Buka menu utama

R. Soehadi

Mayor Jenderal KKO (Purn.) R. Soehadi (lahir di Ponorogo, 15 Maret 1920 – meninggal di Jakarta, 4 Desember 1986 pada umur 66 tahun) adalah Panglima KKO-AL (sekarang Korps Marinir) dari tahun 1947 hingga 1961. Pada masa kepimpinannya bahwa pada tanggal 15 November 1950 nama "Corps Marinier ALRI" diganti menjadi "Korps Komando (KKO) AL" karena berbau Belanda, sebagai realisasi SK menteri pertahanan RI tanggal 19 Oktober 1948.

Mayor Jenderal KKO
R. Soehadi
R. Soehadi.jpg
Panglima KKO Ke-2
Masa jabatan
Februari 1947 – November 1961
PendahuluAgoes Soebekti
PenggantiHartono
Informasi pribadi
Lahir(1920-03-15)15 Maret 1920
Flag of the Netherlands.svg Ponorogo, Hindia Belanda
Meninggal dunia4 Desember 1986(1986-12-04) (umur 66)
Bendera Indonesia Jakarta, Indonesia
KebangsaanIndonesia
Alma materSPT Semarang lulus tahun 1945
ProfesiTentara
Dinas militer
Pihak Indonesia
Dinas/cabangLambang TNI AL.png TNI Angkatan Laut
Masa dinas1945 - 1961
PangkatPdu laksdatni staf.png Mayor Jenderal KKO
SatuanKKO

Saat ini nama nya diabadikan menjadi nama Kesatrian Marinir R. Suhadi Brigade Infanteri 1/Marinir, Gedangan, Sidoarjo, Jawa Timur.[1]

Daftar isi

Pendidikan MiliterSunting

Jenjang pendidikan awalnya di HIS tamat tahun 1933 dan melanjutkan di MULO tahun 1935 namun tidak tamat. Setelah itu menerukan ke Europesche Ambacht School tamat 1937, Tahun 1939 berhasil menamatkan Opleiding Seiner Telegrafis. R. Soehadi selanjutnya pada tahun 1943 mengikuti pendidikan SPT Semarang tamat 1945. Ada pun pendidikan militer yang berhasil ditempuh antara lain Yunior Amphibius Werefare School USMC pada tahun 1952-1953. Tahun 1954 mengikuti pendidikan KUTP III dan tahun 1955 pendidikan KUD serta pada tahun 1959 berhasil menempuh pendidikan Senior Course Amphibius Warefare School (USMC).[2]

Karier militerSunting

Pada awal kepipmpinannya meletus PK I dan Tegal mendapat serangan gencar dari Tentara Belanda sehingga mencerai beraikan anggota pasukan ALRI Pangkalan Tegal. Mayor KKO R. Soehadi bersama sama Kapten KKO AF. Lengkang dan Kapten KKO Ali Sadikin melakukan konsolidasi dengan berkelilig daerah Tegal untuk menghubungi setiap anggota ALRI yang beada di Tegal dan berhasil. Meletusnya pemberontakan PKI Madiun 18 September 1948. R. Suhadi memimpin CA IV merampas sekaligus membersihkan daerah sekitar (Temanggung-Candito-Parakan-Ngadirejo) dari unsur-unsur PKI Madiun Ketika meletusnya perang kemerdekaan II (19 Desember - 8 Agustus 1949) Mayor Suhadi memimpin pasukan CA IV bergeilya di daerah (Pemalang-Pekalongan-Batang-Gunung Slamet).

Jabatan MiliterSunting

  • Panglima CA IV
  • Panglima KKO AL (1947−1961)
  • Komandan Seskoal

Operasi MiliterSunting

Selain operasi-operasi tersebut diatas selama kepimpinan R. Suhadi, KKO AL juga terlibat dalam operasi-operasi militer AL. Operasi Aman (1951), Operasi Indra (1953), Operasi Tri Tunggal (1955), Operasi Damai (1956), Operasi Gunung Gede (1957), Operasi Spermonde (1957), Operasi Jaya Sakti (1957), Operasi Tegak (1958), Operasi 17 Agustus (1958), Operasi Mena (1958), Operasi Merdeka I & II (1958), Operasi Mega I & II (1958), Operasi Nuri (1959), Operasi Kurusetra (1959), Operasi Gondomowo (1959), Operasi Alugoro (1960-1961), Operasi Pasopati (1961), Serta berbagai operasi keamanan lainnya selain operasi dalam negeri. Kepimpinan R Suhadi juga berhasil mempersiapkan pasukan KKO AL agar mampu melaksanakan tugas internasional anatar lain Operasi Kongo (1960) di Kongo Afrika sebagai pasukan Garuda II.

Tanda JasaSunting

Atas jasa-jasanya yang begitu besar, pemerintah RI menganugerahkan Bintang Gerilya, Bintang Sewindu, Bintang Dharma, Satya Lencana Kesetiaan 24 Tahun, Satya Lencana PK I, PK II, Satya Lencana GOM I, GOM III, GOM IV, Satya Lencana Yudha Tama, dan stya Lencana Dwijasista.

ReferensiSunting

  1. ^ "Markas Komando Yonif 1 Marinir Resmi Pindah ke Sidoarjo"
  2. ^ Profil Komandan KKO Ke-2, "MAYOR JENDERAL TNI (MAR) R. SOEHADI", Marinir, NO. 73 Edisi Khussus - 15 NOPEMBER 1995 MARINIR, hlm. 29-30.
Jabatan militer
Didahului oleh:
Laksda Laut Agoes Soebekti
Panglima KKO AL
1947 − 1961
Diteruskan oleh:
Letjen KKO Hartono