Program luar angkasa Uni Soviet

Program luar angkasa Uni Republik Sosialis Soviet (Rusia : Космическая программа в СССР; transliterasi: Program Kosmicheskaya v SSSR), yang paling dikenal sebagai program luar angkasa Soviet, adalah program luar angkasa nasional Uni Republik Sosialis Soviet (USSR) yang aktif dari tahun 1930-an hingga disintegrasi Uni Soviet pada tahun 1991.

Kosmonaut dan pilot Soviet Yuri Gagarin, orang pertama yang mengorbit Bumi

Program luar angkasa Uni Soviet berfokus pada eksplorasi luar angkasa oleh kosmonaut dan pengembangan kendaraan peluncur sekali pakai, yang terbagi di antara banyak biro desain yang saling bersaing. Selama 60 tahun sejarahnya, program Rusia bertanggung jawab atas sejumlah prestasi perintis dan pencapaian dalam penerbangan luar angkasa manusia, termasuk rudal balistik antarbenua pertama (R-7), satelit pertama (Sputnik 1), hewan pertama di Bumi mengorbit (anjing Laika di Sputnik 2), manusia pertama di luar angkasa dan orbit Bumi (kosmonaut Yuri Gagarin di Vostok 1), wanita pertama di angkasa dan orbit Bumi (kosmonaut Valentina Tereshkova di Vostok 6), wahana antariksa pertama (kosmonaut Alexei Leonov di Voskhod 2), tumbukan Bulan pertama (Luna 2), gambar pertama sisi jauh Bulan (Luna 3) dan pendaratan lunak pada bulan tanpa kru (Luna 9), penjelajah luar angkasa pertama (Lunokhod 1), sampel pertama tanah bulan yang secara otomatis diekstraksi dan dibawa ke Bumi (Luna 16), dan stasiun luar angkasa pertama (Salyut 1). Catatan penting lainnya mencakup penyelidikan antarplanet pertama: Venera 1 dan Mars 1 untuk terbang melintasi Venus dan Mars, Venera 3 dan Mars 2 untuk menumbuk permukaan planet masing-masing, dan Venera 7 dan Mars 3 untuk melakukan pendaratan lunak di planet-planet ini.

Program roket dan luar angkasa Uni Soviet, awalnya didorong oleh bantuan ilmuwan yang ditangkap dari program roket Jerman yang canggih,[1][2] dilakukan terutama oleh insinyur dan ilmuwan Soviet setelah 1955, dan didasarkan pada beberapa perkembangan teori Soviet dan Kekiasaran Rusia yang unik, banyak di antaranya diturunkan oleh Konstantin Tsiolkovsky, yang kadang-kadang dikenal sebagai bapak astronautika teoretis.[3][4] Sergey Korolev (juga ditransliterasikan sebagai Korolyov) adalah kepala kelompok desain utama. Gelar resminya adalah "kepala perancang" (gelar standar untuk posisi yang sama di USSR). Tidak seperti pesaingnya, Amerika, yang memiliki NASA sebagai agen koordinasi tunggal, program luar angkasa USSR terpecah di antara beberapa biro desain yang saling bersaing, yang dipimpin oleh orang-orang seperti Sergei Korolev, Kerim Kerimov, Mikhail Yangel, Valentin Glushko, Vladimir Chelomei, Viktor Makeyev, dan Mikhail Reshetnev.

Karena status rahasia dari program ini dan fungsinya sebagai nilai propaganda, mayoritas pengumuman hasil misi ditunda sampai keberhasilan yang pasti, dan kegagalan kadang-kadang dirahasiakan. Pada akhirnya, sebagai akibat dari kebijakan Glasnost Mikhail Gorbachev pada 1980-an, banyak fakta tentang program luar angkasa itu dibuka kepada publik. Kemunduran penting bagi program luar angkasa Soviet termasuk kematian Korolev, Vladimir Komarov (dalam kecelakaan Soyuz 1), Yuri Gagarin (pada misi jet tempur rutin) dan kru Soyuz 11 antara 1966 dan 1971, dan kegagalan pengembangan roket N-1 (1968-1973) yang dimaksudkan untuk mengantarkan pendaratan bulan berawak, yang meledak tak lama setelah lepas landas pada empat tes yang tidak berawak.

Dengan runtuhnya Uni Soviet, Rusia dan Ukraina mewarisi program tersebut. Rusia menciptakan Badan Penerbangan dan Antariksa Rusia, yang sekarang dikenal sebagai Roscosmos State Corporation,[5] sementara Ukraina menciptakan Badan Antariksa Nasional Ukraina (NSAU).

Sejarah awalSunting

Upaya sebelum perangSunting

Teori penjelajahan luar angkasa memiliki dasar yang kuat di dalam Kekaisaran Rusia sebelum Perang Dunia Pertama melalui tulisan-tulisan Konstantin Tsiolkovsky (1857-1935) yang menerbitkan makalah astronautika perintis pada akhir abad ke-19 dan awal ke-20 dan pada tahun 1929 memperkenalkan konsep roket bertingkat. Aspek praktis yang dibangun di atas eksperimen awal dilakukan oleh anggota kelompok studi pendorong reaktif, GIRD (didirikan pada 1931), pada 1920-an dan 1930-an, lembaga di mana perintis seperti Sergey Korolev — yang bermimpi bepergian ke Mars[6]— dan Insinyur Jerman-Rusia Friedrich Zander bekerja bersama. Pada 18 Agustus 1933, GIRD meluncurkan roket berbahan bakar cair pertama Soviet, Gird-09,[7] dan pada 25 November 1933, roket berbahan bakar hibrida pertama, GIRD-X. Pada tahun 1940-1941 kemajuan lain dalam bidang propulsi reaktif terjadi: pengembangan dan produksi serial peluncur roket multipel Katyusha.[8]

Orang-orang JermanSunting

Selama tahun 1930-an teknologi roket Soviet dapat dianggap sebanding dengan teknologi roket Jerman, tetapi Pembersihan Besar yang dilakukan Joseph Stalin merusak kemajuannya. Banyak insinyur terkemuka terbunuh, sementara Korolev dan lainnya dipenjara di Gulag.[6] Meskipun Katyusha digunakan dengan sangat efektif di Front Timur selama Perang Dunia II, program roket Jerman yang sangat maju membuat para insinyur Soviet yang menginspeksi Peenemünde dan Mittelwerk setelah berakhirnya perang di Eropa terkagum-kagum. Sementara itu, Amerika secara diam-diam telah memindahkan sebagian besar ilmuwan Jerman dan 100 roket V-2 ke Amerika Serikat dalam Operasi Paperclip, tetapi program Soviet sangat diuntungkan dari alat-alat manufaktur Jerman yang diperoleh dari lokasi produksi V-2 Mittelwerk di Jerman Timur.[6] Dari Juli 1945, Soviet merekrut ilmuwan dan pekerja Jerman di Institut Nordhausen di Bleicherode untuk membangun kembali gambar desain yang hilang dan data teknik dan untuk mengembalikan pembuatan dan perakitan komponen V-2 di Jerman. Operasi ini didirikan oleh Dimitri Ustinov, Sergei Korolev, Valentin Glushko, dan Boris Chertok.[9] Helmut Gröttrup, seorang pakar sistem kendali terkemuka dari Peenemünde, diangkat sebagai direktur jenderal Institut Nordhausen, juga disebut Zentralwerke, yang berkembang menjadi lebih dari 5.000 karyawan hingga Oktober 1946.

Pada 22 Oktober 1946, Operasi Osoaviakhim secara paksa memindahkan lebih dari 2.200 spesialis Jerman-secara total, lebih dari 6.000 orang termasuk anggota keluarganya-dari zona pendudukan Soviet pasca Perang Dunia II Jerman untuk pekerjaan di Uni Soviet. Sebanyak 160 spesialis dari Institut Nordhausen, dipimpin oleh Helmut Gröttrup, ditahan di Pulau Gorodomlya hingga 1953. Sebagai tugas pertama, mereka harus mendukung Soviet dalam membangun replika V-2 yang disebut R-1 dan berhasil diluncurkan pada Oktober 1948.[6] Soviet akhirnya meminta konsep pendorong roket yang lebih kuat untuk muatan dan jangkauan yang lebih tinggi, misalnya untuk muatan hulu ledak nuklir dan serangan jarak jauh. Oleh karena itu, dari tahun 1947 hingga 1950, ilmuwan-ilmuwan Jerman mengusulkan konsep untuk G-1, G-2 dan G-4 dengan banyak peningkatan desain dibandingkan status V-2:[10]

  • Penggabungan beberapa mesin roket agar dapat mengompensasi kemungkinan kegagalan mesin dengan cara mematikan mesin yang posisinya berlawanan secara simetris (pada peluncur R-7 Semyorka dan Sputnik, terdapat konfigurasi mesin 4 x 4 untuk tahap pertama, sedangkan 4 mesin untuk tahap kedua digabungkan)
  • Kendali vektor dari mesin dengan cara memutarnya, bukan menggunakan sirip pengarah pada nosel V-2 yang terbuat dari grafit
  • Badan roket berbentuk kerucut untuk aerodinamika yang efisien dan stabil, tidak memerlukan uji terowongan angin yang rumit untuk optimalisasi pada seluruh rentang kecepatan dan beban tangki roket (diimplementasikan oleh R-7)
  • Penggunaan tangki bahan bakar sebagai struktur pendukung untuk pengurangan berat roket yang signifikan
  • Kendali roket menuju sasaran yang lebih tepat dengan sistem giro yang ditingkatkan, termasuk sistem simulasi untuk pengujian
  • Penggerak turbin dengan gas buang dari ruang bakar untuk efisiensi yang lebih tinggi (yang akhirnya berhasil dilakukan pada desain RD-180).

Sputnik dan VostokSunting

 
Replika Sputnik 1

Program luar angkasa Soviet terikat pada Rencana Lima Tahun Uni Soviet dan sejak awal bergantung pada dukungan dari militer Soviet. Meskipun ia "dikendalikan oleh impian perjalanan ruang angkasa", Korolev pada umumnya merahasiakan pemikiran ini saat mengerjakan proyek-proyek militer — terutama, setelah uji bom atom pertama Uni Soviet pada tahun 1949, sebuah rudal yang mampu membawa hulu ledak nuklir ke Amerika Serikat — karena banyak yang mencemooh gagasan meluncurkan satelit dan pesawat luar angkasa berawak. Meskipun demikian, roket Soviet pertama dengan hewan-hewan di dalamnya diluncurkan pada Juli 1951, dan kedua anjing itu ditemukan hidup-hidup setelah mencapai ketinggian 101 km. Dua bulan sebelum pencapaian pertama Amerika, penerbangan ini dan penerbangan selanjutnya memberi Soviet pengalaman berharga dalam penelitian obat di luar angkasa.[6]

Karena jangkauan global dan muatan sekitar lima ton-nya yang besar, R-7 tidak hanya efektif sebagai sistem pengiriman strategis untuk hulu ledak nuklir, tetapi juga sebagai dasar yang sangat baik untuk kendaraan luar angkasa. Pengumuman Amerika Serikat pada Juli 1955 tentang rencananya untuk meluncurkan satelit selama Tahun Geofisika Internasional sangat menguntungkan Korolev dalam membujuk pemimpin Soviet Nikita Khrushchev untuk mendukung rencananya.[6] Dalam sebuah surat yang ditujukan kepada Khrushchev, Korolev menekankan perlunya meluncurkan "satelit sederhana" untuk bersaing dengan upaya luar angkasa Amerika.[11] Rencana pembuatan satelit yang mengorbit Bumi (Sputnik) telah disetujui untuk mendapatkan pengetahuan tentang luar angkasa, dan empat satelit pengintai militer tanpa awak, Zenit. Pengembangan lebih lanjut yang direncanakan menyerukan penerbangan orbit Bumi berawak pada tahun 1964 dan misi bulan yang tidak berawak pada tanggal yang lebih awal.

Setelah Sputnik pertama terbukti sebagai kudeta propaganda yang sukses, Korolev — yang sekarang dikenal secara publik sebagai "Kepala Perancang Sistem Ruang Angkasa" anonim[6] — ditugasi untuk mempercepat program berawak, rancangan yang mana dikombinasikan dengan program Zenit untuk menghasilkan pesawat luar angkasa Vostok. Setelah Sputnik, para ilmuwan dan pemimpin program Soviet membayangkan untuk mendirikan stasiun awak dengan tujuan mempelajari efek gravitasi nol dan efek jangka panjang pada bentuk kehidupan di lingkungan luar angkasa.[12] Masih dipengaruhi oleh Tsiolkovsky—yang telah memilih Mars sebagai tujuan paling penting untuk perjalanan ruang angkasa—pada awal 1960-an, program Soviet di bawah Korolev menciptakan rencana besar untuk perjalanan awak ke Mars sejak 1968 hingga 1970. Dengan sistem pendukung kehidupan lup tertutup, mesin roket elektrik, dan diluncurkan dari stasiun ruang angkasa besar yang mengorbit bumi, rencana ini jauh lebih ambisius daripada tujuan Amerika untuk mendarat di Bulan.[6]

Pendanaan dan dukunganSunting

 
Roket R-7 seperti yang dipajang di All-Soviet Exhibition Centre adalah sarana andalan pertama untuk mengangkut benda ke orbit Bumi.[13]

Program luar angkasa Soviet adalah yang kedua dalam prioritas pendanaan militersetelah ICBM Pasukan Roket Strategis. Sementara Barat percaya bahwa Khrushchev secara pribadi memerintahkan setiap misi ruang angkasa baru untuk tujuan propaganda, dan pemimpin Soviet memang memiliki hubungan yang luar biasa dekat dengan Korolev dan kepala perancang lainnya, Khrushchev lebih menekankan pengembangan rudal balistik daripada eksplorasi ruang angkasa dan tidak terlalu tertarik untuk bersaing dengan Apollo.[6]

Sementara pemerintah dan Partai Komunis menggunakan keberhasilan program sebagai alat propaganda setelah program itu terjadi, rencana sistematis untuk melaksanakan misi berdasarkan alasan politik jarang terjadi. Satu pengecualian adalah Valentina Tereshkova, wanita pertama di luar angkasa, pada Vostok 6 pada tahun 1963.[6] Misi-misi Soviet direncanakan berdasarkan ketersediaan roket atau alasan ad hoc, daripada tujuan ilmiah. Sebagai contoh, pemerintah Soviet pada bulan Februari 1962 tiba-tiba memerintahkan misi ambisius yang melibatkan dua Vostok secara bersamaan di orbit yang diluncurkan "dalam waktu sepuluh hari" untuk mengaburkan misi Mercury-Atlas 6 John Glenn pada bulan itu. Program ambisius ini tidak dapat dilakukan sebelum Agustus, dengan Vostok 3 dan Vostok 4.[6]

Kompetisi internalSunting

Berbeda dengan program luar angkasa Amerika yang memiliki NASA sebagai struktur koordinasi tunggal yang diarahkan oleh administratornya, James Webb, program USSR terpecah antara beberapa kelompok desain yang saling bersaing. Terlepas dari keberhasilan Sputnik yang luar biasa antara tahun 1957 dan 1961 dan Vostok antara tahun 1961 dan 1964, setelah tahun 1958 biro desain OKB-1 Korolev menghadapi persaingan yang semakin ketat dari kepala perancang saingannya, Mikhail Yangel, Valentin Glushko, dan Vladimir Chelomei. Korolev berencana untuk bergerak maju dengan pesawat Soyuz dan pendorong berat N-1 yang akan menjadi basis stasiun ruang angkasa permanen dan eksplorasi Bulan berawak. Namun, Dmitry Ustinov mengarahkannya untuk fokus pada misi dekat-Bumi dengan menggunakan pesawat ruang angkasa Voskhod yang sangat andal, Vostok yang dimodifikasi, serta pada misi tak berawak antarplanet ke planet terdekat, Venus dan Mars.

Yangel pernah menjadi asisten Korolev tetapi dengan dukungan militer, ia diberi biro desain sendiri pada tahun 1954 untuk bekerja terutama pada program luar angkasa militer. Program ini memiliki tim desain mesin roket yang lebih kuat termasuk penggunaan bahan bakar hipergolik tetapi setelah bencana Nedelin pada tahun 1960 Yangel diarahkan untuk berkonsentrasi pada pengembangan ICBM. Dia juga terus mengembangkan desain pendorong beratnya sendiri yang mirip dengan Korolev N-1 baik untuk aplikasi militer maupun untuk penerbangan kargo ke luar angkasa untuk membangun stasiun ruang angkasa di masa depan.

Glushko adalah perancang mesin roket utama, tetapi ia memiliki gesekan pribadi dengan Korolev dan menolak untuk mengembangkan mesin kriogenik satu ruang besar yang dibutuhkan Korolev untuk membuat pendorong berat.

Chelomei mendapat manfaat dari perlindungan Khrushchev[6] dan pada tahun 1960 diberi tugas besar untuk mengembangkan roket untuk mengirim wahana berawak di sekitar bulan dan stasiun ruang angkasa militer berawak. Dengan pengalaman luar angkasa yang terbatas, perkembangannya menjadi lambat.

Kemajuan program Apollo mengejutkan para kepala perancang, yang masing-masing mengadvokasi programnya sendiri sebagai tanggapan langsung. Beberapa desain yang tumpang tindih menerima persetujuan, dan proposal baru mengancam proyek yang sudah disetujui. Karena "kegigihan tunggal" Korolev, pada Agustus 1964 — lebih dari tiga tahun setelah Amerika Serikat menyatakan niatnya — Uni Soviet akhirnya memutuskan untuk bersaing memperebutkan bulan. Program ini menetapkan tujuan pendaratan pada bulan pada tahun 1967 — peringatan ke-50 Revolusi Oktober — atau 1968.[6] Pada satu tahap di awal 1960-an, program luar angkasa Soviet secara aktif mengembangkan 30 proyek untuk peluncur dan pesawat ruang angkasa.[butuh rujukan]Dengan turunnya Krushchev pada tahun 1964, Korolev diberi kendali penuh atas program luar angkasa berawak.

Setelah KorolevSunting

 
Awak penerbangan Amerika dan Soviet dari Proyek Uji Apollo Soyuz

Korolev meninggal pada Januari 1966, seusai menjalani operasi rutin yang mengungkap kanker usus besar yang dideritanya, akibat komplikasi penyakit jantung dan pendarahan hebat. Kerim Kerimov,[14] yang sebelumnya adalah seorang arsitek Vostok 1,[15] diangkat menjadi Ketua Komisi Negara untuk Penerbangan Penerbangan dan memimpinnya selama 25 tahun ke depan (1966–1991). Dia mengawasi setiap tahap pengembangan dan pengoperasian kedua kompleks luar angkasa berawak serta stasiun antarplanet tak berawak untuk Uni Soviet. Salah satu prestasi terbesar Kerimov adalah peluncuran Mir pada tahun 1986.

Kepemimpinan biro desain OKB-1 diberikan kepada Vasily Mishin, yang memiliki tugas mengirim seorang pria mengelilingi Bulan pada tahun 1967 dan mendaratkan seorang pria di Bulan pada tahun 1968. Mishin tidak memiliki otoritas politik layaknya Korolev dan masih menghadapi persaingan dari kepala perancang lainnya. Di bawah tekanan, Mishin menyetujui peluncuran penerbangan Soyuz 1 pada tahun 1967, meskipun wahana itu tidak pernah berhasil diuji coba pada penerbangan yang tidak berawak. Misi ini diluncurkan, padahal memiliki masalah desain yang sebelumnya telah diketahui dan berakhir dengan menabrak tanah, menewaskan Vladimir Komarov. Ini adalah kematian pertama dalam penerbangan dari program luar angkasa manapun.

Terpengaruh oleh bencana ini dan karena adanya tekanan baru, Mishin mengalami masalah dengan minuman beralkohol. Soviet dikalahkan dalam penerbangan berawak pertama mengelilingi Bulan pada tahun 1968 oleh Apollo 8, tetapi Mishin terus maju dengan pengembangan roket N1 super berat yang bermasalah dengan harapan Amerika akan mengalami kemunduran dan menyisakan cukup waktu untuk menyelesaikan N1 dan mendaratkan manusia di Bulan lebih dahulu. Soviet meraih kesuksesan dengan penerbangan gabungan Soyuz 4 dan Soyuz 5 pada Januari 1969 yang menguji teknik pertemuan, docking, dan transfer kru yang akan digunakan untuk pendaratan, sementara LK Lander diuji dengan sukses di orbit bumi. Tetapi setelah empat peluncuran uji coba N1 berakhir dengan kegagalan, pendorong kelas berat itu ditinggalkan dan dengan itu, hilanglah peluang Soviet untuk mendarat di Bulan dalam satu peluncuran tunggal.

Selain pendaratan berawak, program Bulan Soviet yang dibatalkan termasuk markas bulan serbaguna Zvezda, pertama kali dirinci dengan maket kendaraan ekspedisi[16] dan modul permukaan yang dikembangkan.[17]

Menyusul kemunduran ini, Chelomei meyakinkan Ustinov untuk menyetujui sebuah program pada tahun 1970 untuk memajukan stasiun luar angkasa militer Almaz-nya sebagai cara untuk mengalahkan Skylab yang diluncurkan AS. Mishin tetap memegang kendali atas proyek yang kemudian menjadi Salyut tetapi keputusan yang didukung oleh Mishin untuk menerbangkan tiga orang awak tanpa pakaian bertekanan alih-alih dua orang awak dengan pakaian tersebut ke Salyut 1 pada tahun 1971 terbukti berakibat fatal ketika kapsul reentry terdepresurisasi, membunuh ketiga awak saat mereka kembali ke Bumi. Mishin dikeluarkan dari banyak proyek, sedangkan Chelomei mendapatkan kembali kendali atas Salyut. Setelah bekerja dengan NASA di Proyek Uji Apollo Soyuz, kepemimpinan Soviet memutuskan pendekatan manajemen baru diperlukan, dan pada 1974 N1 dibatalkan dan Mishin diberhentikan. Biro desain tunggal diciptakan NPO Energia dengan Glushko sebagai kepala perancang.

Berbeda dengan perjuangan program-program bulan berawak generasi awal, USSR mencapai keberhasilan yang signifikan dengan operasi bulan jarak jauh dengan program Lunokhod dan misi pengembalian sampel Luna. Juga, program penyelidikan Mars dilanjutkan dengan beberapa keberhasilan kecil, sementara eksplorasi Venus dan kemudian komet Halley oleh program penyelidikan Venera dan Vega dinilai lebih efektif.

Kerahasiaan programSunting

 
Komunis membuka jalan menuju bintang-bintang. Carik kenangan Soviet tahun 1964 menampilkan enam sejarah pertama program luar angkasa Soviet.

Program luar angkasa Soviet telah menahan informasi mengenai proyek-proyeknya sebelum keberhasilan Sputnik, satelit buatan pertama di dunia. Bahkan, ketika proyek Sputnik pertama kali disetujui, salah satu tindakan paling cepat yang diambil Politbiro adalah mempertimbangkan apa yang harus diumumkan kepada dunia mengenai program mereka. Badan Telegraf Uni Soviet (TASS) membentuk preseden untuk semua pengumuman resmi tentang program luar angkasa Soviet. Informasi yang akhirnya dirilis tidak menawarkan rincian tentang siapa yang membangun dan meluncurkan satelit atau mengapa itu diluncurkan. Namun, rilis publik menjelaskan dalam apa yang diungkapkannya: "ada banyak data ilmiah dan teknis yang misterius ... seolah-olah membanjiri pembaca dengan matematika tanpa adanya gambar objek". [18] Yang tersisa dari rilis ini adalah kebanggaan untuk kosmonautika Soviet dan petunjuk samar tentang kemungkinan masa depan yang dapat terjadi setelah keberhasilan Sputnik.

Kerahasiaan program luar angkasa Soviet berfungsi sebagai alat untuk mencegah bocornya informasi rahasia antar negara dan juga untuk menciptakan penghalang misterius antara program luar angkasa dan penduduk Soviet. Sifat program ini yang rahasia memberikan pesan yang ambigu mengenai tujuan, keberhasilan, dan nilai-nilainya. Program ini sendiri sangat rahasia sehingga warga negara Soviet biasa tidak akan pernah bisa menggambarkan citra konkretnya, tetapi hanya sebatas gambaran dangkal mengenai sejarahnya, kegiatan saat ini, atau upaya di masa depan. Peluncuran tidak akan diumumkan hingga pelaksanaannya telah terjadi. Nama kosmonaut tidak akan dirilis sampai mereka terbang. Detail misi sangatlah kabur. Pengamat luar tidak mengetahui ukuran atau bentuk roket, kabin, atau sebagian besar wahana antariksa Soviet, kecuali Sputnik pertama, wahana lunar, dan prob Venus.[19]

Namun, karena sifatnya ini, program luar angkasa Soviet mengalami paradoks. Di satu sisi, para pejabat berusaha untuk mempromosikan program luar angkasa dengan sering menghubungkan keberhasilannya dengan kekuatan sosialisme. Di sisi lain, para pejabat yang sama memahami pentingnya kerahasiaan dalam konteks Perang Dingin. Penekanan pada kerahasiaan di USSR ini dapat dipahami sebagai langkah untuk melindungi kekuatan dan kelemahannya.

 
Gambar stasiun luar angkasa Uni Soviet-Rusia Mir ini diambil oleh para astronot di pesawat ulang-alik Atlantis sebelum berlabuh selama misi STS-76 pada tahun 1996.

Namun, pengaruh militer atas program luar angkasa Soviet mungkin menjadi penjelasan terbaik untuk kerahasiaan ini. OKB-1 disubordinasikan di bawah Kementerian Pembangunan Permesinan Umum,[20] ditugaskan dengan pengembangan rudal balistik antarbenua, dan terus menamakan asetnya dengan identifikasi acak hingga tahun 1960-an: "Misalnya, wahana Vostok disebut sebagai 'objek IIF63' sedangkan roket peluncurannya adalah 'objek 8K72K'".[20] Pabrik pertahanan Soviet juga telah ditandai dengan nomor alih-alih nama sejak tahun 1927. Bahkan kode-kode internal ini dikaburkan: di depan umum, karyawan menggunakan kode terpisah, satu set nomor kantor pos khusus untuk merujuk ke pabrik, lembaga, dan departemen.

Pandangan publik terhadap program luar angkasa Soviet secara menyeluruh positif. Sejauh yang diketahui orang-orang, program luar angkasa Soviet tidak pernah mengalami kegagalan. Menurut sejarawan James Andrews, "Dengan hampir tanpa pengecualian, liputan mengenai program luar angkasa Soviet terutama dalam kasus misi luar angkasa manusia dihilangkan laporan kegagalan atau masalah".[21]

"Uni Soviet secara terkenal digambarkan oleh Winston Churchill sebagai 'sebuah teka-teki, terbungkus dalam misteri, di dalam sebuah teka-teki (yang lebih besar)' dan anggapan ini diperkuat oleh pencarian kebenaran di balik program luar angkasa Soviet selama Perang Dingin. Meskipun Perlombaan Antariksa benar-benar dimainkan di atas kepala kita, perlombaan itu sering dikaburkan oleh 'tirai luar angkasa' figuratif yang membutuhkan banyak upaya untuk dapat melihat sesuatu di baliknya"[22] kata Dominic Phelan dalam buku Cold Space Space Sleuths (Springer-Praxis 2013).

Daftar program dan pencapaianSunting

 
Kapsul Vostok 1 yang mengangkut Yuri Gagarin pada penerbangan luar angkasa pertama awak, sekarang dipajang di museum RKK Energiya di luar Moskow.

Program yang suksesSunting

Rekor terkenalSunting

 
Mars 3, wahana antariksa pertama yang mendarat di Mars.

Beberapa rekor yang telah dipecahkan oleh program angkasa luar Uni Soviet adalah:

  • 1957: Rudal balistik pertama, R-7 Semyorka
  • 1957: Satelit pertama, Sputnik 1
  • 1957: Hewan pertama memasuki orbit Bumi, anjing Laika di Sputnik 2
  • 1959: Penembakan roket pertama ke orbit Bumi, benda buatan manusia pertama yang keluar dari orbit Bumi, Luna 1
  • 1959: Komunikasi data pertama, atau telemetri, dari dan ke angkasa luar, Luna 1.
  • 1959: Benda buatan manusia pertama yang melintas dekat bulan, benda buatan manusia pertama di orbit bulan, Luna 1
  • 1959: Benturan wahana pertama dengan bulan, Luna 2
  • 1959: Gambar pertama dari sisi jauh bulan, Luna 3
  • 1960: Hewan pertama yang kembali dengan selamat dari orbit Bumi, anjing Belka dan Strelka di Sputnik 5.
  • 1960: Wahana pertama yang diluncurkan ke Mars, Marsnik 1
  • 1961: Wahana pertama yang diluncurkan ke Venus, Venera 1
  • 1961: Orang pertama di angkasa luar (definisi Internasional) dan memasuki orbit Bumi, Yuri Gagarin di Vostok 1, Program Vostok
  • 1961: Orang pertama yang sehari lebih di angkasa Gherman Titov di Vostok 2
  • 1962: Penerbangan dan pendekatan pesawat angkasa luar berawak ganda pertama, Vostok 3 dan Vostok 4 berpapasan dengan jarak terdekat 5 km. Amerika melakukan hal yang sama dengan Gemini 6A/Gemini 7 yang terbang paralel 3 tahun kemudian
  • 1963: Wanita pertama di angkasa luar, Valentina Tereshkova, Vostok 6
  • 1964: Pesawat berawak banyak pertama (3), Voskhod 1
  • 1965: EVA pertama, oleh Aleksei Leonov, Voskhod 2
  • 1965: Wahana pertama yang menghantam planet lain (Venus), Venera 3
  • 1966: Wahana pertama yang mendarat dengan lembut dan mengirim data dari permukaan bulan, Luna 9
  • 1966: Wahana pertama yang mengorbit bulan, Luna 10
  • 1967: Pertemuan dan pertautan pertama 2 buah wahana tanpa awak di angkasa, Cosmos 186/Cosmos 188. (sampai 2006, Amerika belum juga berusaha meniru kemampuan ini.)
  • 1969: Pertautan pertama 2 wahana berawak di angkasa dan dilakukan pertukaran kru, Soyuz 4 dan Soyuz 5
  • 1970: Benda pertama yang dikirimkan kembali ke Bumi dari wahana lain, Luna 16
  • 1970: Kendaraan darat robot pertama, Lunokhod 1
  • 1970: Data pertama dari permukaan planet lain (Venus), Venera 7
  • 1971: Stasiun angkasa pertama, Salyut 1
  • 1971: Prob pertama yang mengorbit planet lain (Mars), prob pertama yang menghantam permukaan Mars, Mars 2
  • 1975: Prob (Roket Tanpa Awak/pesawat ruang angkasa robot yang tidak mengorbit Bumi, tetapi malah menjelajah lebih jauh ke luar angkasa) pertama ke Venus, foto pertama dari permukaan Venus, Venera 9
  • 1984: Wanita pertama berjalan di angkasa luar, Svetlana Savitskaya (Salyut 7 space station)
  • 1986: Kru pertama yang mengunjungi dua stasiun angkasa berbeda (Mir dan Salyut 7)
  • 1986: Stasiun angkasa pertama yang ditinggali, Mir, yang mengorbit bumi dari 1986 sampai 2001
  • 1987: Kru pertama yang tinggal setahun lebih di angkasa, Vladimir Titov dan Musa Manarov di dalam Soyuz TM-4 - Mir
  • 1988: Penerbangan pesawat ulang alik otonom penuh (Buran)

Proyek lainnyaSunting

 
Buran di sebuah pameran (1989).
 
Warisan Mir - modul inti dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, Fase Kedua program ISS.

BuranSunting

Program luar angkasa Soviet Buran menghasilkan pesawat ulang-alik Buran berdasarkan peluncur super berat ketiga dalam sejarah, Energia. Energia akan digunakan sebagai pangkalan untuk misi Mars berawak. Buran dimaksudkan untuk beroperasi dalam peran dukungan pada platform militer berbasis ruang angkasa yang besar sebagai tanggapan pertama terhadap Pesawat ulang-alik AS dan kemudian Strategic Defense Initiative. Pada saat sistem itu beroperasi, yaitu tahun 1988, perjanjian pengurangan senjata strategis membuat Buran menjadi progam yang redundan. Pada 15 November 1988, pengorbit Buran dan roket Energia diluncurkan dari Baikonur Cosmodrome di Kazakhstan, dan setelah tiga jam dan dua orbit, meluncur kemudian mendarat beberapa mil dari landasan peluncurannya.[23] Beberapa unit dibangun, tetapi hanya satu yang melakukan penerbangan uji coba nirawak ke luar angkasa. Buran dinilai terlalu mahal untuk beroperasi sebagai kendaraan peluncur sipil.

Proyek antarplanet yang dibatalkanSunting

Mars 4NMSunting

Penjelajah berat Marsokhod Mars 4NM rencananya akan diluncurkan oleh peluncur N1 yang dibatalkan antara tahun 1974 dan 1975.

Mars 5NMSunting

Misi pengembalian sampel Mars 5NM rencananya akan diluncurkan oleh peluncur N1 tunggal pada tahun 1975.

Mars 5MSunting

Misi pengembalian sampel Mars 5M atau Mars 79 (ru: Марс-79) rencananya akan diluncurkan secara ganda oleh peluncur Proton dalam kondisi terbagi-bagi, dan kemudian digabungkan di orbit untuk penerbangan ke Mars pada tahun 1979.[24]

VestaSunting

Misi Vesta rencananya akan terdiri dari dua prob antarplanet identik ganda yang diluncurkan pada tahun 1991. Wahana tersebut bertujuan untuk terbang melintasi Mars (alih-alih rencana awal ke Venus) dan kemudian mempelajari empat asteroid dari kelas yang berbeda. Di 4 Vesta, sebuah penetrator akan dilepaskan.

TsiolkovskySunting

Misi Tsiolkovsky direncanakan sebagai penyelidikan antarplanet-dalam dengan fungsi ganda yang rencananya akan diluncurkan pada 1990-an untuk membuat terbang lintas "ketapel" pada Jupiter dan kemudian terbang melewatinya dalam jarak lima atau tujuh kali jari-jari Matahari. Turunan dari pesawat ruang angkasa ini mungkin akan diluncurkan menuju Saturnus dan sekitarnya.[25]

Insiden, kegagalan, dan kemunduranSunting

Program luar angkasa Soviet mengalami sejumlah insiden dan kegagalan fatal.[26] Bencana Nedelin pada tahun 1960 adalah ledakan dahsyat dari roket berbahan bakar yang sedang diuji di lokasi peluncuran, menewaskan banyak personel teknis, insinyur antariksa, dan teknisi yang mengerjakan proyek pada saat ledakan. Kematian kosmonaut resmi pertama selama pelatihan terjadi pada 23 Maret 1961, ketika Valentin Bondarenko meninggal dalam kebakaran dalam atmosfer tekanan rendah, beroksigen tinggi. Program Voskhod dibatalkan setelah dua penerbangan berawak karena perubahan kepemimpinan Soviet dan 'kejadian nyaris' yang hampir fatal selama misi kedua. Seandainya penerbangan lebih lanjut yang direncanakan tetap berjalan, akan ada lebih banyak pencapaian 'pertama' oleh program luar angkasa Soviet termasuk penerbangan berdurasi panjang (20 hari), perjalanan antariksa luar kendaraan oleh seorang wanita dan perjalanan antariksa luar kendaraan yang tidak ditambatkan.

Soviet terus berjuang untuk misi bulan pertama dengan roket N-1 yang besar, yang meledak pada keempat tes tak berawak tak lama setelah peluncurannya. Amerika memenangkan perlombaan untuk mendaratkan manusia di Bulan dengan misi Apollo 11 pada 20 Juli 1969. Pada tahun 1971, misi Soyuz 11 mengakibatkan kematian tiga kosmonaut ketika kapsul kru kehilangan tekanan udara saat persiapan untuk masuk atmosfer kembali. Kecelakaan ini mengakibatkan satu-satunya kematian manusia terjadi di luar angkasa (alih-alih di lapisan atmosfer atas). Anggota kru wahana Soyuz 11 adalah Vladislav Volkov, Georgi Dobrovolski, dan Viktor Patsayev. Pada tanggal 5 April 1975, Soyuz 7K-T No.39, tahap kedua dari roket Soyuz yang membawa 2 kosmonaut ke stasiun ruang angkasa Salyut 4 tidak berfungsi, mengakibatkan peluncuran berawak pertama dibatalkan. Para kosmonaut dibawa turun beberapa ribu mil dan menjadi khawatir bahwa mereka akan mendarat di Cina, yang saat itu memiliki hubungan yang kurang baik dengan Uni Soviet. Kapsul itu menabrak gunung, meluncur menuruni lereng dan hampir tergelincir dari tebing. Namun, kabel parasut tersangkut di pohon dan mencegah hal ini terjadi. Karena itu, kedua awaknya menderita luka parah dan sang komandan, Lazarev, tidak pernah terbang lagi.

Pada 18 Maret 1980, roket Vostok meledak di landasan peluncurannya saat operasi pengisian bahan bakar, menewaskan 48 orang.[27] Pada Agustus 1981, Kosmos 434, yang telah diluncurkan pada tahun 1971, memasuki atmosfer kembali. Untuk menghilangkan kekhawatiran bahwa pesawat ruang angkasa membawa bahan-bahan nuklir, seorang juru bicara dari Kementerian Luar Negeri Uni Soviet meyakinkan pemerintah Australia pada 26 Agustus 1981, bahwa satelit itu adalah "kabin bulan eksperimental". Ini adalah salah satu pengakuan pertama oleh Uni Soviet bahwa mereka pernah terlibat dalam program pesawat luar angkasa bulan berawak.[6]:736 Pada bulan September 1983, sebuah roket Soyuz diluncurkan untuk membawa kosmonaut ke stasiun ruang angkasa Salyut 7 meledak di pad, menyebabkan sistem pembatalan kapsul Soyuz terpicu dan menyelamatkan dua kosmonaut di wahana tersebut. Lihat juga daftar lengkap bencana luar angkasa.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Gorodomlya Island". Russianspaceweb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-03. Diakses tanggal 2016-01-19. 
  2. ^ "German rocket scientists in Moscow". Russianspaceweb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-01-04. Diakses tanggal 2016-01-19. 
  3. ^ [1] Diarsipkan
  4. ^ Program luar angkasa AS pada awalnya dikembangkan olehilmuwan dan insinyur roket dari Jerman Nazi yang berimigrasi ke Amerika Serikat setelah Perang Dunia II dan didasarkan pada pengalaman teknologi Jerman. Program Soviet pada permulaannya juga mendapat keuntungan dari pengalaman Nazi Jerman (lihat Helmut Gröttrup).
  5. ^ http://www.roscosmos.ru/index.asp?Lang=ENG Diarsipkan
  6. ^ a b c d e f g h i j k l m n Siddiqi, Asif A. Challenge To Apollo: The Soviet Union and the Space Race, 1945-1974. NASA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-10-08. 
  7. ^ George P. Sutton (November–December 2003). "History of Liquid-Propellant Rocket Engines in Russia, Formerly the Soviet Union" (PDF). Journal of Propulsion and Power. 19. [pranala nonaktif]
  8. ^ John Pike. "Katyusha Rocket". Globalsecurity.org. Diakses tanggal 2016-01-19. 
  9. ^ Chertok, Boris (2006). Rockets and People, Volume 2. Creating a Rocket Industry (PDF). NASA. ISBN 0-16-076672-9. 
  10. ^ Encyclopedia Astronautica. 
  11. ^ Korolev, Sergei; Riabikov, Vasilii (2008). On Work to Create an Artificial Earth Satellite. Baturin. 
  12. ^ M.K. Tikhonravov, Memorandum on an Artificial Earth Satellite, History and Public Policy Program Digital Archive, orig. May 26, 1954, Published in Raushenbakh, editor (1991), 5-15. Edited by Asif Siddiqi and translated by Gary Goldberg. https://digitalarchive.wilsoncenter.org/document/165393
  13. ^ Wade, Mark (1997–2008). "Soyuz". Encyclopedia Astronautica. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2010. Diakses tanggal July 15, 2009. 
  14. ^ "Йепхл Юкхебхв Йепхлнб". Space.hobby.ru (dalam bahasa Russian). Diakses tanggal 2016-01-19. 
  15. ^ Peter Bond, Obituary: Lt-Gen Kerim Kerimov, The Independent, 7 April 2003.
  16. ^ "LEK Lunar Expeditionary Complex". Astronautix.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-12-08. Diakses tanggal 2016-01-19. 
  17. ^ "DLB Module". Astronautix.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-07. Diakses tanggal 2016-01-19. 
  18. ^ "Into the Cosmos: Space Exploration and Soviet Culture". Books.google.com. Diakses tanggal 2016-01-19. 
  19. ^ "OhioLINK Institution Selection". Ebooks.ohiolink.edu. Diakses tanggal 2016-01-19. 
  20. ^ a b "Into the Cosmos: Space Exploration and Soviet Culture". Books.google.com. Diakses tanggal 2016-01-19. 
  21. ^ "Into the Cosmos: Space Exploration and Soviet Culture". Books.google.com. Diakses tanggal 2016-01-19. 
  22. ^ "OhioLINK Institution Selection". Ebooks.ohiolink.edu. Diakses tanggal 2016-01-19. 
  23. ^ Zak, Anatoly (November 20, 2008). "Buran - the Soviet space shuttle". BBC. 
  24. ^ "Марс-79 — Википедия". Russian Wikipedia (dalam bahasa Russian). Diakses tanggal 2016-01-19. 
  25. ^ Zak, Anatoly (February 5, 2013). "Planetary spacecraft". Russian Space Web. Diakses tanggal May 13, 2016. 
  26. ^ James E Oberg (May 12, 1981). Red Star in Orbit . Random House. ISBN 978-0394514291. 
  27. ^ "MEDIA REPORTS | Soviet rocket blast left 48 dead". BBC News. Diakses tanggal 2016-01-19.