tahun 2009, perusahaan ini mendapat pesanan pembuatan kapal pesiar residensial yang diberi nama Utopia, dan menjadi kapal penumpang terbesar yang pernah dibuat di Asia. Kapal tersebut rencananya akan menjalani uji kebocoran pada tahun 2016.[6]

Produksi kendaraanSunting

Pada akhir dekade 1980-an, SHI mulai memproduksi forklift dan alat berat (terutama ekskavator) di Changwon.[7][8] Produksi forklift dilakukan melalui perjanjian dengan Clark Material Handling Company (mulai berproduksi tahun 1986), sementara produksi alat berat dimungkinkan melalui akuisisi terhadap divisi alat berat milik Korea's Heavy Industries and Construction pada tahun 1983 (mulai berproduksi tahun 1987).[7][9] Perusahaan ini lalu mulai memproduksi truk pada bulan Mei 1993.[10] SHI juga merakit purwarupa mobil listrik.[11] Pada tahun 1996, bisnis produksi truk dipisahkan ke sebuah perusahaan independen yang diberi nama Samsung Commercial Vehicles.[12][13][14] Bisnis produksi forklift dan alat berat kemudian dijual pada tahun 1998.[7][8]

Produksi turbin anginSunting

Samsung Heavy Industries telah memproduksi sejumlah turbin angin, termasuk turbin S7.0-171, yang pada tahun 2013 merupakan turbin angin terbesar di dunia.[15][16] Turbin tersebut saat ini masih merupakan salah satu turbin paling kuat di dunia.

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d "Samsung Heavy Industries Co., Ltd". Nikkei Asian Review. 
  2. ^ "Daum stock data: Samsung Heavy Industries" (dalam bahasa Korea). Daum.net. Diakses tanggal 18 July 2011. 
  3. ^ "Welcome to Samsung Heavy Industries". 
  4. ^ "::: Samsung Heavy Industries". www.shi.samsung.co.kr. 
  5. ^ "SHI Opens an Era of Cruise Shipbuilding in Korea". Samsung Heavy Industries. 2 December 2009. Diakses tanggal 11 January 2015. 
  6. ^ "A Cruise That Never Ends". Forbes. 1 December 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2012. Diakses tanggal 1 March 2010. 
  7. ^ a b c "Construction Equipment Division of Samsung Heavy Industries Signs Letters of Intent with Volvo Construction Equipment and Clark Material Handling". Samsung. 19 February 1998. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2016. 
  8. ^ a b Yun, Mikyung (2003). "Foreign Direct Investment after the Crisis". Dalam Haggard, Stephan; Lim, Wonhyuk; Kim, Euysung. Economic Crisis and Corporate Restructuring in Korea: Reforming the Chaebol. Cambridge University Press. hlm. 255. ISBN 978-0-521-82363-0. 
  9. ^ Kwon, Ki-Yul. "A study on cross-border M&A and FDI policy in Korea". kdevelopedia.org. hlm. 33. Diakses tanggal 9 October 2017. 
  10. ^ "Annual Report 1996" (PDF). Samsung. hlm. 59. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 3 April 2015. 
  11. ^ Gadacz, Oles (20 June 1994). "Samsung introduces its 1st car an electric". Automotive News. Diakses tanggal 11 June 2016. 
  12. ^ ルノーは日産ディーゼルをこうする!? ---サムソン商用車の末路 [Will Renault do the same with Nissan Diesel!? Samsung Commercial Vehicles ends] (dalam bahasa Jepang). Response.jp. 12 December 2000. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2016. Diakses tanggal 8 June 2016. 
  13. ^ Whitby, David R. (1999). "Automotive Trends in Asia". Dalam Rudnick, Leslie R.; Shubkin, Ronald L. Synthetic Lubricants And High-Performance Functional Fluids, Revised And Expanded. CRC Press. hlm. 730. ISBN 978-0-8247-0194-9. 
  14. ^ Hong, Gweon-sam (24 November 2000). "Truck Firm Files For Bankruptcy". koreajoongangdaily.joins.com. JoongAng Ilbo. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 December 2014. Diakses tanggal 15 September 2016. 
  15. ^ "Securing the World's Largest Wind Turbine". Diakses tanggal 22 September 2018. 
  16. ^ "The world's 10 biggest wind turbines". January 2014. Diakses tanggal 22 September 2018. 

Pranala luarSunting