Buka menu utama

Mohamad Roem

politisi Indonesia
(Dialihkan dari Mr. Mohammad Roem)

Mohammad Roem (bahasa Arab: محمد روم, translit. Muhammad Rūm‎; lahir di Parakan, Temanggung, 16 Mei 1908 – meninggal di Jakarta, 24 September 1983 pada umur 75 tahun) adalah seorang diplomat dan salah satu pemimpin Indonesia di perang kemerdekaan Indonesia. Selama masa kepemimpinan presiden Soekarno, ia menjabat sebagai Wakil Perdana Menteri, Menteri Luar Negeri, dan kemudian Mendagri.

Mohamad Roem
Mohammad Roem, Pekan Buku Indonesia 1954, p245.jpg
Wakil Perdana Menteri Indonesia ke-10
Masa jabatan
24 Maret 1956 – 9 April 1957
Menjabat bersama Idham Chalid
PresidenSoekarno
Perdana MenteriAli Sastroamidjojo
PendahuluDjanu Ismadi
Harsono Tjokroaminoto
PenggantiJohannes Leimena
Hardi
Menteri Luar Negeri Indonesia ke-4
Masa jabatan
6 September 1950 – 27 April 1951
PresidenSoekarno
Perdana MenteriMohammad Natsir
PendahuluAgus Salim
PenggantiAchmad Soebardjo
Menteri Dalam Negeri Indonesia ke-4
Masa jabatan
2 Oktober 1946 – 3 Juli 1947
PresidenSoekarno
Perdana MenteriSutan Sjahrir
PendahuluSudarsono
PenggantiWondoamiseno
Masa jabatan
11 November 1947 – 29 Januari 1948
PresidenSoekarno
Perdana MenteriAmir Syarifuddin
PendahuluWondoamiseno
PenggantiSoekiman Wirjosandjojo
Masa jabatan
3 April 1952 – 30 Juli 1953
PresidenSoekarno
Perdana MenteriWilopo
PendahuluIskak Tjokrodisurjo
PenggantiHazairin
Informasi pribadi
Lahir(1908-05-16)16 Mei 1908
Bendera Belanda Parakan, Temanggung, Jawa Tengah, Hindia Belanda
Meninggal dunia24 September 1983(1983-09-24) (umur 75)
Bendera Indonesia Jakarta, Indonesia
KebangsaanIndonesia
ProfesiDiplomat

Dia paling terkenal untuk mengambil bagian dalam Perjanjian Roem-Roijen selama revolusi Indonesia.

Awal kehidupanSunting

Roem lahir di Parakan, Temanggung, Jawa Tengah, Hindia Belanda, pada tanggal 16 Mei 1908. Ayahnya adalah Dulkarnaen Djojosasmito, dan ibunya adalah Siti Tarbijah. Dia pindah ke Pekalongan karena Parakan dilanda wabah penyakit menular seperti kolera, wabah, dan influenza. Pada tahun 1915, ia belajar di Volksschool dan dua tahun kemudian melanjutkan ke Hollandse Inlandsche Sekolah sampai 1924. Pada tahun 1924, ia menerima beasiswa untuk belajar di "School tot Opleiding van Indische Artsen" - STOVIA setelah menghadiri pemeriksaan pemerintah. Tiga tahun kemudian, ia menyelesaikan ujian tahap pendahuluan dan ditransfer ke Algemene Middelbare Sekolah, dan lulus pada tahun 1930. Setelah menghadiri tes masuk Kedokteran Perguruan tinggi, dan ditolak, ia berpaling ke hukum, memasuki Rechtshoogeschool te Batavia (Sekolah Tinggi Hukum di Jakarta) pada tahun 1932 dan memperoleh gelar Meester in de Rechten pada tahun 1939.

KarierSunting

Selama Kebangkitan Nasional Indonesia, ia aktif di beberapa organisasi seperti Obligasi Jong Islamieten pada tahun 1924 dan Sarekat Islam pada tahun 1925. Selama Revolusi, ia adalah seorang anggota delegasi Indonesia di Perundingan Linggarjati (1946) dan Perjanjian Renville (1948). Pada tahun 1949, ia juga pemimpin delegasi di Perjanjian Roem-Roijen, yang membahas batas Indonesia, dan ditandatangani pada tanggal 7 Mei 1949.

Sebagai pejabat negara, ia menjabat sebagai Menteri dalam negeri di Kabinet Sjahrir III, menteri luar negeri selama Kabinet Natsir, menteri dalam negeri selama Kabinet Wilopo, dan wakil perdana menteri semakin selama Kabinet Ali Sastroamidjojo II.

KematianSunting

Roem meninggal pada 24 September 1983 akibat dari gangguan paru-paru, dengan meninggalkan seorang istri dan dua anak.

Kehidupan pribadiSunting

Roem menikah Markisah Dahlia pada tahun 1932. Mereka memiliki dua anak, laki-laki, Roemoso, lahir pada tahun 1933 dan seorang gadis, Rumeisa, lahir pada tahun 1939.

JabatanSunting

Pranala luarSunting

Jabatan politik
Didahului oleh:
Djanu Ismadi
Wakil Perdana Menteri Indonesia
1956–1957
Menjabat bersama dengan: Idham Chalid
Diteruskan oleh:
Johannes Leimena
Didahului oleh:
Harsono Tjokroaminoto
Diteruskan oleh:
Hardi
Didahului oleh:
Sudarsono
Menteri Dalam Negeri Indonesia
1946–1947
Diteruskan oleh:
Wondoamiseno
Didahului oleh:
Wondoamiseno
Menteri Dalam Negeri Indonesia
1947–1948
Diteruskan oleh:
Soekiman Wirjosandjojo
Didahului oleh:
Iskak Tjokrodisurjo
Menteri Dalam Negeri Indonesia
1952–1953
Diteruskan oleh:
Hazairin
Didahului oleh:
Muhammad Hatta
Menteri Luar Negeri Indonesia
1950–1951
Diteruskan oleh:
Achmad Soebardjo