Buka menu utama

Medan (Bahasa Ibrani: מְדָ֥ן "pertengkaran, konflik"), juga dieja Madan[1] adalah putra ketiga dari Abraham dan Ketura, menurut catatan Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Ketura adalah gundik yang dinikahi Abraham setelah kematian Sara.[2][3] Medan memiliki lima saudara, Zimran, Yoksan, Midian, Isybak, dan Suah.[4]

Sejarawan Yahudi-Romawi dari abad ke-1 M, Flavius Yosefus (37-100), membuat catatan bahwa "Abraham diciptakan untuk menetap di koloni-koloni mereka, dan mereka mengambil kepemilikan Troglodytis dan negara Arabia mencapai ke Laut Merah."[1] Abraham, dalam semua kemungkinan, mencoba untuk menjaga mereka terpisah dari Ishak untuk menghindari konflik saat memenuhi perjanjian dengan Allah untuk menyebar dan menghuni bumi.[5][6][7] Tidak banyak yang diketahui tentang Medan.[8]

Tidak diketahui adanya kaitan dengan "bangsa Madan" yang bermukim di Iran dan Irak.

SilsilahSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b Flavius Yosefus, Antiquitates Iudaicae, 1.15.1
  2. ^ Kejadian 25:2-6
  3. ^ 1 Tawarikh 1:32
  4. ^ Kejadian 25:1-6
  5. ^ Kejadian 1:27,28
  6. ^ Kejadian 9:1
  7. ^ Flavius Yosefus, Antiquitates Iudaicae, 1.4.1-3
  8. ^ Seventh-day Adventist Bible Commentary, Volume 1, Review and Herald Publishing Association (Washington, D.C., USA), 1953, p.367