Mir

stasiun luar angkasa yang beroperasi di orbit Bumi sejak 1986 hingga 2001

Mir (Мир, yang dapat berarti dunia atau damai dalam bahasa Rusia) adalah sebuah stasiun luar angkasa Uni Soviet (selanjutnya menjadi Rusia) yang dianggap paling sukses. Fasilitas ini merupakan tempat tinggal permanen jangka-panjang bagi kosmonot di luar angkasa. Melalui beberapa kerja sama, akses internasional telah diberlakukan untuk fasilitas ini untuk dapat digunakan kosmonot dan astronautt dari berbagai negara. Mir berhasil dipasangkan di orbit dengan menyambungkan beberapa modul yang diluncurkan secara terpisah satu per satu sejak 19 Februari 1986 sampai 1996. Fasilitas ini berhenti beroperasi dan diturunkan kembali ke Bumi pada 23 Maret 2001 karena permasalahan pendanaan.

Mir
Mir Space Station viewed from Endeavour during STS-89.jpg
Mir dilihat dari Pesawat ulang alik Endeavour saat misi STS-89 (9 Februari 1998)
Mir insignia.svg
Mir insignia
Statistik stasiun
COSPAR ID1986-017A
SATCAT no.16609Sunting di Wikidata
Tanda panggilMir
Awak3
Peluncuran20 Februari 1986 – 23 April 1996
Landasan peluncuranLC-200/39, dan LC-81/23, Baikonur Cosmodrome
LC-39A
Kennedy Space Center
Penetrasi atmosfer23 Maret 2001
05:59 UTC
Massa129,700 kg
(285,940 lb)
Panjang19 m (62.3 ft)
dari modul inti hingga Kvant-1
Lebar31 m (101.7 ft)
dari Priroda hingga modul penyandaran
Tinggi27.5 m (90.2 ft)
dari Kvant-2 hingga Spektr
Volume bertekanan350 m³
Tekanan atmosferc.101.3 kPa (29.91 inHg, 1 atm)
Ketinggiaan periapsis354 km (189 nmi) AMSL
Ketinggian apoapsis374 km (216 nmi) AMSL
Inklinasi orbit51.6 derajat
Kecepatan orbital7.7 km/s
(27,700 km/h, 17,200 mph)
Periode orbit91.9 menit
Orbit per hari15.7
Lama waktu di orbit (hari)Kesalahan ekspresi: Operator < tak terduga (Kesalahan ekspresi: Kata "februari" tidak dikenal. Kesalahan ekspresi: Operator < tak terduga, Kesalahan ekspresi: Operator < tak terduga Kesalahan ekspresi: Operator < tak terduga)
Lama waktu dihuni (hari)4,592
Jumlah orbit tercapai86,331
Statistik hingga 23 Maret 2001
(kecuali ditulis berbeda)
Referensi: [1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12]
Konfigurasi
Mir diagram.svg
Elemen stasiun hingga 1996

DeskripsiSunting

Mir dalam bahasa Rusia berarti damai atau dunia, tergantung konteks pemakaian kata-katanya. Stasiun antariksa Mir mulai dibangun sebagai proyek ambisius sejak 1986, menggantikan peran stasiun antariksa Salyut yang dimensinya lebih kecil. Badan utama Mir seberat 20 ton diluncurkan dari kosmodrom Baikonur di tepi Laut Aral, Kazakhstan, pada 20 Februari 1986. Pada saat pembangunannya, dunia sedang berada dalam puncak perang dingin, sementara Amerika membekukan kegiatan antariksanya akibat meledaknya pesawat ulang alik Challenger pada 28 Januari 1986 yang menewaskan ketujuh awaknya.

Mir menempati orbit setinggi 400 km di atas permukaan Bumi. Semula Mir hanya direncanakan menghuni orbit selama lima tahun saja. Namun pada praktiknya Mir mampu bertahan hingga 15 tahun.Selama 10 tahun berikutnya, secara berturut-turut lima buah modul tambahan diluncurkan dan digabungkan dengan Mir. Modul-modul tambahan tersebut adalah Kvant-1, Kvant-2, Spektr, Docking dan Priroda. Modul terakhir, Priroda, diluncurkan tahun 1996 sebagai bagian dari penelitian geodesi. Fungsi modul-modul tersebut berlainan, sehingga secara keseluruhan Mir merupakan kompleks stasiun antariksa dengan bidang kerja yang cukup luas, mulai dari penelitian bumi - fenomena tanpa bobot - hingga penelitian pancaran sinar gamma dari bintang-bintang di jagat raya. Mir juga berulangkali memecahkan rekor manusia terlama di antariksa - 3 tahun -, sementara Amerika dengan pesawat ulang-aliknya dan laboratorium mini di kargo pesawat hanya mampu bertahan maksimal 14 hari.. Sampai akhir hayatnya Mir telah dihuni 104 orang dari berbagai negara: Rusia, Amerika, Prancis, Jerman, dan beberapa negara lain. Tidak semua orang itu astronaut atau kosmonaut. Pernah terjadi, seorang pekerja pabrik permen di Inggris berkunjung ke Mir setelah memenangkan kontes.

Modul-modul di dalam Mir mendapatkan tekanan dan komposisi udara yang sama dengan permukaan Bumi. Kelembabannya pun diatur agar terasa nyaman. Untuk melayani kebutuhan para ilmuwan yang tinggal didalamnya, Secara rutin Mir dikunjungi oleh wahana antariksa kargo Progress, yang akan berlabuh di salah satu pintu Mir secara manual atau elektronis. Mir memiliki empat pintu sejenis sehingga memungkinkan berlabuhnya beberapa pesawat antariksa sekaligus. Para ilmuwan yang hendak berkunjung ke Mir diangkut dengan kapsul antariksa Soyuz yang berkapasitas 3 orang. Sesampainya di Mir, Soyuz akan bersandar ke salah satu pintu Mir dan tetap berada di situ, sementara penghuni lama Mir pulang dengan menggunakan Soyuz lama yang mereka tumpangi pada saat kedatangannya. Sehingga, kapasitas maksimal Mir hanyalah untuk 3 penumpang saja. Penempatan Soyuz di salah satu pintu Mir bermanfaat sebagai alternatif terakhir untuk meninggalkan Mir dalam keadaan darurat. Selain Soyuz, pesawat-pesawat ulang alik Amerika juga berulang kali berlabuh di Mir, terutama semenjak runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991. Pesawat ulang-alik ini berlabuh melalui modul docking.

Berbagai KerusakanSunting

Sebagai sebuah stasiun antariksa yang besar dan kompleks, Mir mendatangkan kesulitan tersendiri. Pengendalian Mir diatur dari antariksa dan dari Bumi, tepatnya dari stasiun Korolyov. Pada Mir sendiri terdapat mesin-mesin roket kecil yang berguna untuk mengatur posisi dan koreksi orbit Mir.

Berbagai kerusakan terjadi selama pengoperasian Mir. Bulan Februari 1997 modul-modul Mir mengalami kebakaran besar akibat bocornya sebuah tangki oksigen. Beberapa bulan kemudian wahana antariksa kargo Progress yang bermaksud mengadakan percobaan bersandar secara manual mengalami kegagalan dan justru menabrak modul Spektr. Akibatnya, Mir sampai bergeser dari posisi semula dan panel-panel surya Spektr mengalami kerusakan sehingga pasokan daya listrik Mir tinggal 55% saja. Di samping itu, modul Spektr pun berlubang selebar 3 cm, yang untungnya dapat ditambal dengan suatu alat oleh astronaut Inggris, Michael Foale, yang kebetulan berada di modul tersebut. Kebocoran udara memang tidak terjadi, tetapi kelembaban naik sehingga suasana terasa panas. Ditambah lagi dengan stress yang menimpa para ilmuwan di dalam Mir, sehingga sempat terfikirkan untuk mengevakuasi ilmuwan Mir dengan Soyuz yang masih ada. Untungnya, skenario terburuk tidak terjadi sehingga Mir masih dapat berfungsi, meskipun tak senormal semula. Pada akhirnya, Spektr terpaksa diisolasi dari Mir.

Bubarnya Uni Soviet dan krisis berkepanjangan di Rusia menyebabkan seretnya dana bagi pengelolaan Mir. Akibatnya, beberapa kali Mir nyaris menyentuh atmosfer Bumi. Karena itu, dalam dekade 90-an Rusia memutuskan untuk bekerja sama dengan Amerika dalam mengelola Mir. Namun setelah terjadi beberapa kali gangguan dan permasalahan dana yang luar biasa besar - Mir menghabiskan US $250 juta setahun - akhirnya Rosaviakosmos memutuskan untuk menjatuhkan Mir. Terakhir kali Mir dihuni manusia pada Agustus 2000 lalu.

Sampai akhir hayatnya, Mir telah 80.000 kali mengelilingi Bumi dan menghasilkan puluhan ribu kesimpulan dan artikel dari penelitian-penelitian yang dilakukan didalamnya. Volume hasil penelitian ini tak dapat ditandingi dari misi-misi antariksa yang lain.

Kini Mir telah berakhir. Peranannya digantikan oleh Stasiun Ruang Angkasa Internasional (ISS) yang dirancang berbobot 250 ton dengan usia pakai 10 tahun, yang saat ini masih dalam pembangunan.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Mir-Orbit Data". Heavens-Above.com. 23 Maret 2001. Diakses tanggal 30 Juni 2009. 
  2. ^ "Mir FAQ – Facts and history". European Space Agency. 21 February 2001. Diakses tanggal 19 Agustus 2010. 
  3. ^ "Mir Space Station – Mission Status Center". Spaceflight Now. 23 Maret 2001. Diakses tanggal 19 Agustus 2010. 
  4. ^ "NASA – NSSDC – Spacecraft – Details – Mir". NASA. 23 July 2010. Diakses tanggal 22 August 2010. 
  5. ^ "Soviet/Russian space programmes Q&A". NASASpaceflight.com. Diakses tanggal 22 August 2010. 
  6. ^ Hall, R., ed. (2000). The History of Mir 1986–2000 . British Interplanetary Society. ISBN 978-0-9506597-4-9. 
  7. ^ Hall, R., ed. (2001). Mir: The Final Year. British Interplanetary Society. ISBN 978-0-9506597-5-6. 
  8. ^ "Orbital period of a planet". CalcTool. Diakses tanggal 12 September 2010. 
  9. ^ "Mir Space Station Observing". Satobs.org. 28 March 2001. Diakses tanggal 12 September 2010. 
  10. ^ Mark Wade (4 September 2010). "Baikonur LC200/39". Encyclopedia Astronautica. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 August 2010. Diakses tanggal 25 September 2010. 
  11. ^ Mark Wade (4 September 2010). "Baikonur LC81/23". Encyclopedia Astronautica. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Februari 2010. Diakses tanggal 25 September 2010. 
  12. ^ Macatangay A.V. & Perry J.L. (22 Januari 2007). "Cabin Air Quality On Board Mir and the International Space Station—A Comparison" (PDF). Johnson Space Center & Marshall Spaceflight Center: NASA: 2. 

Pranala luarSunting



Misi sebelumnya:
Salyut 7
Program Mir Misi berikutnya:
Stasiun Luar Angkasa Internasional