Politik moderat adalah seseorang dalam golongan tengah dari spektrum politik sayap kiri-kanan.

SejarahSunting

Aristoteles memilih politik perdamaian yang didominasi oleh bagian tengah daripada antara kekayaan dan kemiskinan yang ekstrem atau kepentingan khusus para oligarki dan tiran.[1]

Posisi politikSunting

Dalam beberapa tahun terakhir, istilah "politik moderat" telah mendapatkan daya tarik sebagai istilah baru. Keberadaan moderat ideal diperdebatkan karena kurangnya ideologi politik moderat. Pemilih yang menggambarkan diri mereka sebagai sentris sering kali mengartikan bahwa mereka moderat dalam pandangan politik mereka, tidak mendukung baik politik sayap kiri ekstrem maupun politik sayap kanan ekstrem.

Polling Galup menunjukkan pemilih Amerika mengidentifikasi diri mereka moderat antara 35–38% selama 20 tahun terakhir.[2] Pemilih dapat mengidentifikasi dengan moderasi karena sejumlah alasan: pragmatis, ideologis atau sebaliknya. Bahkan telah disarankan bahwa orang-orang memilih partai tengah karena alasan statistik semata.[3]

Posisi keagamaanSunting

Dalam agama, posisi moderat berpusat dan menentang liberalisme atau konservatisme.[4]

Bagi Islam, kaum moderat menentang pandangan ekstrem ekstremisme Islam dan fundamentalisme Islam. Bagi Kekristenan, kaum moderat dalam evangelikalisme akan menentang gagasan-gagasan Kristen sayap kanan dan fundamentalisme Kristen, menentang pernikahan sesama jenis tetapi menentang diskriminasi berdasarkan orientasi seksual, serta orang Kristen liberal menentang gagasan kiri Kristen sayap kiri.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Aristotle, Sir Ernest Barker, R. F. Stalley (1998), Politics, Oxford University Press, hlm. xxv, ISBN 978-0-19-283393-8 
  2. ^ Saad, Lydia (January 12, 2012). "Conservatives Remain the Largest Ideological Group in U.S." Gallup. Diakses tanggal 20 November 2012. 
  3. ^ Enelow and Hinich (1984). "Probabilistic Voting and the Importance of Centrist Ideologies in Democratic elections". The Journal of Politics. Southern Political Science Association. 46 (2): 459–478. doi:10.2307/2130970. JSTOR 2130970. 
  4. ^ Peter Clarke, The Oxford Handbook of the Sociology of Religion, Oxford University Press, UK, 2011, p. 512