Neogen

artikel daftar Wikimedia

Neogen adalah suatu periode bagian dari era Kenozoikum pada skala waktu geologi yang dimulai sejak 23.03 ± 0.05 juta tahun yang lalu, melanjutkan periode Paleogen. Berdasarkan proposal terakhir dari International Commission on Stratigraphy, Neogen terdiri dari kala Miosen, Pliosen, Pleistosen, dan Holosen dan berlangsung hingga saat ini. Sistem Neogen (formal) dan Sistem Tersier (nonformal) merupakan istilah untuk batuan yang terbentuk pada periode ini.

Neogen
23.03 ± 0.3 – 2.588 ± 0.04 Ma
Kronologi
Sistem/
Periode
Seri/
Kala
Masa/
Usia
Penanggalan mutlak (Ma)
Kuarter Pleistosen Gelasium younger
Neogen Pliosen Piacenzium 2.58 3.600
Zankleum 3.600 5.333
Miosen Messinium 5.333 7.246
Tortonium 7.246 11.63
Serravalium 11.63 13.82
Langhium 13.82 15.97
Burdigalium 15.97 20.44
Aquitanium 20.44 23.03
Paleogen Oligosen Chattium older
Subdivisi Periode Neogen
menurut ICS, pada Januari 2017.[1]
Etimologi
Nama resmiFormal
Informasi penggunaan
Benda angkasaBumi
Penggunaan regionalGlobal (ICS)
Skala waktuICS Time Scale
Rentang waktu
Satuan kronologisZaman
Satuan stratigrafikSistem
Jangka waktu resmiFormal
Ambang batas jangka waktu
Bawah
Versi GSSP
Lemme-Carrosio Section, Carrosio, Italy
Peta44°39′32″N 8°50′11″E / 44.6589°N 8.8364°E / 44.6589; 8.8364
Ratifikasi GSSP
1996[2]
Atas
Versi GSSP
Monte San Nicola Section, Gela, Sisilia, Italia
Peta37°08′49″N 14°12′13″E / 37.1469°N 14.2035°E / 37.1469; 14.2035
Ratifikasi GSSP
2009 (sebagai dasar dari periode Kuarter dan kala Holosen)[3]
Data atmosfer dan iklim
Rerata kandungan O2c. 21.5 vol %
(108 % dari zaman modern)
Rerata kandungan CO2c. 280 ppm
(1x pra-industri)
Rerata suhu permukaanc. 14 °C
(0 °C di atas zaman modern)

Neogen berlangsung kurang lebih selama 23 juta tahun. Selama periode ini, mamalia dan burung berevolusi dengan pesat; genus Homo juga mulai muncul di periode ini. Bentuk kehidupan lain relatif tidak berubah. Terjadi beberapa gerakan benua, dengan peristiwa yang paling penting adalah terhubungnya Amerika Utara dan Selatan pada akhir Pliosen. Iklim mendingin sepanjang periode ini yang memuncak pada glasiasi kontinental pada sub-era Kuarter (atau kadang disebut juga periode pada beberapa skala waktu).

Geografi

sunting

Benua-benua di Neogen sangat dekat dengan posisi mereka saat ini. Tanah genting Panama terbentuk, menghubungkan Amerika Utara dan Amerika Selatan. Anak benua India terus bertabrakan dengan Asia, membentuk Himalaya. Permukaan air laut turun, menciptakan jembatan darat antara Afrika dan Eurasia dan antara Eurasia dan Amerika Utara.

Iklim global menjadi musiman dan melanjutkan tren pengeringan dan pendinginan secara keseluruhan yang dimulai pada awal Paleogen. Selama Miosen Awal, gradien termal air laut dan benua di garis lintang tengah sudah sangat mirip dengan saat ini.[4] Lapisan es di kedua kutub mulai tumbuh dan menebal, dan pada akhir periode ini, glasiasi pertama dari serangkaian glasiasi Zaman Es saat ini dimulai.[5]

Kehidupan

sunting

Kehidupan terestrial

sunting

Mamalia

sunting

Periode Neogen merupakan masa keemasan padang rumput dan sabana terbuka, yang mengarah pada evolusi ungulata berkuku genap dan ganjil, serta rusa, babi, dan badak. Interkoneksi antara Eurasia, Afrika, dan Amerika Utara dan Selatan membentuk jaringan pertukaran spesies yang membingungkan, yang mengakibatkan hampir punahnya megafauna berkantung yang mirip Australia di Amerika Selatan. Dari perspektif manusia, perkembangan yang paling penting adalah evolusi kera dan hominid yang terus berlanjut. Selama zaman Miosen, sejumlah besar spesies hominid menghuni Afrika dan Eurasia; selama zaman Pliosen, sebagian besar hominid ini mengelompok di Afrika. Selama zaman Pleistosen, manusia pertama (genus Homo) muncul di planet ini.

Burung

sunting

Akhir periode Neogen menandai kepunahan sebagian besar "burung-burung pemangsa" yang tidak bisa terbang dan predator di Amerika Selatan dan Australia, dengan sisa-sisa terakhir yang dimusnahkan pada masa Pleistosen. Namun, evolusi burung terus berlanjut dengan cepat, dengan sebagian besar ordo modern diwakili pada akhir periode tersebut. Beberapa spesies yang bisa terbang dan tidak bisa terbang benar-benar sangat besar, seperti Argentavis dan Osteodontornis yang beratnya melebihi 50 kilogram.

Reptil

sunting

Hampir selama periode Neogen didominasi oleh buaya raksasa, yang tidak pernah berhasil menyamai ukuran nenek moyang mereka di zaman Kapur. Rentang waktu 20 juta tahun ini juga menjadi saksi berlanjutnya evolusi ular prasejarah dan (terutama) kura-kura prasejarah, yang mana kelompok terakhir ini mulai mencapai proporsi yang benar-benar mengesankan pada awal zaman Pleistosen.

Kehidupan laut

sunting

Meskipun paus prasejarah sudah mulai berevolusi pada periode Paleogen sebelumnya, mereka tidak menjadi makhluk laut secara eksklusif hingga Neogen, yang juga menyaksikan evolusi berkelanjutan dari pinniped pertama (keluarga mamalia yang meliputi anjing laut dan walrus) serta lumba-lumba prasejarah, yang berkerabat dekat dengan paus. Hiu prasejarah mempertahankan statusnya di puncak rantai makanan laut; Megalodon, misalnya, telah muncul di akhir Paleogen dan melanjutkan dominasinya di sepanjang Neogen.

Kehidupan tumbuhan

sunting

Ada dua tren utama dalam kehidupan tanaman selama periode Neogen. Pertama, suhu global yang menurun mendorong munculnya hutan gugur besar-besaran, yang menggantikan hutan dan hutan hujan di garis lintang utara dan selatan yang tinggi. Kedua, penyebaran rumput di seluruh dunia berjalan seiring dengan evolusi herbivora mamalia, yang berpuncak pada kuda, sapi, domba, rusa, dan hewan pemamah biak lainnya yang kita kenal saat ini.

Bacaan lanjutan

sunting
  • Lourens, L., Hilgen, F., Shackleton, N.J., Laskar, J., Wilson, D., (2004) “The Neogene Period”. Dalam: Gradstein, F., Ogg, J., Smith, A.G. (Eds.), Geologic Time Scale, Cambridge University Press, Cambridge.
  • Clague, John et al. (2006) "Open Letter by INQUA Executive Committee Diarsipkan 2006-09-23 di Wayback Machine." Quaternary Perspective, the INQUA Newsletter International Union for Quaternary Research 16(1)

Referensi

sunting
  1. ^ "ICS Timescale Chart" (PDF). www.stratigraphy.org. 
  2. ^ Steininger, Fritz F.; M. P. Aubry; W. A. Berggren; M. Biolzi; A. M. Borsetti; Julie E. Cartlidge; F. Cati; R. Corfield; R. Gelati; S. Iaccarino; C. Napoleone; F. Ottner; F. Rögl; R. Roetzel; S. Spezzaferri; F. Tateo; G. Villa; D. Zevenboom (1997). "The Global Stratotype Section and Point (GSSP) for the base of the Neogene" (PDF). Episodes. 20 (1): 23–28. doi:10.18814/epiiugs/1997/v20i1/005 . 
  3. ^ Gibbard, Philip; Head, Martin (September 2010). "The newly-ratified definition of the Quaternary System/Period and redefinition of the Pleistocene Series/Epoch, and comparison of proposals advanced prior to formal ratification" (PDF). Episodes. 33 (3): 152–158. doi:10.18814/epiiugs/2010/v33i3/002. Diakses tanggal 8 December 2020. 
  4. ^ Goedert, Jean; Amiot, Romain; Arnaut-Godet, Florent; Cuny, Gilles; Fourel, François; Hernandez, Jean-Alexis; Pedreira-Segade, Ulysse; Lécuyer, Christophe (1 September 2017). "Miocene (Burdigalian) seawater and air temperatures estimated from the geochemistry of fossil remains from the Aquitaine Basin, France". Palaeogeography, Palaeoclimatology, Palaeoecology. 481: 14–28. Bibcode:2017PPP...481...14G. doi:10.1016/j.palaeo.2017.04.024. Diakses tanggal 30 November 2022. 
  5. ^ Benn, Douglas I. (2010). Glaciers & glaciation (edisi ke-2nd). London: Hodder Education. hlm. 15–21. ISBN 9780340905791. 

Pranala luar

sunting

Skala waktu geologi: eon dan era
(dalam juta tahun)

PaleoproterozoikumMesoproterozoikum

HadeanArkeanProterozoikumFanerozoikumPrakambriumera (geologi)eon